Emperors Domination – Chapter 2756 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2756 | Baca Novel Online

Menghancurkan

“Anak-anak ini adalah benih yang baik, sayang sekali.” Beberapa leluhur menggelengkan kepala dengan penyesalan sambil menyaksikan perkembangan.

Banyak yang yakin akan kematian mereka. Meskipun Li Qiye adalah leluhur, dia berada di bawah penindasan raja altar sekarang dan tidak bisa menyelamatkan mereka. Sebenarnya, siapa yang tahu jika dia bisa menyelamatkan dirinya sendiri?

“Satu orang saja tidak bisa melakukan apa-apa. Menentang Central Sacred Ground sangat tidak bijaksana. Dia menyeret sekte ke bawah bersamanya. ” Banyak ahli berpikir bahwa Li Qiye membuat keputusan yang salah.

Mereka tidak berpikir bahwa leluhur dari Mountguard bisa sekuat itu. Dia kemungkinan besar lebih rendah daripada Flame Banner Sacred Lord.

Li Qiye dengan santai mengangkat jarinya dan menghancurkan harapan orang banyak.

“Boom!” Semua ahli di panggung dari Flame Banner langsung dihancurkan.

Mereka berubah menjadi kabut berdarah sementara senjata mereka menjadi bubuk. Kematian mereka datang begitu tiba-tiba sehingga mereka bahkan tidak tahu apa yang terjadi, bahkan tidak merasakan sensasi kehancuran.

“Boom!” Pada saat yang sama, pemogokan tuan mezbah langsung menimpanya.

Namun, itu tidak membelahnya menjadi dua atau mengubahnya menjadi darah. Tidak ada yang seperti itu.

Kursi roda Li Qiye bahkan tidak bergerak. Sebaliknya, penguasa menderita serangan balasan dan terhuyung mundur.

“Apa ?!” Kerumunan tersentak sebagai respons dan tidak bisa menutup mulut mereka.

Tuan sama sekali tidak lemah karena dia berada di tingkat kelima. Tingkat kekuatan Ascender didokumentasikan dengan baik.

Anehnya, serangan langsung dari spanduk tidak membahayakan Li Qiye sedikit pun, bahkan rambutnya pun tidak. Dia masih duduk di sana dengan tenang seperti patung.

“Bagaimana mungkin ?!” Seseorang berteriak dengan takjub.

“Tidak mungkin!” Tuan mezbah juga berteriak dan melihat kembali spanduknya, berpikir ada sesuatu yang salah dengan harta itu.

Spanduk itu masih memancarkan cahaya terang. Ditambah lagi, dia yakin dia telah melakukan kontak sebelumnya. Ini benar-benar membuatnya takut.

Dia tahu kekuatan serangan itu sebelumnya, lebih dari cukup untuk mengoyak bumi. Ascenders lain tidak akan berani bertemu dengan tubuh mereka seperti itu. Perlu diingat bahwa spanduknya adalah harta yang luar biasa dengan potensi destruktif yang luar biasa.

Sayangnya, langkah besar itu meninggalkan nol luka pada Li Qiye.

“Siapa, siapa kamu ?!” Tuan altar tersandung mundur dengan ngeri. Dia akhirnya menyadari kekuatan musuhnya.

“Fiercest.” Li Qiye tidak repot-repot memandang pria itu.

“Lari!” Tuan tahu gentingnya situasi dan bahwa ia tidak bisa mengimbangi musuh sehingga ia berteriak pada Zhou Ziqing. Dia berbalik dan melarikan diri juga karena takut akan kematian.

“Tetap dan mainkan.” Li Qiye tersenyum dan meraih tuan.

Dia tidak perlu melakukan hal yang sama untuk Ziqing karena dia jauh lebih lemah. Hanya tekanannya saja yang melumpuhkannya.

“Aktifkan!” Tuan berteriak dan mengayunkan spanduknya, melepaskan kekuatan yang mirip dengan sejuta pasukan untuk tindakan defensif.

“Boom!” Dia memiliki cahaya yang berapi-api dan tampak seperti dewa saat keluar semua.

Sayangnya, ini tidak berguna melawan tangan Li Qiye. Spanduknya hancur berkeping-keping setelah ledakan keras dan dia ditangkap.

“Ah!” Tulangnya patah dan perjuangannya sia-sia. Metode yang berbeda tidak berarti apa-apa.

Li Qiye mempererat cengkeramannya dan mematahkan lebih banyak tulang, menyebabkan tuan menjerit.

Pejuang perkasa di mata para penonton tampak seperti ayam sekarang. Li Qiye bisa membunuhnya kapan saja dengan menambahkan lebih banyak kekuatan.

“leluhur … ini sangat kuat! Saya pikir dia seorang Abadi! ” Seorang penonton yang terkejut berteriak.

Hanya Yang Abadi atau lebih tinggi yang dapat dengan mudah mengalahkan Ascender tingkat kelima seperti ini.

Jadi Mountguard akhirnya memiliki pakar sejati setelah bertahun-tahun. Kapan terakhir kali mereka memiliki Kekal?  Seorang leluhur yang kuat mengangguk.

Untuk pembudidaya biasa, Dewa Sejati adalah tuan. Bagi para ahli yang lebih kuat, Ascenders adalah tuan. Dan untuk Ascenders? Eternals adalah real deal.

Adapun Eternals, semua orang di bawah ranah mereka adalah semut belaka. Tentu saja, mereka juga perlu melihat Everlastings.

“Seorang pria harus tegas dan cukup terhormat untuk menangani kerugian.” Li Qiye berkata: “Jika sebuah sekte bahkan tidak dapat menegakkan akhir dari tawar-menawar mereka, mereka harus malu karena menghina reputasi Immortal Demon System.”

“Apa … apa yang kamu inginkan ?!” Tuan merasa tidak penting saat digenggam seperti ini. Ketakutan menjadi begitu nyata.

Ini bisa dimengerti. Orang lain akan merasakan hal yang sama dalam situasi ini.

“Hidup Anda, tentu saja.” Li Qiye tersenyum.

Tuan berteriak: Jangan gila! Anda lebih kuat dari saya, tetapi ada banyak yang lebih kuat dari saya di sekte kami juga! Bunuh aku dan kamu tidak akan memiliki tempat untuk pergi di dunia ini, leluhur dari Central Royal Sacred Ground akan memburumu! “

” Poof! ” Li Qiye mengepalkan lebih erat. Apa yang tersisa dari tuan tersebar ke angin.

“Aku akan menunggu. Lebih banyak orang, lebih banyak cat merah untuk kanvas langit saya. ” Li Qiye terkekeh.

Komentar berbunga-bunga ini membuat semua orang bergidik seakan mereka bisa mencium bau darah.

“Bunuh dia.” Li Qiye menjentikkan jarinya dan mengirim Zhou Ziqing ke sebelah tujuh.

Dia tidak punya waktu untuk bangun sebelum senjata menjulang di lehernya.

“Kamu, kamu bisa ‘ t bunuh aku! Aku adalah permaisuri kedelapan Trigram masa depan, bunuh aku dan bermusuhan baik Central Sacred Ground dan Eight Trigram! ” Gadis yang ketakutan itu berteriak sambil gemetaran.

“Miss Zhou, Anda telah kalah. Permisi!” Li Jiankun berteriak sebelum menebas. Darah berceceran di mana-mana. Matanya masih terbuka sementara kepalanya berguling-guling di tanah. Dia tidak memiliki kesempatan untuk menjadi permaisuri dan menikmati kehidupan mewah. Semua orang berpikir bahwa Zhou Ziqing pasti menang. Sebaliknya, dia akhirnya sekarat. Flame Banner Sacred Lord gagal menyelamatkannya dan juga membuang nyawanya.