Emperors Domination – Chapter 2788 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2788 | Baca Novel Online

Tidak Tersentuh

Debu tersebar dan Li Qiye keluar, masih tak peduli dan sejuk seperti sebelumnya. Seolah-olah dia hanya penonton, bukan target gerakan itu sebelumnya.

Dia tidak memiliki tanda-tanda luka – tidak berdarah dan hancur seperti imajinasi semua orang. Segel gunung gagal menghancurkan dagingnya.

Satu-satunya kerusakan yang terlihat adalah lengan bajunya yang disebabkan oleh tebasan pedang.

Ini membuat semua orang terkesiap menanggapi, termasuk Yang Mulia Xian dan Zhang Cangsheng .

Ingat, langkah mereka sebelumnya sama mematikannya dengan pembunuhan. Bagaimana mungkin seseorang di dunia ini keluar tanpa cedera? Ini sebelum mengambil fakta bahwa ia seorang diri dan tidak menggunakan harta atau senjata apa pun.

Mereka yang mampu melakukan ini setidaknya harus menjadi leluhur yang cerdas di tingkat abadi.

Para penonton, apakah itu leluhur yang kuat atau para jenius yang brilian, pucat setelah melihat Li Qiye.

Dia berdiri di sana dengan santai, tetapi semua orang merasa sikapnya cukup untuk menekan cakrawala. .

Kehadirannya yang biasa tanpa aura penekan dan keilahian yang cerah masih meninggalkan bayangan dalam pikiran semua orang. Mereka tidak akan pernah bisa melupakannya; mimpi buruk akan mewabahi mereka nanti.

“Apakah dia masih manusia?” Seorang Abadi yang tiada tara menggigil, tidak memercayai matanya sendiri.

“Saat aku serius, aku sendiri menjadi takut.” Li Qiye berkata sambil berpose di sana.

Lelucon ini membuat semua orang bergetar. Itu mengungkapkan banyak hal dan membuat tingkat kekuatannya bahkan lebih tak terduga.

“Apa lagi yang Anda dapatkan? Pergilah.” Dia melirik keduanya dengan sikap riang.

Zhang Cangsheng dan Yang Mulia Xian secara naluriah terhuyung mundur. Mereka tiba-tiba merasa takut terhadap pria yang berdiri di depan mereka.

Sesuatu seperti ini menggelikan untuk dipikirkan beberapa saat yang lalu. Zhang Cangsheng memiliki banyak prestasi dalam hidupnya di Eight Trigrams, menyelamatkan kerajaan beberapa kali.

Adapun Yang Mulia Xian, dia telah hidup cukup lama untuk bertemu nenek moyang dan melatih kaisar.

Mereka telah melihat pemandangan menakjubkan dan periode berbahaya sebelumnya tanpa merasakan jenis ketakutan yang sama sekarang. Mereka merasa bahwa mereka telah membuat pilihan yang salah dalam menentang Li Qiye dan bahwa mereka telah meremehkan kekuatannya pada awalnya.

Rencana awal mereka sebenarnya tidak fokus pada pembunuhan seorang junior yang sombong seperti Li Qiye. Tujuan utama adalah untuk membangun status Eight Trigrams dalam sistem dan mendapatkan lebih banyak wewenang dalam prosesnya.

Siapa yang akan mengira bahwa dua Everlastings seperti mereka tidak dapat menghadapi Li Qiye? Mereka menggonggong pohon yang salah kali ini.

“Begitu, giliran saya kalau Anda tidak akan melakukan apa-apa.” Li Qiye tersenyum dan berkata kepada dua pejuang yang membeku.

“Ledakan!” Langkah pertamanya adalah melambaikan tangannya dan membuat setengah lingkaran. Itu tidak terlihat istimewa pada awalnya tetapi langsung mengambil di langit dan bumi kemudian menciptakan kekacauan primordial.

Selanjutnya datang yin dan yang bersama dengan stabilisasi kosmik. Gelombang kasual ini bisa menciptakan dan menghancurkan suatu zaman. Dia menjadi penentu hidup dan mati. Semuanya menjadi terperangkap dalam siklus setengah lingkaran yang tak tersentuh ini.

Duo itu menjadi takut oleh gerakan mengejutkan ini.

“Aktifkan!” Zhang Cangsheng melepaskan semua vitalitas dan kekuatan grand dao-nya. Dia menjadi cemerlang dan mengirim semua energinya ke trigram yang melayang di atasnya.

“Buzz.” Cermin terang muncul sebagai pengganti trigram.

Refleksi Li Qiye ada di permukaannya. Sosok ini juga melambai dengan cara yang sama. Setengah lingkaran lainnya muncul dan mendorong ke arah Li Qiye.

Itu memiliki jumlah kekuatan yang sama juga dengan semua afinitas opresif yang sama. Segala sesuatu yang lain menjadi terperangkap dalam gerakan yang sama.

“Cermin itu benar-benar luar biasa.” Banyak yang kagum setelah melihat harta ini beraksi.

Sepertinya memiliki cermin berarti tidak terkalahkan karena selalu dapat menduplikasi teknik musuh.

Dengan demikian, terlepas dari kekuatan musuh pantas hukum dan teknik yang mendalam, mereka tidak akan pernah bisa menang saat berperang melawan diri mereka sendiri. Ini memungkinkan pengguna mirror menjadi tidak terkalahkan.

Tentu saja, bukan sembarang orang yang bisa mengendalikan harta karun level ini. Hanya Zhang Cangsheng yang bisa menduplikasi serangan dari Li Qiye di semua Delapan Trigram.

Yang Mulia Xian tidak duduk diam dengan baik. Dia meraung dan pedangnya menjadi sangat menyilaukan.

“Dentang!” Sebuah kilatan tajam berkumpul sebelum dia mendorong pedangnya ke depan dengan cara yang sederhana.

Tidak ada teknik dan variasi tetapi memiliki kekuatan akumulasi dao pedang dan energi tajam dari seluruh dunia. Menusuk ke depan dengan kecepatan tiada tara. Ingat, ini adalah bilah nenek moyang. Kekuatannya tidak bisa dianggap enteng.

Ini memiliki efek fatal yang sama dengan penyengat kalajengking saat menembus melalui tenggorokan korban. Dorongan itu datang pada saat yang bersamaan dengan gerakan duplikat dari cermin. Ini adalah contoh waktu yang tepat dan kerja tim.

Itu meninggalkan bekas yang tak terhapuskan saat melintasi langit. Sementara itu, teknik setengah lingkaran menghancurkan area kemudian membangunnya kembali, menghasilkan kekuatan yang tak terbayangkan.

Langkah ini seharusnya cukup untuk mendorong Li Qiye menuju kematiannya. Orang lain tidak akan memiliki kesempatan sama sekali.

Tepat ketika pedang dan setengah lingkaran akan mengenai dia, dia sedikit bergerak dan tubuhnya redup.

Dunia juga bergetar sekali sebagai tanggapan. Semua orang merasa waktu melambat. Master yang paling kuat benar-benar merasakannya terbalik. Pembalikan ini hanya berlangsung selama sepersekian detik, hampir tidak terdeteksi. Refleksi di Mirror Eight Trigrams juga meredup dengan cara yang sama. Sementara itu, Li Qiye yang asli menghilang dari pandangan. Pedang dorong tidak bisa menembusnya karena dia telah membalikkan waktu dan tidak lagi berada dalam ruang waktu yang sama. Tiba-tiba itu berubah arah dan diarahkan untuk refleksi di cermin saja. Baik Yang Mulia Xian dan Zhang Cangsheng tidak bisa menghentikan serangan mereka tepat waktu. “Boom!” Percikan api dari tumbukan menghancurkan bintang-bintang di atas. Mereka meledak seperti kembang api di malam hari. Dua senjata leluhur saling pukul dengan cara yang mengejutkan.