Emperors Domination – Chapter 2814 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2814 | Baca Novel Online

Menempatkan Pertunjukan

Kemarahan Direktur Suci berhak menakuti para siswa di dekatnya.

Dia memiliki peran khusus dalam sistem ini. Biasanya, dia tidak akan pernah mengganggu akademi dan kompetisi reguler. Konflik antara siswa atau bahkan pengkhianatan sekte tidak masalah. Namun, dia selalu mengawasi seluruh sistem dan akan muncul ketika kehadirannya diperlukan.

Dengan demikian, penampilannya akan selalu menjadi masalah besar. Itu berkaitan dengan melanggar hukum leluhur leluhur.

Itu sebabnya para siswa di Pertobatan begitu ketakutan. Para guru sendiri merasakan hal yang sama karena ini adalah kunjungan pertama direktur ke akademi mereka.

Namun, ini benar-benar masuk akal dengan patung yang patah dan pedang yang diambil oleh siswa biasa.

Anehnya, direktur hanya bertanya tentang dua masalah ini dan tidak peduli tentang kematian kelompok Deng Rensen. Ini membuat para siswa merasa jauh lebih baik. Ketiga hal yang digabungkan akan menuntut hukuman yang lebih besar.

Di sisi lain, dekan mereka tetap tenang, tidak seperti siswa yang gelisah.

"Direktur, tidak ada yang terjadi di sini." Wenrui tersenyum, “Nasib telah datang, itu saja. Ketika nenek moyang meninggalkan Pertobatan Pedang kembali ke sini, dia berbicara tentang menyerahkannya kepada yang ditakdirkan. Jadi, muridku adalah yang ditakdirkan untuk pedang sesuai dengan kehendak nenek moyang. ”

"Adapun melanggar patung, itu karena pedang menemukan seorang master sehingga tidak perlu berada di sana untuk melindunginya lagi." Wenrui melanjutkan untuk menjelaskan: “Jadi, semuanya sudah sebagaimana mestinya karena murid kita yang mendapatkannya. Direktur, tolong pertimbangkan situasinya. "

"Itu logis." Direktur merenung sebentar sebelum menjawab dan menyelamatkan para siswa dari rasa sakit yang lebih. Sepertinya dia tidak akan menjatuhkan hukuman.

“Namun, aku pernah mendengar bahwa muridmu ini adalah seorang sinkin! Saya harus menyelidiki ini. " Dia mengubah alur pembicaraan dan membuat para siswa gugup lagi.

“Kamu sudah mendengar beritanya dengan cukup cepat. Ya, yang lain menuduh siswa itu sebagai seorang sinkin meskipun kita bahkan tidak tahu apakah suku ini masih ada. Masih terlalu dini untuk mengambil kesimpulan. ” Wenrui tersenyum.

"Apakah kamu pikir kita bisa memperlakukan ini sepele? Biarkan dia datang dan temui aku! " Direktur tampak tidak senang dengan jawaban itu.

“Direktur, muridnya masih sangat tidak berpengalaman dan pemalu, itu akan merepotkan bagi semua pihak. Bagaimana dengan ini, dia pasti akan mengunjungi Gunung Suci di masa depan untuk menerima percobaan pemurnian. Saya yakin itu bukti terbaik untuk menghentikan orang-orang menyebarkan gosip ini lagi. Bagaimana menurut anda?"

"Baiklah, kalau begitu kita akan mencari tahu di Gunung Suci." Direktur menatap dekan sebentar sebelum menyetujui.

"Bagaimana dengan teh itu sekarang?" Wenrui memainkan peran sebagai tuan rumah yang baik.

"Hmph." Direktur mendengus. Singa emas melompat ke langit dan menghilang dari pandangan.

"Sampai nanti, Direktur Suci yang terhormat." Wenrui membungkuk ke arah pesta yang berangkat.

Semua orang merasa jauh lebih baik dengan dia pergi dan akhirnya bisa bernapas dengan mudah lagi.

“Semua orang mendengar itu? Tidak akan lama sampai ada kesempatan bagi kalian semua untuk pergi mengunjungi Gunung Suci. Kuota terbatas jadi cobalah yang terbaik sekarang. ” Wenrui tersenyum dan memberi tahu yang muda.

"Gunung Suci …" Banyak yang tenang dan menjadi gembira.

"Dean, kamu yang terbaik!" Banyak yang memuji dan memuji Wenrui dengan keras.

“Masih terlalu dini untuk perayaan. Semua orang harus membuktikan bahwa mereka layak dipilih. ” Wenrui juga tertawa.

Meskipun demikian, mereka terus meneriakan pujian kepadanya.

Du Wenrui sangat disukai dalam Pertobatan. Mungkin itu karena akademi mereka terlalu lemah dan sama dengan kultivasinya, tetapi dia selalu ramah dan tidak pernah bertindak dengan angkuh. Dia berbaur dengan guru dan siswa tanpa masalah.

Dia pergi mencari Li Qiye sesudahnya. Li Qiye bermeditasi dan mengabaikannya.

Dia kemudian merebus teh dan menuangkan secangkir penuh untuk Li Qiye.

“Teman muda, saya yakin Anda pernah mendengar percakapan sebelumnya. Tidak mudah menjadi dekan bagiku saat ini, tidak mudah sama sekali. ” Wenrui menyesapnya sebelum berbicara.

"Akting yang layak, kamu memberi akademi kesempatan untuk pergi ke Gunung Suci." Li Qiye membuka matanya dan menatap pria itu.

"Ha ha." Wenrui tersenyum kecut, “Saya hanya mencoba membuktikan bahwa kita tidak bersalah. Sutradara itu bijak dan adil juga, bisa melihat semuanya. ”

"Apakah begitu?" Li Qiye menjawab, “Saya tidak melihat keadilan di mana pun. Kalian berdua mengadakan pertunjukan dan dia memberi Anda sesuatu yang baik juga. "

"Ini bukan masalah besar." Kata Wenrui.

Meskipun direktur sebelumnya terlihat angkuh dan tidak senang dengan Du Wenrui, mereka berdua sebenarnya adalah teman.

Yang lain tidak tahu ini. Lagi pula, sutradara adalah karakter yang kuat dihormati oleh semua orang dalam sistem. Sebaliknya, Du Wenrui adalah dekan Lembaga Pertobatan.

Ya, akademi ini terkenal pada tingkat yang sama dengan empat yang hebat, tetapi sebagian besar tidak terlalu memikirkannya. Bagaimana mungkin seorang dekan rendahan seperti Wenrui tahu peluang besar seperti direktur?

Li Qiye tidak mengatakan apa-apa dan minum tehnya.

"Teman muda, kamu juga mendengar kalau kamu akan pergi ke Gunung Suci, kan?" Wenrui menambahkan.

"Kenapa harus saya?" Li Qiye tampak tidak tertarik setelah menyesap.

"Untuk membuktikan kepolosanmu pada dunia. Ditambah lagi, Gunung Suci adalah area unik yang diinginkan oleh semua. ” Kata Wenrui buru-buru.

"Tidak tertarik. Saya tidak perlu membuktikan diri kepada siapa pun. " Li Qiye berkata dengan santai.

"Tentu saja, tentu saja." Wenrui menjawab: “Anda mungkin tahu bahwa Gunung Suci menghasilkan buah-buahan, anggur, dan air yang luar biasa. Anda bisa mendapatkan buah ini setelah datang ke sana, jadi mengapa tidak? Ada binatang buas di sana juga, mungkin Anda bisa bertemu beberapa phoenix atau naga sejati. Bukankah itu menyenangkan? Orang-orang akan menulis cerita tentang petualangan Anda di sana. ”

"Tidak, terima kasih, aku tidak peduli dengan buah-buahan liar dan burung-burung bodoh." Li Qiye menjawab.

Wenrui tidak tahu apa yang harus dilakukan setelah mendengar ini. Siswa hanya bisa bermimpi tentang naik gunung. Orang luar pasti tidak punya peluang. Buah-buahan dan binatang buas di sini sangat didambakan.

Sayangnya, Li Qiye memandang mereka sebagai tidak penting. Jika siswa lain dari sistem mendengar ini, mereka akan menghukumnya karena sangat membanggakan.

"Teman muda, aku mengalami kesulitan di sini karena kamu telah mengambil pedang kita. Banyak petinggi yang meragukan Anda sehingga perjalanan ini perlu. ” Wenrui memasang ekspresi sedih.

"Hanya satu pedang jelek, ambil kembali jika kau mau." Li Qiye berkata.

"Masalahnya adalah, hanya kamu yang bisa mengambilnya, kita bahkan tidak bisa menggunakannya." Wenrui berkata tanpa daya.

"Hanya hati yang benar dan satu tangan yang kamu butuhkan untuk menggunakannya." Li Qiye terkekeh.

Wenrui tidak bisa melakukan hal lain karena dia tidak memiliki kemampuan untuk memaksa Li Qiye pergi ke sana.

"Baik, aku akan pergi." Li Qiye melihat pria paruh baya itu menundukkan kepalanya dengan sedih dan menyerah.

"Betulkah?" Wenrui bergidik dengan kegembiraan.

“Kamu hanya ingin membawa sekelompok siswa ke sana dan menggunakan aku sebagai alasan. Seluruh cobaan di Gunung Suci ini adalah omong kosong, saya tahu Anda dan direktur itu berkonspirasi bersama. " Li Qiye mengungkapkan.

Wenrui batuk dengan canggung. Li Qiye melihat niatnya, tidak seperti yang lain.

Seluruh membawa Li Qiye ke Gunung Suci untuk mengujinya hanyalah alasan. Motif sebenarnya baginya adalah membiarkan murid-muridnya mendapat manfaat dari perjalanan ke sana.

Lagi pula, akademi mereka tidak memiliki status untuk dibicarakan dan perlu menunggu selamanya sebelum memiliki kesempatan untuk pergi ke sana. Li Qiye menjadi alasan yang sempurna.

Pembicaraannya dengan Direktur Suci berfungsi sebagai tipuan terhadap orang luar.