Emperors Domination – Chapter 2706 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2706 | Baca Novel Online

Kesengsaraan Lezat

“Gemuruh!” Baut-baut itu menerjang Li Qiye, menghasilkan ledakan yang memekakkan telinga. Setiap ledakan membuat percikan darah dan menciptakan lubang yang mengerikan melalui daging dan tulang.

Kaisar menarik napas dalam-dalam sambil mengamati adegan brutal ini. Tidak banyak orang yang bisa menahan kesengsaraan yang mengerikan ini.

Namun, Li Qiye masih hidup bukannya menjadi abu seperti orang lain.

Tentu saja, dia tidak setuju dengan kesengsaraannya. pilihan menghadapinya langsung menggunakan tubuhnya. Hanya Fiercest yang akan melakukan sesuatu yang sangat gila. Dia juga berpikir bahwa dia adalah satu-satunya yang bisa bertahan selama ini di semua Tiga Dewa.

Adegan berikutnya bahkan lebih mengejutkannya. Poni keras terjadi seperti sebelumnya dan arus bercahaya muncul pada dirinya.

Dia berpikir bahwa ini adalah kekuatan sisa kesusahan dan bahwa arus bercahaya beresonansi dengan baut kilat.

” Tunggu sebentar … “Dia memperhatikan ada sesuatu yang salah dan bahwa lampu-lampu ini berbeda dari yang disebabkan oleh kesusahan pada awalnya.

Saat baut emas meningkat dalam kekuatan, arus terang pada Li Qiye juga menjadi lebih kuat dengan konsentrasi yang lebih tinggi.

Dia akhirnya menyadari bahwa arus tebal ini sebenarnya berasal dari Li Qiye, bukan kesengsaraan surgawi.

Setiap aspek dari situasi meningkat dan arus terbentuk di dalam tubuhnya.

Karena semua lubang di tubuhnya, kaisar melihat untaian petir memancar dari dadanya dan dunia besar dengan galaksinya yang tak terbatas.

Anehnya, galaksi ini bukan t membintangi bintang-bintang tetapi kolam pencahayaan yang bagus.

Kolam ini tumbuh seukuran samudera dalam waktu singkat dengan baut petir yang tak terhitung jumlahnya di dalamnya. Selain itu, baut sudah mulai mencair.

Mereka datang dalam segala bentuk dan bentuk – warna yang bervariasi juga – ungu, emas, hitam … Orang dapat menemukan jenis baut petir yang bisa dibayangkan di sini.

Itu bukan baut biasa. Mereka setidaknya di tingkat kesengsaraan surgawi, mampu menghancurkan dunia. ” Kaisar menjadi kaget setelah melihat isi dadanya.

Kenapa? Karena petir tidak ada yang biasa; semua datang dari berbagai jenis kesengsaraan.

Ini benar-benar tak terduga bahkan untuk seseorang yang sejajar dengannya. Dia belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya di dalam orang lain. Berapa banyak kesengsaraan yang dia alami untuk memiliki begitu banyak? Dari ini, dia bisa melihat seberapa kuat fisiknya juga, mampu menyimpan begitu banyak kekuatan.

Penyimpanan petir ini berasal dari perjalanan yang dia ambil untuk pergi ke Tiga Dewa. Dia terbenam di lautan itu begitu lama sehingga telah menjadi bagian dari dirinya.

Arus di tubuhnya berasal dari lautan internal ini dan akhirnya menjadi lingkaran cahaya yang berputar di sekelilingnya. “Buzz.” Tubuhnya langsung menjadi transparan dan disembuhkan pada tingkat yang luar biasa seolah-olah waktu sedang berbalik. Potongan daging dan darah yang tumpah mengalir kembali dengan waktu dan kembali ke posisi semula di Li Qiye. Proses ini membatalkan semua kerusakan sebelumnya. “Rumble!” Baut petir yang bermusuhan masih menyerang. Sayangnya, mereka tidak lagi menghancurkannya berkeping-keping. Lautan petir di dalam Li Qiye entah bagaimana memenangkan perhatian mereka. Baut ini berjuang dan mengamuk di sana tetapi pada akhirnya, mereka jatuh ke laut dan menyatu dengannya. Sama seperti itu, ada lebih banyak baut emas di lautan sekarang. Kaisar tersentak melihat pemandangan ini – seseorang yang cukup kuat untuk menerima kesengsaraan dengan tubuhnya – suatu prestasi selama berabad-abad. Dia menyadari mengapa orang lain melarikan diri secara instan sementara Li Qiye menjadi bersemangat dan memperlakukan kesengsaraan seperti pesta. Bahkan, ini memang pesta yang lezat baginya. Meskipun itu menghancurkan tubuhnya lebih awal, baut emas telah menjadi bagian dari lautnya, meningkatkan kekuatan kesengsaraan petirnya. Itu berarti bahwa tubuhnya adalah senjata pemusnah massal jika dia ingin melepaskannya. Dia yakin itu adalah salah satu kartu asnya, alat yang menantang surga untuk perang. Ledakan! Ledakan!” Tampaknya kesengsaraan surgawi yang sebenarnya di atas marah dengan tindakannya. Itu mengirim lebih banyak rentetan petir, tidak pernah beristirahat sampai tidak ada yang tersisa darinya. Mereka bertambah dua kali lipat jumlahnya. Faktanya, baut yang menuju ke area lain berhenti dan berubah arah ke arahnya. Sayangnya, banjir kilat emas tidak bisa memengaruhinya sedikit pun. Mereka jatuh ke lautan dan hanya berfungsi untuk meningkatkan kekuatannya. Kaisar bisa mendengar tangisan kesengsaraan sekarang. Itu mempertahankan tekad kuatnya untuk menjatuhkannya.