Emperors Domination – Chapter 2719

shadow

Emperors Domination – Chapter 2719

Gunung Ilahi

Zhao Zhiting menemukan bahwa cara berpikir Li Qiye belum pernah terjadi sebelumnya. Dia selalu mengambil langkah demi langkah penanaman, dengan mengandalkan metode yang diturunkan oleh tuannya.

Sebenarnya, metode ini telah diturunkan dari generasi ke generasi sebagai dogma tanpa akhir.

Tidak hanya kamu yang bodoh tapi tuanmu juga bodoh tidak bisa disembuhkan. Saya bisa mencium bau busuk metode pengajaran ini dari jauh. Bertahun-tahun namun masih menganut ide-ide lama, mengakibatkan stagnasi. Hukum jasa yang diturunkan oleh leluhur dimaksudkan untuk ditingkatkan atau diubah oleh generasi baru. ” Li Qiye tidak menahan diri.

Zhiting tersenyum kecut dan tidak berani menanggapi. Mengomentari master seseorang dianggap sangat tidak sopan di Mountguard.

“Coba dan pahami ini dengan hati dan pikiran Anda sambil meninggalkan kepercayaan yang sudah ketinggalan zaman.” Li Qiye menembakkan hukum kecil ke otaknya.

Dia menjadi terkejut setelah mengetahui bahwa hukum ini berkaitan dengan penguasaan api. Li Qiye tidak mengajarinya cara mengolah Encroaching Flame Scroll, hanya beberapa kedalaman tentang penguasaan api.

Dia menatapnya dengan hati-hati dan menjadi terguncang. Metode penguasaan api ini sempurna menyatu dengan apa yang telah ia pelajari di masa lalu. Itu meningkatkan kemampuannya saat ini dengan cara yang begitu mulus dan tanpa cacat.

“Terima kasih, Young Noble.” Dia membungkuk dalam ke arahnya dan tidak mendapat jawaban. Meskipun demikian, dia sudah lebih dari puas.

Jiahui kembali dan menemukan sedikit kemudian. Dia menjadi sangat terkejut.

Benar saja, Zhiting berhasil menembus kemacetan yang telah mengganggu dirinya dalam waktu singkat. Kultivasinya melonjak pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Terlebih lagi, dia sepertinya mengerti segalanya dari Flame Encroaching Scroll. Hari ini, dia menyadari bahwa metode yang diwariskan oleh tuannya tidak efisien dan buta.

Bimbingan Li Qiye membuka banyak jalan bercahaya untuknya. Perasaan penjelasan membuatnya berpikir bahwa satu dao bisa mencapai segudang hukum.

Dia mendapatkan apresiasi yang lebih dalam atas ketidakmampuannya, mungkin lebih kuat daripada siapa pun di Mountguard. Bagaimanapun, seniornya tidak punya cara untuk membantunya sementara beberapa kata Li Qiye lebih dari cukup.

Duo ini melanjutkan tugas mereka dalam merawatnya, tidak tahu kapan dia akan bangun lagi .

Mereka juga tidak berani memberi tahu orang lain karena lebih baik bersikap bijaksana. Pertama, orang lain mungkin memiliki ide jahat ke arahnya setelah mengetahuinya. Kedua, mereka tidak ingin menyinggung perasaannya. Seorang master selalu mustahil untuk diprediksi sehingga mereka tidak akan melakukan apa pun tanpa izin.

Merawatnya sama sekali tidak memperlambat laju kultivasi mereka karena mereka berlatih dengan terampil dan mudah. ‹‹

Hari ini, Jiahui membawa Li Qiye keluar untuk mencari udara segar lagi. Dia menatap gunung ilahi untuk waktu yang lama, benar-benar tenggelam.

Gunung ini terlihat di setiap lokasi di dalam Mountguard. Tampaknya tepat di depan setiap penonton meskipun sangat jauh.

“Apakah reinkarnasi benar-benar mungkin?” Jiahui dengan heran bertanya-tanya.

Dia telah mendengar banyak legenda tentang gunung ilahi setelah bergabung dengan Mountguard. Ditambah lagi, ada upacara tahunan untuk memuja Forefasting Forefather.

Kakaknya mengatakan kepadanya bahwa tujuan sekte mereka adalah untuk melindungi gunung ilahi dan segala bentuk bapak leluhur mereka yang bereinkarnasi.

Meskipun siklus reinkarnasi berhenti dan sekte mulai menurun, mereka tidak pernah melupakan tujuan mereka dan kredo patriark pendiri mereka.

“Akankah nenek moyang kembali di Gua Iblis Immortal?” Dia meletakkan dagunya di tangannya sambil merenung dan menatap gunung. Puncaknya diselimuti oleh awan dan kabut sehingga dia tidak bisa melihat gua yang legendaris sama sekali.

Menurut legenda, nenek moyang mereka selalu kembali ke dalam gua itu. Orang bijak Mounguard kemudian akan menyambutnya sesudahnya.

“Tapi tidak ada yang bisa naik ke puncak sekarang di sekte kami. Kami bahkan tidak akan tahu jika nenek moyang itu bereinkarnasi. ” Dia bergumam.

Karena keadaan deklinasi saat ini, tidak satu pun anggota Mountguard yang mampu mencapai puncak gunung ilahi, apalagi memasuki Gua Demon Iblis Abadi.

Kenaikan diperlukan mengatasi tekanan besar. Kekuatan ini secara bertahap meningkat ketika seseorang naik lebih tinggi – bukan sesuatu yang bisa mereka tangani atau tahan. Pada tingkat tertentu, para pendaki akan dihancurkan menjadi aliran darah.

Beberapa waktu yang lalu, mereka memiliki leluhur yang mampu memasuki gua. Sayangnya, setelah orang bijak terakhir meninggal, tidak ada satu pun pendatang baru yang dapat menyelesaikan tugas ini.

Tentu saja, para guru besar telah mencoba di setiap generasi. Ini hanya menghasilkan kegagalan. Kemudian, keturunan mereka tidak punya pilihan selain menyerah, menyadari kurangnya kemampuan mereka.

“Reinkarnasi tidak akan terjadi lagi.” Suara Li Qiye melekat di telinganya.

“Young Noble!” Dia tidak berharap dia bangun pada saat ini dan menjadi bersemangat.

Li Qiye mengabaikannya dan menatap gunung. Matanya menjadi sangat dalam, mungkin mampu mengintip melalui alam tanpa batas.

Entah kenapa, dia tiba-tiba merasa sedih, mungkin dipengaruhi oleh suasana hati Li Qiye.

“Orang tua.” Li Qiye dengan lembut menghela nafas dan berkata, “Tidak ada keraguan bahwa Anda adalah seorang bajingan, tetapi saya tidak dapat menyangkal prestasi terhormat Anda sebagai pelopor.”

Forefather Forefather dan Li Qiye memiliki permusuhan yang rumit di masa lalu. Sayangnya, dia sudah mati sekarang sehingga permusuhan tidak ada lagi. Hanya sedikit yang bisa bertahan di jalan ini. Yang paling cemerlang dan paling kuat telah mencoba tetapi mayoritas biasanya jatuh ke dalam godaan, tidak seperti Anda. Bajingan yang pantas dihormati.  Li Qiye berkata. Kematian Everlasting Xiao bukanlah kematian musuh bagi Li Qiye, hanya kematian petualang lain di jalan ini. Jalan yang sulit ini berliku selamanya dan para pelancong bisa mati setiap saat, atau lebih buruk lagi – tenggelam ke dalam kebobrokan. Kepedihan dan penderitaan menyiksa zamannya tetapi Xiao Abadi masih tidak menyerah bahkan ketika segala sesuatu telah berubah menjadi abu. Dia mencari kemungkinan dan metode. Misalnya, sistem ini adalah salah satu eksperimennya. Dia menguji dengan siklus samsara untuk mencapai yang tidak mungkin. Itu sebabnya dia datang ke Tiga Dewa, berharap untuk jawaban dan menemukan hal-hal yang dia inginkan. Sayangnya, Tiga Dewa tidak memilikinya, jadi dia harus pergi ke dunianya sendiri. Itulah sebabnya siklus reinkarnasi berhenti di gunung ilahi. Akhirnya, Xiao Abadi habis-habisan hanya sekali. Hasilnya jelas – kegagalan dan kehancuran mutlak. Untungnya, sistem ini dalam Tiga Dewa masih bisa dianggap sebagai warisannya.