Emperors Domination – Chapter 2808 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2808 | Baca Novel Online

Kolam Pertobatan

Li Qiye tidak pernah kehilangan tujuannya dan mengabaikan semua masalah eksternal di institusi.

Zhao Qiushi datang mengunjunginya hari ini. Sebenarnya, pemuda ini telah mengunjungi setiap hari sejak kedatangan Li Qiye.

Dia tidak berani ceroboh setelah ditugaskan oleh dekan sendiri. Dia takut Li Qiye tidak terbiasa dengan tempat baru ini.

"Saudara Muda, apakah Anda ingin pergi ke luar? Kamu belum keluar sama sekali. ” Qiushi memperhatikan bahwa pria itu hanya bermeditasi: “Kultivasi tidak dilakukan dalam satu hari. Cuacanya sempurna jadi mengapa tidak pergi melihat-lihat institusi? "

“Memang, kultivasi tidak dilakukan dalam satu hari. Mari kita melihatnya. ” Li Qiye setuju dan tersenyum pada pemuda itu.

"Aku akan menjadi pemandumu." Qiushi dengan antusias berkata, merasa jauh lebih baik.

Dia takut Li Qiye menjadi sensitif dan merasa rendah diri tentang menjadi anggota suku dosa, dan bahwa orang lain akan membencinya.

Li Qiye mengerti apa yang dipikirkan pemuda itu segera dan tidak repot-repot memperbaikinya.

Qiushi membawanya ke tempat yang berbeda di akademi sambil menceritakan kepadanya kisah keren yang relevan atau anekdot yang menarik.

Lembaga Pertobatan dan kota ini telah ada sekitar waktu yang sama dengan empat akademi besar. Sayangnya, bakatnya sangat kurang, apalagi para genius.

Jadi, tidak ada banyak topik menarik tentang itu. Meskipun demikian, pendidikan di sini tidak seharusnya disalahkan.

Hanya penduduk asli yang akan bergabung dengan Pertobatan sehingga jelas ada kekurangan calon yang potensial. Di sisi lain, semua orang dalam sistem ingin bergabung dengan salah satu dari empat akademi besar.

Selain itu, stigma yang berasal dari kurangnya cahaya juga menghambat reputasinya.

Pikirkan tentang itu, hukum jasa yang diajarkan di tempat ini masih memiliki afinitas ringan yang diwariskan oleh Desolate Saint. Karena itu, tidak memiliki afinitas cahaya dalam kelimpahan memperlambat proses budidaya.

Siswa di akademi lain yang mempelajari hukum prestasi yang sama bisa melatih lebih sedikit namun mendapatkan lebih banyak dibandingkan.

Semua faktor ini memuncak pada kurangnya keberhasilan dan keajaiban dalam Pertobatan.

Pada generasi ini, Zhou Qiushi sudah menjadi siswa yang sangat baik. Dia sudah menjadi Raja Sejati di usianya. Jika dia bergabung dengan salah satu dari empat akademi besar, dia mungkin menjadi Dewa Sejati saat ini.

Dia relatif lebih tua dan mendekati tanggal kelulusannya, hanya kehilangan kesempatan untuk mengikuti petualangan pelatihan.

Itu sebabnya banyak siswa di sini yang menghormatinya dan datang untuk menyambutnya. Tentu saja, beberapa melirik Li Qiye juga. Sebagian besar telah mendengar bahwa dia adalah seorang sinkin.

Namun, mereka tidak memiliki rasa permusuhan yang sama terhadapnya seperti siswa dari akademi lain.

Lu Shimao dan kelompoknya menganggap diri mereka benar. Seorang sinkin seperti Li Qiye secara alami dianggap sebagai musuh.

Narasi dari orang luar menganggap penduduk asli Pertobatan sebagai keturunan pelaku kejahatan. Mereka tidak berjemur dalam cahaya juga, jadi menurut mereka, Li Qiye menjadi seorang sinkin bukanlah masalah besar.

Li Qiye berjalan dan sesekali tertawa mendengar cerita yang diceritakan oleh Qiushi.

Akhirnya, duo ini berhasil sampai ke pusat akademi. Ada kolam besar dengan mata air bergelombang.

Ini adalah satu-satunya tempat di akademi – tidak, di seluruh kota besar – yang secara aktif memancarkan afinitas cahaya secara berkelanjutan.

Patung batu seorang lelaki tua berada di tengah kolam. Mengenakan jubah sederhana dan duduk dalam pose meditasi dengan kepala menunduk. Seseorang tidak bisa melihat wajahnya dengan baik. Sebuah pedang terbaring di atas lututnya – berwarna pucat dan ada tanda kuno diukir pada bilahnya beserta namanya, Pertobatan.

Melihat dua karakter yang ditulis dengan gaya agresif ini membuat para penonton berat hati.

Li Qiye berhenti dan menatap patung tua lalu pedang.

"Ini adalah mata air suci kita yang juga bernama Pertobatan, satu-satunya tempat di negeri ini dengan cahaya dan sumber kekuatan dari institusi kita." Zhao Qiushi dengan bangga berkata.

Air datang dari dasar kolam bersama dengan kekuatan cahaya. Qiushi benar untuk bangga.

Orang-orang akan mulai bertanya-tanya tentang apakah tanah ini dikutuk atau tidak jika bukan karena keberadaan kolam ini. Paling tidak, itu menunjukkan bahwa cahaya belum sepenuhnya meninggalkan tempat ini.

Li Qiye tersenyum dan mengangguk, masih menatap pedang.

"Itu patung nenek moyang kita, tentu saja. Saya mendengar dia sendiri meletakkannya di sini. Ditambah lagi, itu mungkin juga pedang pribadinya. ” Qiushi berkata dengan hormat.

"Itu benar-benar pisau yang bagus." Li Qiye mengangguk dan berhenti melihat.

"Pedang ilahi yang tiada taranya." Qiushi masih penuh dengan kebanggaan: "Rumor mengatakan bahwa tidak ada yang bisa mengambil pedang ini sejak nenek moyang meninggalkannya di sini. Ini unik dan perlu menerima master. Menggunakan brute force tidak berguna. ”

Kolam, patung, dan pedang ini adalah simbol dan bukti status ortodoks lembaga tersebut.

Jika bukan karena mereka, siapa yang akan benar-benar berpikir bahwa tanah ini adalah bagian dari sistem dan itu dimulai oleh Desolate Saint? Mereka akan menuduh tempat itu menjadi bagian dari dao sesat sejak lama, mengecam perannya sebagai akademi.

Untungnya, artefak yang tersisa ini menghentikan semua orang untuk menyangkal status akademi.

"Tidak ada yang bisa mengambilnya?" Li Qiye melirik pedang lagi dan terkekeh.

"Junior Brother, hanya memegang itu tidak mungkin, apalagi membawanya pergi." Qiushi memasang ekspresi serius: “Menurut dekan, selama jutaan tahun sekarang, hanya beberapa makhluk yang benar-benar dapat mengambilnya. Bahkan Kaisar Sejati harus diakui oleh cahaya sebelum mencoba. "

“Hanya mengambilnya bukan masalah besar. Sekarang, mengambilnya memang sulit. ” Li Qiye tersenyum: "Mereka yang tidak bisa mengambilnya hanya memiliki hati yang kuat."

"Kamu pasti baru di sini." Seorang siswa di dekatnya mendengar Li Qiye dan menggelengkan kepalanya. Dia tidak bermaksud mengejek Li Qiye sama sekali: "Sepertinya kamu tidak tahu banyak tentang pisau ini. Namanya juga Pertobatan. Siswa seperti kita tidak memiliki kesempatan, sama dengan guru yang lebih tua. Faktanya, satu-satunya orang yang saat ini diketahui mampu mengambilnya adalah Holyfrost True Emperor! ”

"Dia benar, Kakak Muda, itu tidak mungkin. Holyfrost True Emperor berasal dari Sacred Spirit Race. Dia telah berkultivasi di Akademi Utara sejak muda dan merupakan pengguna cahaya terkuat dalam sistem kami. Dia satu-satunya yang bisa mengambilnya tetapi dia masih belum bisa mengambilnya. Jangan meremehkan pedang ini. Orang-orang seperti kita tidak memiliki kesempatan untuk mengambilnya tanpa dipilih. ” Kata Qiushi.

Dia tidak melebih-lebihkan, hanya sekadar menyatakan fakta. Selama ini, hanya sedikit yang berhasil mengambilnya. Yang sukses akhirnya mengembalikannya ke tempat ini.

Kaisar sejati yang cemerlang telah mengunjungi tempat ini juga. Dia memegang pedang sebelum meletakkannya lagi, berakhir dengan komentar: "Pedang ini ada di sini."