Emperors Domination – Chapter 2717

shadow

Emperors Domination – Chapter 2717

I2019m Delapan Belas

Desolate Mind Scripture adalah hukum kepantasannya, blok dasar Sistem Demon Immortal yang diturunkan oleh Everlasting Forefather.

Guo Jiahui telah berlatih dengan hukum ini sejak bergabung dengan Mountguard. Sayangnya, dia tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan dan pencapaian yang terbatas. Dengan demikian, dia tidak bisa beralih ke hukum jasa yang lebih kuat.

Sebaliknya, hukum jasa ini terlalu sederhana untuk Li Qiye. Dia hanya perlu mendengarkan beberapa nyanyian sebelum mendapatkan pemahaman penuh tentang misterinya.

Dia tahu Everlasting Forefather yang terbaik di dunia ini. Mereka telah hidup bersama selama jutaan tahun. Selain itu, ia dapat dengan mudah menemukan hukum dari sistem sendiri pada tingkat saat ini. Sayangnya, ini terbukti menjadi tugas yang sulit bagi Jiahui – sesuatu yang dapat memengaruhi masa depannya.

Pada detik ini, dia merasakan pintu terbuka di benaknya yang memungkinkannya melihat dunia yang sama sekali baru. Cahaya dari sana menerangi jalannya. Dia menemukan harapan untuk masa depan dan ini meningkatkan tekad dan keberaniannya untuk melangkah maju.

Butuh beberapa saat sebelum dia mendapatkan kembali akalnya dari pencelupan yang indah ini.

Terima kasih atas perhatian Anda bimbingan, Senior. ” Dia membungkuk dalam ke arahnya dan tidak tahu bagaimana cara memanggil pria itu. Dia akhirnya memilih untuk pergi dengan ˜senior™.

Meskipun Li Qiye terlihat sangat muda, dia tidak ingin salah. Seorang gadis lambat seperti dia masih bisa mengatakan bahwa dia adalah seorang master tersembunyi meskipun kondisinya saat ini. Kalau tidak, dia tidak akan mengerti tulisan suci ini dengan baik.

Li Qiye yang duduk di kursi rodanya sama sekali tidak menanggapi membungkuk.

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi dengan Li Qiye dan alasan kondisi menyedihkannya. Sayangnya, dia menahan rasa ingin tahunya karena pria itu mungkin mengabaikannya.

Dia menemaninya sebentar di bawah matahari sebelum mendorongnya kembali ke rumah.

Dalam beberapa hari berikutnya, dia terus tidur seperti sebelumnya. Dia menyadari bahwa dia mungkin tidak berada dalam kondisi vegetatif tetapi tidak dapat memberikan jawaban lain. Karena itu, dia melanjutkan tugas normalnya dalam merawatnya.

Namun, dia berhenti berbicara setelah mengetahui, tidak lagi menceritakan kepadanya tentang hari-harinya.

Hukumnya yang tercetak sangat menguntungkannya dan memungkinkannya untuk memahami tulisan suci. Kultivasinya mulai menjadi lancar dengan peningkatan yang luar biasa, hampir seperti ikan yang kembali ke air.

Dia dengan cepat melampaui banyak rekan dalam waktu singkat. Majikannya memujinya berkali-kali, berpikir bahwa itu adalah mukjizat kecil dan bahwa itu berkat ajarannya.

Dengan ini, pikirannya secara alami membaik dan ini juga memainkan peran positif dalam kultivasinya.

Pada malam ini, dia dan Li Qiye mengamati bintang-bintang. Biasanya, dia akan berbicara tanpa henti padanya sekarang. Sayangnya, dia menjadi takut padanya setelah kebangkitan sebelumnya.

“Mengapa kamu tidak berbicara lagi?” Li Qiye tiba-tiba bertanya dengan mata terbuka.

“Se-senior.” Dia masih kaget tetapi bernasib jauh lebih baik daripada terakhir kali.

“Kamu bangun sekarang?” Dia berpikir bahwa dia berganti-ganti antara kesadaran dan sebaliknya.

“Sudah damai tanpa omonganmu.” Li Qiye berkata.

“Aku … aku takut mengganggu kamu, Senior.” Dia menjadi canggung dan menundukkan kepalanya.

“Aku baru delapan belas tahun jadi jangan panggil aku Senior. Kamu bisa memanggilku Young Noble saja.  Li Qiye memejamkan mata.

Gadis itu ingin tertawa tetapi tidak berani; bibirnya melengkung membentuk senyum tipis.

“Ya, Young Noble.” Dia mengangguk, mendapati dirinya sangat patuh di hadapannya karena alasan yang tidak diketahui meskipun dia tidak bisa bergerak sama sekali.

Li Qiye tampaknya memiliki kedekatan yang mendominasi secara alami terhadap makhluk hidup lainnya. Kata-katanya harus dipatuhi meskipun dia tidak mengerahkan aura angkuh saat ini. Ini membuat Jiahui merasa sangat aneh.

Pembicaraan singkat ini menenangkannya. Dia perlahan terbiasa dengan gayanya dan menjadi normal kembali, mengobrol dengannya sambil mengurus kebutuhan sehari-hari.

Dia tidak keberatan kurangnya tanggapan dari dia, berpikir bahwa dia telah memasuki tidur nyenyak sekali lagi.

Dia tidak tahu kapan dia akan bangun lagi dan ingin untuk membantu. Sayangnya, dia tidak tahu harus mulai dari mana. Bahkan alasan mengapa lelaki itu perlu tidur luput darinya.

Hari-hari berlalu dan status quo tetap sama di antara keduanya. Li Qiye memusatkan perhatian pada penyempurnaan makhluk di hati dao-nya sementara dia merawatnya.

***

Guo Jiahui membawa pulang seorang kakak perempuan hari ini. Gadis itu mengenakan gaun merah dan sedikit lebih tua dari Jiahui, juga terlihat lebih cantik.

“Young Noble, ini kakak seniorku.” Jiahui memperkenalkan keduanya.

“Young Noble.” Gadis itu membungkuk dengan hormat ke arah Li Qiye.

Sayangnya, “orang cacat” di kursi roda tidak merespons, masih tertidur lelap.

Gadis itu tampak tidak yakin dan memandang ke arah Jiahui. Yang terakhir menariknya dan berbisik: “Mari kita buat sesuatu yang lezat.”

Keduanya kemudian menjadi sangat sibuk di dapur.

Nama gadis yang lebih tua adalah Zhao Zhiting, sahabat Jiahui di Mountguard. Dia bergabung dengan sekte sebelumnya dan berstatus Saudari Pertama.

Jiahui tidak menonjol dengan cara apa pun sehingga sebagian besar teman sebaya tidak memberinya waktu. Hanya Zhao Zhiting yang mengawasinya seperti saudara perempuan dan membantunya dengan berbagai masalah. Mereka perlahan-lahan menjadi teman dan saudari sebagai akibatnya.

Zhiting memiliki bakat yang lebih baik sehingga kultivasinya juga lebih kuat dari Jiahui. Namun, Jiahui meningkat dengan pesat dalam beberapa hari terakhir dan hampir menyusulnya. Ini membuatnya sangat penasaran.