Emperors Domination – Chapter 2782 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2782 | Baca Novel Online

Titik Waktu Kritis

“Leluhur, apa yang harus kita lakukan?” Weizheng kehabisan akal dan meminta bantuan Li Qiye.

Guo Jiahui dan yang lainnya juga ketakutan. Bahkan jika mereka ingin menumbuhkan sayap dan terbang kembali untuk bersama saudara-saudara mereka, itu tidak mungkin.

Gunung Reinkarnasi terlalu jauh dari Mountguard. Jika mereka kembali sekarang, mereka tidak akan menemukan apa pun selain reruntuhan.

Dengan demikian, Li Qiye mengumpulkan perhatian semua orang lagi.

“Jadi tanpa ampun.” Seorang ahli memahami maksud Zhang Cangsheng.

Dia ingin mengalihkan perhatian Li Qiye, jelas bagian dari rencananya yang menyeluruh. Pertama, dia mengirim putra mahkota untuk mengelilingi Mountguard sebelum pertempuran ini.

Li Qiye pasti akan terganggu karena dia adalah leluhur di sana. Dia tidak bisa hanya menonton sekte dihancurkan dan harus kembali.

Namun, dia dikelilingi oleh tiga tuan. Dalam skenario ini, tidak masalah apakah dia ingin memaksakan jalan keluar atau fokus pada pertempuran, kondisi mentalnya pasti terpengaruh sama saja.

Ini mengakibatkan melemahnya kemampuan bertarungnya dan Zhang Peluang Cangsheng terlihat jauh lebih baik. Mungkin kemenangan ada dalam genggaman mereka berkat pengalihan ini.

“Jahe semakin memanas seiring bertambahnya usia.” Seorang leluhur merefleksikan, Guru empat generasi Delapan Trigram jauh lebih mampu daripada seorang ahli biasa. Dia menyelamatkan kerajaan itu berkali-kali sebelumnya. “

Semua orang terkesan dengan rencana tanpa belas kasihan orang itu sambil mengawasi Li Qiye.

Namun, Li Qiye hanya berdiri di sana, benar-benar acuh tak acuh dan acuh tak acuh terhadap perkembangan ini.

Dum! Dum! Dum! ” Drum perang akhirnya terdengar.

“Siap!” Para prajurit berteriak dan bersiap dengan pedang terhunus dan panah siap ditembakkan. Pasukan Delapan Trigram berada di ambang pengepungan.

“Leluhur, apa yang harus kita lakukan? Apakah kamu mempunyai rencana?!” Li Jiankun yang pucat panik.

Mountguard adalah rumah mereka dan mereka tidak akan memiliki apa-apa lagi jika sudah hilang.

“Diam!” Weizheng telah mendapatkan kembali ketenangannya dan mengendalikan kelompok: “Biarkan leluhur berkonsentrasi pada pertempuran atau kita akan kehilangan segalanya.”

Weizheng juga memahami rencana Eight Trigram, ingin mengalihkan perhatian Li Qiye. Jika Li Qiye kalah karena ini, mereka tidak akan bisa menyelamatkan sekte mereka. Semua orang akan mati di sini juga.

Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah berdoa agar garis pertahanan Mountguard bertahan dari serangan itu, berharap Li Qiye dapat mengalahkan musuh dan kembali ke Mountguard.

Tentu saja, dia tahu bahwa sekte itu tidak lagi sama. Yayasan itu masih ada di sana, tetapi mereka kekurangan batu dan sumber daya sejati untuk mendukung langkah-langkah pertahanan yang sangat kuat. Dengan demikian, itu tidak akan bertahan lama sebelum pasukan besar Delapan Trigram, mungkin kurang dari lima belas menit. Dibutuhkan keajaiban untuk sukses.

Sisa kelompok akhirnya menyadari gawatnya situasi dan tidak lagi berani mengganggu Li Qiye. Mereka juga mulai berdoa untuk kemenangan cepat dari leluhur mereka.

“Apa pilihanmu sekarang, Rekan-rekan Taois?” Yang Mulia Xian mulai tertawa.

Meskipun Li Qiye tampaknya tidak terpengaruh, ketiganya tidak membeli tindakannya sedikit pun.

“Apa yang harus diambil? Aku akan membunuh kalian semua dari pasukan itu, semudah pie. ” Li Qiye terkekeh, masih riang seperti biasa.

Begitu tenang, begitu. Kami akan melihat berapa lama Anda bisa mempertahankan senyum itu di wajah Anda. Menyerang!” Zhang Cangsheng balas menyeringai.

Pasukan yang kembali ke Mountguard dapat dengan jelas mendengar perintahnya.

“Ooo-” Perintah itu terdengar dan para prajurit melepaskan senjata mereka.

< Sementara itu, para murid dari Mountguard takut keluar dari pikiran mereka. Mereka tidak bisa melakukan apa pun kecuali bertarung sampai mati sekarang.

“Garis pertahanan!” Seorang penatua dari Mountguard berteriak.

“Buzz.” Sekte itu menyala dengan aura agung yang penuh dengan nafas leluhur.

Dinding ilahi didirikan di sekitar sekte untuk membentuk pertahanan yang tangguh. Tempat itu tampak seperti benteng yang tak tertembus dalam waktu singkat.

“Metode leluhurnya.” Banyak leluhur yang terkesan melihat tembok-tembok ini.

Sekte yang jatuh ini masih memiliki dasar yang kuat. Tidak heran mengapa dulu sangat mulia.

Sayangnya, Weizheng tidak optimis. Dia tahu bahwa tembok ilahi yang tangguh ini tidak akan bertahan lama karena kurangnya sumber daya untuk memberdayakan mereka.

Jika mereka lebih kaya, tembok ini bisa bertahan melawan musuh. Sayangnya, sekte itu tidak bisa lebih miskin sekarang.

“Serang!” Yi Zhaowei memerintahkan dan bergegas maju sendiri.

“Bam!” Dia memanggil cambuk dan menjentikkan pergelangan tangannya. Itu meraung seperti naga berapi-api sebelum mengenai dinding ilahi.

Pasukannya juga bergabung. Banyak tombak, pedang, dan pagoda adalah bagian dari pelanggaran.

Warna cemerlang dari harta yang diterangi daerah. Gelombang energi tanpa henti bertujuan untuk menghancurkan dinding ilahi.

“Gemuruh!” Dindingnya tidak bisa dipecahkan meskipun ada serangan yang sangat kuat. Harta yang sangat kuat bahkan tidak meninggalkan satu tanda pun di dinding, apalagi menghancurkannya.

Menjadi jelas bahwa pasukan ini tidak bisa menjatuhkan pertahanan Mountguard.

“Sangat tangguh, itu leluhur bagi Anda.” Banyak leluhur memuji tembok dan menjadi iri.

Sementara itu, Li Jiankun dan yang lainnya menghela nafas lega. Sepertinya sekte mereka akan tetap aman. Hanya Weizheng yang merasa gugup seolah-olah dia bertahan hidup, hampir jatuh dari tebing.

Ini hanya permulaan karena tembok tidak akan bertahan lama.

Benar saja, setelah beberapa gelombang serangan, dinding redup dan mulai menyusut. “Boom!” Dinding tipisnya retak setelah menahan lebih banyak serangan. “Apa yang terjadi?” Li Jiankun tidak tahu apa yang sedang terjadi. “Batu asli kami semakin menipis, kami tidak punya banyak di tempat pertama.” Weizheng berkata dengan ekspresi sedih, “Bersiaplah untuk pertempuran!” Penatua Mountguard memerintahkan setelah melihat dinding yang gagal. “Rekan Taois, kita harus mulai juga.” Zhang Cangsheng tersenyum dan berkata, “Tentu saja, kita punya banyak waktu. Mari bertarung dan menonton pada saat yang sama. “” Pergi. ” Li Qiye dengan malu-malu berkata, “Kamu akan jatuh!” Ketiganya serentak menyerang. Bersamaan dengan itu, dinding di Mountguard telah sepenuhnya runtuh. “Bunuh mereka semua!” Pasukan Delapan Trigram bergegas masuk seperti ombak.