Emperors Domination – Chapter 273 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 273 | Baca Novel Online

Acara Khotbah Dao

Kota kekaisaran di Negeri Singa Singa tiba-tiba menjadi sangat hidup setelah berita Mei Suyao datang untuk mengabarkan dao bepergian jauh dan luas. Lautan manusia sepuluh kali lebih besar dari biasanya. Orang bisa mengatakan bahwa siapa pun yang sebelumnya pernah mendengar nama baiknya semua ingin melihat keanggunannya yang tertinggi. Bahkan jika mereka tidak memiliki cara untuk mendekati sang dewi, menangkap sekilas darinya dari kejauhan sudah lebih dari cukup.

“Ada desas-desus bahwa dia juga ingin pergi ke Bumi Tandus Selatan sebelum ini. Aku tidak menyangka dia akan kembali begitu cepat. “Hanya dalam waktu singkat, seluruh kota kekaisaran yang sibuk, tidak, seluruh negara berbicara tentang Mei Suyao.

” Ya, aku memang mendengar bahwa Dewi Mei pergi ke Bumi Tandus Selatan untuk mengunjungi Gunung Bambu Misterius. Seorang pembudidaya yang berpengetahuan segera menyebarkan berita itu.

Setelah mendengar berita ini, ada beberapa Makhluk Tercerahkan dan Orang Suci Kuno yang tidak terlalu terkejut ; satu Orang Suci Kuno tidak bisa tidak mengatakan: Sungai Abadi Timur, Bambu Misterius Selatan – dua kekuatan kontemporer terkuat di Dunia Kaisar Fana. Kedua warisan besar ini adalah satu sekte tiga kaisar. Keturunan kedua sekte ini memiliki tradisi bersaing satu sama lain; Dewi Mei pergi ke Bumi Tandus untuk mengunjungi Gunung Bambu cukup biasa. “

” Keturunan Gunung Bambu saat ini juga cukup menakjubkan. Saya ingin tahu siapa yang menang dalam kompetisi mereka? “Seorang pembudidaya selatan tahu lebih banyak tentang masalah ini.

” Khotbah dao Dewi Mei seperti banjir bunga surgawi yang melayang turun dari atas, menyebabkan orang lain kehilangan jalan mereka kembali rumah. Setelah selesai, itu menjadi tertanam ke dalam hati pendengar dan itu tidak akan hilang untuk waktu yang lama. Tiga tahun yang lalu, saya beruntung mendengar Dewi Mei mengkhotbahkan dao itu di Sekolah Sungai Abadi. Saya mendapat banyak manfaat dari itu sehingga saya tidak akan bisa melupakannya selama sisa hidup saya. “Seorang anak ajaib yang pernah mendengar dao Dewi Dewi Mei berkhotbah sebelum tidak keberatan menempuh jutaan mil untuk datang ke sini. Mereka yang sebelumnya mendengar khotbahnya menjadi lebih terpesona dan tersesat.

Gerbang Raung Singa hanyalah sebuah negara kecil. Ada sangat sedikit sekte besar di dalam wilayahnya dan ada juga sejumlah kecil pembudidaya. Namun, setelah Mei Suyao tiba, ada begitu banyak penggarap di sini yang memadati kota kekaisaran.

Murid Singa Singa mengerahkan seluruh kekuatan mereka untuk menjaga ketertiban di dalam kota kekaisaran. Seluruh gerbang menghabiskan cukup banyak upaya mengenai masalah ini.

Bahkan, penguasa kerajaan Gerbang Roar Singa menghabiskan banyak waktu untuk merenungkan agar berhasil meyakinkan Mei Suyao agar dia memberitakan dao di kota kekaisaran mereka. [1. Tuan kerajaan adalah ayah Chi Xiaodao.]

Negara ini sebenarnya menggunakan taman istana kekaisaran sebagai tempat untuk berkhotbah dao. [2. Ini masalah besar karena istana kekaisaran selalu diperuntukkan bagi raja dan haremnya.]

Banyak pembudidaya ingin memasuki kota untuk mendengarkan sesi khotbah dao ini, tetapi itu tidak mudah. masalah. Jika semua orang bisa memasuki istana kekaisaran, maka istana itu sendiri akan banjir. Karena itu, mereka semua harus melalui tahap seleksi sebelum dapat bergabung.

Pertama, semua penggarap yang lebih tua ditolak di pintu. Ini karena khotbah dao Mei Suyao sangat bermanfaat bagi generasi muda, jadi yang lebih tua tidak boleh mengambil kesempatan ini dari yang muda. Kedua, orang-orang dengan kultivasi yang terlalu rendah juga akan diusir. Pada akhirnya, bagi mereka yang lebih lemah, bahkan jika mereka mendengar khotbah dao, mereka kemungkinan besar tidak akan bisa mengerti. Ini seperti bermain sitar ke lembu. Ketiga …

Sebagai tuan rumah dan penyelenggara untuk sesi ini, Chi Xiaodie sangat sibuk. Bahkan Chi Xiaodao harus mengatur banyak hal dan menjadi lelah seperti pelayan.

Tentu saja, bahkan jika dia lebih kering, Chi Xiaodao masih akan tersenyum tanpa henti. Bocah ini sangat ceria karena alasan yang sangat sederhana – karena Putri Bao Yun di hatinya juga datang untuk mendengarkan Mei Suyao.

Terutama setelah menyapu semua kekhawatiran sebelumnya, Chi Xiaodao menjadi lebih tenang. lebih cerah. Setelah memenangkan dukungan Li Qiye, dia bertekad untuk mengejar sang putri dan dia ingin melihatnya sesegera mungkin.

Satu-satunya orang bebas di Gerbang Roar Singa adalah Li Qiye. Dia tetap tinggal dalam meditasi terpencil tanpa memperhatikan hal-hal eksternal. Dia akan berjalan-jalan di gerbang selama waktu luangnya untuk menikmati pemandangannya, jadi dia menghabiskan waktunya dengan cukup nyaman.

Akhirnya Li Qiye memasuki kota kekaisaran satu hari sebelum acara pengabaran dao. Dia memperhatikan bahwa itu penuh dengan orang-orang dan menggelengkan kepalanya, berpikir bahwa ini terlalu banyak. Mei Suyao saat ini dari Sekolah Sungai Abadi tidak selalu mampu melampaui nenek moyang Sungai Abadi – Kaisar Abadi Xiu Shui! [3. Xiu Shui = Lengan Air. Hmph, selongsong terbuat dari air? Itu adalah judul yang agak aneh. Afinitasnya tentu saja adalah air karena itu adalah Sekolah Sungai Abadi. Lengan harus menggambarkan sikapnya yang lembut dan elegan.]

Bayangkan saja tahun itu ketika Kaisar Abadi Xiu Shui, Jue Tianyu, sedang mengabarkan dao-nya. Belum lagi Dunia Kaisar Fana, bahkan para penggarap dan penguasa dari seluruh Sembilan Dunia datang hanya untuk melihat prestise nya. Namun, pada saat itu, dia bahkan bukan Kaisar Abadi yang tak terkalahkan. [4. Nama aslinya adalah Jue Tianyu, yang berarti Memutuskan Surga.]

Memikirkan kembali ke era yang jauh dengan musim semi romantis yang berkilau mengisi Li Qiye dengan kenangan. Selama era itu, dia tidak memiliki kekuatan untuk secara pribadi merawat Kaisar Abadi. Saat itu, Kaisar Abadi Xiu Shui benar-benar terkenal di dunia ini dengan bakatnya yang ekstrem; bahkan raja-raja dari semua Sembilan Dunia jatuh untuknya.

Kaisar Abadi Xiu Shui, Progenitor Sungai Abadi, orang yang membentuk yayasan kaisar yang memungkinkan Sekolah Sungai Abadi bertahan kuat sepanjang masa! Li Qiye tidak bisa membantu tetapi menjadi emosional ketika dia melihat ke arah arah Sekolah Sungai Abadi. Pertemuan pertama mereka benar-benar sesuatu yang patut diingat.

Sekolah Sungai Abadi – satu sekte tiga kaisar. Kaisar Abadi Xiu Shui adalah leluhurnya dan salah satu dari sedikit Kaisar Immortal wanita.

Sekolah ini memiliki tiga Kaisar Abadi: Kaisar Abadi Xiu Shui, Kaisar Abadi Nu Zhan, dan Kaisar Abadi Guan Zeng. Meskipun itu dianggap sebagai salah satu warisan terkuat dari Dunia Kaisar Abadi, hanya Kaisar Abadi Nu Zhan adalah manusia. Kaisar Immortal Xiu Shui, di sisi lain, milik cabang pertama dari Ras Roh yang Memesona. [5. Nu Zhan = Pertempuran Furious, Guan Feng = Mengamati Phoenix atau Gerbang Phoenix]

Perlombaan Spirit Charming adalah anak kesayangan dari surga, dan ini bisa dianggap sebagai balapan paling berbakat dari berbagai ras. < / p>

Kaisar Abadi Xiu Shui datang dari Ras Roh yang Memesona dan akhirnya menjadi Kaisar Abadi yang tak terkalahkan dengan Kehendak Surga. Hidupnya bisa dianggap sebagai yang paling cemerlang selama Era Desolate. Meskipun banyak era berlalu, bahkan hari ini, banyak orang masih menikmati kisah lamanya.

“Kaisar Abadi ah, tahun itu …” Li Qiye tidak bisa membantu tetapi mengeluh setelah mengingat hal-hal lama dari waktu yang lama. beberapa waktu yang lalu.

“Dewi Mei telah tiba!” Tepat ketika Li Qiye dalam keadaan linglung mengingat masa lalunya, kota kekaisaran tiba-tiba menjadi gempar ketika gelombang orang seperti binatang buas purba bergegas keluar. Ketika Li Qiye hanya berdiri di sana, dia didorong ke sana kemari sampai dia tiba di sisi kerumunan yang mengerikan itu.

“Dewi Mei ada di sini, cepat dan tontonlah.” Baik pria maupun wanita bersemangat, terutama pria-pria muda yang sangat terobsesi.

Li Qiye hanya bisa tersenyum sambil menggelengkan kepalanya saat melihat para pembudidaya pria yang terobsesi ini. Dia telah menyaksikan adegan yang akrab ini berkali-kali selama berabad-abad.

“Gallop gallop gallop …”

Sebuah kereta kuda mendekat di jalan berliku yang memiliki asap hijau redup, seperti pelangi di langit. Di mana pun kereta kuda ini lewat tampaknya berubah menjadi surga. Seolah-olah ada ratusan bunga yang memamerkan kecantikan mereka di antara tumbuh-tumbuhan yang subur dan mata air yang mengalir.

Orang bisa merasakan ritme abadi bahkan sebelum orang itu muncul. Kota kekaisaran yang keras terdiam dalam sekejap. Agak frustasi berada di tempat ini karena para pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya di kota kekaisaran terus saling mendorong.

Namun, ketika kereta ini tiba, seolah-olah musim panas yang kejam telah berubah menjadi dingin; sensasi menembus jiwa seseorang, membuat mereka menjadi sangat segar.

Pengemudi kereta adalah seorang lelaki tua dan Mei Suyao tidak terlihat. Satu-satunya hal yang dapat dilihat adalah bayangan samar di dalam kereta kuda; itu seperti hadiah yang anggun, seperti peri yang muncul – sangat tiada bandingannya.

Bayangan anggun ini mempengaruhi banyak petani di kota ini. Pada saat ini, mereka semua menahan napas dan menatap bayangan samar di dalam gerbong.

“Itu Dewi Mei …” Seseorang bergumam dengan penuh semangat, tetapi bahkan dengan semua antusiasmenya, dia tidak melakukannya. Aku tidak berani mengatakannya dengan keras.

Li Qiye melirik dari kejauhan sambil tersenyum sambil dengan lembut menggelengkan kepalanya. Ini terlalu dibesar-besarkan. Namun, Sekolah Sungai Abadi benar-benar tangguh untuk bisa merawat keturunan seperti itu. Li Qiye tidak mencari untuk waktu yang lama sehingga dia dengan cepat memasuki istana kekaisaran.

Ketika kereta Mei Suyao lewat, unit lain datang dengan setelan yang sesuai. Unit ini sangat gagah dan semua tunggangan mereka adalah binatang buas yang misterius, termasuk kuda jantan surgawi, harimau bersayap, dan bahkan kuda naganya …

Unit ini dipimpin oleh seorang pemuda. Dia sangat tampan dan tinggi dan dihiasi dengan baju besi perak dan tombak perak. Auranya sangat cerah; dia akan menjadi angsa di antara ayam-ayam di mana pun dia pergi.

“Ini Saint Child Qian Yue!” Seseorang mengenali identitasnya setelah melihatnya. [6. Saint Child Thousand Mountains.]

Kultivator Kota Seratus Timur mengatakan: Saint Child Qian Yue benar-benar tulus. Saya mendengar bahwa dia menjadi terpesona saat pertama kali menatap Dewi Mei. Dia ingin mengejarnya dan bersedia menjadi pengikutnya, tetapi sayangnya, Dewi Mei menolaknya. 

“Ya, saya mendengar bahwa ketika Dewi Mei pergi ke Bumi Tandus Selatan untuk mengkhotbahkan dao, Santo Anak Qian Yue juga mengikuti.” Kultivator lainnya menambahkan. “Santo Anak Qian Yue adalah seseorang yang dicintai oleh semua orang di Kota Seratus Timur. Berapa banyak gadis yang jatuh cinta padanya? Tapi siapa sangka dia rela kehilangan semuanya hanya untuk mengikuti Dewi Mei. Dia bahkan bersedia menjadi pelayannya. “Seorang gadis berkata dengan penyesalan. Seorang pendahulu Saint Kuno menggelengkan kepalanya untuk mengatakan:” Lebih mudah dikatakan daripada dilakukan untuk diterima di Sekolah Sungai Abadi, terutama cabang pertamanya; masuk ke cabang pertama lebih sulit daripada mencapai langit. Cabang pertama – di dunia sekuler – mewakili Sekolah Sungai Abadi; hanya jenius luar biasa di seluruh era yang dapat bergabung dengan cabang ini. Saya mendengar bahwa Kaisar Abadi Nu Zhan dan Kaisar Abadi Guan Feng semua berasal dari cabang ini! Saint Child Qian Yue memang naga dan phoenix di antara orang-orang di Kota Seratus Timur, tetapi tidak mungkin baginya untuk memasuki cabang pertama. Kalau tidak, keajaiban muda yang tak terhitung jumlahnya dari kota-kota akan bersedia untuk mengikuti Dewi Mei. “” Tidak peduli apa, kita harus memasuki istana kekaisaran kali ini untuk mendengarkan Dewi Mei. “Seorang anak ajaib mengepalkan tinjunya dengan erat dan menetapkan tujuannya. Bahkan menonton Mei Suyao dari jauh atau hanya dengan melihat bayangannya yang cantik sudah cukup untuk membuat orang pingsan dan membuat mereka menjadi gila.