Emperors Domination – Chapter 2813 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2813 | Baca Novel Online

Yang Mulia Direktur Suci

Langit yang cerah hanya membingungkan penonton lebih jauh. Beberapa mulai menggosok mata mereka dari kebingungan.

"Ini benar-benar tidak menyenangkan." Satu master penyendiri memiliki ekspresi serius.

Gelombang kecemasan yang umum menyapu sistem karena kejadian baru-baru ini. Hal yang paling mereka khawatirkan adalah harmonisasi cahaya dan kegelapan sebelumnya.

"Bertobat untuk apa?" Sementara itu, kembali pada Pertobatan, Li Qiye menatap patung yang hancur dan tidak terkejut sama sekali.

Tentu saja, hanya Saint Desolate yang tahu jawabannya. Atau mungkin dosa yang sebenarnya tidak penting. Ini hanya ungkapan keyakinannya terhadap grand dao.

Sebagai contoh, Saint Desolate pernah menerangi semua makhluk hidup. Namun, dalam benaknya, mungkin kegelapan dan cahaya ada bersama karena mereka dapat dibentuk dari satu pikirannya.

Orang biasa tidak bisa mengerti atau menerima ini. Hanya seseorang dari levelnya yang benar-benar memahami kedalaman ini.

Mungkin dosa-dosa yang dihapuskan di sini tidak masalah. Masalah yang dihadapi mungkin adalah alasan mengapa Desolate Saint memilih untuk tidak menyinari tempat ini dengan cahayanya.

Cahaya saya digunakan untuk menerangi dan menyelamatkan makhluk yang tak terhitung jumlahnya – Desolate Saint mengatakan ini sekali. Hanya sedikit yang pernah mendengar ini dan bahkan lebih sedikit yang memahaminya. [1]

"Ayo kembali." Li Qiye akhirnya menggelengkan kepalanya dan pergi dengan pedang.

"Apa, bagaimana dengan pedang?" Qiushi segera bertanya.

"Itu milik siapa pun yang bisa mengambilnya." Li Qiye menjawab tanpa menoleh.

Qiushi tertinggal di debu dan tidak tahu harus berbuat apa. Pedang itu adalah harta karun utama lembaga itu, tetapi Li Qiye menganggapnya sebagai miliknya sekarang. Bukankah ini sedikit tidak masuk akal?

Dia tenang dan memutuskan untuk melaporkan ini kepada dekan.

Ketika Qiushi sampai di sana, dia melihat Du Wenrui merebus teh seolah-olah peristiwa mengejutkan sebelumnya tidak masalah sama sekali. Dia langsung memberi tahu Wenrui semua yang telah terjadi dengan tepat.

Setelah mendengar laporan itu, Wenrui tidak terkejut atau cemas sama sekali. Dia menyesap tehnya dan mengangguk, “Mmm, aku tahu.”

Dia berbicara seolah-olah dia ada di sana untuk menyaksikan semuanya secara langsung.

"Yah, apa yang harus kita lakukan tentang Deng Senior itu? Bagaimana jika Akademi Utara mengejar masalah ini? ” Qiushi adalah orang yang jujur ​​sehingga dia bergidik memikirkan hal ini.

Deng Rensen adalah seorang guru di sana, hanya seorang guru biasa dan bukan yang paling cemerlang atau apa pun. Namun, ia telah bekerja untuk waktu yang lama dan telah mengajar banyak siswa. Sekarang, itu akan menjadi masalah besar jika Akademi Utara melakukan penyelidikan.

"Jangan khawatir, aku akan bicara dengan mereka." Wenrui tidak memandangnya sebagai masalah besar, tidak terlalu peduli tentang masalah ini.

"Bagaimana dengan Pedang Pertobatan?" Qiushi merasa lebih baik karena sepertinya dekan punya rencana.

"Pertobatan Pedang selalu menunggu yang ditakdirkan. Karena Siswa Li dapat mengambilnya, itu berarti dia telah dikenali oleh pedang dan itu adalah miliknya sekarang. ” Wenrui tersenyum.

"Oh." Qiushi secara naluriah ditegaskan seperti junior yang baik tanpa benar-benar menerima jawabannya.

"Qiushi, kamu murid yang baik, baik dalam karakter dan bakat." Wenrui berkata dengan nada implikatif: "Anda harus mengikuti Siswa Li."

"Dean, aku akan melakukan yang terbaik untuk melindunginya dan tidak membiarkan siapa pun mengambil pedangnya." Qiushi disalahpahami.

Dia berpikir bahwa dekan takut ada orang lain yang bertobat. Itu sebabnya dekan memerintahkannya untuk mengikuti pria itu tanpa henti.

"Pergi sekarang." Wenrui tidak repot-repot memperbaikinya, menyadari bahwa hubungan seperti itu tidak bisa dipaksakan. Itu masalah takdir.

Qiushi membungkuk sebelum pergi.

***

Semua siswa di Lembaga Pertobatan mengagumi siswa baru karena mendapatkan pedang.

“Sangat beruntung, orang-orang telah mencoba dan gagal tetapi dia mendapatkannya sekaligus. Ya, kamu tidak bisa lebih beruntung dari ini. ” Satu orang berkata dengan iri.

"Oleh karena itu kalimat – orang bodoh memiliki kekayaannya sendiri." Seorang siswa tersenyum, “Rekan Siswa Li berasal dari suku dosa, itu awal yang sangat sederhana. Dia canggung dan lambat bereaksi juga, tapi mungkin menjadi agak lambat bukanlah hal yang buruk. ”

Beberapa dari mereka memandang sikap acuh tak acuh Li Qiye sebagai orang yang lamban. Mereka dengan bersemangat mendiskusikan peristiwa baru-baru ini ketika tiba-tiba, ledakan keras bergema seakan sebuah meteor baru saja mendarat di institusi mereka.

Seluruh tempat bergetar sebagai akibatnya. Angin membuat puing dan daun berhamburan dengan kacau. Beberapa pohon tumbang dan bunga menjadi korban.

Seekor binatang buas tiba di akademi, hampir menginjak-injak seluruh tempat.

"Oh, ibu …" Seorang siswa terkejut melihat ke atas dan melihat seekor singa besar.

Itu cukup tinggi untuk memikul seluruh langit. Ekornya membentang seperti pegunungan. Hanya satu ayunan ringan yang bisa menenggelamkan bumi.

Itu emas dari atas ke bawah dengan bulu yang cukup panjang sehingga terlihat seperti air terjun raksasa yang turun dari langit – benar-benar makhluk yang luar biasa.

Hal yang paling menakutkan adalah aura jiwanya yang penuh dengan kekacauan – sesuatu yang mirip dengan berdiri di hadapan satu miliar singa lapar yang ingin merobek korbannya berkeping-keping.

Para siswa merasakan kaki mereka gemetar dan jatuh ke tanah. Yang lemah tidak bisa bergerak sedikit pun.

"Hmph!" Sebuah cemberut meletus seperti guntur. Hati dao para siswa dipengaruhi oleh keilahian tertinggi ini. Bahkan yang lebih kuat jatuh ke tanah sekarang.

Semua orang melihat seorang lelaki tua duduk di atas singa. Dia memiliki postur yang kuat dengan rambut emas panjang menyerupai surai singa. Matanya sangat tajam dan menakutkan.

"Yang Mulia Direktur Suci, tolong ingat keilahianmu dan berhentilah menakuti anak-anak yang tidak berpengalaman ini." Du Wenrui akhirnya menunjukkan dirinya dan membungkuk.

"Raaa!" Gales terbentuk lagi ketika singa melonjak ke langit, menghabisi matahari dengan cara yang menakjubkan.

Pria tua itu juga mengingat keilahiannya, memungkinkan semua orang untuk bernapas dengan mudah. Mereka akhirnya bisa bangkit dari tanah sekarang.

"Terima kasih, Direktur Suci." Wenrui membungkuk lagi.

"Jadi itu Direktur Suci." Siswa baru menemukan judul ini tidak dikenal.

“Seorang pengawas sistem kami. Kekuatannya harus tak terduga. " Temannya memberitahunya.

Penonton yang lain menjadi takut dan menatap lelaki tua di atas dengan hormat.

Pria tua ini menatap kolam dan patung Desolate Saint yang hancur dengan ekspresi serius.

"Apakah Anda mau teh?" Wenrui bertanya sambil tersenyum.

"Tidak perlu, aku cukup sibuk sekarang." Orang tua itu menjawab.

"Boleh aku bertanya mengapa kamu ada di sini?" Tanya Wenrui.

"Untuk mencari tahu beberapa masalah." Pria tua itu mendengus. Dilihat dari nada biasa dari percakapan ini, keduanya saling kenal dan harus benar-benar memiliki hubungan yang baik.

"Patung yang rusak dan kehilangan Sword of Repentance, ini adalah pelanggaran besar." Dia menambahkan dengan dingin.

Sikapnya membuat para siswa bergidik. Bagaimanapun, Institusi Pertobatan hanyalah sebuah akademi kecil sementara pengawas bertanggung jawab untuk mengawasi keseluruhan sistem.

1. Penulis menjadi lebih samar dari biasanya dalam beberapa bab terakhir. Saya menerjemahkan sambil menerjemahkan plot sendiri. Mungkin ada poin atau kata-kata kecil yang perlu saya ubah untuk mendapatkan makna penuh. Sulit untuk menerjemahkan maksud penulis ketika ia sengaja menjadi kabur. Juga, saya telah mengubah beberapa istilah. Academy of Light dan Desolate Saint telah muncul sebelumnya; mereka dulu diterjemahkan sebagai Radiance Institution dan Farwild Saint.