Emperors Domination – Chapter 2721 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2721 | Baca Novel Online

Tujuan Kecil

“Jangan katakan itu!” Zhiting segera menghentikan kakak seniornya.

Tidak seperti yang lain, dia tahu bahwa Li Qiye sebenarnya bukan manusia yang cacat. Lelaki itu adalah tuan yang tak terduga. Memprovokasi dia dapat menyebabkan bahaya besar bagi sekte mereka.

Jiahui melambai pada sesama anggota sekte sebelum memulai perjalanan dengan Li Qiye di punggungnya.

Sisanya mengikutinya sebentar. Meskipun gunung itu terlihat seperti ada di depan mereka dan dia akan sampai di sana dalam waktu singkat, masih ada jarak yang tersisa.

Jalur pertama ini tidak sulit sama sekali karena dia masih seorang pembudidaya yang telah dilatih selama beberapa tahun. Membawa seseorang bukanlah masalah walaupun dia bukan seorang ahli.

Butuh waktu lama sebelum mereka sampai di kaki gunung.

Dia mendongak dan akhirnya merasakan besarnya. Itu menjulang tinggi di langit dengan awan yang melayang bahkan sebelum jalan tengah. Tampaknya itu adalah pusat alam semesta di atas sana.

Jalan berliku yang terbuat dari batu ada dari pangkalan dan langsung menuju puncak. Itu sempit dan berbahaya, hanya dimaksudkan untuk satu orang pada satu waktu.

Zhiting membantu Jiahui memeriksa semuanya untuk yang terakhir kalinya. Mereka kemudian mengencangkan tali Li Qiye.

“Pergi sekarang, aku akan menunggumu di sini.” Zhiting mengangguk setelah memastikan.

Jiahui mengangguk dan memegang tangan Zhiting sebelum melambaikan tangan lagi. Zhiting terus menonton duo aneh itu perlahan-lahan naik melewati celah. Dia tidak memalingkan muka sampai mereka menghilang dari pandangan.

Pada awalnya, Jiahui relatif cepat tetapi kecepatan ini tidak bertahan lama. Setelah menempuh jarak yang pendek, dia merasakan hal yang sama dengan manusia, berjuang dan menyadari berat Li Qiye.

Kekuatannya tidak lagi bekerja sehingga membawa seorang pria membutuhkan banyak usaha. Bayangkan saja, seorang gadis biasa menggendong seorang pria dewasa dengan lintasan curam? Ini cukup sulit tetapi dia terus bertahan.

Dia telah berusaha bernapas dengan semakin naik. Sayangnya, dia tidak mau menyerah. Ketika dia kehabisan napas, dia akan beristirahat sejenak sebelum mencoba lagi.

Proses ini menjadi semakin sulit. Seolah-olah kakinya diikat dengan beban besi. Ini bahkan sebelum mempertimbangkan Li Qiye.

Setiap tiga langkah membuatnya terengah-engah, hampir mati lemas. Beberapa saat kemudian, hanya satu langkah mengambil semua yang dia miliki. Dia basah kuyup oleh keringat, di ambang kehancuran karena dehidrasi.

Dia berhenti untuk mengkonsumsi beberapa pil pemulihan untuk membuatnya melalui pendakian yang menyiksa ini.

Segera setelah itu, dia merasa seolah-olah dia sedang membawa gunung. Punggungnya ditekuk. Terlebih lagi, sepertinya ada nyala api membakar dadanya. Panas ini akan menyebar dan mendidihkan darahnya – benar-benar perasaan yang mengerikan.

Pass itu juga tidak membuatnya lebih mudah. Kecuraman mengharuskannya untuk mendaki sambil memiringkan ke depan. Hanya satu langkah yang salah dan dia bisa jatuh ke kematian yang buruk.

Beberapa hari telah berlalu dan dia tidak melangkah terlalu jauh. Dia mendongak dan melihat puncak masih belum terjangkau seperti biasa tanpa akhir yang terlihat.

Siapa pun akan merasakan keinginan untuk menyerah dalam keadaan ini. Pikirannya mulai goyah setelah setiap langkah menyakitkan. Tulang-tulangnya retak di seluruh, di ambang kehancuran.

Dia mengertakkan gigi dan tidak ingin menyerah meskipun pikiran dan tubuhnya menyuruhnya melakukannya. Hanya satu pikiran yang membuatnya tetap berjalan, mengatakan padanya untuk tidak mendengarkan alasan untuk menyerah.

Dia mulai kehilangan perasaan seiring berjalannya waktu. Meskipun berat di punggungnya hanya meningkat, dia tidak lagi merasa takut. Setiap langkah adalah tujuan kecil baginya sekarang.

Fokus utama ini membuatnya dalam keadaan zen. Berat yang membebaninya dan lilitan tidak lagi ada dalam pikirannya.

Satu-satunya hal saat ini adalah targetnya – selangkah demi selangkah. Setiap upaya yang berhasil membuatnya merasakan peningkatan. Rasa sakit dan penolakan secara bertahap meningkat tetapi dia telah membuang perasaan ini.

Tentu saja, sedikit yang dia tahu bahwa Li Qiye menahan kekuatan terberat dari penindasan untuknya.

Dia sendirian tidak bisa mencapai titik ini. Penindasan pada tingkat ini akan langsung membuatnya menjadi kabut berdarah.

Hanya tekanan sangat kecil melewati Li Qiye dan mendarat di atasnya. Ini tidak cukup untuk menghancurkannya sampai mati, hanya sempurna untuk merangsang potensi latennya. Li Qiye mengendalikan jumlah tekanan yang menembus ke detail terbaik.

Bukan apa-apa untuk Li Qiye tapi Jiahui masih kesulitan melakukannya. Penyiksaan ini tampaknya berlangsung selama-lamanya.

Namun, selama dia tetap tegar, tekanan itu bisa memaksakan potensi sebenarnya dan memberinya manfaat seumur hidup – mirip dengan menumpahkan kulit dan tulang fana seseorang untuk sesuatu yang jauh lebih unggul.

Keadaan zen menghilangkan emosi dan perasaan fisik. Kelaparan diselesaikan dengan ransum dan pil pemulihan. Haus dipadamkan dengan mata air di sepanjang jalan. Kelelahan hilang setelah beristirahat dengan bersandar pada tebing.

Perjalanan ini tidak berakhir selama dia masih memiliki sepotong kekuatan fisik dan kesadaran yang tersisa.

Sepanjang jalan, dia tidak menyadari tekanan yang perlahan-lahan tumbuh dan merangsang potensinya sama sekali. Kultivasinya tidak meningkat tetapi tubuhnya berubah. Tekanan memperhalus tulang dan dagingnya di atas memoles hati dao-nya.

Matahari terbit dan terbenam berulang kali. Dia tidak tahu sudah berapa hari dia di sini. Secara keseluruhan, satu-satunya keyakinannya adalah mencapai satu tujuan kecil dalam bentuk satu langkah pada satu waktu.