Emperors Domination – Chapter 2592 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2592 | Baca Novel Online

Sapu Bersih

Iron Vajra menjadi geram karena kelompoknya tidak pernah dipermalukan selama penaklukan mereka.

Dia akhirnya tertawa dengan sarkastis dan berkata: “Begitu, begitu! Kami telah melakukan perjalanan empat samudera dan memerintah tertinggi. Ini adalah pertama kalinya seseorang berani berbicara tentang menghancurkan kita! “

” Itu sangat membanggakan. ” Li Qiye berkata: “Orang-orang tidak berbicara tentang menghancurkan Anda di masa lalu karena Anda terlalu lemah, tidak cukup untuk masuk ke pandangan mereka, sehingga mereka tidak ingin membungkuk ke level Anda.”

“Kamu!” Iron Vajra menjadi merah, tidak mengharapkan balasan khusus ini.

Kerumunan secara alami menikmati ini. Sepuluh ini selalu sombong dan angkuh tetapi sayangnya, mereka telah bertemu pasangan mereka hari ini.

Junior, jangan pernah bertindak ekstrem karena tidak ada pengulangan begitu Anda memutuskan kematian. Pada titik itu, tidak masalah dari mana Anda berasal atau dukungan apa yang Anda miliki, tidak ada yang akan bisa menyelamatkan Anda dari jatuh ke dalam jurang maut. ” Iron Vajra dengan dingin berkata.

“Tidak.” Li Qiye menggelengkan kepalanya, Saya tidak membutuhkan perlindungan apa pun dan saya senang melakukan yang ekstrem. Jadi bagaimana jika saya menghancurkan sekte Anda? Tidak ada bedanya dengan menghancurkan semut dan tidak layak melakukan introspeksi. 

Iron Vajra sangat marah karena kalah dalam permainan verbal karena Li Qiye selalu berhasil membuat retort.

“Tolol bodoh, aku akan mengirimmu ke neraka kalau begitu.” Suara dingin lainnya muncul ketika Iron Vajra bergetar karena amarah.

Seorang tokoh berbeda muncul di atas kapal utama lain, tampak seperti Buddha emas.

“Vajra Emas.” Seorang penonton mengungkapkan.

Ini adalah leluhur terkenal lain dari Gua Emas Tersembunyi.

Li Qiye tidak peduli pada mereka: Besi, Emas, apa pun, semua logam bekas. Anda punya orang lain? Perunggu, Perak, Batu, apa pun, semua keluar sekarang untuk menyelamatkan saya beberapa waktu berurusan dengan Anda satu per satu. “

Kerumunan tersenyum kecut setelah mendengar ini. Karakter Fiercest ini tidak akan menjatuhkan tindakan angkuh sambil memandang rendah semua orang, termasuk sepuluh Vajra.

Ekspresi Emas Vajra juga menjadi tidak sedap dipandang dengan kilatan mematikan di matanya.

“Buzz . ” Kapal-kapal utama menyala satu per satu ketika semakin banyak tokoh muncul. Tidak ada keraguan bahwa kesepuluh Vajra hadir.

“Boom!” Aura mengerikan mengambil dunia seperti badai yang akan datang.

Ketika mereka membuat lingkaran, aura deras mereka menghancurkan dunia, memisahkannya.

“Sepuluh ini jarang mengambil tindakan bersama, tidak banyak di Imperial yang membenarkan tingkat respons ini. ” Seorang penonton berkata.

“Memang menakutkan. Saya mendengar Lucidity King menjalankan kehati-hatian ketika berhadapan dengan sepuluh ini saat itu juga. ” Seorang leluhur diam-diam berkata, “Sulit menangani kesepuluh.”

Sepuluh berdiri di sana seperti gunung ilahi, hampir mustahil untuk menyeberang. Orang tidak bisa tidak melihat ke atas dengan hormat.

Salah satu dari mereka menatap Li Qiye dan berkata dengan nada yang menakjubkan: Percaya diri adalah hal yang baik, tetapi terlalu banyak menghasilkan kebodohan. “

Li Qiye menggelengkan kepalanya:” Saya di sini bukan untuk mengobrol, mari kita mulai karena kalian sepuluh ingin menjulang di atas semua yang lain. “

Setelah mengatakan itu, tiba-tiba dia menghilang.

Sepuluh Vajra terkejut. Orang yang berbicara sebelumnya berteriak: “Kurang ajar, turun bersamamu!”

Mantra memuntahkan dari mulutnya dan membentuk cambuk memukul lurus ke bawah.

“Bam!” Cambuk ini terbuat dari hukum yang dapat menghancurkan gunung dan sungai.

“Kamu yang jatuh.” Li Qiye muncul tepat di depan Vajra ini dan meraih ke depan untuk mengambil cambuk.

Dia membalikkan tangannya dan melilitkan cambuk di pergelangan tangannya beberapa kali sebelum menariknya dengan paksa. Dia terlalu cepat dan Vajra tidak bisa bereaksi dalam waktu sebelum dibuang.

“Boom!” Dia terbang melewati beberapa puncak dan menghantam tanah.

Iron Vajra meraung dan memanggil dua simbal. Dia bertepuk tangan dan gelombang suara yang menyerupai tsunami bergegas maju dengan cara apokaliptik.

Namun, Li Qiye dengan mudah berteleportasi ke lokasi dan menggunakan dua jari untuk memegang simbal bersama-sama, mencegah gelombang suara lebih lanjut. Wajah Iron Vajra menjadi merah tetapi dia tidak bisa menggerakkan cymbal sama sekali. Seolah-olah akar telah tumbuh dari Li Qiye menjadi harta karunnya.

“Kamu bisa mendapatkannya kembali.” Li Qiye menjentikkan jarinya.

“Boom!” Iron Vajra tidak bisa menghalangi dan tertiup ke cakrawala sambil muntah seteguk darah.

“Mati!” Emas Vajra bergabung dengan keributan dan memanggil pisau Buddha dengan warna kuning. Energi pedang memenuhi udara sebelum membungkus Li Qiye seperti tornado.

“Enyahlah!” Li Qiye tidak repot melihat ke belakang dan hanya melepaskan serangan telapak tangan.

Pisau itu hancur dan tuannya menjadi berlumuran darah saat terbang di udara.

!! Para Varja lainnya terkejut.

Li Qiye menggeser posisinya ke Vajra terdekat. Orang ini langsung bereaksi tetapi sudah terlambat karena kecepatan Li Qiye luar biasa.

Dia mengetuk orang itu tepat di dagunya, menghasilkan suara-suara patah tulang dan perjalanan lain di udara. Langit biru memiliki nuansa merah.

“Turunkan dia!” Sisa-sisa Vajra semuanya bergabung. Salah satunya membentuk segel Buddha tertinggi. Itu membawa afinitas Buddhis yang merusak sambil menekan.

“Seorang biksu palsu yang mengaku sebagai Buddha.” Li Qiye terkekeh dan menunjuk lurus ke segel yang masuk.

“Ah!” Sinar jari menembus segel ini dan meninggalkan lubang berdarah di dada Vajra ini.

“Berhenti!” Satu lagi Vajra menjangkau, mampu menangkap bulan dan bintang-bintang. Telapak tangannya yang besar tampak seperti penjara besar yang menyegel segalanya. “Permainan anak-anak.” Li Qiye membalas dengan meraih dan memutar jari-jari Vajra ini. Kelima menjadi rusak dan berdarah, mendorong orang itu untuk menjerit. Sementara itu, satu lagi Vajra tepat di belakang Li Qiye untuk penyergapan. Dia disambut dengan tendangan vertikal tepat di dada, berakhir dengan dia jatuh ke tanah dan meninggalkan lubang besar. “Boom!” Dalam sepersekian detik berikutnya, Li Qiye menampar dan menghancurkan pagoda harta Vajra lain … Dia secepat kilat dan menundukkan satu Vajra demi satu. Jeritan dan darah memenuhi udara. Akhirnya, Vajra yang tersisa melompat ke udara hanya untuk menemukan Li Qiye tepat di atasnya. Yang terakhir memberikan menginjak tanpa ampun ke belakang. “Boom!” Vajra terakhir ini jatuh langsung ke atas gunung. Itu mulai runtuh dari puncak ke kaki sebelum runtuh sama sekali. Ini adalah sapuan bersih dalam waktu yang sangat singkat. Vajra ini jatuh ke tanah seperti batu-batu besar. Darah mereka menodai langit sementara teriakan mereka berlama-lama, beraksen oleh suara tulang yang pecah. Satu-satunya yang tersisa adalah Li Qiye. Lengan bajunya berkibar di udara saat dia berdiri di sana dengan acuh tak acuh. Dia tidak terlihat seperti berkelahi sama sekali, lebih seperti tukang kebun yang santai memperbaiki bunga-bunganya. Dia membuat sepuluh Vajra ini tampak seperti semut dibandingkan.