Emperors Domination – Chapter 2708 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2708 | Baca Novel Online

Datang Dari Kejahatan

“Ledakan!” Sebuah cahaya menerangi segudang alam ketika banyak baut emas melesat ke arah dada Li Qiye.

Dunia meredup, apakah itu matahari dan bulan atau langit di atas.

Hanya sebuah naungan emas ditinggalkan di dunia setelah ledakan apokaliptik, melanda Li Qiye sepenuhnya.

“Boom!” Tsunami dari dada Li Qiye tampak seperti jutaan naga yang meraung. Mereka memercik langsung ke langit.

Akibatnya, banyak bintang terkubur, sepenuhnya dimusnahkan oleh gelombang petir.

Dua sumber petir yang berbeda membuat semua orang menutup mata karena mencolok dari semuanya. Kaisar dan nenek moyang telah lama melarikan diri sambil melindungi diri mereka sendiri.

Kekuatan kesusahan ini terlalu banyak untuk ditangani, mampu membunuh siapa pun yang bersentuhan. Itulah sebabnya mereka tidak lagi berani menonton kontes ini dengan risiko mengungkapkan posisi dan kehadiran mereka.

“Siapa yang mengalami kesengsaraan ini?” Sisa pakar bertanya-tanya dengan ngeri.

“Ini bukan upaya kesusahan yang normal.” Satu Eternal yang berpengetahuan luas tahu lebih banyak daripada orang lain: “Seseorang sengaja melawannya dan membawanya ke tubuhnya.”

“Yah, siapa itu? Nenek moyang yang tak terkalahkan? ” Semua orang di dekatnya bergidik. Seseorang bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk melawan setelah diserang, apalagi sengaja memancingnya.

One Eternal menjadi terlalu ingin tahu dan membuka pandangan sorgawi untuk melihat pusat cahaya.

“Boom!” Matanya meledak lebih dulu daripada bagian tubuhnya yang lain.

Abadi yang perkasa ini masih belum bisa menangani pancaran keemasan yang datang dari lautan petir Li Qiye. Bahkan nenek moyang akan mengalami kesulitan.

“Kekuatan surga …” Setiap eksistensi dipaksa ke tanah, tidak lagi memiliki kekuatan untuk bahkan mengangkat kepala mereka.

” Gemuruh!” Gelombang yang datang dari Li Qiye mencuci langit berkali-kali. Tidak ada satupun bintang atau jaringan parut yang tertinggal sekarang, hanya setitik debu.

Semua orang di Tiga Dewa merasakan kehadiran yang menakutkan ini. Sejak awal waktu, mereka jarang melihat kesengsaraan terjadi di dunia mereka. Sekarang, yang luar biasa ini membuat mereka dilanda teror.

Serangan kesengsaraan terhadap Li Qiye hanya meningkat dalam kekuatan, menyebabkan tiga dunia untuk gempa. Semua baut yang tersedia diarahkan padanya sekarang, sebuah pertunjukan dari amarah surga yang tinggi.

Itu ingin menembus lautan petir di dalam dadanya. Sayangnya, mereka hanya bisa menciptakan tsunami besar yang terlihat sebelumnya yang merusak wilayah atas.

Seluruh pertempuran sejauh ini hanya berlangsung selama waktu yang dibutuhkan untuk minum secangkir teh. Namun, momen singkat ini terlalu banyak untuk diambil semua orang. Rasanya seperti selamanya siksaan.

Seiring berjalannya waktu, baut emas dari kesusahan menjadi lebih lemah. “Apakah ini akhirnya?” Orang-orang mulai bersantai setelah memperhatikan hal ini. Tentu saja, para kaisar dan leluhur mengambil nafas panjang – seseorang telah benar-benar berhasil menahan kesengsaraan yang mengerikan ini. Seberapa kuat orang ini? “Dia harus setingkat dengan nenek moyang dari Decemvirate.” Salah satu nenek moyang berkata, sadar bahwa ia tidak akan mampu menangani kesusahan ini bahkan di bawah kondisi terkuatnya. Semua orang mulai bernapas lebih mudah, berpikir bahwa badai telah berlalu. Sayangnya, sebuah fenomena aneh terjadi di langit. “Boom!” Api jahat muncul dan menelan dunia selama kebingungan. “Kejahatan seperti itu!” Seseorang berteriak dan bergetar ketakutan. Nyala api mulai menyapu semua orang karena tekanan. Kejahatan yang menyilaukan ini menerangi dunia dalam waktu singkat. “Akhirnya.” Li Qiye sama sekali tidak terkejut dan membuka hati dao-nya untuk menerima nyala api yang masuk. Nyala api langsung mengenai hati dao-nya dan menenggelamkannya, mengakibatkan banyak ledakan dan gempa bumi di Tiga Dewa. Li Qiye berubah menjadi iblis dengan api yang mengalir dari keberadaannya dan menghapuskan langit. Sepasang sayap hitam menonjol dari punggungnya. Celah muncul di sekelilingnya dan keluarlah taji tulang dengan kilatan dingin. Dia tampaknya berubah menjadi monster besar dengan duri di kepala dan bulunya di tempat lain. Jelas, entitas jahat sedang mencoba mengambil alih tubuhnya. waktu, banyak ahli di tiga dunia juga dipengaruhi oleh kejahatan yang intens ini. Jantung mereka mulai menjadi hitam sehingga mereka mengalami perubahan yang sama dengan taji tulang dan rambut di seluruh. “Sialan!” Seorang Abadi menutup matanya dan mencoba yang terbaik untuk berhenti memiliki keinginan apa pun. Dia melarikan diri seketika dan menyegel dirinya sendiri. “Niat jahat seperti itu …” Bahkan nenek moyang pun merasakan jantung dao-nya bergetar setelah merasakan kejahatan ini. Untaian cahaya hitam muncul di sekitarnya. Tidak hanya pembudidaya, semua makhluk hidup menjadi terpengaruh. Gunung dan sungai sendiri mulai berubah.