Emperors Domination – Chapter 2731

shadow

Emperors Domination – Chapter 2731

Pencarian Dao

Zhiting dan Jiahui menghargai gulungan yang diberikan kepada mereka oleh Li Qiye sehingga mereka berusaha lebih keras.

Murid biasa seperti mereka tidak memiliki kesempatan untuk mendapatkan tingkat hukum jasa ini, apalagi berlatih bersama mereka .

Mereka diturunkan oleh nenek moyang sehingga hanya penatua dan lebih yang berhak menggunakannya. Ini semua berkat Li Qiye sehingga mereka tidak mengambil kesempatan begitu saja.

Li Qiye sesekali membimbing mereka sehingga ini membuat prosesnya lebih lancar. Bersedia siswa dan guru yang baik – resep untuk sukses.

Mereka menyerap pengajarannya seperti spons dan sepenuhnya mengerahkan potensi tersembunyi mereka.

Zhiting adalah yang lebih berbakat di antara keduanya. Selain itu, ia bergabung dengan sekte sebelumnya sehingga budidayanya juga jauh lebih kuat.

Namun, setelah pemolesan di gunung ilahi, Jiahui memperoleh batas yang lebih tinggi di atas jantung dao yang lebih kencang. Dengan demikian, dia memiliki lebih banyak potensi daripada yang sebelumnya.

Secara keseluruhan, kedua saudari itu melatih hati mereka selama periode ini. Mereka berkompetisi sambil tetap saling memberikan dukungan penuh sehingga mereka meningkat seperti angin. Persahabatan seperti ini jarang terjadi dan pengalaman ini hanya memperkuatnya.

Sebenarnya Mountguard tidak layak memasuki pandangan Li Qiye. Namun, dia bersedia untuk tetap karena satu alasan sederhana – Forefasting Forefather.

Pria itu tidak lagi memiliki garis keturunan di sembilan dunia jadi ini adalah cara zikir Li Qiye selain mengakhiri string karma ini. < / p>

Orang lain datang ke halaman untuk belajar bersama dengan kedua gadis – Li Jiankun.

Dia tahu bahwa mereka meningkat begitu cepat karena Li Qiye. Ini tentu saja menggodanya karena dia ingin memiliki beberapa prestasi dan juga Saudara Pertama Mountguard.

Sayangnya, kekuatan dan situasinya saat ini sekarang membuatnya sulit untuk mencapai apa pun. Karena itu, ia meminta bantuan keduanya. Mereka memiliki kesan yang baik tentang dia sehingga mereka membiarkannya datang untuk meminta bantuan Li Qiye.

Jiankun bangun pagi-pagi sekali untuk mandi bersih dan datang secara resmi dan penuh hormat untuk melihat Li Qiye .

“Junior ini buta karena tidak melihat Gunung Tai, maafkan saya, Senior.” Jiankun berlutut dan meminta maaf dengan tulus: “Kultivasi saya mengalami stagnasi dan penuh kekurangan. Tolong beri saya satu atau dua pointer. “

Dia bersujud penuh tetapi Li Qiye tetap tertidur.

Namun demikian, pemuda itu terus berlutut di sana. Dia tahu bahwa mendapatkan bimbingan dari seorang guru tidaklah mudah. Seseorang harus memiliki hati yang tulus.

Sayangnya, Li Qiye masih tidak merespons. Kedua gadis itu terbiasa dengan ini sehingga mereka meminta Jiankun untuk pergi.

Kegagalan ini tidak menghalangi dia. Dia kembali setiap hari untuk menyambut Li Qiye dengan kowtow sambil melaporkan status kultivasinya saat ini dengan detail lengkap.

Tentu saja, ini tidak perlu karena Li Qiye dapat melihat segala sesuatu tentang dirinya.

Jiankun bertahan selama beberapa hari dan Li Qiye masih belum bangun. Proses ini berlangsung sebentar sampai menjadi kebiasaan.

Setiap hari sebelum pelatihan, Jiankun akan datang menemui Li Qiye terlebih dahulu untuk laporan.

“Idiot.” Dia akhirnya mendapat respons yang ditunggu-tunggu suatu pagi.

“Senior!” Jiankun bereaksi seolah ini adalah suara yang menyenangkan dari peri yang cantik. Dia menunjukkan penghormatan penuh dan bertanya: “Maafkan kelancangan saya. Saya bingung dengan dao saya, tolong tunjukkan saya jalannya, Senior. “

” Seni Pedang Immortal Melonjak Anda dilatih dengan mengerikan, kesalahan pengajaran guru Anda dan pemahaman buruk Anda. ” Li Qiye berbicara tanpa membuka matanya: “Pergi, jangan ganggu aku lagi.”

Setelah mengatakan itu, dia menjentikkan jarinya dan mengebor hukum dao ke dalam otak pemuda.

“Boom!” Gelombang meletus di benak Jiankun, hampir membalik samudera pengetahuannya.

Dentang! Mendering!” Dia bisa mendengar suara pedang bergema. Hukum berubah menjadi pedang ilahi yang mulai menari sesuai dengan variasi Seni Pedang Abadi yang Melambung.

Gambar-gambar ini benar-benar membuat malu para pemuda. Dia menyadari bahwa apa yang telah dia pelajari di masa lalu adalah tontonan yang terlalu mengerikan untuk ditanggung. Itu memiliki cacat yang tak terhitung jumlahnya dari dilatih secara tidak benar.

Seperti kata pepatah – perbedaan kecil dapat menyebabkan kesalahan besar.

Dia menemukan dirinya tercerahkan sambil perlahan mencerna seni pedang ini dan menjadi penggemar satu kata lagi – satu percakapan di seberang meja dengan orang bijak bernilai lebih dari sepuluh tahun membaca.

“Saya benar-benar berterima kasih atas bimbingan Anda, Senior.” Dia melakukan sembilan kowtow penuh sesudahnya.

Li Qiye, tentu saja, tidak bereaksi terhadap gerakan ini.

Jiankun tidak berani menjadi serakah. Hanya satu seni pedang ini saja sudah cukup untuk seumur hidup, jadi dia pergi.

Tidak butuh waktu lama sebelum sekelompok orang mulai berlutut di halaman – semua tetua yang dipimpin oleh kepala sekolah sendiri .

Ternyata setelah diajar oleh Li Qiye, Seni Pedang Abadi Li Jiankun yang Melonjak menjadi lebih dalam daripada versi tuannya.

Setelah tuannya mengetahui detailnya dan dengan hati-hati merenung variasi baru, pria menjadi merah karena malu. Dia berpikir bahwa dia menghambat kemajuan siswanya sendiri dengan mengajarkan versi pedang pedang yang jelek ini!

Dengan demikian, dia juga mendapat manfaat dari versi yang baru dan dengan cepat melaporkan ini kepada kepala sekolah.

Giliran Chen Weizheng yang terkejut dan dia memanggil para penatua sekali lagi untuk kesempatan sekali dalam sejuta tahun ini. Seorang guru bijak tinggal di sekte mereka sehingga sudah waktunya untuk mencari bantuan. Itu sebabnya mereka semua berlutut di tempat Li Qiye, menginginkan bimbingannya. Ketika Jiahui dan Zhiting membuka gerbang pagi-pagi dan melihat kelompok berlutut di sana, mereka secara alami menjadi terkejut. Tentu saja, mereka tidak berani mengatakan apa-apa baik dan hanya berdiri diam ke samping. Li Qiye tidak tergerak oleh pemandangan ini sama sekali. Ketika Weizheng menahan napas dan berlutut tanpa suara dengan yang lain, menunggu persetujuan Li Qiye. Hari-hari berlalu tanpa hasil. Mereka menunjukkan ketulusan mereka dengan terus berlutut di tempat yang sama. Matahari berubah menjadi bulan dan sebaliknya berkali-kali. Suatu hari, Li Qiye akhirnya membuka matanya. “Leluhur, tolong bantu kami.” Chen Weizheng memohon bersama para tetua.