Emperors Domination – Chapter 2651

shadow

Emperors Domination – Chapter 2651

Slash Apokaliptik

“Ledakan!” Kaisar mengambil satu langkah ke depan dan menghancurkan kehampaan bersama dengan hukum di dunia. Segala sesuatu di bawah langkahnya menjadi abu dan tidak penting.

Orang-orang surga bergetar dengan yang lainnya. Dunia tidak bisa menangani kekuatannya. Hanya satu helai yang tersisa yang bisa menghapus semua.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa tanah tempat mereka akan dihancurkan oleh seutas rambutnya yang jatuh.

Dia memiliki vitalitas dan kekebalan yang tak terbatas – keadaan yang benar-benar menakutkan seperti nenek moyang.

Orang-orang bergidik setelah melihat langkahnya yang lambat namun merusak.

Ini adalah bentuk puncaknya – sesuatu yang lebih dari sekadar mereka berempat ditambahkan bersama. Langkah kombinasi tiada banding ini membuatnya terlihat tak terkalahkan.

“Siapa yang bisa menghentikan tebasannya sekarang?” Eternals terkuat yang hadir saat ini merasa ragu.

Orang pertama yang muncul di benak semua orang adalah Everlasting bernama Solar Daoist, setidaknya di Imperial Lineage.

“Kaisar Sejati baru saja memiliki terlalu banyak potensi. ” Eternal lain berkata dengan iri.

Di antara keempatnya, kaisar adalah yang termuda dan juga yang paling lemah dalam hal kultivasi.

Namun, ia menjadi kekuatan utama tim ini. Sisanya hanya bisa membantunya daripada langsung melawan Fiercest.

Ini adalah keuntungan menjadi seorang kaisar. Potensinya jauh melebihi yang bahkan lebih kuat darinya.

“Dentang!” Dia mengarahkan Purecloudnya ke Li Qiye. Ini saja sudah cukup untuk membuat kerumunan orang bergetar. Mereka merasa seolah-olah jiwa mereka hancur berkeping-keping.

“Salah satu dari kita akan jatuh hari ini!” Kaisar menyatakan dengan cara yang kuat, tampaknya bertanggung jawab atas kehidupan Li Qiye.

“Ini akan menjadi Anda.” Li Qiye tersenyum, tidak terganggu oleh bentuk kaisar yang menakjubkan.

“Mati!” Kaisar tidak menyia-nyiakan kata-kata. Matanya berubah tajam dengan niat membunuh.

Dunia menjadi gelap akibatnya di bawah haus darahnya, bolak-balik di ambang kehancuran.

“Sangat menakutkan!” Kerumunan merasakan kaki mereka menyerah dan berkeringat dingin.

“Dentang!” Dia akhirnya melepaskan tebasan.

Itu tidak memiliki misteri dao – hanya kehancuran murni!

Semua orang bisa melihat dewa dan dewa jatuh sebelum tebasan ini; percikan darah mereka ke mana-mana.

Itu tidak memiliki variasi teknik dan perubahan cepat namun kematian tampaknya pasti. Semua orang merasa putus asa saat menonton busur.

Itu jelas ditujukan pada Li Qiye tetapi mereka merasa putus asa semua sama. Tidak ada gunanya menolak. Faktanya, mereka bahkan tidak berani mencoba dan hanya bisa menunggu pemenggalan kepala seperti tahanan yang ditangkap.

Mereka merasakan hawa dingin merasuk ke dalam jiwa mereka. Tebasan ini telah meninggalkan trauma mengerikan di pikiran mereka.

“Pergilah.” Li Qiye dengan santai menjawab. “Rumble!” Banyak bintang di cakrawala mulai menembak ke arah tebasan itu, ingin menembus tebasan itu. Namun, sang kaisar mengabaikan bintang-bintang itu. Tebasannya masih lurus untuk Li Qiye. Satu-satunya hal di benaknya adalah membunuh Li Qiye. Haus darah ini telah menjadi obsesi yang bisa menembus segalanya. “Ledakan! Ledakan! Ledakan!” Semua orang melihat bintang meledak ketika mereka menyentuh tubuh kaisar. Ingat, setiap bintang memiliki potensi yang sangat merusak; masing-masing mampu menghancurkan kerajaan atau sekte. Mereka bisa dengan mudah menembus bumi. ASL, mereka tidak bisa memaksanya untuk bergerak bahkan satu inci pun. Tiga penghalang yang tak tertembus di sekitarnya dengan mudah menghentikan rentetan bintang. Mereka menabrak apa yang tampaknya menjadi dinding terberat yang ada. “Dentang!” Sementara itu, tebasan masih datang untuk Li Qiye, di ambang memenggalnya. “Pergi!” Li Qiye menyapu tangannya ke depan memanggil badai dengan baut petir turun. “Rumble!” Dengan arus di sekelilingnya, dia tiba-tiba berubah menjadi dewa guntur tertinggi. Dia kemudian memerintahkan tsunami petir untuk menghentikan tebasan. Bam! Bam! Bam! ” Gelombang petir menghantam cakrawala dan menenggelamkan segalanya. Mereka tampak seperti banyak naga yang meninggalkan sarang mereka. Kekuatan ini membuat dunia menyerupai perahu kecil di tengah badai yang sangat deras. Pedang memotong lurus ke arus dan dengan cepat membelahnya. Itu terus menuju Li Qiye yang berada di tengah lautan ini, diselimuti oleh kilat. “Pluff!” Itu berhasil menembus arus dan membagi Li Qiye menjadi dua bagian. Koneksi ini menandai akhir dunia, menjadikan segalanya menjadi abu. Percikan darahnya juga akan memadamkan sisanya. Semua orang merasa seolah-olah mereka terbelah menjadi dua seperti Li Qiye juga. Darah dan visera mereka keluar.