Emperors Domination – Chapter 2714 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2714 | Baca Novel Online

Pilihan Sulit

“Pria malang.” Salah satu anggota bergumam setelah mendengar penilaian kakak pertama.

“Benar, dia mungkin sudah berada di sini sendirian untuk waktu yang lama sekarang, mungkin dia tidak memiliki keluarga sehingga tidak ada yang mencarinya.” Yang lain menggelengkan kepalanya.

Ini sudah merupakan keajaiban. Saya pikir dia dalam kondisi vegetatif ini berkat obat-obatan roh di sekitarnya. Energi embun dan pil membuatnya tetap hidup. ” Satu lagi ditambahkan.

Mayoritas setuju dengan pernyataan ini.

Lagi pula, seorang manusia tidak akan tetap hidup selama ini di negara ini. Itu harus dengan obat-obatan berharga yang melimpah dan energi roh mereka membuatnya tetap hidup. Kalau tidak, makhluk fana ini bertahan di sini selama ini? Bahkan jika binatang buas itu ingin menyelamatkannya, dia tetap akan mati kelaparan.

“Apa yang harus kita lakukan dengannya?” Seorang murid bertanya.

Para pemuda tidak tahu apa yang harus dilakukan karena mereka tidak berpengalaman.

“Bagaimana kalau kita membawanya kembali ke sekte dan membiarkan para tuan memutuskan?” Temannya menyarankan.

“Siapa yang membawanya kembali? Dan bagaimana jika tidak ada resolusi sesudahnya, siapa yang bertanggung jawab untuk merawatnya? ” Seorang murid yang berbeda segera merespons.

Grup menjadi diam. Meskipun sekte mereka bukan yang besar atau apa pun, mereka masih pembudidaya.

Apakah kuat atau lemah, mereka masih menganggap diri mereka lebih unggul dibandingkan manusia. Siapa yang mau mengambil tugas ini?

Setelah membawanya kembali dan ia masih memiliki beberapa anggota keluarga di dekatnya, maka itu akan mudah. Tetapi sebaliknya, tuan mereka mungkin membuat orang yang membawanya kembali bertanggung jawab untuk merawatnya. Itu akan sangat merepotkan karena mungkin akan berlangsung selama beberapa dekade.

“Kenapa tidak tinggalkan saja dia di sini dan abaikan saja dia? Dia bukan murid dari sekolah kita, orang asing. Dia yang jatuh, tidak seperti kita melakukan ini padanya. ” Seorang anggota berkata; baris terakhir dimaksudkan untuk membuat mereka merasa lebih baik tentang hal itu.

Grup mulai berpikir. Ini sebenarnya bukan ide yang buruk. Lagipula, makhluk fana ini tidak memiliki hubungan dengan mereka.

“Aku tidak setuju, dia akan dimakan oleh binatang buas segera jika kita meninggalkannya di sini.” Salah satu dari mereka menatap Li Qiye dan tidak bisa melakukannya.

“Siapa yang bertanggung jawab ketika harus melakukannya setelah kita membawanya kembali?” Seorang murid yang sedikit lebih tua memperdalam nadanya.

Sekali lagi, tidak ada yang siap untuk tugas itu. Mereka perlu fokus pada kultivasi dan menemukan dao. Bagaimana mereka bisa membuang waktu berharga mereka pada orang asing?

“Bunuh dia.” Akhirnya, saudara lelaki pertama mereka menawarkan saran.

Bunuh dia? Kita seharusnya tidak … “Seseorang di kerumunan yang ketakutan tidak setuju.

Mereka telah membunuh sebelumnya tetapi hanya musuh. Tampaknya tidak cocok bagi mereka untuk membunuh seseorang dalam keadaan vegetatif.

“Jika kita tidak membunuh dan meninggalkannya di sini, dia hanya akan semakin menderita. Hanya masalah waktu saja, jadi pedang adalah hasil yang lebih baik daripada digigit serangga dan dimakan oleh binatang buas. Buat dia lebih mudah. ‹‹” Li Jiankun telah melewati lebih banyak badai daripada yang lain sehingga dia mengungkapkan sudut pandangnya yang keras.

Meskipun para murid tidak setuju secara suara, mereka menemukan logika dalam sarannya. Mungkin membunuh seseorang di negara bagian ini sebenarnya membantunya, membebaskannya dari nasib buruk ini.

“Jika tidak ada yang keberatan, maka mari kita lakukan.” Jiankun melihat sekeliling dan menyatakan.

Grup menjawab dengan diam karena tidak ada yang menginginkan masalah ini.

Jiankun perlahan menghunus pedangnya, mengungkapkan kilatan yang cerah.

“Kakak senior, aku akan … melakukannya, aku akan membawanya kembali ke sekte dan melihat apakah dia bisa hidup.” Sebuah suara lemah dan tidak menentu menghentikan Jiankun dari melaksanakan tugas.

Semua mata melesat ke arahnya. Ini adalah gadis yang lembut dan cantik. Ekspresinya tampak gugup di luar kilatan pantang menyerah di matanya yang murni dan bersemangat.

“Saudari Junior …” Seorang murid perempuan yang lebih tua menarik lengan bajunya setelah mendengar ini.

Dia tidak bisa t menangani sorotan dan buru-buru menurunkan kepalanya.

“Saudari Junior Guo, sebaiknya tidak. Anda bahkan tidak mengenalnya. ” Saudara senior lain tidak setuju.

Nama gadis itu adalah Guo Jiahui yang baru bergabung dengan Mountguard selama kurang lebih satu tahun. Bakatnya rata-rata; dia tidak menonjol dibandingkan dengan yang lain dan tidak memiliki prestasi berjasa. Semua dalam semua, seorang murid yang sangat dilupakan.

“Apakah Anda yakin? Jika Anda membawanya kembali, Anda akan merawatnya karena jika Anda membuangnya nanti, itu akan buruk bagi Anda dan reputasi sekte kami. Jangan lakukan ini jika Anda tidak memiliki tekad. ” Jiankun menoleh ke arahnya dan memberi nasihat.

Semua senior memandanginya, berpikir bahwa dia membuat pilihan yang buruk.

“Saudari Junior, jangan lakukan itu. Orang lain mungkin bergosip jika Anda membawanya kembali dan itu hanya akan membuang-buang waktu Anda juga. Habiskan untuk kultivasi, bukan manusia.  Seorang saudari di sebelahnya berkata.

“Dia benar, mengapa menambahkan masalah yang tidak perlu? Jika Anda tidak tahan untuk menonton, maka pergi dulu. Kakak senior akan melakukannya sesudahnya.  Saudara laki-laki lain menambahkan.

“Saudari Junior, pikirkan kembali ini karena ini mungkin akan menyia-nyiakan beberapa dasawarsa Anda jika ia benar-benar tetap hidup selama itu.” Kelompok itu mulai berdentang.

Jiahui ragu-ragu setelah dibombardir. Dia tahu mereka benar juga dan ditambah lagi, pria ini adalah orang asing.

Dia memandangnya. Wajahnya masih kotor dan tertutup lumpur. Sayangnya, wajahnya benar-benar membuatnya berpikir tentang seseorang dan merasakan keakraban.

“Aku … aku sudah memutuskan, aku akan bertanggung jawab untuknya.” Dia mengertakkan gigi dan berkata sebelum menghela nafas lega setelah membuat keputusan besar, “Kamu terlalu baik, Kakak Muda.” Para seniornya menggelengkan kepala dan berhenti. Mereka sudah mengatakan cukup. Setiap orang tahu bahwa membawa orang ini kembali hanya akan memperlambatnya, menghambat masa depannya. “Saya tidak akan mengatakan apa pun jika Anda ingin melakukan perbuatan baik ini. Namun, mulai sekarang, dia adalah tanggung jawabmu. ” Jiankun menyarungkan pedangnya dan mengangguk, “Ya.” Jiahui tidak menyesali keputusannya dan datang untuk menopang Li Qiye. Teman-teman dekatnya menawarkan bantuan mereka, “Misi kami selesai, saatnya untuk kembali.” Jiankun memandangi kelompok itu dan memerintahkan. Sisanya mengikutinya dengan Jiahui membawa Li Qiye di belakang. Sesama anggota sekte sesekali membantunya. Meskipun banyak yang tidak setuju dan menganggap keputusannya aneh, dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan diam-diam membawa Li Qiye kembali ke sekte.