Emperors Domination – Chapter 2742 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2742 | Baca Novel Online

Reinkarnasi Mountain City

Gunung Reinkarnasi adalah kota terbesar Immortal Demon System. Seluruh tempat memiliki wilayah satu juta mil, mungkin bahkan lebih.

Lebih tepat menyebut tempat ini sebagai kerajaan daripada kota. Namun, ada satu perbedaan berbeda.

Bangunan di sini dibangun di atas gunung. Karena itu, ketika melihat dari luar, semua orang akan menemukan arsitektur di antara bintang-bintang karena ketinggian puncaknya, sebuah tontonan yang cukup misterius dan menakjubkan.

Ada sekitar sepuluh ribu kota yang tersebar di antara gunung. Namun, hanya sedikit yang terkenal. Mereka dihubungkan oleh banyak pelangi yang terlihat lebih indah setelah hujan.

Pelangi ini sebenarnya adalah jembatan ilahi, cara untuk melakukan perjalanan antara gunung dan kota.

Banyak sekte memilih untuk tetap tinggal di sekitar area ini, memberikan status khusus. Itu bukan milik satu sekte atau kekuasaan tertentu. Tidak ada yang bisa memerintah karena itu milik semua orang di Sistem Demon Immortal.

Orang-orang bisa datang dan tinggal selama mereka suka tanpa batasan entri. Kota ini diperintah oleh Longevity Hall dan seluruh sekte melalui musyawarah.

Jika ada kultivator atau sekte yang berselisih satu sama lain, mereka harus mengesampingkan masalah pribadi ini setelah datang ke kota.

Satu-satunya pengecualian yang membutuhkan persetujuan dari kedua belah pihak untuk bertengkar. di kota. Kalau tidak, pihak yang agresif perlu menunggu musuh mereka meninggalkan kota.

Mereka yang melanggar aturan ini harus menderita sanksi dan hukuman dari seluruh sistem. Itu sebabnya semua orang menganggap kota ini sebagai suaka yang aman.

Lebih sering daripada tidak, ketika sebuah sekte berada di ambang kehancuran, mereka akan memindahkan semua murid mereka ke sini untuk mencari perlindungan.

Ini mengakibatkan kota ini menjadi rumah bagi banyak murid tunawisma karena sekte mereka sudah tidak ada lagi.

Selama jutaan tahun sekarang, tidak ada yang berani mematahkan gencatan senjata yang ditemukan di sini. Alasannya sangat sederhana – kota-kota dibangun oleh Everlasting Forefather, dari bangunan individu hingga puncak.

Peraturannya menjadi hukum tertinggi. Melanggar mereka berarti tidak menghormati leluhur yang agung dan hukumannya bisa dikesampingkan.

Jadi bagian atas kota memiliki banyak bangunan. Orang-orang ingin tahu tentang dasar yang terdiri dari dataran besar dan lembah. Bisakah orang juga tinggal di tempat-tempat ini?

Sayangnya, jawabannya tidak karena mereka sebenarnya adalah medan perang kuno.

Medan perang ini adalah tempat yang luar biasa untuk pelatihan. Murid yang kuat dan berkualitas akan pergi ke sana untuk berlatih karena itu sangat efektif dibandingkan dengan tempat lain.

Generasi mendatang tidak mengetahui latar belakang tempat-tempat ini. Menurut legenda pendiri Immortal Demon System, nenek moyang menyeret kembali tempat-tempat ini dari kedalaman Immortal Lineage kemudian menyaringnya ke dalam sistemnya sendiri.

Kelompok itu ada di luar sekarang dan Weizheng menjadi emosional sambil melihat ke arah kota-kota besar.

“Sekte kami juga memiliki beberapa kursi dan perkebunan besar di kota ini saat itu.” Dia memberi tahu para juniornya.

“Kami punya tanah di sini?” Orang-orang muda menjadi bersemangat.

Sekte mereka saat ini tampak seperti desa kecil dibandingkan dengan skala besar di sini. Jadi, mereka adalah polisi desa yang mengunjungi kota untuk pertama kalinya. Para junior merasa terhormat bahwa sekte mereka pernah memiliki wilayah di tempat ini.

“Ya, Mountguard dulu memiliki lebih dari seratus tempat tinggal di sini dan sebuah rumah besar.” Weizheng berkata dengan lembut.

“Apa yang terjadi pada mereka?” Jiahui bertanya, sadar bahwa mereka tidak lagi memilikinya.

Weizheng tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya: “Kami menjualnya pada masa-masa sulit. Sekte ini menghabiskan banyak uang untuk membeli pil guna mendapatkan bakat potensial. Ini akhirnya menyebabkan kebangkrutan dan dipaksa untuk menjual. “

Dia merasa pahit tentang kejatuhan tajam dari kasih karunia. Sekte mulia mereka dikurangi menjadi yang ketiga sekarang.

“Alasan lain adalah karena Gunung Reinkarnasi terlalu jauh dari Mountguard kita. Nenek moyang perlu menggunakan terlalu banyak batu sejati untuk membuka portal dao untuk konferensi. Pengeluaran ini menjadi terlalu banyak sehingga mereka memutuskan untuk mundur dari tempat ini. ” Weizheng menambahkan.

Mountguard tentu saja ingin mempertahankan wilayah mereka di tempat ini tetapi tidak dapat mengikuti pengeluaran.

Grup menjadi tenang setelah mendengarkan kepala sekolah mereka. Hadiah kurang optimis untuk sekte mereka.

“Kami akan membelinya kembali, baik properti kami dan pengaruh kami di sini. Mungkin tidak hari ini, tapi kita akan menyelesaikannya selama generasi kita. ” Jiahui akhirnya memecah kesunyian.

Dia berbicara dengan sangat percaya diri sehingga tidak ada yang bisa mempertanyakan tekadnya.

“Tanggung jawab revitalisasi sekte ada pada kalian semua.” Weizheng senang melihat kelompok itu termotivasi secara positif oleh Jiahui.

“Ke medan perang kuno.” Li Qiye tiba-tiba menyela panggilan moral.

Kelompok itu tidak berani mengacau dan langsung menuju satu medan perang.

Medan perang di bawah kota berbeda dengan karakteristik unik. < / p>

Li Qiye menyuruh mereka pergi ke satu tempat di antara dua gunung dengan jalan batu sebagai jalan masuk. Setelah berjalan menaiki tangga, mereka melihat medan perang besar di depan.

Senjata rusak dan pelat baja tersebar di mana-mana bersama dengan kerucut. Mereka telah kehilangan keilahian mereka karena terlalu banyak waktu telah berlalu. Namun demikian, senjata-senjata ini jelas luar biasa dinilai dari bahan mereka. Sayangnya, pertempuran keras di masa lalu masih membawa mereka turun. Medan perang ini telah memecahkan gundukan, kuil, dan lubang dalam – tanda-tanda kehancuran yang terjadi di sini. “Jadi ini medan perang kuno?” Ruoxi bergumam sambil melihat area yang dipenuhi kabut dan kabut. Ini adalah pertama kalinya mereka melihatnya, sama untuk Weizheng juga. Sektanya tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk membawanya ke sini selama masa mudanya. Bahkan jika mereka bersedia melakukan perjalanan panjang, mereka tidak memiliki senior yang kuat untuk mengawal mereka juga. Sudah ada era sejak pertempuran terakhir tetapi haus darah dan niat pertempuran tetap ada. Tampaknya banyak jiwa yang hilang masih meraung dan melawannya.