Emperors Domination – Chapter 2765 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2765 | Baca Novel Online

One Slash To End The Stampede

“Ayo, semakin meriah.” Li Qiye tetap apatis pada lawan-lawannya.

“Ooo!” Raja elang menjadi sangat marah dan meniup tanduk.

“Boom!” Semua binatang bergerak pada saat yang sama.

Yang pertama adalah yang besar yang menyebabkan gempa tanpa henti. Seluruh kota terpengaruh.

Badak berlari dengan kecepatan penuh, menggunakan tanduk mereka seperti pedang. Seseorang bahkan bisa mendengar nyanyian pedang.

Banyak sinar tajam menembaki Li Qiye, yang ingin memotongnya menjadi delapan bagian.

Sapi jantan datang berikutnya dengan awan berapi-api mengelilingi kuku mereka. Tanah di bawah mereka akan terbakar karena suhu tinggi.

Mereka maju dengan kecepatan luar biasa dan dua tanduk mereka juga bertindak sebagai pedang sabit terhadap Li Qiye.

“Pekik!” Burung-burung api bergabung dari atas. Mereka memuntahkan api sejati dengan cara yang tak ada habisnya, berharap untuk menenggelamkannya.

Pada saat yang sama, landak besar mengguncang tubuh mereka sedikit dan menembakkan hujan duri tajam ke arah Li Qiye.

“Rumble!” Selanjutnya, tentakel raksasa mengebor dari tanah dengan mulut besar di ujung yang mencoba menyedot Li Qiye lebih dekat, ingin membungkusnya.

Di kejauhan ada banyak ular melingkar seukuran gunung. Mereka memuntahkan racun yang membunuh semua tumbuhan di dekatnya …

“Gemuruh!” Binatang buas ini menyerang dengan cara yang menakutkan pada saat yang sama. Medan perang berubah menjadi neraka.

Tanahnya hancur; tanah mencair menjadi lava. Area spasial di atas terkoyak dan berubah menjadi badai yang mengerikan.

Mereka datang dari segala arah – udara, darat, dan bahkan bawah tanah. Siapa pun akan terbunuh dalam sekejap mata.

Penonton yang lebih lemah menjadi pucat dan gemetar ketakutan, memikirkan akhir yang menyedihkan jika mereka berada di tempat Li Qiye. Mereka mungkin bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menjerit.

“Angka tidak berarti apa-apa, masih hanya semut.” Li Qiye dengan santai memutar pedangnya di sekitar.

“Dentang!” Energi pedang melingkar dengan cepat berkembang bersamanya di tengah. Itu tampak seperti matahari dan memancarkan gambar pedang tanpa batas. Jutaan pedang mulai menyapu daerah itu.

“Oooo-” Jeritan menyedihkan bergema di seluruh area, cukup keras untuk menerbangkan awan.

“Poof!” Pilar-pilar darah menyembur ke atas dengan cara yang menakjubkan, hampir seperti lautan terbalik.

Cairan merah kemudian dituangkan dengan sangat deras dan mulai terakumulasi di tanah, cukup tinggi untuk menutupi mayat-mayat yang lebih kecil binatang.

Tebasan yang membunuh anggota Gerbang Besi sebelumnya hanya menghasilkan gerimis, tidak seperti hujan deras kali ini.

Gerombolan itu dimusnahkan, apakah itu ular pegunungan, tikus lapis baja, burung lampu kilat, atau semut beracun seukuran jari …

Tidak ada ikan yang lolos dari jaring. Yang ganas dan kuat juga gagal menahan energi, mati seketika di tempat.

Bau darah membanjiri hidung. Keberanian sedang diuji sebelum adegan neraka ini. Beberapa gagal karena kaki mereka jelas gemetar.

“Terlalu brutal …” Belum lagi muda, bahkan para ahli tua yang Eternals bergidik di dalam.

“Tidak!” Raja elang berteriak tetapi dia tidak bisa menyelamatkan gerombolan itu.

Perlu diingat bahwa dia menghabiskan seluruh hidupnya mengumpulkan pasukan binatang buas ini. Untuk melakukannya lagi diperlukan ribuan tahun.

“Bajingan, aku akan menghabisimu!” Dia dengan marah meraung dengan mata memerah.

“Boom!” Sinar merah meledak di sekelilingnya, menyinari kubah langit dengan warna yang sama.

Dia berubah menjadi elang darah. Mengepakkan sayapnya menghasilkan gelombang darah.

Pada saat yang sama, empat binatang buas di tanah juga mengaktifkan keterampilan mereka dan mulai bersinar.

“Buzz.” Kelima binatang buas mengirimkan rune yang tercetak di tanah. Array mulai bergerak dan terhubung satu sama lain untuk membentuk formasi hebat.

“Boom!” Formasi yang lengkap menggantikan dunia dengan yang lain.

Wilayah Li Qiye berubah menjadi tanah liar purba dengan hutan lebat. Mereka tampaknya telah dipindahkan ke usia tertua.

“Boom!” Seekor binatang ilahi mendarat dari atas dan langsung mengeluarkan aura megahnya.

Ia memiliki kepala seekor leo, tubuh naga, empat anggota tubuh gajah, dan dua lengan memegang pedang panjang.

Dua pedang telah berubah, mendapatkan cahaya suci dalam proses. Selain itu, binatang itu juga memiliki sepasang sayap yang semerah darah. Bulu itu berkilau, tampaknya diukir dari batu delima.

Kekejian ini merilis domain yang menindas. Halo muncul di atas kepalanya, tanpa cacat dan murni. Orang-orang tiba-tiba merasakan keinginan untuk bersujud, tidak berani memiliki pikiran yang tidak sopan.

“Itu adalah binatang suci?” Seseorang bergumam.

“Tidak, ini Formasi Empat Bentuk raja elang.” Seorang leluhur telah melihatnya sebelumnya dan menjelaskan: “Penggabungan mereka dapat memanggil jiwa binatang suci dan memungkinkan mereka untuk menggunakan kekuatan besar.”

Empat binatang buas dan raja elang telah berhasil menyatu dan berubah menjadi monster kuno dengan jiwa tua ini.

“Kamu sudah selesai, bocah!” Raja elang berteriak.

“Boom!” Binatang buas besar bersinar lebih terang, sama dengan halo-nya. Jutaan gambar binatang muncul di belakang binatang itu. Masing-masing adalah raja di kanan mereka sendiri dan memiliki aura agung. Aura primordial dari hewan-hewan ini memberdayakan yang utama.

Binatang itu berubah lagi dan memiliki samudra rune tercetak di tubuhnya, memberinya sumber kekuatan grand ado yang tak ada habisnya.

Kedua pedang itu tampaknya terbuat dari rune yang sempurna juga sambil memancarkan cahaya grand dao. “Empat Bentuk Pemusnahan Ilahi!” Binatang itu melompat ke udara dan melepaskan dua tebasan vertikal. “Dentang!” Nyanyian pedang muncul saat kedua tebasan saling terkait. Energi mereka langsung menelan dunia ini seperti banjir yang berakhir di dunia.