Emperors Domination – Chapter 2767 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2767 | Baca Novel Online

Satu Tebasan Menghentikan Pasukan

Semua orang menahan napas, menunggu jawaban dari santa itu.

“Hmph.” Orang suci itu mendengus dan membuka mulutnya, siap untuk menjawab.

“Lakukan.” Suara dingin menerima taruhan sebagai gantinya. Itu halus dan tak tentu; tidak ada yang tahu dari mana atau siapa asalnya.

“Seorang leluhur yang luar biasa dari Central Sacred Ground telah tiba.” Seorang Eternal dengan hati-hati diukur tetapi masih tidak dapat mengetahui posisi leluhur ini.

Orang-orang Eternals yang hadir segera menyadari bahwa penuturnya lebih kuat daripada mereka. Satu hal yang pasti, leluhur ini berada di puncak di Central Sacred Ground.

“Baiklah, taruhan itu.” Orang suci itu menghela napas dalam-dalam dan berkata.

“Bagus, aku orang yang suka kata-kata saya. Menangkan dan aku akan membiarkanmu meninggalkan tempat ini.  Li Qiye tersenyum sebelum berbalik ke arah Guo Jiahui: “Girl, pergi, tidak perlu terburu-buru dan membuatnya terlalu sulit bagi mereka.”

Jiahui mengangguk dan memiliki kepercayaan penuh pada Li Qiye. Dia siap untuk menyerahkan hidupnya kepadanya kapan saja.

“Mulai.” Li Qiye meletakkan pedangnya di atas lututnya dan menutup matanya.

Jiahui kemudian berbalik ke arah rekan-rekannya dan mengangguk pada mereka, membiarkan mereka tahu bahwa dia akan datang.

Dia melangkah maju tanpa berlari karena Li Qiye menyuruhnya untuk tidak.

Suara mendesing! Suara mendesing!” Detik berikutnya, ledakan perak meledak di langit. Balok berbintang yang tak terhitung jumlahnya muncul dan turun dengan cara yang mempesona, tidak menyayangkan satu titik pun di tanah. Balok-balok ini sangat keras dan cepat, mampu mengubah tanah menjadi saringan.

Mereka langsung terbang ke Guo Jiahui dan enam lainnya. Hanya satu balok lebih dari cukup untuk membunuh mereka semua.

“Pluff!” Sebuah gerakan pedang memotong galaksi dan menjebak semua cahaya bintang yang turun dengan cepat. Itu kemudian menghancurkan mereka menjadi ketiadaan.

Selanjutnya, energi tebasan berkumpul lagi dan melesat menembus langit. Seluruh gerakan pedang itu sempurna dan mulus, mulai dari jangkauan yang luar biasa sebelum berkumpul di satu titik untuk berubah menjadi bintang jatuh ini.

Darah menyembur ke titik sasarannya seperti bunga indah yang mekar di langit. < / p>

“Boom!” Seseorang jatuh dan menghantam bumi – seorang pria berpakaian perak, juga dengan sepasang sarung tangan perak.

Keningnya dipukul oleh bintang jatuh tadi dengan darah yang keluar. Pria itu sudah mati ketika dia menyentuh tanah.

“Man Tianxing, Pelindung Agung dari Tanah Suci Pusat.” Seorang pakar berseru.

Kemampuan ofensifnya sangat unggul di seluruh sistem. Biasanya, dia bisa membalikkan situasi yang tidak menguntungkan. Sayangnya, hari ini bukan zamannya.

Sementara itu, Jiahui tidak terpengaruh selama seluruh pertukaran.

“Bunuh dia!” Para murid di istana ke kiri dan ke kanan akhirnya bergerak. Aura mereka meletus saat mereka melepaskan gelombang energi ke arah Li Qiye dengan pedang dan pedang mereka.

Senjata dan harta yang unik terbang langsung ke Li Qiye, termasuk pagoda, lonceng, lempengan besi …

Mereka serangan menghasilkan cahaya terang dan tekanan destruktif di mana-mana. Senjata-senjata itu terbang dengan kacau di udara. Tidak ada yang bisa menjadi kepala atau ekor dari pertempuran ini.

“Dentang!” Nyanyian pedang lagi terdengar. Li Qiye menggunakan pedangnya lagi, melepaskan tebasan horizontal.

Lampu terang langsung menghilang, digantikan oleh adegan merah. Darah mengalir ke atas seperti pilar sebelum berhamburan ke bawah seperti kelopak bunga.

Selama kekacauan gelombang ofensif, tiga sosok hantu mendekati kelompok Jiahui.

Mereka sangat cepat. Senjata di tangan mereka menyala, siap untuk memotong leher kelompok itu.

Li Qiye sedikit memiringkan pedangnya. Momentum tebasan sebelumnya tidak berhenti dan benar-benar menjadi lebih cepat. Kilauan pedangnya menyinari seluruh area.

Tiga kepala lagi terlempar ke langit. Para pejuang sembunyi-sembunyi gagal membunuh kelompok.

Jadi ternyata para murid hanya mengalihkan perhatian Li Qiye dengan serangan kacau sehingga ketiga pembunuh ini bisa mendekati kelompok dan memberikan pukulan fatal. < / p>

Sayangnya, permainan kecil ini tidak bisa menipu Li Qiye sehingga strategi mereka gagal.

“Mereka adalah tiga pelindung emas.” Seorang bangsawan dari kerajaan mengenali tiga sosok yang mati.

Pelindung ini selalu bersembunyi di balik bayangan dan membunuh banyak tokoh. Pertarungan ini tidak berjalan seperti sebelumnya untuk mereka.

“Buzz.” Tahap selanjutnya dimulai dengan memutar area spasial dengan cara yang aneh.

Itu mulai mencair dari suhu tinggi. Tidak akan lama sebelum ketujuh mati dari serangan berikutnya.

“Begitu, master sejati dari Central mulai.” Seorang Abadi menggigil, menyadari potensi gerakan ini.

Pakaian di Jiahui dan yang lainnya mulai terbakar sebagai hasilnya.

“Sedikit mampu.” Li Qiye tersenyum dan menusukkan pedangnya dengan kecepatan meteorik lagi.

“Pop!” Itu menembus ruang dan mengungkapkan sosok yang bersembunyi.

Orang yang menyaring ruang ini tidak bisa mengelak dalam waktu dan menjadi heran.

“Pergi!” Seorang pejuang ketiga bergabung untuk menyelamatkan master tata ruang ini. Kuali besar menghantam pedang Li Qiye untuk membeli waktu.

“Boom!” Percikan api timbul dari kontak itu.

Kuali itu adalah harta yang menantang surga, tetapi masih belum cukup untuk menghentikan dorongan itu. Itu menembus kuali kemudian leher master spasial. Orang ini tidak percaya bahwa ini adalah akhir hidupnya. Bahkan nenek moyang besar sekte-Nya tidak bisa menyelamatkannya.

Leluhur Voidmeld! Itu Amaranthine Eternal! ” Seorang Eternal tersentak setelah melihat leluhur yang mati. Bahkan mereka yang belum pernah melihatnya sebelumnya pernah mendengar gelar ini milik leluhur yang sangat bergengsi di Immortal Demon System. “Bam!” Ketika Li Qiye menarik kembali pedangnya, kuali pejuang ketiga juga jatuh ke tanah. “Tidak banyak dari Anda yang tersisa.” Li Qiye meletakkan pedangnya di atas lututnya lagi, mata terpejam. Ada tumpukan mayat di depannya sekarang. Hampir semua ahli dari Central telah terbunuh. Dari awal hingga akhir, Li Qiye hanya menggunakan gerakan pedang sederhana namun masih dengan mudah mengalahkan para ahli dari Central Sacred Ground. Kerumunan menyadari bahwa dia sendiri yang mampu menghentikan pasukan sepuluh ribu orang yang kuat. dan mulai berkeringat deras. Dia hanya perlu duduk di sana dan tidak ada yang bisa mengambil setengah langkah ke depan. Pada saat ini, Jiahui melepaskan ikatan Li Jiankun, Wang Xuehong, dan Zhao Zhiting. Hanya tiga yang tersisa. Kerumunan menatap orang suci sekarang. Dia tidak lagi duduk di singgasananya, perlu berdiri. Mustahil bagi mereka untuk tetap tenang setelah kehilangan begitu banyak pejuang yang cakap. Sebagian besar pasukan mereka sudah terbunuh.