Emperors Domination – Chapter 2720 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2720 | Baca Novel Online

Ke Gunung

“Pergilah memanjatnya.” Li Qiye melirik Jiahui dan memuji.

“Panjat?” Dia menunjuk ke dirinya sendiri lalu ke gunung sebelum terbata-bata: Aku-aku? Naik gunung ilahi? “

” Ya, bawa aku ke sana. ” Li Qiye perlahan menutup matanya.

Visi Jiahui melaju bolak-balik antara dia dan Li Qiye, berpikir bahwa dia mungkin bercanda meskipun ekspresinya serius.

Tidak ada yang bisa lakukan selama jutaan tahun sekarang. Bahkan anggota terkuat dari Mountguard tidak bisa melakukannya, apalagi murid biasa seperti dia. Selain itu, dia perlu membawa Li Qiye juga?

“Saya, saya tidak bisa melakukannya. Saya pikir saya akan berubah menjadi kabut darah sebelum mencapai punggungan setengah jalan. ” Dia berkata tanpa percaya diri.

“Karena itulah kau mendukungku.” Li Qiye berkata dengan malu-malu.

Gadis itu tidak tahu harus berbuat apa. Ini bukan masalah kurang percaya diri atau memiliki harga diri yang rendah, hanya masalah kemampuan dan bersikap realistis.

“Kultivasi saya yang tidak signifikan tidak dapat menahan penindasan dari gunung.” Dia menambahkan, mengetahui bahwa bahkan Eternals mereka yang kuat, Eternals yang kuat tidak dapat melakukannya.

“Itu tidak relevan. Yang penting di sini adalah apakah Anda memiliki tekad yang cukup dan kemauan untuk melakukannya. Penindasan tidak akan jatuh pada Anda. ” Kata Li Qiye.

Dia tidak punya jawaban karena kekurangan informasi yang cukup tentang gunung ilahi. Kurangnya pengetahuan ini meluas ke seluruh sekte.

“Bisakah Anda melakukannya? Apakah Anda memiliki apa yang diperlukan untuk lulus uji mental ini? Li Qiye membuka matanya dan bertanya.

Dia tidak pernah memikirkan masalah ini sebelumnya karena sifatnya yang mustahil bagi murid biasa seperti dia.

Upaya harus dilakukan untuk para senior sekte sehingga permintaan Li Qiye benar-benar membuatnya lengah.

“Untuk menjalani kehidupan yang membosankan kecukupan atau mengambil risiko semuanya untuk satu tembakan. Pilihanmu.” Li Qiye mengakhiri ini dan memejamkan matanya.

“Baiklah, aku akan melakukannya! Saya akan mendaki gunung! ” Dia mengambil napas dalam-dalam dan menggertakkan giginya setelah keheningan yang panjang.

Li Qiye tampaknya tertidur dan tidak mendengar jawabannya.

***

< p> “Apa ?! Anda ingin naik ke sana? ” Zhiting terkejut mendengar keputusan Jiahui.

“Aku akan membawa bangsawan muda.” Jiahui telah mengambil keputusan dan tidak akan mendengarkan siapa pun.

Zhiting secara naluriah menatap Li Qiye yang tertidur, menyadari bahwa itu adalah idenya.

“Aku akan pergi denganmu.” Dia mengambil napas dalam-dalam dan mengangguk. Dia tidak bisa membiarkan Jiahui pergi sendirian karena tugas yang sulit.

Jiahui menggelengkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa.

“Lalu aku akan menemanimu berjalan kaki gunung. ” Zhiting mengakui.

Jiahui setuju dan pergi untuk melaporkan ini kepada tuannya.

“Penyakit jiwa! Kebodohan yang luar biasa!  Tuannya langsung memarahi setelah mendengar tentang niatnya untuk mendaki gunung ilahi di atas membawa timpang.

Ini bukan bunuh diri karena dia sendiri tidak akan mampu melakukannya.

Sayangnya, Jiahui mempertahankan posisinya dan tuannya tidak bisa menghentikannya. Tidak ada aturan yang melarang murid memanjat gunung. Satu-satunya pencegahan yang ada adalah ketakutan akan kematian.

“Tidakkah Anda tahu bahwa sekali Anda gagal melawan penindasan, itu akan mengubah Anda menjadi darah?” Tuannya berkata dengan nada serius.

Dia dengan tenang mengangguk dan tidak memberitahunya tentang Li Qiye.

Melihat muridnya keras kepala seperti keledai memintanya untuk bertemu dengan beberapa orang lain. sesepuh. Mereka akhirnya mengizinkannya melakukannya sesuai dengan aturan sekte.

“Para tetua telah setuju. Hidupmu ada di tanganmu sendiri.  Tuannya berkata dengan tak berdaya: Belum terlambat untuk menjatuhkan ini. Anda telah meningkat baru-baru ini dan menunjukkan potensi besar untuk masa depan yang cerah, tidak perlu membuang hidup Anda. “

Dia percaya bahwa hanya akan ada satu hasil – kematian untuknya dan Li Qiye. Tidak apa-apa bagi manusia yang cacat untuk mati, tetapi seorang murid seperti Jiahui yang sekarat akan sia-sia. Dia juga memiliki harapan yang tinggi untuknya baru-baru ini.

“Kembalilah dan siapkan.” Pada akhirnya, yang bisa ia lakukan hanyalah menonton.

Jiahui kembali untuk mengumpulkan beberapa barang yang diperlukan untuk mendaki. Dia tidak tahu berapa lama ini sehingga dia membawa ransum kering dan salep penyembuhan.

Meskipun tuannya benar-benar tidak setuju dengan keputusannya, dia masih membawakannya sebotol obat. Mungkin itu bisa terbukti berguna nanti.

Dia berangkat dengan Li Qiye di punggungnya ke gunung setelah persiapan yang cukup.

Banyak teman yang mendengar tentang masalah ini dan menjadi sangat bingung. Semuanya tampak tidak masuk akal. Tugas itu sendiri tidak cukup mungkin tetapi dia ingin membawa seorang manusia juga?

“Begitu bodoh, dia tidak tahu batas kemampuannya sendiri.” Beberapa orang mengkritik pilihannya.

Jiahui tidak populer di sekte ini tetapi pendakiannya ini membuat kegemparan. Sayangnya, sangat sedikit yang benar-benar peduli pada kesejahteraannya.

Orang-orang yang dekat dengannya berusaha mencegahnya dari menjadi begitu gila tetapi dia mempertahankan keputusannya. Tidak ada orang lain yang bisa berbuat apa-apa.

Hanya Zhiting yang tidak mencoba setelah mengetahui bahwa itu adalah pilihan Li Qiye. Ini akan menjadi ujian yang bagus untuk Jiahui. Karena itu, Zhiting juga membantu proses persiapan. Dia lebih berupaya membantu Jiahui daripada dirinya sendiri. Dia bahkan memberi Jiahui senjata dan hartanya.

Orang-orang yang dekat dengannya datang untuk melihat pendakiannya. Tentu saja, banyak murid datang untuk menonton kesenangan itu juga.

“Dia gila, pergi ke sana dengan kekuatan yang sangat sedikit.” Seorang saudara senior menggelengkan kepalanya. Ya, Saudari Junior Guo adalah orang yang aneh. Pertama, merawat orang lumpuh tanpa alasan lalu memanjat bersamanya ke atas gunung ilahi? Pasti ada yang salah dengan pikirannya. ” Kakak perempuan senior yang lain mencibir, Diam! Li Jiankun berteriak: “Tidak ada yang salah dengan menyelamatkannya, Saudari Junior Guo hanyalah orang yang baik.” Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan: “Mereka yang berani mendaki gunung penuh tekad. Hanya sedikit yang berani untuk melakukan ini. Dia adalah saudara pertama sekte dan memiliki visi yang lebih baik dibandingkan dengan yang lain. Tidak ada orang lain yang berani mengatakan apa pun setelah ini. “Jangan memaksakan itu jika Anda tidak bisa lebih tinggi, tidak ada yang akan menertawakan Anda. Jika ada bahaya, buang saja orang itu dan lari.  Seorang saudari senior yang dekat dengan diam-diam memberi tahu Jiahui saat melihatnya pergi.