Emperors Domination – Chapter 2570 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2570 | Baca Novel Online

Kota Mingluo

“Aku baru saja lewat, itu bukan masalah besar.” Li Qiye berkata dengan malu-malu.

Namun demikian, pria tua itu masih menganggap Li Qiye sebagai penyelamatnya dan membungkuk lagi: “Nama saya Wu Youzheng. Meskipun Anda tidak ingin pembayaran, katakan saja kata-kata di masa depan dan saya akan berlari dan melakukan semua yang saya … “

Dia tidak bisa menyelesaikan karena Li Qiye telah menghilang ke cakrawala. Dia tidak peduli atau tidak mau peduli tentang rasa terima kasih orang tua itu.

Pria tua itu dengan lembut menghela nafas sambil melihat ke langit, sadar bahwa dia telah bertemu seorang master. Lelaki itu mampu menghancurkan iblis pohon itu dengan begitu mudah. Tuan seperti itu sulit untuk didekati.

***

Li Qiye melanjutkan dengan langkah kaki yang halus. Mondar-mandir itu terlihat lambat tetapi dia benar-benar bepergian melalui Stone Harmony dengan kecepatan yang luar biasa.

Stone Harmony biasanya memerintah Imperial sehingga wilayahnya sangat besar. Sayangnya, orang dapat melihat penyakit yang jelas mengganggu sistem.

Tidak memiliki penduduk dan sangat sedikit kota. Pemandangan alam memiliki perasaan suram untuk itu. Secara keseluruhan, itu menyerupai orang tua yang sekarat atau lilin yang berkedip-kedip karena angin. Bahkan burung dan ikan tidak memiliki vitalitas bagi mereka. Bahkan, tempat itu dulunya adalah lawan yang penuh, ramai dan penuh dengan manusia dan hewan.

Seiring berjalannya waktu, sekte yang mampu dan pembudidaya yang kuat pindah dari sistem menurun. Yang tidak bisa melakukan hal yang sama mengalami kehancuran.

Sedangkan untuk hewan, yang cukup kuat juga meninggalkan sistem ini ke tempat lain. Seperti kata pepatah, burung-burung bijaksana memilih cabang yang tepat.

Selanjutnya, obat-obatan roh dan sumber daya alam juga secara bertahap menghilang. Ini menghasilkan efek majemuk, mempercepat penurunan sistem.

Li Qiye melakukan perjalanan melalui setengah dari sistem. Itu adalah perjalanan yang tenang karena dia jarang melihat pembudidaya lain.

Pemandangan paling umum adalah desa-desa di pegunungan terpencil dengan sekitar tiga puluh hingga lima puluh keluarga. Itu sudah dianggap hidup untuk area ini. Selain itu, mereka jauh dan jauh dari satu sama lain.

Tidak ada yang akan percaya bahwa ini adalah sistem tingkat kekaisaran. Dao Land-nya seharusnya tidak bertahan lama pada tingkat ini.

Namun, menjadi bagian dari sistem ini adalah berkah dan kutukan. Tanah itu mungkin layu tetapi sumber dao tetap ada, menambah stabilitas sistem.

Sistem yang runtuh adalah bencana bagi penduduk, hampir seperti peristiwa yang mengakhiri dunia. Kultivator yang kuat akan berlari jauh atau cukup siap untuk bertahan hidup.

Yang lemah hanya bisa menonton adegan kehancuran, hanya untuk dikubur bersama dengan puing-puing pada akhirnya.

Tentu saja, tren stagnasi ini tidak akan bertahan selamanya. Tidak peduli sekuat apa nenek moyang itu, mereka tidak dapat menciptakan sumber dao yang abadi.

Kemakmuran sistem bergantung pada upaya para bijak selama beberapa generasi. Mereka terus-menerus memberi makan sistem dengan kekuatan mereka sendiri.

Tapi sekarang, karena kurangnya populasi, semakin sedikit pembudidaya, apalagi keberadaan di tingkat kekaisaran atau kekal. Kurangnya makanan generasi akan menyebabkan keruntuhan yang tak terhindarkan.

Li Qiye tidak emosional selama perjalanannya. Dia telah melihat naik turunnya banyak sekte dalam hidupnya dan telah mati rasa pada siklus ini.

“Itu tidak hanya berusaha mengisi perutnya.” Li Qiye memiliki gambaran yang bagus tentang situasi selama pengejaran ini. Niat ilahi-Nya yang perkasa telah terkunci di tanah ini sehingga tidak ada yang bisa lepas dari matanya.

Dia tahu bahwa hilangnya Anggrek Putih hanyalah permulaan. Tragedi ini bisa berulang dan menyebar ke seluruh Imperial.

Dia akhirnya berhenti ketika sebuah kota kuno muncul di cakrawala.

Itu harus lebih luas dari sepuluh ribu mil, seperti monster yang beristirahat di darat. Namun, itu secara alami dalam keadaan kacau. Banyak bagian yang ditinggalkan sehingga yang asli menjadi kurang dari sepersepuluh dari kejayaannya sebelumnya. Namun demikian, itu masih kota terbesar di Stone Harmony saat ini.

Dinding dan bangunan yang menjulang tetap ada, meskipun ditinggalkan. Orang bisa melihat sekilas masa-masa keemasan masa lalu mereka. Ini pastilah pusat dari seluruh dunia tempat makhluk-makhluk kuat memerintah dan menerima upeti.

Sekarang, satu-satunya pengunjung adalah rumput liar dan gulma.

Dia berhenti dan membaca dengan teliti area itu , melihat uap dan asap dari memasak di kejauhan: “Target berikutnya ada di sini.”

Tanpa ragu, kota ini akan seperti Kota Anggrek Putih, menghilang sepenuhnya dengan hanya jurang besar yang tertinggal.

“Kematian akan segera datang.” Li Qiye terkekeh sebelum memasuki kota.

Nama itu Mingluo, kota terkuat dan terbesar di Stone Harmony. Ia memiliki populasi pembudidaya tertinggi juga, sekitar dua hingga tiga ratus ribu orang.

Ia berhasil bertahan hingga saat ini karena kekayaan dan fondasinya yang kuat di masa lalu, tidak seperti kota-kota lain yang jatuh.

Jalanan masih berskala sama seperti sebelumnya, sangat lebar dan panjang. Orang-orang datang dan pergi. Teriakan-teriakan dapat terdengar dari para pedagang jalanan kepada para pekerja di paviliun anggur.

Setelah melakukan perjalanan melalui hutan belantara begitu lama, orang-orang akan terinfeksi oleh suasana hidup yang ditemukan di sini.

Pada malam hari, kota itu diterangi oleh lampu dan lampu. Itu memiliki perasaan memabukkan, memungkinkan orang untuk melihat godaan dunia dan kehidupan duniawi, secara umum. Ini berbeda dari kuil dan gunung yang tidak terjangkau yang dimaksudkan untuk para pembudidaya kesepian.

Tempat itu menyerupai dunia fana karena tidak ada banyak pembudidaya dan sekte di sekitarnya. Dewa memiliki umur pendek> Masa Hidup> Li Qiye tidak terpengaruh oleh atmosfer di sini. Dia telah melihat dunia manusia yang berkembang berkali-kali sebelumnya dan hanya seorang pejalan kaki. Dunia ini tidak cocok untuknya. “Senang menjadi makhluk fana, bahagia dan tidak sadar akan kehancuran yang akan datang. Saya kira semut pun memiliki kebahagiaan sendiri.  Dia melihat kereta yang meluncur melewati jalan-jalan dan tersenyum. Hati dao-nya telah dipoles oleh kesengsaraan dan rasa sakit sehingga tidak ada yang bisa menggerakkannya. Tidak ada keraguan bahwa Kota Mingluo telah dipilih sebagai target kedua. Seluruh tempat akan menghilang. Dia tidak datang ke sini untuk menyelamatkan kota dan penduduknya, hanya untuk menjalankan bisnisnya sendiri. Kelangsungan hidupnya bukan urusannya karena dia bukan penyelamat dan tidak punya alasan untuk melakukannya. Faktanya, dalam pikirannya, kehancuran dan kelangsungan hidup adalah hal yang sama untuk Mingluo. Bahkan jika itu cukup beruntung untuk melewati bencana ini, itu masih akan hancur di masa depan. Itu hanya masalah waktu. Ini adalah siklus waktu. Kemakmuran abadi tidak ada; kehancuran tidak bisa dihindari. Tujuannya adalah lokasi yang ditinggalkan di dalam kota. Rerumputan yang tumbuh di mana-mana bersama dengan serangga dan ular. Tempat ini berbeda dari tanah kosong di luar. Masih ada sisa-sisa struktural dan garis besar kuil. Ini bukan masalahnya di sini. Itu datar karena semua struktur yang ada telah runtuh.