Emperors Domination – Chapter 2740 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2740 | Baca Novel Online

Biksu Dan Gadis

“Amitabha.” Nyanyian Buddhis dapat terdengar tepat ketika kelompok itu akan pindah.

Seorang biksu muncul di pintu masuk paviliun dan menghentikan mereka. Kasaya telah kehilangan warnanya karena terlalu sering dicuci dan menjadi putih dalam prosesnya.

Namun, itu tetap rapi seolah-olah ia baru saja keluar dari pintu. Mungkin dia fokus pada menjaga penampilan yang bersih dan layak.

Sulit untuk mengatakan usia bhikkhu itu. Matanya yang bersemangat akan menghalangi orang untuk memanggilnya tua. Mereka milik seseorang yang berusia sekitar dua puluh tahun.

Namun, memanggilnya muda akan tidak akurat karena alis putihnya. Waktu telah meninggalkan angka di kulitnya seolah-olah dia telah mengalami banyak hujan dan angin.

Dia berdiri di jalan mereka dan sepertinya menjadi bhikkhu yang bepergian.

“Tuan.” Weizheng tidak menginginkan masalah dan menempatkan kedua telapak tangannya untuk menyambut biksu itu. Dia kemudian berdiri di samping sehingga pria itu bisa masuk ke paviliun.

“Amitabha.” Bhikkhu itu membalas salam dan berkata: “Penolong, apakah Anda ingin membentuk hubungan positif dengan saya?”

Weizheng terkejut mendengar ini. Dia mengambil barang perak dari dadanya dan menyerahkannya kepada bhikkhu itu: Tuan, saya sedang terburu-buru dan tidak mempersiapkan cukup persembahan Buddha, di sini ada sedikit uang untuk membeli beberapa dupa, tolong terima. < / p>

Biarawan itu tidak menerima penawaran dan masih mempertahankan pose yang sama. Matanya tertuju pada Li Qiye: “Saya terhubung oleh takdir dengan dermawan ini, jadi di sini saya ingin membangun ikatan karma yang positif.”

Ekspresi Weizheng berubah lagi, berpikir bahwa biksu ini datang ke sini khusus untuk mereka leluhur juga.

“Tuan, Anda bercanda. Nenek moyang kita belum pernah meninggalkan tempat kita sebelumnya. ” Weizheng tertawa canggung dan berkata.

“Kakek itu sebelumnya mengatakan bahwa putri mereka terhubung oleh nasib dengan leluhur kita juga. Jangan bilang klan Anda juga memiliki anak perempuan pada usia yang tepat untuk menikah? ” Di sisi lain, Ruoxi muda menjadi penasaran.

“Ahem …” Weizheng berdeham untuk memberitahu gadis yang tidak bersalah untuk berhenti. Sementara itu, yang lain ingin tertawa tetapi harus menahan diri.

“Amitabha.” Biksu itu tidak menjadi marah dan berkata: “Saya sendirian dan tidak memiliki anak perempuan, tetapi jika dermawan mengikuti saya, ia dapat memilih salah satu dari tiga ribu keindahan besar dari kerajaan kuno saya.”

“Benarkah? Kerajaan kuno Anda memiliki banyak keindahan besar? ” Minat Ruoxi terguncang.

“Para bhikkhu tidak berbohong.” Biksu itu berkata dengan sungguh-sungguh, Kerajaan kuno saya memiliki miliaran penduduk dan jutaan pembudidaya. Para putri dan orang suci di sana semuanya menggulingkan kerajaan. 

“Bisakah seseorang seberuntung ini?” Ruoxi memiringkan kepalanya dan menatap leluhurnya.

Ini terlalu tidak bisa dipercaya, satu demi satu orang hanya datang untuk menawarkan keindahan leluhur. Bagaimana seseorang bisa memiliki keberuntungan romantis? Ini hampir seperti kue gratis yang jatuh dari langit atau fantasi.

Sisa anak muda saling melirik satu sama lain dengan takjub. Hanya Weizheng yang memiliki ekspresi sedih, sepenuhnya menyadari bahwa “pai” ini sama sekali tidak gratis.

“Master, sejak kapan Anda menjadi mak comblang?” Sebuah suara sejelas oriole mengganggu konservasi mereka.

Kelompok itu memandang ke atas dan melihat seorang gadis berdiri di dekat pintu masuk. Tidak ada yang memperhatikan ketika dia sampai di sana seolah-olah dia ada di sana sepanjang waktu, hanya saja tidak ada yang bisa melihatnya sebelumnya.

Gaun birunya longgar dan menyembunyikan sosoknya dengan sangat baik. Tentu saja, orang masih bisa melihat sosok samar sosoknya yang luar biasa.

Dia juga mengenakan topi besar dengan kerudung sutra yang melekat. Kerudung biru yang panjang ini menutupi wajah dan bagian atasnya.

Ini memberi kesan bahwa dia adalah bunga misterius yang disembunyikan oleh kabut. Tidak ada yang bisa melihatnya dengan jelas.

Penampilannya tentu saja mengejutkan grup. Weizheng lebih mengutuk peruntungannya. Ini adalah orang ketiga yang datang dengan niat yang tidak diketahui.

“Amitabha.” Biksu itu langsung menyapa gadis itu dan berkata, “Aku tidak yakin bagaimana cara memanggilmu dengan benar, apakah itu Kakak Perempuan Senior atau Bibi Bela Diri …”

Kelompok ini menganggap ini mengejutkan. Orang bisa melihat bahwa bhikkhu itu relatif tua tetapi gadis itu tampaknya memiliki status yang lebih tinggi darinya. Tampaknya ini adalah pertemuan pertama mereka.

“Tidak, Saudaraku, saya telah mendengar ketenaran Anda sejak lama.” Gadis berbaju biru itu membungkuk ke belakang dan berkata, “Aku tidak berpikir aku akan cukup beruntung untuk bertemu denganmu segera setelah meninggalkan sekte.”

“Begitu, senang bertemu denganmu, Suster Junior.  Bhikkhu itu bertanya: “Apakah leluhur baik-baik saja?”

“Aku khawatir aku tidak bisa mengatakannya.” Gadis itu menggelengkan kepalanya.

“Amitabha.” Bhikkhu tersebut melakukan upacara penghormatan penuh terhadap arah tertentu sebelum berbicara lagi: “Saya tidak bisa datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada leluhur, tolong sampaikan salam saya nanti.”

“Dia dan saya terhubung oleh takdir . ” Gadis itu mengangguk sebelum melihat ke arah Li Qiye dan berkata.

Meskipun seseorang tidak dapat melihat wajahnya, mereka dapat melihat matanya yang indah yang seterang bintang-bintang melalui kerudung.

Grup tidak tahu harus berkata apa. Kedengarannya seolah-olah semua orang di dunia entah bagaimana terhubung dengan leluhur mereka.

“Kamu ingin menikahi leluhur kita juga?” Ruoxi tidak bisa membantu tetapi bertanya.

“Tidak, saya akan tinggal di dekat dan mengawasinya.” Gadis itu menjawab.

“Amitabha.” Bhikkhu itu segera bergabung: “Saudari Junior, apakah ini ide Anda atau leluhur?” “Saudari senior, leluhur tidak berbicara tentang masalah ini. Alasan saya keluar ke dunia sekuler adalah untuk berurusan dengan benang karma yang mengikat saya dan dia bersama. “” Saya mengerti, itu baik bahwa itu bukan kehendak leluhur. ” Biksu itu berkata, “Saya khawatir kita memiliki pandangan yang bertentangan saat itu. Aku harus melintasinya untuk menerangi dan menyelamatkan semua orang. “” Kamu pikir dia penyelamatmu, Kakak Senior? ” Gadis itu memandangi bhikkhu itu dan bertanya, Amitabha. Hanya ada Buddha dan kesejahteraan di hati saya. Saya harus melakukan sesuatu untuk menghentikannya agar tidak jatuh di jalan jahat dan menyebabkan kehancuran di mana-mana.  Biksu itu menggelengkan kepalanya. Pembicaraan ini benar-benar membingungkan kelompok itu. Mengapa jalan jahat tiba-tiba muncul? “Ya, pandangan kami tentang ini memang berlawanan.” Gadis itu tidak setuju: Perubahan surgawi menandakan monster. Akan ada seseorang yang akan meratakan berbagai potensi yang tidak menyenangkan. Saya percaya bahwa orang ini adalah dia, seseorang yang dapat mengubah masa depan. “” Perubahan surgawi menandakan monster. ” Weizheng bergumam pada dirinya sendiri. Dia telah mendengar ungkapan ini sebelumnya sejak itu sangat populer bertahun-tahun yang lalu. “Saudari Junior, pembacaan nasibmu adalah ahli.” Bhikkhu itu berkata: Namun, Anda datang ke dunia ini dengan perspektif optimis. Buka pandangan surgawi Anda dan mungkin Anda akan melihat kehadiran kejahatan. “” Saya mungkin memasuki dunia biasa tetapi saya masih terputus tidak seperti Anda yang terjebak tetapi ingin pergi. Dan tidak, saya tidak memiliki perspektif optimis. Saya benar-benar membaca semua orang sambil mempertahankan tingkat kehati-hatian tertinggi. ” Gadis itu menggelengkan kepalanya sambil memandangi Li Qiye. Aku sudah membuka tatapanku yang surgawi dan melihat kehadiran iblis dalam dirinya. Itu bukan karena dia jahat, hanya sesuatu yang jahat tidak aktif di sana. Era telah dimulai dan ada hubungannya dengan dia. Ada tanda-tanda dia bisa mengatasi situasi yang tidak menyenangkan ini.  Gadis itu berhenti sebentar dan melanjutkan, Lalu apa rencanamu? Anda ingin tetap di sini dan melindunginya, tidak membiarkan kejahatan yang tidak aktif mengambil alih? ” Bhikkhu itu bertanya, “Bagaimana denganmu, Kakak Senior?” Gadis itu menjawab dengan sebuah pertanyaan.