Emperors Domination – Chapter 2741 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2741 | Baca Novel Online

Teman Atau Musuh

“Amitabha. Seorang bhikkhu seperti saya bekerja keras untuk makhluk hidup. Saya akan menyeberanginya. ” Bhikkhu itu meletakkan kedua telapak tangannya bersamaan sambil menunjukkan ekspresi serius.

Bagaimana apanya? Apakah Anda ingin dia bergabung dengan doktrin Buddha, membunuhnya, atau hanya memenjarakannya? ” Gadis itu tersenyum, terlihat seindah seratus bunga yang sedang mekar.

Kelompok itu langsung memandangi bhikkhu itu dengan cara yang berbeda dan menjadi berhati-hati. Mereka jelas memandangnya sebagai musuh sekarang.

“Itu agak berlebihan, Saudari Junior. Para bhikkhu berbelas kasih dan tidak membunuh dengan ceroboh. Biksu itu mengerutkan kening dan berkata.

“Banyak yang terbunuh olehmu.” Gadis itu tersenyum dan berkata.

“Amitabha.” Bhikkhu itu meletakkan kedua telapak tangannya: Agama Buddha memberikan keselamatan kepada yang ditakdirkan, saya hanya menyeberanginya ke surga, menyelamatkan mereka dalam arti tertentu.

Bhiksu itu menghindari menggunakan kata membunuh dan terdengar sangat penuh kebajikan. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, kelompok itu mendapati dia penuh dengan haus darah seolah-olah dia telah membunuh jutaan dan melintasi jiwa mereka yang hilang.

“Anda berbicara tentang membunuh orang, kan?” Ruoxi menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Weizheng menjadi takut dan menarik Ruoxi kembali, berpikir bahwa biarawan ini mungkin benar-benar membunuhnya.

“Amitabha.” Biksu itu dengan tulus menjawab, Menyeberangkan orang ke surga adalah tanggung jawab saya. Buddha mengajarkan bahwa siapa pun dapat diselamatkan dengan melepaskan pedangnya. Itu saja yang saya lakukan, membuat orang melepaskan kejahatan mereka, cangkang fana. “

” Mengerti, jadi itu membunuh … “Ruoxi menyimpulkan setelah mendengarkan kata-kata implikatif biksu itu.

“Kakak Senior, Anda telah memutar grand dao leluhur kita.” Gadis itu tidak setuju: Dia menatap ke dunia dan mengubah momentumnya untuk menemukan metode untuk menyelamatkan semua orang. Anda mengklaim memiliki hati seorang Bodhisattva dan kemampuan satu. Namun, Anda hanya mencoba untuk menghancurkan obsesi Anda sendiri daripada benar-benar membersihkan dunia kejahatan. “

” Saudari Junior, tentu saja saya tidak signifikan dibandingkan dengan leluhur besar. Sayangnya, saya masih menawarkan semua yang saya miliki untuk dunia. ” Biksu itu menggelengkan kepalanya.

“Aku pernah mendengar para senior berbicara tentangmu sebelumnya. Nenek moyang memandang Anda dengan sangat setelah bertemu dengan Anda, sayangnya, obsesi Anda mengikat Anda, mencegah Anda menyelamatkan orang.  Gadis itu berkata.

“Aku malu.” Bhikkhu itu mendengarkan dengan seksama kritik tersebut.

“Dia dan aku terhubung jadi aku akan membawanya pergi, tolong jangan hentikan aku, Kakak Senior.” Gadis itu mengubah topik pembicaraan.

“Amitabha.” Bhikkhu itu menjawab, Saya khawatir Anda akan kecewa, Saudari Junior. Saya juga ingin melakukan sesuatu yang baik dengan dermawan ini demi semua. Kami terhubung oleh takdir juga. “

Biksu itu jelas tidak mengalah tentang masalah ini.

Sementara itu, Jiankun dan yang lainnya terus menatap gadis itu, kemudian biksu itu. Mereka merasa bahwa duo ini sangat aneh.

Mereka tampaknya memiliki leluhur yang sama tetapi tidak dari sekte yang sama. Mereka berbicara dengan penuh hormat tetapi tidak akan menyerah.

“Jadi kamu harus menentang aku …,” kata gadis itu.

“Amitabha. Ya, koneksi yang ditakdirkan itu mengakar kuat sehingga Anda harus memaafkan saya.  Bhikkhu itu memberikan tanggapan langsung.

Weizheng yakin bahwa percakapan sopan ini tidak akan bertahan lama. Pertarungan bisa pecah kapan saja.

“Kakak senior, aku memasuki dunia ini khusus untuknya. Saya tidak akan kembali ke sekte sebelum membentuk ikatan karma, jadi ini adalah kali terakhir saya bertanya, akankah Anda menyerah? ” Gadis itu tetap stabil.

Amitabha. Saya juga ingin membantu Anda, Saudari Junior, tetapi di sisi lain dari skala adalah semua makhluk hidup. Saya tidak berdaya. ” Bhikkhu itu berkata.

“Jadi pertarungan di antara kita tidak bisa dihindari.” Mata gadis itu menyipit dan menjadi menyilaukan seperti bintang-bintang.

“Jadi bagaimana dengan ini, yang kalah harus pergi?” Dia melamar.

Saya setuju. Saya tertarik melihat Blade Anggun Anda. ” Bhikkhu itu dengan sungguh-sungguh berkata: “Saya telah melihatnya lewat kembali di sekte dan itu benar-benar menakjubkan. Suatu kehormatan untuk melihat seni leluhur sekali lagi. “

” Anda akan melihatnya lagi sekarang. ” Matanya berubah dingin dan suaranya terdengar seperti dentingan pedang.

“Amitabha.” Bhikkhu itu memancarkan cahaya Buddhis; alisnya melengkung agresif dan membuatnya tampak seperti raja yang tak tersentuh.

Cahaya Buddhis ini sifatnya agak lembut namun rasanya tak terkalahkan. Dia bisa berdiri di sana dan menekan seluruh usia.

“Dentang!” Gadis itu juga mulai bersinar dengan lembut, hampir seperti aliran air.

Namun, ketika sinar yang mengalir ini menyebar, orang-orang dapat merasakan niat pedang yang membumbung ke langit. Sebuah harta karun pedang tampaknya terbuka dengan kekuatan yang cukup untuk meratakan dunia.

Kelompok itu menjadi takut setelah merasakan kekuatan mengerikan kedua orang ini. Mereka jelas eksistensi mengerikan yang bisa membunuh orang kecil seperti mereka tanpa masalah.

“Hmph!” Namun, cemberut menggelegar mengganggu duel.

Suara ini tanpa ampun membanting duo itu seperti baut kilat. Cahaya mereka langsung runtuh, memaksa mereka untuk terhuyung mundur – tampaknya terluka.

Sisa penonton kaget dan menyadari bahwa itu berasal dari Li Qiye. Duo ini juga kaget dan menjadi beku.

“Scram.” Li Qiye menyatakan kehendaknya yang tertinggi.

Semua orang bergidik di hadapan komandonya, bahkan Kaisar Sejati dan penguasa agung yang terkuat.

“Maafkan saya.” Bhikkhu yang ketakutan itu membungkuk dengan kedua telapak tangannya dan pergi tanpa ragu, “Aku akan kembali.” Gadis berbaju biru ragu-ragu sedikit tetapi masih membungkuk lalu pergi. Setelah keduanya pergi, Li Qiye masih duduk di sana tanpa mengedipkan mata seolah-olah tidak ada yang terjadi .izheng dan yang lainnya menjadi basah kuyup oleh keringat dingin, berpikir bahwa leluhur mereka adalah tuan yang sebenarnya. “Noble Muda.” Jiahui diam-diam berkata. ASA, Li Qiye tidak repot menanggapi, tampaknya kurang tertarik pada hal-hal sepele ini. Dia menghela nafas lega. Hanya bangsawan muda mereka yang bisa merawat tuan yang merepotkan ini. “Ayo pergi.” Weizheng tidak lagi ingin berlama-lama di tempat ini untuk menghindari komplikasi lebih lanjut. Dia sudah cukup ketakutan hari ini. Kelompok itu mengumpulkan barang-barang mereka dan bergegas kembali ke jalan. Untungnya, tidak ada hal lain yang terjadi di sepanjang jalan. Lelaki tua, biksu, dan cewek tidak lagi muncul. Li Qiye juga tidak bangun lagi untuk memaksa kelompok itu berlatih. Dengan demikian, mereka bergerak dengan kecepatan cepat menuju Gunung Reinkarnasi. Weizheng tahu bahwa lokasi pelatihan terakhir akan ada di sana dan memimpin jalan. Mereka akan tiba di sana lebih cepat dari jadwal. Sebelum benar-benar mencapai kota, orang bisa melihat pegunungan yang megah di cakrawala. Beberapa dari mereka terlalu tinggi di langit untuk melihat puncak. Gunung-gunung ini membentang> Di atasnya adalah istana-istana dan tempat-tempat suci yang tua dan megah. Masing-masing cukup besar untuk diklasifikasikan sebagai kota.