Emperors Domination – Chapter 2806 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2806 | Baca Novel Online

Dekan Aneh

"Betulkah?" Gadis yang ketakutan itu bergumam linglung.

“Aku bukan peramal dukun. Ditambah lagi, Jade-zenith meninggalkan pesan ini karena suatu alasan. ” Li Qiye terkekeh.

Gadis itu terguncang. Ya, Li Qiye tidak punya alasan untuk menipunya. Ditambah lagi, leluhurnya adalah orang yang meninggalkan pesan samar dan tidak menyenangkan. Ini harus menjadi kebenaran.

Dia mengambil napas dalam-dalam, memikirkan kehancuran yang diperlukan untuk mengubah Tiga Dewa menjadi abu.

Di masa lalu, semua orang akan berpikir bahwa ini tidak mungkin, hanya ketakutan yang tidak berdasar.

Bagaimanapun, Tiga Dewa telah ada untuk siapa yang tahu berapa lama? Satu era datang demi satu terlepas dari sekte yang berkuasa. Bencana terjadi sebelumnya, meskipun hanya dalam skala kecil. Tiga Dewa tetap sama; satu-satunya hal yang berubah adalah penghuninya.

Yang terburuk, ini mungkin benar-benar terjadi selama generasinya? Dia juga tidak berdaya untuk menghentikannya seperti yang lain.

Dia mengingat kegelapan yang tiba-tiba beberapa tahun yang lalu selama upaya ramalan. Itu menakutkan banyak orang dan itu tetap menjadi misteri sampai hari ini.

Urutan seperti mimpi ini membuat nenek moyang di sekitar menjadi berhati-hati. Itu juga alasan mengapa dia memasuki dunia.

“Leluhur hanya meninggalkan nubuat ini untuk kita. Kami belum pernah bertemu. " Dia bergidik setelah memikirkannya dan membungkuk dalam-dalam ke arah Li Qiye.

“Mencongkel intrik surga dan momentum bumi bukanlah hal yang baik. Kegagalan akan menyebabkan kematian. ” Li Qiye berkata.

Gadis itu tidak berani menjawab.

"Buka kerudung Anda." Dia memerintahkan sambil meliriknya.

Asal usulnya luar biasa, sama untuk kultivasinya. Statusnya saja menuntut cinta dan hormat. Begitu banyak sistem akan memperlakukannya seperti tamu terhormat.

Sayangnya, dia tidak berani menolak dan perlahan membuka cadar, mengungkapkan penampilannya.

Cantik dia dengan mata berbintang yang mampu menerangi langit malam dan memimpin jalan bagi para pelancong yang tersesat. Dompet bibirnya memberikan tampilan yang dewasa dan temperamen yang istimewa. Penonton tidak bisa menahan diri untuk tidak kagum seolah-olah dia adalah lotus murni di dalam lembah.

"Murid Menghitung Paviliun, Xu Xiaojin, dengan hormat menyapa Anda, Senior." Dia menundukkan kepalanya lagi.

Kebanyakan orang akan terkejut mendengar nama sekte ini tetapi tidak untuk Li Qiye. Ini sesuai harapannya.

"Aku berumur delapan belas tahun, jadi berhentilah membuatku terlihat tua dengan alamat itu." Dia berkata.

"Saya mengerti." Dia menahan diri dari tawa dan mempertahankan ekspresi serius.

"Lupakan saja, jangan terlalu serius." Li Qiye melambaikan lengan bajunya.

"Aku pasti akan mengingatnya, Young Noble." Dia cerdas dan fleksibel.

Ketika dia akan pergi, Li Qiye mengatakan kepadanya, "Jika Anda bertemu dengan biarawan itu, peringatkan dia tentang pikiran konyolnya atau saya akan memalingkan kepalanya."

"Aku akan memberi tahu Senior Brother Dajue." Dia tahu bahwa Li Qiye tidak bercanda dan pergi.

Li Qiye menutup matanya untuk bermeditasi sekali lagi.

***

Waktunya di Lembaga Pertobatan adalah damai karena semua orang sibuk dengan urusan mereka sendiri. Tidak ada yang datang mengganggunya, memberinya waktu untuk sepenuhnya fokus pada penyempurnaan keberadaan yang mengerikan.

Sayangnya, pada hari kedua, dekan Pertobatan, Du Wenrui datang menemuinya.

Dekan mengeluarkan dokumen yang terlipat dan tersenyum, “Anak muda, apakah Anda terbiasa tinggal di sini? Apa pendapat Anda tentang institusi ini? "

“Dean, jika kamu harus kentut, lakukan saja, jangan bertele-tele. Berbicara." Li Qiye membuka matanya.

Lelaki itu memerah untuk sesaat sebelum kembali memandang dengan bermartabat. Dia memegang dokumen di depan Li Qiye dan berkata: "Anda telah setuju untuk bergabung dengan institusi kami sehingga Anda seorang siswa sekarang, tetapi kami masih belum selesai dengan dokumennya. Tuliskan nama Anda dan letakkan sidik jari Anda di sana dan kami akan selesai. "

"Sungguh langka, bagi seorang dekan untuk merekrut seorang siswa secara pribadi." Li Qiye tersenyum.

Du Wenrui terbatuk sebelum melengkungkan dadanya untuk berbicara dengan tulus: "Yang benar adalah bahwa institusi kami mencintai bakat selain memperlakukan semua orang dengan setara …"

"Dean, kau pembohong yang baik, memuntahkan omong kosong secara alami. Mempertahankan fasad ini mungkin adalah kemampuan terbaik Anda. " Li Qiye berkata dengan santai.

"Hahaha, tentu saja tidak, kamu cukup lucu." Wenrui tersenyum kecut.

Li Qiye menerima gulungan itu dan menambahkan sidik jarinya tanpa memeriksa isinya.

"Kamu tidak mau membacanya lagi?" Dekan sedikit gugup.

“Seolah kamu bisa melakukan apa saja jika aku berubah pikiran. Bahkan Anda tiba-tiba menjadi seratus kali lebih berani. Apakah saya benar?"

"Tentu saja." Wenrui menggosok kedua telapak tangannya dengan penuh semangat. Dia kemudian dengan hati-hati menyimpan dokumen itu dan berkata, "Mulai sekarang, Anda adalah seorang siswa Pertobatan."

"Kau bilang bahwa lembagamu menyukai bakat, kenapa aku belum melihatmu merekrut orang yang cakap?" Li Qiye bertanya.

"Aku punya satu sekarang, kan?" Wenrui cukup senang dengan dirinya sendiri: “Satu hal jika saya tidak mengaum, tetapi ketika saya melakukannya, itu akan bergema di seluruh dunia. Saya baru saja merekrut siswa yang paling hebat dalam sejarah, bahkan lebih luar biasa daripada nenek moyang. ”

"Yah, aku menikmati sanjungan ini." Li Qiye mengangguk: "Orang-orang mengatakan bahwa mereka yang memiliki dahi tinggi, alis tebal, dan mata besar adalah orang baik. Sayangnya, kau lebih seperti rubah licik. ”

"Terima kasih atas pujianmu." Wenrui balas tersenyum.

"Kapan kamu menyadarinya?" Li Qiye duduk di sana dengan santai.

Namun, Wenrui tidak berani bertindak dengan cara yang sama. Dia dengan sungguh-sungguh berkata: "Saya merasa aneh ketika Holyfrost True Emperor mengambil tindakan. Terangnya bukan yang terkuat di sistem kami, tetapi masih di antara tiga besar, mungkin dua teratas. Namun, kekuatannya dihancurkan segera. Ini membutuhkan tingkat kegelapan yang mengerikan. ”

Dia kemudian menatap tanda di dahi Li Qiye dengan khawatir.

"Kalau begitu, siapa yang mengatakan nomor satu?" Li Qiye bertanya.

"Yah … aku tidak tahu …" Wenrui menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan.

Li Qiye berhenti mengintip dan menatap ke cakrawala: "Kamu adalah dekan Lembaga Pertobatan. Apa pandangan Anda tentang kota ini? "

"Bagaimana orang-orang biasa seperti saya bisa memahami maksud leluhur?" Wenrui menjawab: “Saya hanya tahu bahwa dunia salah tentang Pertobatan. Itu bukan penjara. Penghilangan cahaya disengaja. "

"Itu sebabnya kamu mengabaikannya juga." Li Qiye berkata.

"Semua hal ada karena suatu alasan." Wenrui berkata dengan serius: “Begitu banyak makhluk hidup berjuang untuk bertahan hidup. Cahaya, kegelapan, berbagai hukum surgawi, kekacauan … Mereka memiliki perintah mereka sendiri. Makhluk hidup juga memiliki hak untuk memilih apakah mereka ingin bersama kegelapan atau menyembah terang. "

“Dengan demikian, kedamaian akan ada selama makhluk kuat menahan diri dari perbuatan jahat. Dunia ada bagi makhluk hidup untuk mencoba dan bertahan hidup dengan cara yang fana namun indah. Akar kejahatan adalah kultivasi dan mencari keabadian. ” "Li Qiye menambahkan."

"Dao saya tidak memadai jadi saya tidak berani berkomentar." Wenrui merenung sebelum menjawab.

"Apa pendapatmu tentang leluhurmu, Desolate Saint?" Li Qiye terkekeh dan mengajukan pertanyaan lain.

"Tidak apa-apa bahwa dunia mengingat cahaya nenek moyang, itu sudah cukup. Tidak ada yang sempurna, jadi berapa banyak yang bisa menjadi suci? ” Jawabannya muncul setelah keragu-raguan sejenak.

“Ada orang-orang kudus, meskipun tidak banyak dalam sejarah panjang. Sayangnya, dao ini membuat orang kesendirian. ”

"Cahaya-Nya masih menyinari segalanya." Wenrui berakhir dengan ini.

“Pintar, menghindari hal-hal penting dan memikirkan hal-hal sepele. Tidak heran mengapa Anda tinggal di tempat seperti ini. " Li Qiye memuji.

Wenrui terkekeh tanpa menanggapi.