Emperors Domination – Chapter 2726

shadow

Emperors Domination – Chapter 2726

Kembali

Rentang jembatan ilahi>

Ini adalah belenggu yang telah mengganggunya selama bertahun-tahun tetapi satu tindakan dari Li Qiye membangunkannya.

Di semua Sistem Demon Immortal, tidak ada seorang pun yang lain memiliki pemahaman yang lebih dalam darinya mengenai Samadhi Dao Everlasting Forefather.

Tidak ada keraguan bahwa Li Qiye jauh lebih unggul dalam pemahaman dao dan pengetahuan aktual tentang dao leluhur dibandingkan dengan dia.

< p> Ini seharusnya tidak mungkin karena hanya sedikit yang bisa melampauinya di semua Silsilah Immortal, apalagi seorang pemuda yang tampak biasa seperti Li Qiye.

“Terima kasih, Senior.” Pria tua itu menjadi tenang dan membungkuk dalam-dalam.

Li Qiye sudah menutup matanya dan berhenti bergerak. Jiahui tidak mengatakan apa-apa dan dengan diam-diam membawanya turun gunung.

Pria tua itu terus membungkuk ke arah duo yang pergi sampai mereka pergi.

Dia kemudian mengambil napas dalam-dalam dan kembali ke sudut gua, memasuki kondisi meditasi seperti patung. Gua itu kembali ke keadaan damai – sama seperti sebelumnya sejak zaman kuno.

Musim semi yang tersisa kemudian musim dingin segera menyusul. Tunas tunas bisa dilihat di bawah gunung ilahi. Ikan dan burung telah meninggalkan gua mereka dan keluar mencari makanan.

Ada gubuk kayu di kaki gunung. Zhao Zhiting telah berlatih di sini dan baru-baru ini mengalami peningkatan. Ketenangan pikirannya memperkuat keefektifan kultivasinya.

Dia tampak lebih dewasa dan terlihat cukup menawan sambil berkonsentrasi. Setiap pagi, dia akan melihat celah batu dan menunggu Guo Jiahui.

Hari-hari berlalu dan Jiahui tidak ditemukan di mana pun seperti batu yang dilemparkan ke laut. Namun demikian, Zhiting terus menunggu.

Dia yakin akan kepulangan Jiahui karena Li Qiye. Tidak ada yang akan terjadi pada Jiahui ketika Li Qiye ada di sekitar bahkan selama keadaan tertidurnya.

Hari ini, dia juga memandangi celah itu seperti hari-hari lainnya, lebih karena kebiasaan daripada optimisme. Namun, dia benar-benar melihat sesosok yang berjalan di jalan yang berliku, yang tidak asing tetapi tidak.

Dia pikir dia hanya melihat sesuatu di awal dan menggosok matanya. Namun, sosok itu semakin dekat.

“Ini mereka!” Ketertarikan mengejutkannya.

Dia tahu bahwa keduanya akhirnya akan kembali tetapi melihat mereka secara pribadi masih meninggalkan kegembiraannya.

“Kamu akhirnya kembali!” Setelah Zhiting menjadi tenang, Jiahui dengan Li Qiye di punggungnya ada di depannya.

“Kamu benar-benar kembali, benar-benar kembali …” Zhiting bergegas dan memeluk mereka dalam-dalam dengan air mata mengalir.

“Kakak Senior.” Jiahui tergerak dan membalas pelukan itu.

Ada seseorang yang masih menunggu mereka setelah perjalanan yang sulit itu. Orang lain mungkin sudah melupakannya sekarang. Karena itulah keduanya mulai menangis.

“Cukup, mandi sekarang, baunya tak tertahankan.” Sebuah suara hambar mengganggu reuni emosional ini.

Keduanya menjadi kaget dan terpisah. Zhiting melihat ke atas dan melihat bahwa Li Qiye masih tidur.

Jiahui menggelengkan kepalanya ke arah Zhiting. Bangsawan muda itu terlalu tak terduga dalam tindakan dan pikirannya.

“Kamu telah matang.” Zhiting memperhatikan Jiahui dengan seksama.

Yang terakhir merasa seperti orang yang benar-benar berbeda – seseorang yang sekuat gunung yang tahan terhadap hantaman unsur-unsur yang dapat menghadapi masalah tanpa mengedipkan mata. Memang, perjalanan berliku telah memoles dan mengubah Jiahui.

Sementara itu, Sekolah Mountguard sama damai seperti biasanya. Para muridnya berlatih keras.

Sudah lama sejak Jiahui pergi. Sangat sedikit murid yang mengingatnya dan upaya bunuh dirinya untuk mendaki gunung.

Para senior menganggap bahwa dia telah mati di sana. Lagipula, para penatua seperti mereka juga tidak bisa pergi ke sana, apalagi menjadi murid biasa.

Hari ini, banyak murid sedang berlatih di tempat latihan di depan pintu masuk. Mereka melihat dua orang datang dari kejauhan dan menjadi kaget.

“Bukan, bukankah itu Suster Senior Zhao? Dia kembali dari sesi kultivasinya? ” Banyak murid tahu bahwa dia sedang berkultivasi di dasar gunung ilahi.

“Tunggu, itu Junior Saudari Guo !?” Seorang kakak lelaki yang lebih tua memperhatikan bahwa gadis itu berjalan di sebelah Zhao Zhiting dan mengenalinya.

“Kamu benar!” Teman-temannya mulai berteriak.

Mereka tidak percaya dan membuka mata lebar-lebar untuk melihat lebih baik. Mereka melihat Li Qiye di punggungnya juga. Itu memang Guo Jiahui.

“Aku tidak percaya … seseorang benar-benar kembali hidup-hidup dari gunung ilahi …” Murid-murid yang terkejut bergumam.

“Ini keajaiban, apakah dia benar-benar pergi ke sana? ” Yang lain bertanya-tanya.

Saudari Senior Guo kembali! Dia kembali dari gunung ilahi! ” Tidak butuh waktu lama sebelum berita kembalinya dia menyapu sekte seperti badai.

“Apa yang kamu katakan ?! Kembali dari gunung ilahi? ” Bahkan tuannya, penatua lainnya, dan kepala sekolah tidak bisa mempercayainya.

“Ini-itu keajaiban …” Guru Sekolah Chen Weizheng terguncang. Murid biasa ini telah melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh mereka dari generasi sebelumnya.

Zhao Zhiting dan Guo Jiahui cukup sibuk setelah kembali ke tempat mereka. Jiahui perlu mandi agar tidak dihukum lagi oleh Li Qiye.

Sementara itu, Zhao Zhiting dengan cermat merawat Li Qiye.

Mereka bahkan tidak punya waktu untuk mengobrol setelah menyelesaikan tugas mereka karena ada tamu.

“Selamat, Saudari Junior.” Li Jiankun membungkuk ke arah Jiahui karena menyelesaikan tugas yang mengagumkan ini, “Terima kasih, Kakak Senior.” Jiahui mengembalikan sopan santun dengan tenang. Temperamennya yang baru ini benar-benar mengejutkan Jiankun. “Kepala sekolah dan para tetua ingin bertemu denganmu.” Dia memberitahunya. Jiahui dan Zhiting saling melirik dan Zhiting mengangguk, “Kalau begitu, aku akan pergi menemui mereka.” Kata Jiahui. “Dorong aku ke sana.” Li Qiye berbicara. Jikun kaget dan melihat ke atas. Kembali ketika mereka menemukan mereka, Li Qiye hanya memalingkan matanya sekali. Dia tidak tahu bahwa Li Qiye dapat berbicara. “Saudari Junior … apa yang terjadi?” Jiankun tidak tahu harus berkata apa, “Dia bangsawan muda kita.” Jiahui dan Zhiting menyiapkan kursi roda untuknya.