Emperors Domination – Chapter 2801 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2801 | Baca Novel Online

Seng

Pria tua itu menatap tajam pada dahi Li Qiye. Ketika mereka saling berpapasan, matanya tiba-tiba berbinar.

"Tenggelam!" Dia berhenti, menunjukkan agresi.

Kelompok itu juga berhenti; mata mereka tertuju pada Li Qiye. Pada awalnya, mayoritas kelompok tidak memperhatikan seseorang seperti Li Qiye.

"Senior, apa itu sinkin?" Seorang muda mendengar kata ini untuk pertama kalinya dan bertanya sambil menatap Li Qiye. [1]

“Sinkin adalah suku yang dibuang. Rumor mengatakan bahwa nenek moyang suku ini adalah penjahat yang mengerikan, bahkan nenek moyang akademi kita yang hebat tidak dapat mencerahkan orang ini. Dengan demikian, leluhur ini dibuang. Anak cucu mereka, kemudian, dikenal sebagai sinkin. ” Seorang pembudidaya paruh baya menjelaskan.

Dia memiliki dahi tinggi dan tampak bermartabat. Dia dengan hati-hati memeriksa Li Qiye dan tidak bisa melihat sesuatu yang jahat.

"Senior, apakah Anda yakin saudara muda ini berasal dari suku itu?" Dia bertanya.

"Benar!" Pria tua itu menatap tanda di dahi Li Qiye dan berkata: "Menurut teks kuno, wastafel ini memiliki tanda di dahi mereka. Tanda itu tepat seperti deskripsi teks, jadi saya yakin dia salah satunya. ”

"Aku belum pernah mendengar tentang suku sinkin ini." Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Tanda ini berasal dari luka yang tidak terduga, bukan simbol."

"Alasan tidak berguna." Lelaki tua itu menjadi serius: “Ketika leluhur leluhur membuang kebaikanmu ke Kota Pertobatan, dia berharap generasi masa depanmu akan dapat berubah. Namun, mereka kemudian menghilang ke alam liar, tidak lagi menunjukkan diri mereka kepada dunia luar. Sepertinya ini benar dengan kamu di sini. ”

Semua mata tertuju pada Li Qiye. Beberapa dari mereka memiliki pandangan permusuhan.

Bagaimanapun, mereka datang dari Akademi Cahaya dan secara naluriah melihat anggota dari suku yang dibuang sebagai musuh.

“Aku mendengar leluhur suku ini semuanya jahat dengan kegelapan di dalam hati mereka, beberapa mungkin iblis dari kegelapan. Generasi masa depan mereka mungkin juga termasuk afinitas jahat ini. ” Seorang pemuda yang relatif lebih tua telah mendengar desas-desus tentang suku ini sebelumnya.

"Dari kegelapan?" Beberapa pemuda terhuyung mundur sementara agresi mereka meningkat.

"Betapa dangkal. Katakan saja nenek moyang saya memang orang buangan, apakah itu membuat saya jahat juga? ” Li Qiye menggelengkan kepalanya.

“Hmph, sulit dikatakan, seekor anjing tidak bisa berhenti memakan kotoran. Kamu mungkin seperti leluhurmu. ” Seseorang bersinar dengan cahaya suci yang diucapkan dengan dingin.

"Sinkins sudah lama tidak muncul jadi ini sangat mengejutkan. Tanah liar ini mengalami beberapa perubahan dalam beberapa hari terakhir dengan kegelapan yang mengubah tanah menjadi jahat. Mungkin ini terkait. ” “Seorang pria tua menjadi berhati-hati.

"Mungkin ini pekerjaan suku mereka." Tersangka Li Qiye lainnya segera.

Mereka mulai mengerumuninya sambil perlahan mengambil senjata mereka.

"Apa yang kamu inginkan?" Li Qiye melirik kelompok itu.

"Bicaralah, apakah jenismu melakukan ini ?!" Seorang pemuda berteriak: "Anda pasti licik terhadap akademi kami, atau mungkin leluhur Anda masih menyimpan dendam tentang diusir saat itu dan ingin kembali."

"Kamu memiliki imajinasi yang kaya." Li Qiye terkekeh sebagai tanggapan: "Kamu menyia-nyiakan bakatmu dengan mengolah alih-alih menjadi pendongeng."

"Jangan menjalankan mulutmu dan menyerah atau kami akan membiarkanmu memilikinya." Pemuda itu menyalak kembali.

"Senior, apakah ini akurat?" Pria paruh baya dengan dahi tinggi berkata dengan tidak pasti. Dia menemukan Li Qiye menjadi orang biasa, bukan perencana besar yang memiliki ikatan dengan kegelapan.

"Lebih baik bersikap bijaksana." Orang tua itu berkata: "Seorang pengintai mengatakan bahwa situasi yang lebih dalam di sana sangat suram dengan kegelapan yang mengamuk, lebih buruk dari yang kita harapkan."

"Apa yang harus kita lakukan?" Pria itu memandang Li Qiye.

Bagaimanapun, Li Qiye belum melakukan kejahatan. Mereka seharusnya tidak menangkapnya hanya karena dia seorang sinkin.

Yang muda bertukar pandang. Katakanlah, membunuh Li Qiye adalah keputusan yang tidak masuk akal. Meskipun demikian, mereka masih memiliki permusuhan terhadapnya.

Mereka belum pernah melihat wastafel sebelumnya dan tidak memiliki perseteruan dengan Li Qiye. Namun, sejarah suku khusus ini membuat mereka memandangnya sebagai orang jahat dengan kegelapan di hatinya – prasangka yang sudah terbentuk sebelumnya.

"Ini cahayamu?" Li Qiye tidak bisa menahan tawa: "Tidak membedakan antara yang benar dan yang salah dan ingin membunuh sejak awal hanya karena seseorang dari dao yang berbeda."

"Jangan mencoba memuntir situasi dengan kata-kata." Pemuda yang bersinar memiliki kilatan pembunuh: “Dia bukan salah satu dari kita dan jelas memiliki niat jahat terutama dengan kegelapan di hatinya. Dia pasti akan menyebabkan masalah. Bunuh dia sekarang untuk menghindari komplikasi yang tidak perlu. ”

“Jadi ini adalah siswa dari Akademi Cahaya. Sangat mengecewakan. " Li Qiye menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju.

“Bodoh, menghina akademi kita? Itu bahkan lebih pantas untuk mati! ” Pemuda itu menghunus pedangnya, siap untuk membunuh.

"Jangan bertindak membabi buta!" Pria paruh baya itu berteriak padanya.

Pemuda itu dengan enggan mendengarkan sambil masih mengarahkan pedangnya pada Li Qiye, menunggu kesempatan untuk menyerang.

"Senior, bagaimana sekarang?" Pria paruh baya itu bertanya.

“Kamu berasal dari alam liar? Dimana tepatnya? Siapa seniormu di suku? " Pria tua itu menatap Li Qiye sebelum menjawab.

"Sayangnya, saya tidak tertarik menjawab Anda." Li Qiye menolak.

"Hmph!" Lelaki tua itu merengut, tidak puas dengan kurangnya respons. Namun, karena statusnya, dia tidak dalam posisi untuk berurusan dengan Li Qiye.

"Biarkan aku menangkapnya. Dia akan segera menumpahkan semuanya. " Pemuda itu sebelumnya menjadi bersemangat.

"Apa yang sedang terjadi disini?" Tiba-tiba, suara yang mampu menggerakkan jiwa datang dari atas.

Cahaya memancar dan mengalir seperti air sebelum kedatangan pembicara ini. Seolah-olah lapisan salju putih menutupi tanah.

Cahaya ini hangat dan memiliki sifat pembersih seperti angin panas di tengah-tengah dunia salju. Itu bisa menjernihkan pikiran seorang musafir yang hilang.

Seorang gadis muncul begitu cahaya menyebar. Semua orang langsung membungkuk ke arahnya dengan tatapan hormat.

Dia cukup muda, hanya sedikit di atas dua puluh. Ciri-ciri cantik, tinggi dan kurus – lebih dari cukup untuk membuat ikan dan burung bersembunyi dari perasaan tidak memadai. Gaun putih saljunya menonjolkan ketidaksempurnaannya. Yang paling penting, rambutnya yang menutupi bahu juga berwarna putih. Dia tampak seperti seorang putri dari dunia salju.

Namun, bagian yang paling mencolok tentang dirinya adalah cahaya sakralnya.

Cahaya mengikutinya ke mana pun dia pergi. Dia bahkan memiliki sepasang sayap yang terbuat dari partikel cahaya. Ketika mereka mengepak sedikit, partikel-partikel ini akan turun dan mengusir kegelapan. Dia adalah kecantikan yang suci dan tidak dapat diganggu gugat.

Pria dan wanita menatapnya dengan kagum. Sementara itu, dia memiliki sekelompok pengikut di belakangnya juga – jelas keajaiban.

"Yang Mulia …" sapa kelompok itu.

Meskipun cahaya suci yang luar biasa, seorang kultivator yang berhati-hati juga bisa merasakan kehadiran aura kekaisaran yang padat.

Tidak ada keraguan bahwa dia adalah Kaisar Sejati. Hanya saja dia memilih untuk menyatukan aura kekaisaran ini.

1. Saya akan menggunakan orang berdosa di pengantar pertama, tetapi orang berdosa tidak masuk akal dalam konteks ini karena siswa tidak akan bertanya apa itu "orang berdosa". Karakter literalnya adalah sin + tribe. Menciptakan kata baru dalam dosa + kin berfungsi baik dalam narasi meskipun mungkin terdengar aneh pada awalnya