Emperors Domination – Chapter 2629 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2629 | Baca Novel Online

Memasuki Kota

Itu sejelas hari bahwa aliansi telah dibentuk antara berbagai kekuatan untuk menentang Li Qiye.

“Tidak ada yang bisa menghentikan saya untuk pulang!” Teriak Yang Tingyu.

Ini adalah kesempatan bagi mereka untuk menekan Li Qiye. Bagaimanapun, Tingyu memang penghuni Mingluo.

Tampaknya tidak masuk akal bagi Li Qiye untuk menghentikannya kembali ke rumah. Dengan demikian, ia memiliki alasan yang sempurna – merawat teman-teman dan keluarganya yang masih di Mingluo.

Ia memiliki moral yang tinggi sebagai korban, sementara Li Qiye adalah penindas yang tidak berperasaan. p>

“Boom!” Yang Tingyu berbaris keluar dari kamp Mu dengan pasukan di belakangnya. Su Mobai juga bertindak sebagai pendamping.

“Sudah waktunya!” Seorang penonton tahu maksud Mu. Semua orang menjadi bersemangat sebagai hasilnya.

Denyut nadi abadi di dalam kota membuat mereka gelisah. Batu itu akan keluar tetapi Li Qiye menyegel seluruh kota. Bagaimana mereka akan mendapatkan batu itu?

Jika kelompok dari Mu ini benar-benar bisa memasuki kota, mereka akan meninggalkan lubang di pertahanan Li Qiye. Itu akan membuat mereka lebih mudah untuk menyelinap masuk nanti.

“Mu memiliki semua kondisi yang tepat sekarang untuk pergi.” Satu komentator menambahkan.

Yang Tingyu punya banyak alasan untuk kembali, memungkinkan Mu untuk bergabung. Ditambah lagi, klan juga mendapat dukungan dari kekuatan lain. Ini adalah waktu yang tepat untuk menyerang – kesempatan berkah.

“Boom!” Tentara berhenti di depan gerbang. Mereka berbaris diam-diam dan sempurna, menanamkan rasa dingin ke penonton. Ini adalah kelompok yang berjuang keras, tidak menyisakan ruang bagi orang lain untuk mempertanyakan kemampuan mereka.

Gerbang tetap tertutup. Tentu saja, itu tidak cukup untuk menghentikan kelompok agar tidak menerobos masuk jika mereka mau.

Semua orang menonton dengan napas tertahan, menunggu langkah selanjutnya dari Fiercest.

Saya , Yang Tingyu, tumbuh di Kota Mingluo. Tempat ini adalah rumah saya, segalanya bagi saya, di mana saudara dan saudari saya tinggal bersama dengan para manula saya yang lanjut usia. Kembali ke rumah adalah hak universal … “Tingyu memulai pidato sedih, menempatkan dirinya dalam peran sebagai korban yang rumahnya telah dirampas.

Di sisi lain, Li Qiye adalah pengganggu mengambil alih milik orang lain. rumah.

Tentu saja, penduduk asli juga mendengarkan. Mayoritas benar-benar memandang rendah dirinya, termasuk anggota Fraksi Luo.

Di mata mereka, Li Qiye adalah dewa penjaga mereka, penyelamat Mingluo. Di mana Yang Tingyu – pakar nomor satu Mingluo – saat bencana melanda? Li Qiye, orang luar, adalah orang yang menyelamatkan mereka.

Plus, mereka merasa aman di bawah perlindungannya. Sebaliknya, Yang Tingyu ingin membawa orang luar ke kota – seperti membawa pulang serigala. Mereka secara alami menentang kepulangannya meski tidak berani protes.

“Jadi, bagaimana jika Anda menyedihkan seperti Anda membuatnya terdengar? Sama seperti sebelumnya, tidak ada ampun bagi mereka yang berani memasuki kota.  Li Qiye muncul di tembok kota dan menatapnya, Kamu hanyalah pion yang tidak berarti. Kaisar Sejati Puresword, Raja Terhormat, Pedagang Rusa Mulia, apa pun, semuanya berkumpul. Saya akan menghancurkan kalian semua pada saat yang sama untuk menghindari celoteh yang tak henti-hentinya. “

Kerumunan kagum pada pernyataan perang yang terang-terangan ini dan hanya bisa tersenyum kecut.

“Dia satu-satunya yang layak mendapatkan gelar ‘Fiercest’ di Imperial Lineage.” Salah satu dari mereka berkata.

“Rekan Daois, jika Anda ingin bertarung, saya selalu siap untuk menghibur Anda tetapi itu untuk hari lain.” Puresword True Emperor menjawab dengan suaranya yang kuat: “Hari ini, aku di sini bukan untuk menimbulkan masalah. Murid saya rindu dan ingin kembali jadi tolong, buka gerbang agar dia bisa terbebas dari kesengsaraan ini. “

” Bergeser ke ujung dunia jika kamu ingin hidup. ” Li Qiye dengan santai menjawab.

Kerumunan bertanya-tanya mengapa semua tanggapannya harus begitu mendominasi dan tidak masuk akal? Dia tidak menunjukkan sedikit pun pengekangan dan kesopanan terhadap Kaisar Sejati.

“Kamu orang luar dan aku murid Mingluo! Ini rumah saya!” Yang Tingyu berteriak dengan marah.

Li Qiye melambaikan lengan bajunya sebagai tanggapan: “Betapa merepotkan, baiklah, semua orang akan mati hari ini, dimulai dengan Anda.”

Setelah mengatakan itu, dia dengan santai menunjuk pada pemuda tanpa menambahkan kekuatan apa pun.

Tingyu melihat ini dan mundur dengan tergesa-gesa. Dia telah bertarung melawan Li Qiye sebelumnya dan tahu betapa menakutkannya pria itu.

Tanpa tuannya, dia tidak akan berani berdiri di tempat ini dan menantang Li Qiye sekarang. Sayangnya, meskipun ia mengerahkan semua upayanya, pemogokan jari terus menuju ke arahnya. Hanya dengan melihat jari yang terangkat itu membuat Tingyu ketakutan sampai ke inti.

“Kakak Pertama, selamatkan aku!” Dia tidak bisa menahan tangis selama momen genting ini.

Sebuah pedang langsung melintas. Kecepatan menghunuskan Pedang Dewa sangat luar biasa. Orang-orang hanya bisa melihat kilatannya dan bukan tindakannya yang sebenarnya.

Ketika orang-orang bisa melihat lagi, mereka melihat flat pedang itu menghentikan jari Li Qiye. Li Qiye sama sekali tidak keberatan dengan pesta yang lembut itu.

“Dentang!” Suara unsheathing akhirnya datang. Orang bisa membayangkan kecepatan luar biasa yang diperlukan untuk fenomena ini terjadi.

“Kamu yang terbaik, First Brother!” Yang Tingyu menghela nafas lega dan berkata dengan penuh semangat.

Sayangnya, dewa pedang itu sendiri tidak bisa merayakannya. Dia menggunakan semua kekuatan dan kemampuannya untuk nyaris menghentikan serangan jari kasual ini. Dia telah mencapai batasnya dan mendapati dirinya gemetar.

Tampaknya ada gunung yang tak terhitung jumlahnya menekan pedangnya. Hanya memegang gagangnya menjadi perjuangan. “Li, lihat, banyak orang di dunia lebih kuat dari …” Yang Tingyu menambahkan. !  Yang Tingyu berubah menjadi kabut darah sebelum dia bisa menyelesaikan ejekannya.