Emperors Domination – Chapter 2809 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2809 | Baca Novel Online

Menghidupkan Kejahatan

"Yah, agak boros meninggalkan pedang yang bagus di sini." Li Qiye tersenyum.

"Apa lagi yang bisa kita lakukan? Tidak ada yang bisa mengambilnya, belum lagi itu adalah harta akademi kita. ” Zhao Qiushi tersenyum kecut.

Semua orang tahu bahwa pedang ini milik Saint Desolate dan harusnya sangat kuat.

Memiliki pedang leluhur ini berarti mampu menaklukkan dunia dengan satu tebasan.

Bahkan, banyak murid dari sistem telah mencoba sebelumnya. Kurangnya hasil didokumentasikan dengan baik.

"Tobat." Li Qiye menatap kepala patung, tidak bisa melihat sepenuhnya karena kondisinya yang lebih rendah. Namun, dia masih tahu persis siapa itu.

Kembali di tiga belas benua, mereka yang cukup kuat untuk menyaksikan pertarungan di zaman kuno akan terkejut melihat patung ini, mengenali siapa itu dengan tergesa-gesa.

"Kejahatan apa yang sedang bertobat dan dibasuh?" Li Qiye menyeringai dan berkata.

Qiushi dan siswa di dekatnya tidak dapat menjawab pertanyaan ini. Nama tempat ini selalu menjadi Pertobatan. Mungkin hanya Saint Desolate sendiri yang bisa menjawab ini.

"Ini membasuh kejahatan ampas sepertimu!" Suara nyaring penuh permusuhan menjawab Li Qiye.

"Itu Lu Shimao." Para siswa asli berteriak. Beberapa melangkah mundur untuk menjauh darinya.

Pembicara yang mengamuk adalah Lu Shimao yang sementara waktu tinggal di sini setelah upaya pelatihan yang gagal. Dia tidak diterima dengan baik oleh siswa asli.

Dia dan teman-temannya memandang rendah para siswa di sini di lubuk hati mereka. Mereka menganggap diri mereka lebih unggul sementara siswa pribumi adalah keturunan orang berdosa.

Karena itu, penduduk asli tidak menyukainya juga tetapi masih perlu menahan kekesalan mereka.

"Hewan kecil! Anda lebih baik menumpahkannya! " Shimao mendidih dengan marah dan menatap Li Qiye.

"Shimao, apa yang terjadi? Junior Bruder Li belum meninggalkan kamarnya dalam beberapa hari terakhir dan tidak mungkin menyinggung Anda. " Qiushi memblokir jalan. Dia secara alami tidak akan menonton Li Qiye diintimidasi oleh Shimao karena dekan menyuruhnya untuk menjaga Li Qiye.

"Enyahlah ke samping, aku akan mengambil waktu menginterogasi bajingan ini!" Shimao tetap agresif.

"Ayo tenang dan bicarakan." Qiushi tidak mengalah.

Dalam kasus perkelahian, Raja Sejati seperti dia mungkin tidak lebih lemah dari Shimao.

"Berbicara?! Terlambat untuk itu! Saya ingin bajingan ini menumpahkan apa yang dilakukan para pendosa di alam liar, untuk benar-benar bersekongkol melawan Holyfrost, True Emperor! ” Mata Shimao melebar karena marah.

"Holyfrost Kaisar Benar terluka?" Yang lain menjadi terkejut.

Meskipun mereka berasal dari Pertobatan, mereka tetap dengan tulus menghormati kaisar ini. Eksistensi yang kuat seperti dia disergap secara alami mengejutkan mereka.

Shimao mengagumi kaisar juga sehingga dia terkejut mendengar berita tentang luka-lukanya. Dia segera memikirkan Li Qiye dan memutuskan untuk curhat. Dia percaya bahwa suku dosa di tanah liar telah bersekongkol melawan kaisar.

"Menipu." Li Qiye berkata: "Terluka setelah memasuki kegelapan menunjukkan bahwa hati dao-nya tidak siap untuk langsung menghadapinya."

"Omong kosong!" Shimao mengambil keuntungan dari Qiushi yang tertangkap basah setelah mendengar berita itu dan bergegas melewatinya.

"Mengaku dengan jujur ​​atau aku akan mencambukmu!" Dia berdiri di depan Li Qiye dan mengancam.

"Lu Shimao!" Qiushi mendapatkan kembali akalnya dan berteriak.

"Aku akan menghancurkanmu, sinkin menjijikkan!" Sayangnya, Shimao sudah mulai bergerak, langsung meraih tanda Li Qiye di dahi.

Dia ingin merobek tanda Li Qiye dengan merobek lapisan kulit – langkah yang brutal.

Li Qiye tidak bergerak sama sekali dan berdiri di sana menunggu.

"Awas!" Qiushi berteriak tetapi sudah terlambat. Jari-jari Shimao menyentuh dahinya.

Anehnya, penyerang itu tampaknya disambar petir setelah kontak yang berhasil.

"Menabrak! Menabrak!" Dia melompat mundur dan jatuh dengan ekspresi pucat.

Tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi.

"Ah!" Dia tiba-tiba menjerit sementara dengungan bisa didengar.

Gumpalan kegelapan muncul di jari-jarinya. Selanjutnya, seluruh tangannya tertutup. Segera berubah menjadi hitam seperti batu bara.

"Ahhh!" Dia menjerit berulang kali saat kegelapan menyebar ke seluruh tubuhnya. Lelaki itu tampak seperti dia dipenuhi tinta sekarang.

Sebelum ini, para pemuda selalu ditutupi oleh cahaya suci. Cahaya ini tidak bisa melakukan apa pun sekarang dan berubah menjadi kegelapan juga.

Sisik hitam mulai tumbuh pada pemuda ini; wajahnya menjadi bengkok.

"Apa yang terjadi ?!" Qiushi dan yang lainnya mundur lebih jauh, takut kegelapan ini akan menyebar ke mereka.

Qiushi buru-buru melirik Li Qiye tetapi tidak ada yang terjadi padanya. Tentu saja, Qiushi tidak bisa mengetahui alasannya.

Tanda itu adalah luka yang disebabkan oleh mata kegelapan. Afinitas gelap yang ditinggalkan sangat kuat. Holyfrost, True Emperor tidak dapat memurnikannya, apalagi yang lain.

Li Qiye berhenti menekan kekuatan gelap ini ketika Shimao menyentuh dahinya. Dia langsung menyalurkannya ke pemuda ini yang sedang mencari kematian.

Bagaimana kekuatan menyedihkan Shimao bisa menekan kegelapan yang mengerikan ini? Hanya satu helai seperti sebelumnya jauh melebihi levelnya dan mengambil alih tubuhnya.

"Ahhh!" Teriakannya menggema di seluruh akademi sehingga banyak yang mendengarnya.

"Apa yang sedang terjadi disini?!" Deng Rensen dan mahasiswa asing berlari mendekat, menjadi terkejut setelah melihat kegelapan mengambil alih Shimao.

“Penatua Deng, selamatkan aku! Cepatlah! ” Shimao berteriak.

Taji tulang putih mulai menonjol dari punggungnya dan menembus jubahnya. Para penonton ngeri.

"Apa … keburukan …" Kerumunan mundur bahkan lebih saat melihat ini.

"Bajingan, apa yang kamu lakukan ?!" Deng Rensen berteriak pada Li Qiye.

“Penatua Deng, belumkah Anda mendengar tentang legenda mengenai suku dosa? Mengapa kita memiliki tanda ini di dahi kita? Itu karena kita dilahirkan dengan kegelapan mengalir melalui kita dan tanda ini ada untuk menyegel kekuatan ini. Shimao mencoba merobek tanda saya sehingga segelnya rusak. Afinitas gelap langsung melarikan diri dan mengebor tubuhnya. Saya harus berterima kasih padanya karena menyelamatkan saya. Mulai sekarang, saya bisa berhenti mengkhawatirkannya. ” Saat Li Qiye selesai, tanda di dahinya jatuh seperti keropeng.