Emperors Domination – Chapter 2815 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2815 | Baca Novel Online

Perbandingan Adalah Pencuri Sukacita

Para siswa dari Pertobatan merayakan kesempatan untuk pergi ke Gunung Suci. Mereka biasanya tidak akan berani memikirkannya, tetapi ada kesempatan di sini.

Meskipun ada proses seleksi dan hanya siswa yang paling berkualitas yang bisa pergi, ini tidak menghalangi kegembiraan. Setidaknya ada peluang kecil sekarang, tidak seperti masa lalu.

Setelah memilih siswa yang tepat, Dean Du Wenrui sendiri memimpin kelompok ke Gunung Suci.

Dia takut orang lain tidak akan mampu menangani tanggung jawab ini.

Para siswa yang dipilih telah berkumpul di pagi hari. Wenrui sendiri mengendalikan sebuah kapal untuk membawa mereka ke sana.

Li Qiye adalah yang terakhir tiba dengan Pertobatan di punggungnya. [1]

Kedatangannya yang terlambat dan sikap acuh tak acuh membuat takjub penonton. Mereka sangat senang pergi ke Gunung Suci dan meninggalkan tempat tidur sangat awal hari ini.

Di sisi lain, orang ini tidak bereaksi sama sekali. Tampaknya otaknya berbeda dari orang lain, hanya lebih lambat untuk bereaksi.

"Keberuntungan orang bodoh." Seorang siswa yang iri berkata sambil melihat pedang di punggungnya.

Tentu saja, tidak ada yang keberatan. Holyfrost True Emperor sendiri tidak bisa mengambil pedang ini tetapi dia telah menerima Li Qiye sebagai tuannya. Seseorang hanya bisa menyesali tidak memiliki keberuntungan yang sama dengannya.

"Bukan kapal yang buruk." Li Qiye berkata setelah naik dan melihat sekeliling.

"Hanya sedikit sesuatu yang ditinggalkan oleh para leluhur." Wenrui tersenyum: "Ini semua yang kita punya, tidak bisa dibandingkan dengan empat akademi besar sama sekali."

Siswa lain tidak memperhatikan hal ini, tidak mencatat sesuatu yang aneh tentang kapal itu.

"Oke, kita semua di sini. Ayo pergi ke Gunung Suci! ” Teriak Wenrui sebelum secara pribadi memegang kemudi.

"Iya!" Para siswa bersorak keras.

Beberapa tidak bisa menunggu lebih lama dan mulai menatap ke depan seolah-olah mereka sudah bisa melihat gunung besar itu.

"Suara mendesing!" Kapal melesat maju seperti panah dengan kecepatan secepat kilat menuju Gunung Suci. Banyak siswa yang tidak duduk tegak mulai berguling.

Seperti kata Li Qiye, ini adalah kapal yang sangat bagus. Tentu saja, mendapatkan pujian darinya berarti bahwa itu adalah harta yang luar biasa.

Para siswa yang bergiliran butuh waktu untuk menstabilkan dan akhirnya menyadari nilai dari kapal ini. Ini adalah pertama kalinya mereka mengendarai sesuatu yang begitu cepat.

Kota Pertobatan membentang sepuluh juta mil sehingga mereka tidak pernah meninggalkan rumah mereka sebelumnya.

Mereka tidak pernah tahu seberapa besar sebenarnya. Sekarang, ketika melintasi langit di atas kapal ini, mereka menemukan Kota Pertobatan jauh lebih besar daripada imajinasi mereka. Namun, di luar kota yang sebenarnya, daerah-daerah lain adalah tanah liar yang sepi dan tidak tersentuh oleh cahaya.

Du Wenrui mengendalikan kapal tanpa menahan diri, hanya mengambil waktu singkat untuk meninggalkan wilayah ini.

Setelah berhasil sampai ke area berikutnya, pemandangan yang menakjubkan mengejutkan para siswa. Cahaya itu luar biasa dan ada di mana-mana, sepenuhnya menyinari awan dan setiap sudut bumi.

Cahaya masih mengalir pada malam hari dalam bentuk banyak aurora – benar-benar pemandangan yang harus dilihat.

Sekarang, membandingkan daerah baru ini dengan perbatasan Pertobatan, orang akan menemukan bahwa kota ini memang tanpa cahaya.

Cahaya yang selalu hadir memberi sensasi suci seperti cahaya bulan yang lembut. Hal-hal seperti itu tidak ada di rumah mereka, hanya kegelapan di malam hari. Ini membuat mereka berpikir bahwa rumah mereka ditinggalkan dan ditakdirkan untuk mati.

"Cahaya suci …" Afinitas ini menyapu semua orang.

Karena para siswa telah mengolah hukum pahala cahaya sebelumnya, mereka mulai menyelaraskan dengan kekuatan ini seperti ikan yang kembali ke air. Para siswa berbakat mulai bersinar dan grand dao mereka beresonansi juga.

Mereka merasakan kekuatan cahaya yang tak terbatas, hampir seperti lautan. Sementara itu, mereka menjadi ikan dengan kebebasan mutlak.

Anak-anak muda ini secara alami menjadi bersemangat setelah mengalami ini untuk pertama kalinya.

Beberapa mulai tenang dan melihat kembali ke arah pertobatan. Perbedaan itu sangat jelas bukan kepalang.

Kegembiraan berubah menjadi kekesalan. Salah satu dari mereka bergumam, "Kapan cahaya akan mencapai Kota Pertobatan?" Suaranya menghilang menjelang akhir jadi dia adalah satu-satunya yang mendengarnya.

"Terang di hatimu, terang di mana-mana, bahkan dalam kegelapan." Li Qiye mendengarnya.

Yang pertama bereaksi adalah Zhou Qiushi. Dia menjadi emosional setelah mendengar ini.

Bahkan, dia merasakan depresi yang sama dengan siswa lain setelah menyadari keadaan tanah airnya.

Tapi sekarang, kata-kata Li Qiye menyerupai fajar cahaya yang menerangi hati dao-nya. Jadi bagaimana jika cahaya itu tidak dapat mencapai Pertobatan? Itu sudah ada di hatinya.

Qiushi dengan cermat mencerna pelajaran dari kata-kata sederhana itu, sepenuhnya membenamkan dirinya.

Semua dalam semua, siswa-siswa ini memiliki reaksi berbeda sambil berjemur dalam cahaya – kegembiraan, kesedihan, antisipasi …

Sementara itu, Du Wenrui mengamati kelompok itu dan sedikit terharu juga. Dia merasakan hal yang sama ketika dia meninggalkan Kota Pertobatan untuk pertama kalinya.

Faktanya, kurangnya penerangan di rumah benar-benar memengaruhi Lembaga Pertobatan.

Akademi ini telah menghasilkan beberapa jenius yang layak di masa lalu. Namun, banyak yang tidak pernah kembali setelah meninggalkan Kota Pertobatan untuk pertama kalinya.

Semua orang tahu bahwa kultivasi jauh lebih mudah di luar. Mampu menonton cahaya dan berjemur di dalamnya adalah keuntungan besar. Seseorang akan memiliki masa depan yang lebih cerah dan prestasi yang lebih besar.

Para jenius ini pergi dan tidak pernah kembali, meninggalkan Kota Pertobatan tanpa bakat selama beberapa generasi.

Wenrui dapat mengatakan bahwa sebagian besar siswa ini juga akan pergi setelah sayap mereka cukup besar untuk melakukannya. Kurang dari beberapa akan memilih untuk kembali.

Namun demikian, dia tidak menyalahkan mereka karena melakukannya. Bagaimanapun, orang membidik ke atas sementara air mengalir ke bawah – ini hanya bagian dari kehidupan.

"Jadi, mengapa kamu kembali?" Li Qiye bertanya pada Wenrui.

Du Wenrui jelas mampu pergi. Bahkan, mengingat kekuatannya saat ini, dia bisa menjadi dekan di salah satu dari empat akademi besar.

Dia benar-benar menyembunyikan kekuatannya – tuan yang tak terduga. Sayangnya, dia memilih untuk kembali ke Pertobatan dan mengambil peran sebagai dekan tetap.

"Karena itu rumahku." Wenrui mengusir pikirannya dan menjawab dengan serius.

"Rumah, satu kata yang mengikat seseorang seumur hidup." Li Qiye mengangguk.

"Di mana rumahmu?" Tanya Wenrui.

Li Qiye menatap ke arah cakrawala, nampaknya tenggelam dalam perenungan. Setelah beberapa saat, dia tersenyum dan berkata: "Di mana aku berada di rumah."

"Sangat keren dan tidak terkendali." Wenrui tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Jadi tidak masalah seberapa jauh Anda pergi, tempat itu akan menjadi rumah Anda dan mendapatkan perlindungan Anda."

Dia kemudian melihat kembali ke arah Pertobatan. Selama berada di sana, ia tidak pernah merawat siapa pun yang luar biasa. Tujuannya adalah untuk melindungi tanah itu.

Dia tidak menginginkan apa pun lagi. Lagipula, tidak semua orang bisa menjadi suci.

"Mungkin." Li Qiye menatapnya dan berkata: "Akademi Cahaya, tidak perlu apa-apa selain bakat seperti Anda."

"Para jenius datang secara bergelombang di sini. Sistem kami mempersiapkan mereka untuk manfaat Immortal Lineage. Saya hanyalah kunang-kunang jika dibandingkan. ” Wenrui menjawab dengan rendah hati.

"Sayangnya, sangat sedikit yang memiliki mental yang sama seperti Anda, hidup untuk melindungi." Li Qiye tersenyum.

Wenrui bisa menjadi eksistensi tertinggi yang mengancam semua Silsilah Abadi. Sayangnya, dia sudah memilih perannya dalam kehidupan.

1. Kota Pertobatan, Pertobatan Pedang, Institusi Pertobatan, begitu banyak dengan nama yang sama. Saya akan menggunakan Pertobatan ketika konteksnya jelas untuk membuatnya terdengar lebih baik. Lagipula, tidak ada yang menyebut Excalibur "Excalibur". Hanya saja secara umum, judul senjata dalam bahasa Cina memiliki objek kata benda termasuk di akhir juga – xxx sword, xxx saber, xxx lance