Emperors Domination – Chapter 2818 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2818 | Baca Novel Online

Kebun Suci

Gunung Suci memiliki dua lokasi suci – Kebun Suci dan Taman Bestial.

Kebun itu mengelilingi taman. Jadi, untuk mencapai yang terakhir, seseorang harus melalui yang pertama.

Bagian terdalam dari Bestial Garden jarang ditapak karena kekuatan yang semakin menekan di sana.

Dengan demikian, bagi banyak siswa, kebun tetap menjadi tempat teraman dan termudah untuk memperoleh keuntungan.

Kelompok Zhou Qiushi memasuki kebun dan langsung mencium aroma buah yang menyenangkan. Aroma ini tidak dapat ditemukan di tempat lain.

Namun, alih-alih menggunakan indera penciuman, seseorang harus menggunakan rohnya untuk mendeteksi buah.

Memasuki tempat ini membuat orang merasa sangat nyaman seolah-olah sesuatu yang luar biasa sedang mencuci jiwa dan raga mereka. Yang terakhir merasa cukup baik untuk meninggalkan tubuh.

"Bau ini luar biasa." Satu orang berkata tanpa berpikir.

Benar saja, sisanya merasakan hal yang sama. Sebenarnya, setiap siswa yang datang ke sini memiliki pemikiran ini.

Semua orang menjadi tenggelam dalam sensasi ini, terutama mereka yang tumbuh dalam sistem dengan hukum prestasi cahaya-afinitas.

Aroma ini secara alami berasal dari buah suci. Mereka berlimpah di kebun.

Kebun ini bukan buatan manusia. Itu memiliki pegunungan yang agung dan hutan murni bukannya terlihat seperti perkebunan buah. Buah-buahan tersebar di hutan dan lembah, bahkan tumbuh di tebing.

Mengenali pohon keramat itu sangat sederhana – mereka hanya perlu memiliki buah meskipun tingkat dan jenisnya berbeda.

“Semuanya, dengarkan. Buah-buahan di sini semuanya sakral dan tersedia. Namun, hanya pilih yang hampir matang. Tentu saja, kamu tidak bisa melakukannya sebelum itu. ” Du Wenrui melihat sekeliling sebentar dan mengingatkan kelompok itu.

"Dean, bagaimana kita bisa tahu kapan mereka matang?" Seorang murid bertanya.

“Lihatlah cahaya yang memancar darinya, semakin kuat cahayanya, ripernya. Namun, setelah sepenuhnya matang, ia akan jatuh ke tanah dan kembali ke bumi. " Kata Wenrui.

"Betulkah? Lalu kita bisa mengambil semua yang matang kembali ke akademi lalu memberikan satu untuk setiap siswa. " Seorang siswa yang bersemangat menyiapkan kantong spasialnya, ingin berbagi dengan teman-temannya di rumah.

"Di mimpimu. Jika itu masalahnya, semua buahnya akan hilang sekarang. ” Wenrui tersenyum dan berkata, “Ingat, ketuk buah itu tiga kali. Jika itu setuju dan jatuh, itu milikmu. Jika tidak, maka berhentilah membuang waktu Anda karena hanya ada satu kesempatan. ”

Setelah mendengar penjelasan ini, para siswa mulai mengamati orang lain yang berusaha melakukannya. Benar saja, seorang siswa dari akademi lain mengetuk buah yang bercahaya tiga kali menghasilkan reaksi nol.

"Aku akan mencoba juga." Yang lain berteriak dan mengetuk tiga kali. Buah khusus ini jatuh ke tangannya – upaya yang berhasil.

"Ayo mulai." Wenrui memberi tahu kelompoknya dan mengikuti jalan gunung. Dia tidak mencoba mengambil apa pun untuk dirinya sendiri.

"Di sana! Datang cepat! Ada pohon suci dengan banyak buah matang! ” Seorang siswa Pertobatan melihat sebuah pohon di atas bukit dengan banyak buah di cabang-cabangnya.

Zhou Qiushi dan yang lainnya bergegas mendekat dan buru-buru memulai proses mengetuk setiap buah. Sayangnya, mereka tidak mendapatkan apa-apa.

“Jangan lupa untuk tulus dan hormat. Cobalah dengan pola pikir itu di hati dao Anda. ” Wenrui menyarankan.

Qiushi mengerti yang tercepat. Dia berhenti bernapas dan menenangkan pikirannya sebelum perlahan mengetuk tiga kali.

"Bam!" Benar saja, buah kuning seukuran ibu jari jatuh ke telapak tangannya.

"Saya melakukannya!" Dia merayakan.

Yang lain mulai mengikuti petunjuknya. Beberapa saat kemudian, yang lain berteriak: "Saya juga punya satu!"

Beberapa lagi menemukan kesuksesan tetapi tidak semua orang.

"Ada pohon lain di sini." Salah satu dari mereka memperhatikan pohon suci lainnya. Yang ini bahkan lebih besar dengan buah-buahan dari atas ke bawah.

Buah-buahan di sini berbeda. Mereka tampak seperti apel dengan warna batu giok.

"Begitu banyak …" Mereka berdiri di depan pohon, terpesona.

"Ayo cepat." Mereka memanjat pohon dan mulai mengetuk.

Beberapa menjadi marah dan mulai membanting ke batang pohon, berharap untuk menjatuhkan beberapa buah.

"Bam! Bam! Bam! " Sayangnya, buah-buahan tidak bergerak sama sekali.

Sementara itu, Du Wenrui dan Li Qiye berjalan di belakang mereka.

"Ketulusan dan rasa hormat?" Li Qiye tersenyum pada dekan, “Itu omong kosong. Mengapa tidak memberi tahu mereka bahwa hati dao yang kuat dapat membanjiri buah daripada omong kosong ini? ”

“Mereka masih muda dengan pemahaman terbatas. Lebih mudah bagi mereka untuk memasuki pola pikir yang benar dengan menyuruh mereka menyembah terang dengan tulus. ” Wenrui tersenyum.

Li Qiye terkekeh. Dia bisa melihat melalui misteri tempat ini.

Apa yang disebut buah suci adalah manifestasi dari kekayaan dan afinitas cahaya negeri ini. Karena afinitas cahaya ini sangat kuat di bawah tanah, itu membuat tanah menjadi indah selama bertahun-tahun. Hasilnya adalah buah.

"Guru, kami punya banyak buah suci." Seorang siswa menyusul Li Qiye dan Du Wenrui yang berada agak jauh dari grup.

Dia memiliki tas yang penuh dengan berbagai buah – tampak seperti pir, jujubes, dan buah wijen …

"Hmm, kerja bagus." Wenrui mengangguk dan tersenyum.

Mereka telah melewati punggungan pada titik ini. Sisanya mulai mengejar.

"Junior Brother, apakah kamu tidak memetik apa pun?" Qiushi melihat bahwa Li Qiye tidak memiliki apa-apa dan memberikan salah satu buahnya kepadanya.

Dia tidak bertanya mengapa Li Qiye abstain dari kegiatan ini. Dia percaya bahwa itu mungkin karena Li Qiye adalah seorang sinkin dan tidak bisa memilih. Karena itu, lebih baik menyelamatkan muka dengan tidak mencoba sama sekali.

"Aku tidak suka buah-buahan." Li Qiye menggelengkan kepalanya.

Wenrui tersenyum setelah mendengar jawaban ini. Dia secara alami tahu bahwa buah-buah ini tidak cukup untuk masuk ke pandangannya.

"Buahnya lebih baik ketika kita masuk lebih jauh." Wenrui melihat para siswa mencari lebih banyak pohon di sepanjang jalan dan mengingatkan: "Total ada sembilan peringkat."

Dia berhenti sejenak sebelum melanjutkan: “Kesenjangan antara setiap peringkat cukup besar. Sebagai contoh, satu buah peringkat kedua setara dengan beberapa ratus buah peringkat pertama. ”

"Sebesar itu?" Kelompok itu tidak mengharapkan ini.

"Iya." Wenrui tersenyum, “Jadi, tidak perlu serakah untuk kuantitas. Satu peringkat kesembilan saja sudah lebih dari cukup. Tentu saja, ketahui juga batasanmu, jika kamu tidak bisa memilih yang berperingkat lebih tinggi, maka tetaplah dengan yang berperingkat rendah. ”

"Bagaimana kita bisa tahu nilainya?" Seorang murid bertanya.

"Cara paling sederhana adalah dengan melihat jumlah orang yang mengelilingi satu pohon." Wenrui terkekeh: "Ada jutaan jenis buah di sini – biji permata, biji giok, biji permata … Ini seluruh bidang dengan sendirinya sehingga kita tidak dapat mengingat masing-masing."

Para siswa saling bertukar pandang. Tidak heran mengapa tidak ada orang lain yang memilih pohon yang mereka lakukan ketika mereka pertama kali tiba di sini. Itu terlihat seperti pohon-pohon sebelumnya memiliki peringkat rendah.

“Jangan berkecil hati, bertindaklah sesuai dengan kemampuanmu sendiri, yang berperingkat lebih tinggi jauh lebih sulit didapatkan. Lebih baik memiliki beberapa buah dengan peringkat lebih rendah daripada kembali dengan tangan kosong. ” Wenrui menambahkan.

"Dean, apa pohon buah suci terbaik di kebun itu?" Satu jiwa yang ingin tahu bertanya.

"Ada yang tertinggi di ujung kebun." Wenrui menatap ke kejauhan.