Emperors Domination – Chapter 2771 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2771 | Baca Novel Online

Kecantikan Mati

Orang suci itu masih merasa heran selama saat-saat terakhirnya meskipun secara mental siap. Dia tidak berharap itu datang begitu cepat.

“Tidak!” Beberapa pembudidaya muda menjerit, terutama para penggemarnya.

Keindahan tertinggi akan segera berubah menjadi kerangka. Kemegahan dan penampilannya tidak akan ada lagi.

“Kamu!” Sang raja berubah hiruk pikuk saat melihat pemandangan ini; kemarahannya meletus seperti badai.

“Bukankah ini hasil yang diharapkan? Apa yang membuat marah? ” Pedang Li Qiye kembali berlutut dan entah bagaimana, talinya telah mengendur dan jatuh ke genggamannya.

Kerumunan bergidik ngeri setelah menerima semuanya. Tali tidak berpengaruh pada dirinya dan tebasannya adalah masih mendominasi seperti biasa.

“Harta leluhur tidak memiliki efek padanya …” Seorang leluhur merasakan rambutnya berdiri tegak. Banyak dari teman-temannya merasakan hal yang sama.

Para tuan yang hadir tidak akan mengambil risiko bermain-main dengan tali. Mereka sama sekali tidak percaya diri dalam membebaskan diri, apalagi melakukannya seperti Li Qiye.

Eternals terkuat di sini termasuk Central Ancestral Monarch tentu tidak bisa melakukannya.

Kami bersumpah untuk tidak pernah membiarkan ini pergi sampai tidak ada yang tersisa darimu! ” Sang raja meraung sambil melotot dengan kebencian luar biasa.

Li Qiye tidak hanya membunuh murid dan ahli mereka tetapi juga penerus mereka.

Sang raja menyaksikan gadis itu tumbuh dan menganggapnya sebagai menjadi keluarga. Hubungan mereka kuat dan sekarang, dia harus mengawasinya mati di depannya. Dia ingin menyelamatkannya tetapi tidak bisa. Perasaan tidak berdaya memicu kemarahan dan kebenciannya.

“Saya akan menunggu tetapi sekte Anda tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya. Saya bisa pergi ke sana dan memusnahkan semuanya dengan satu tebasan. ” Li Qiye tertawa kecil dan mengayunkan pedangnya dengan bercanda. Dalam sepersekian detik ini, mereka benar-benar bisa membayangkan dia melakukan hal itu – memasuki wilayah tengah sambil memegang pedangnya dan meninggalkan lautan darah di belakangnya. Pada akhirnya, seluruh sekte berubah menjadi reruntuhan yang dipenuhi mayat dari tebasan tunggal.

Mereka akhirnya mendapatkan kembali akalnya dan gemetar ketakutan.

“Dia benar-benar bisa melakukannya.” One Eternal tidak mempertanyakan kekuatan Li Qiye.

“Semua orang meremehkannya.” Nenek moyang lain bergumam.

Sudah saatnya mengirimmu ke sini sekarang. Sayangnya, Anda semua masih tidak tahu apa yang Anda lakukan salah. ” Li Qiye mengarahkan pedangnya ke leluhur.

“Kami tidak melakukan kesalahan. Tidak ada ampun bagi mereka yang membunuh anggota sekte kami, ini tidak ada hubungannya dengan benar dan salah. ” Aura pembunuh raja menelan langit saat dia membalas.

“Bukan respons yang buruk.” Li Qiye tersenyum: “Tapi Anda tidak mengerti bahwa itu adalah berkah bagi seluruh dunia ketika saya tidak keluar mencari masalah namun sekte Anda berani memprovokasi saya? Itu hanya meminta pembantaian. ”

“Kami membuang-buang napas, mari kita bertarung!” Nenek moyang berteriak dengan ekspresi jelek.

“Boom!” Tanah tampaknya tenggelam karena dampak.

“Rumble!” Lebih banyak ledakan terjadi; bahkan udara mulai bergetar.

Orang-orang melihat ke atas dan melihat kerajaan surga perlahan turun. Namun, kecepatan aktualnya sangat cepat. Itu melayang di atas kepala raja sejenak sebelum menyatu dengannya.

Prosesnya tampak seperti danau yang menelan raja dan mengejutkan kerumunan.

“Buzz.” Raja mengisap air untuk membawa kerajaan ke dalam.

“Boom!” Begitu ia sepenuhnya menyerap kekuatan kerajaan, nyala api meletus di sekitarnya.

Cahaya suci tidak lagi lembut seperti sebelumnya. Itu menjadi sengit seperti badai yang paling mengerikan dan langsung menghancurkan dunia. Ini, pada gilirannya, mengubah sang raja menjadi dewa yang destruktif.

Banyak pasang sayap suci tumbuh di punggungnya dengan kekuatan yang cukup untuk memutus siklus reinkarnasi dan yin dan yang. Sayap bercahaya menghapus seluruh langit. Sepotong kecil dari mereka menciptakan tornado besar.

“108 pasang sayap.” Seseorang menghitung sayap yang terbuat dari cahaya di belakang raja.

Ini adalah roh pembalasan, malaikat suci yang harusnya tak terkalahkan dan sebanding dengan leluhur. Sayap itu sangat brutal.  Nenek moyang yang banyak membaca memasang ekspresi serius.

“Bisakah itu membunuh Fiercest?” Orang lain bertanya.

Ini membuat orang saling melirik. Bahkan, orang banyak tahu bahwa raja saat ini menakutkan. Semuanya digabungkan tidak bisa membawanya. Bahkan Epoch Eternal mungkin tidak dapat menandinginya.

“Sulit dikatakan.” Eternal terkuat di antara mereka tidak bisa menghasilkan kesimpulan.

Masalahnya adalah kemampuan Fiercest yang menantang surga. Pedang iblisnya membuatnya tak terkalahkan dari awal hingga akhir.

Dia tidak pernah menggunakan lebih dari satu tebasan untuk mengalahkan siapa pun sejauh ini. Dengan demikian, mereka tidak memiliki hakim yang baik tentang kekuatannya yang sebenarnya.

“Kamu pantas mati!” Sang raja tampaknya berada di atas sembilan cakrawala. Kata-katanya berubah menjadi mantra yang menggelegar.

Keilahian yang begitu kuat melumpuhkan anggota yang lebih lemah dari kerumunan. Raja tidak perlu melakukan apa pun untuk menekan mereka.

“Mati!” Dia dengan gemuruh meraung dan 108 pasang sayap di belakangnya mulai berkibar.

“Dentang!” Mereka berubah menjadi bilah yang tajam dan menebas langsung ke bawah untuk menghukum mati Li Qiye. Setiap tebasan sayap meninggalkan bekas luka yang mengerikan di langit.

Selain itu, mereka saling terkait satu sama lain dan membentuk jaring yang tak terhindarkan. Melarikan diri ke cakrawala masih sia-sia. “Boom!” Langkah pamungkas ini tidak berakhir di sana. Tripod raja menjadi besar dan jatuh ke bawah dengan cara yang menekan. Daerah di sekitar Li Qiye berubah menjadi kekosongan tepung segera. “Sangat kuat.” Kerumunan tercengang. Serangan ini membuat Reincarnation Mountain City terlihat sangat kecil dibandingkan. Seluruh pegunungan berada di ambang kehancuran. Murid-murid yang berbicara jatuh berlutut, tidak dapat bangun karena tekanan. “Serangan ini memiliki kekuatan Epoch Eternal.” Seorang Abadi menganalisa serangan itu.