Emperors Domination – Chapter 2816 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2816 | Baca Novel Online

Gunung Suci

Cahaya ada di mana-mana di Akademi Cahaya dan semua eksistensi berjemur dalam pertalian ini.

Mereka menerangi para pembudidaya bersama dengan manusia, tumbuhan, dan hewan …

Karena berkat ini, tanah menyerupai firdaus yang terbebas dari penyakit dan kesengsaraan. Sebagai contoh, contoh paling jelas adalah membandingkan manusia di Kota Pertobatan dengan mereka yang tinggal di luar. Yang terakhir memiliki umur yang lebih panjang.

Dalam hal air minum, aliran air di luar lebih manis dengan manfaat kesehatan yang lebih baik bagi peminum.

Dengan demikian, cahaya memiliki efek positif pada semua aspek kehidupan. Pertobatan Kota adalah satu-satunya pengecualian.

Itulah sebabnya mereka yang tinggal di luar, bahkan manusia, menganggap diri mereka lebih unggul daripada penduduk Pertobatan.

Satu konsekuensi lagi dari berjemur di dalam cahaya berarti dilahirkan dengan iman. Para manusia di akademi menghabiskan waktu mereka menyembah cahaya. Selain itu, mereka juga tunduk pada standar moral yang lebih tinggi.

Kota Pertobatan menyerupai kota-kota dari sistem lain – penuh dengan pedagang dan penjaja. Anehnya, cara hidup normal ini benar-benar dipandang rendah oleh Akademi Cahaya.

Mereka menganggap kota biasa seperti Pertobatan sebagai kumpulan kebobrokan. Ini tentu saja tidak benar. Hanya saja tempat-tempat lain dalam sistem lebih makmur dibandingkan.

Namun demikian, orang luar tidak bisa benar-benar menemukan kesalahan dengan kemakmuran dan kedamaian. Satu-satunya masalah adalah harus menyembah cahaya.

Tentu saja, banyak siswa di kapal yang ingin menjadi daerah berjemur. Itu tampak seperti surga bagi mereka sehingga ingatan Pertobatan mereka menjadi jauh.

Du Wenrui menangkap ekspresi mereka. Setelah tumbuh dewasa, beberapa dari mereka akan meninggalkan Kota Pertobatan dan memulai karier mereka sendiri. Sayangnya, sebagian besar tidak akan pernah kembali ke Pertobatan.

Ini bukan spekulasi belaka. Sebagai dekan, ia membawa banyak kelompok siswa ke luar dan terbiasa dengan hasil ini.

Dia tidak pernah berkomentar negatif tentang itu dan bahkan memberi mereka berkah. Lagipula, semua orang punya aspirasi sendiri. Dia tidak bisa memaksa yang sukses untuk kembali dan berkontribusi pada Pertobatan. Itu akan terlalu egois baginya.

Itu juga akan melanggar kepercayaannya. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah membiarkan mereka melebarkan sayap dan menangkap angin. Pilihan masa depan mereka juga harus dihormati.

"Beberapa orang mungkin bukan orang suci tetapi telah mencapai banyak hal." Li Qiye mengomentari situasinya.

Du Wenrui hanya tersenyum dan terus mendorong kapal ke depan dengan kecepatan luar biasa.

Gunung Suci sangat jauh dari Pertobatan. Namun, karena kemampuan kapal, hanya butuh sepuluh hari sebelum mencapai tujuannya.

Anak-anak muda melihat banyak hal di sepanjang jalan. Hasilnya, cakrawala mereka melebar.

Ketika mereka mendekati Gunung Suci, mereka melihat sesuatu seperti bintik putih salju. Tentu saja, ini hanya partikel cahaya yang berkumpul di sana. Mereka tampak seperti salju dari kejauhan.

Tempat ini penuh dengan gunung-gunung dan puncak-puncak ilahi. Namun, orang akan terkejut dengan kurangnya cahaya relatif terhadap daerah lain.

Di tempat ini, partikel cahaya telah berubah menjadi salju dan hujan. Mereka begitu bawaan di dalam tanah sehingga mereka tidak begitu mencolok dan menyilaukan seperti sebelumnya.

Penampilan sederhana ini membuat orang merasa bahwa cahaya itu tidak ada di mana-mana. Namun, ini jauh dari kebenaran. Master sejati bisa merasakan afinitas cahaya agung di tanah. Itu sebesar lautan dan melonjak di bawahnya. Gunung Suci itu sendiri dipikul oleh lautan cahaya yang tersembunyi ini.

Ketakjuban melanda para siswa karena ini adalah pertama kalinya mereka melihat pemandangan yang begitu indah dengan gunung-gunung suci di mana-mana. Aura luar biasa yang datang dari mereka bahkan lebih mengesankan.

Yang lain menuju Gunung Suci juga termasuk siswa dan ahli dari akademi lain.

Kelompok-kelompok ini terdiri dari para siswa yang paling cemerlang. Beberapa dari mereka sudah menjadi Kaisar Sejati, Abadi, atau bahkan Everlastings. Mereka sudah memiliki gengsi dan otoritas yang besar meski masih menjadi mahasiswa.

Dengan demikian, yang dari Pertobatan tampaknya tidak signifikan dibandingkan meskipun Zhao Qiushi adalah yang terbaik. Akademi Utara, khususnya, memiliki kelompok yang paling luar biasa.

Banyak kapal melintasi langit dengan berbagai lambang yang mewakili akademi mereka. Kapal-kapal bervariasi dalam bentuk tetapi mereka bersinar dalam cara yang megah dan indah.

Beberapa siswa datang menaiki harta mereka. Satu berdiri di atas pedang terbang besar. Kilatannya yang tajam membentang ribuan mil. Di belakang ada jejak menyala yang mengejutkan semua penonton.

Beberapa binatang buas naik ke sini. Satu gajah raksasa muncul, benar-benar diselimuti cahaya bulan. Itu membawa sebuah paviliun dan langsung berhasil mencapai Gunung Suci.

Yang terbang di sini secara pribadi bahkan lebih mengesankan. Mereka sudah Eternals meskipun masih sangat muda. Hanya satu langkah yang memungkinkan mereka untuk melintasi dunia. Lampu mereka tampak seperti nyala api.

Para siswa dari Pertobatan kagum. Mereka terjebak di satu kapal dan yang ini tidak bersinar sekeren yang lainnya. Terus terang, kapal dekan tampak murah dibandingkan.

Selain itu, meski usianya sama, yang di luar jauh lebih kuat dan lebih terkenal daripada mereka. Bahkan, pakaian mereka juga lusuh dan aura mereka kurang. Mereka tampak seperti pengemis dibandingkan dengan para bangsawan muda kaya ini.

Ini membuat mereka merasa tidak mampu dan postur mereka secara naluriah menunjukkan kurangnya kepercayaan diri, tidak lagi melengkungkan dada dan melihat ke depan.

Du Wenrui menghela nafas setelah melihat ini. Institusi Pertobatan terlalu kecil. Akibatnya, siswa mereka tidak memiliki momentum dan kepercayaan diri.