Emperors Domination – Chapter 2734 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2734 | Baca Novel Online

Kesengajaan Terang

“Guru Sekolah Chen, apakah Anda yakin tentang sekte Anda mampu mempertahankan mahkota ini?” Niat membunuh Fu Kun meningkat.

Ancaman terang-terangan Fu Kun mengubah ekspresi para tetua.

“Utusan Fu, Mahkota Suci adalah warisan utama kami. Orang bijak juga merupakan kemuliaan kita.  Weizheng mengambil napas dalam-dalam dan mengingatkan: nenek moyang yang hebat telah membuat aturan-aturan ini. Kami juga yang akan menyambutnya setelah setiap siklus reinkarnasi. Ini tidak berubah selama jutaan dan jutaan tahun di Immortal Demon System karena itu adalah kehendak nenek moyang. 

Weizheng mengingatkan Fu Kun bahwa Mountguard taat hukum dan memiliki status yang tepat untuk melakukan ini.

“Haha, Kepala Sekolah Chen, jangan lambaikan bulu ayam sebagai tanda otoritas.” Fu Kun mencibir: “Sekte Anda yang jatuh tidak lagi memenuhi syarat untuk mewarisi mahkota atau membangun sage berikutnya. Sudah saatnya bagi Anda untuk meletakkan rendah sejak aturan mati sementara orang hidup. Mereka akan diubah ketika tidak lagi sesuai. “

” Apakah Anda ingin menjadi pelanggar hukum, Utusan? ” Nada suara Weizheng menjadi serius: Bahkan mengubah keinginan nenek moyang? Apakah Anda tidak takut akan serangan balasan dari sisa garis keturunan dalam Sistem Demon Immortal? “

” Anda melebih-lebihkan gravitasi situasi. ” Fu Kun tersenyum: Dunia tidak berani mengkritik kerajaan saya. Ini adalah garis keturunan terbesar di Immortal Demon sekarang dengan otoritas penuh. Kami adalah cabang ortodoks baru dan harus mewarisi berbagai wasiat leluhur. “

” Dan bagaimana dengan Everlasting Hall? Menurutmu di mana mereka berdiri, Utusan?  Weizheng berkata.

Fu Kun menjadi beku setelah mendengar ini; ekspresinya berubah.

Delapan Trigram memang kerajaan terbesar di Immortal Demon dan memiliki banyak potensi militer. Sayangnya, masih ada satu garis keturunan yang mereka waspadai – Longevity Hall.

Longevity Hall adalah garis keturunan terkuat dan paling misterius, yang benar-benar memiliki kendali sistem.

The nenek moyang adalah sosok yang sulit dipahami pada zamannya, terutama setelah banyak generasi reinkarnasi. Orang-orang tidak tahu lokasinya,

Dia membiarkan Longevity Hall untuk memerintah Immortal Demon dan menjadi wakilnya. Dengan kata lain, perintah mereka adalah perintahnya. Mereka mempertahankan status tertinggi ini untuk jangka waktu yang lama.

Namun, ketika nenek moyang itu berhenti bereinkarnasi, aula juga berhenti memedulikan hal-hal duniawi dan dunia luar.

Namun demikian, itu masih memiliki status penting dalam sistem dan masih sekuat sebelumnya.

Ketika aula semakin menyendiri tentang politik, Eight Trigrams mengambil keuntungan dari ini dan bangkit. Lebih sering daripada tidak, mereka mengklaim sebagai cabang ortodoks dengan otoritas penuh atas sistem.

Tentu saja, banyak kekuatan besar tidak mengakui klaim mereka. Seseorang tidak dapat menyangkal kekuatan mereka tetapi jika mereka menginginkan status cabang utama, mereka harus mendapatkan persetujuan dari Everlasting Hall. Entah itu, atau kehancuran aula.

Selama ini, kerajaan tetap mewaspadai kekuatan misterius ini. Ini adalah alasan lain mengapa mereka menginginkan Virtuous Crown.

Dengan itu datanglah penunjukan orang bijak berikutnya, yang berarti bahwa mereka akan selangkah lebih dekat untuk menjadi cabang ortodoks, atau setidaknya lebih jauh melegitimasi klaim tersebut. Dengan itu, mungkin mereka akan dapat menantang status aula dalam sistem.

Fu Kun mengambil ekspresi dingin lagi dan mengancam: “Guru Sekolah Chen, saya tidak akan membuang kata dengan Anda lagi jadi jadilah cerdas sekarang dan menuai manfaatnya. Kalau tidak, jangan salahkan saya untuk apa yang akan datang. Anda akan menjadi pendosa Mountguard ketika berubah menjadi abu karena membuat keputusan yang mengerikan. ”

Dia telah mencoba berbagai metode persuasif pada titik ini, baik keras dan lunak Sudah waktunya baginya untuk mengambil Mahkota yang Mulia pergi dan membawanya kembali ke kerajaannya.

“Utusan Fu , Anda ingin mengambilnya dengan paksa? ” Weizheng tahu bahwa ini akan datang tetapi masih menjadi sangat marah.

“Dengan paksa?” Fu Kun mencibir dan menatap para tetua dengan jijik sebelum menatap Weizheng lagi: “Guru Sekolah, hanya mengambilnya akan menunjukkan belas kasihan. Jika Anda bahkan berani mencoba dan melawan, kami akan membantai Anda semua. “

” Anda menganggap kami pengecut ?! ” Seorang penatua tidak bisa lagi tetap tenang.

Fu Kun melanjutkan: “Saya sendiri dapat mengambil sepuluh dan menyapu sekte Anda. Ayo, coba jika kamu berani, lihat apakah kamu bisa menangani satu pukulan. “

” Kamu! ” Penatua ini sebenarnya ingin bergegas tetapi yang lain menahannya.

Para tetua dari Mountguard memiliki seringai jelek, marah dengan penghinaan.

“Hanya sekelompok semut.” Fu Kun mengabaikan mereka dan perlahan-lahan mengangkat tangannya ke arah kepala sekolah: “Jadilah patuh dan menyerahkan mahkota atau menghadapi kehancuran.”

“Mountguard hidup berdampingan dengan Virtuous Crown. Tidak ada yang memisahkan keduanya! ” Warna Weizheng berubah dari merah menjadi putih sebelum menjawab dengan kuat.

“Baik, saya akan melihat siapa dari sekte Anda yang dapat menghentikan saya!” Fu Kun mendengus, siap untuk membunuh.

Dia melangkah maju dan meraih mahkota di atas kepala Jiahui.

Weizheng mencoba menghentikannya, tetapi sudah terlambat. Yang pertama hanya Dewa Sejati sementara yang lain adalah Ascender tingkat ketiga. Dia inferior dalam hal kekuatan dan kecepatan.

“Bam!” Tangan Fu Kun didorong mundur. Dia terhuyung mundur satu langkah sebelum menatap lurus ke arah Li Qiye.

Si cacat ini hanya menjentikkan jarinya dan berhasil menghentikannya.

“Kamu siapa!” Teriak Fu Kun. Li Qiye tidak menanggapi sama sekali, bahkan tidak mau repot-repot membuka matanya dan memandangnya. Fu Kun yang marah ini, diperlakukan dengan cara ini oleh seorang pemuda di sekte kecil ini! lebih lama, mari kita lihat apa yang kamu dapat! Kawan-kawan, potong-potong dia!  Dia dengan mengancam mengancam dan memberikan perintah. “Dentang!” Para elit yang berdiri di sampingnya menghunuskan pedang mereka. Kelompok itu berpengalaman dalam penahanan dan penghancuran. Mereka tidak menahan apa pun dan melepaskan gelombang energi pedang ke arah Li Qiye. Kilatan putih salju menenggelamkannya, di ambang memotong-motongnya pada kontak. ASA, Li Qiye masih tidur di kursi rodanya karena kengerian para tetua. “Hati-hati!” Salah satu dari mereka berteriak kaget.