Emperors Domination – Chapter 2819 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2819 | Baca Novel Online

Memetik Buah Suci

Semua mata tertuju pada Du Wenrui sekarang. Seorang siswa bertanya: "Seberapa kuat buah tertinggi?"

"Itu tidak akan masalah membantu kamu menjadi Ascender jika dao foundation kamu cukup dalam, terutama ketika kamu memiliki afinitas ringan." Wenrui meliriknya secara misterius dan tersenyum.

"Menjadi Ascender segera ?!" Para siswa terkejut mendengar ini dan bertukar pandang.

Bagi banyak orang di sini, menjadi Dewa Sejati adalah sebuah pencapaian besar. Menjadi Ascender bahkan lebih menakjubkan, mungkin perhentian terakhir mereka.

Sekarang, buah tunggal ini sendiri dapat membiarkan mereka mencapai dunia ini dengan mudah? Itu legendaris, untuk sedikitnya – buah abadi satu-satunya.

Bagaimanapun, kultivasi membutuhkan pelatihan yang jujur. Sangat sedikit hal yang bisa membuat orang melewati dunia. Sayangnya, Akademi Cahaya memiliki hadiah ini untuk anggota mereka.

"Buah apa …" Gumam seorang siswa sambil menggigit buahnya sendiri.

Jus itu membuat seleranya meletup dengan afinitas ringan. Ini sangat menarik bagi para penggarap cahaya sehingga dia segera menggigitnya.

Semua siswa mulai berfantasi tentang mendapatkan buah tertinggi.

“Oke, tenang, semuanya. Buah-buahan tertinggi tidak mudah didapat. Biasanya, hanya Kaisar Sejati atau seseorang di tingkat itu yang mampu mendapatkannya. Ada beberapa pengecualian." Wenrui menggelengkan kepalanya lalu melirik Li Qiye, secara tidak sengaja atau tidak.

Li Qiye masih tenang dan mengabaikan komentar itu, sepertinya tidak tertarik dengan buah ini.

Beberapa siswa mengeluarkan air liur meskipun mendengar tentang kesulitan.

“Teruslah memetik sepanjang jalan, jangan bermimpi tentang buah tertinggi. Bahkan jika Anda mendapatkannya, Anda akan membutuhkan waktu yang lama untuk mencernanya. Memakan semuanya sekaligus akan menghasilkan ledakan karena banyaknya energi cahaya. ” Wenrui menguraikan.

Kelompok itu berhenti memikirkan buah tertinggi untuk saat ini. Pertama, mereka mungkin bahkan tidak bisa mendapatkannya. Kedua, mereka mungkin tidak bisa mencerna kekuatannya.

Di Lembaga Pertobatan, semua guru dan bahkan dekan lebih lemah dari Kaisar Sejati. Hanya empat akademi besar yang memiliki siswa di tingkat kekaisaran.

Kelompok itu terus maju. Mereka memetik lebih banyak buah di sepanjang jalan. Ada yang sebesar semangka atau sekecil biji wijen.

Tentu saja, peringkat itu tidak ada hubungannya dengan ukuran.

Buah seukuran biji bisa berada di peringkat ketiga sementara yang semangka hanya peringkat pertama.

Pada awalnya, para siswa berpikir bahwa memetik buah-buah suci ini sangat mudah. Meskipun mereka tidak bisa mendapatkan semuanya, mendapatkan beberapa dari setiap pohon itu mungkin.

Ketika mereka bergerak lebih dalam ke kebun, ini tidak lagi menjadi masalah. Satu pohon memiliki buah yang tidak mungkin didapat.

Mereka juga melihat siswa dari akademi lain. Para siswa dari tempat-tempat besar tidak berhenti di daerah luar ini dan hanya memberi mereka tatapan dingin sebelum melanjutkan, tidak ingin membuang waktu.

Yang dari akademi yang lebih rendah masih lebih kuat dari Zhou Qiushi. Mereka memiliki panen yang jauh lebih baik, baik secara kuantitas maupun kualitas. Kelompok khusus ini sangat tidak senang dengan Zhou Qiushi dan yang lainnya berlarian untuk memetik buah.

"Pergi bermain di luar dan memetik buah peringkat pertama dengan kekuatanmu yang sedikit." Salah satu dari mereka berkata dengan dingin.

Itu sebabnya setiap kali pohon yang berperingkat tinggi terlihat, mereka akan langsung mengambil alih tempat itu bahkan jika kelompok Qiushi sampai di sana terlebih dahulu.

"Berdirilah, kita pergi dulu. Anda tidak dapat mengambilnya bahkan jika Anda mencobanya sehingga hanya akan membuang waktu kita. ” Yang lain berkata dengan jijik.

Qiushi dan yang lainnya secara alami kesal. Sayangnya, siswa luar ini jauh lebih kuat dari mereka. Plus, mereka benar-benar tidak bisa memetik buah juga.

Sobat-sobat ini dapat memetik tiga hingga lima buah di pohon yang bagus sementara itu akan menjadi mukjizat jika mereka bisa mendapatkan masing-masing satu buah.

Adapun pohon peringkat ketiga dan atas, hanya setengah dari mereka yang bisa mendapatkannya. Ini menghasilkan cemoohan dan cemoohan.

"Lihat? Bertahanlah dengan buah-buahan peringkat pertama. ” Seorang siswa tertawa.

Kelompok Qiushi tidak mendapat jawaban. Setelah berputar ke siswa terakhir, mereka diam-diam pergi. Hanya beberapa dari mereka yang berhasil.

Du Wenrui tidak ikut campur sama sekali dan hanya tersenyum selama pengamatan.

Dia dan Li Qiye melintasi puncak lain dan memutuskan untuk berhenti di aliran gunung untuk istirahat. Para siswa menyusul kemudian.

Dia melihat ke atas dan menunjuk ke area berikutnya: “Ada pohon peringkat lima bernama White Hair di lembah itu, yang terbaik di antara kelas ini. Satu saja sebanding dengan dua hingga tiga buah peringkat lima lainnya. Pergi melihatnya. "

"Buah peringkat lima …" Mata siswa berbinar.

Mereka belum mendapatkan banyak kesuksesan dengan menemukan pohon setelah berada di kebun begitu lama, apalagi pohon peringkat kelima.

"Mari lihat." Mereka tahu bahwa probabilitas keberhasilannya rendah tetapi mereka masih ingin mencoba.

Lagipula, mereka punya banyak orang. Mungkin satu orang akan beruntung.

"Pergilah." Wenrui ingin melihat antusiasme dan tekad mereka.

Kelompok itu naik dan akhirnya memasuki lembah hanya untuk menemukan lautan siswa menunggu.

Sebatang pohon menjulang hampir menutupi langit di atas lembah ini, membutuhkan selusin orang untuk membungkusnya dengan lengan terentang.

Warnanya merah dari atas ke bawah. Bahkan dedaunan hijau memiliki sentuhan merah di dalamnya, tampak seperti batu delima. Cabang-cabang memiliki kesulitan membawa berat dari semua buah.

Seperti yang dikatakan Wenrui, namanya adalah Rambut Putih dengan buah seperti batu giok seukuran ibu jari. Buah merah ditutupi rambut putih kecil, tampak seperti jarum es.

Itu sangat populer dengan garis panjang yang membentang di lembah seperti ular. Selusin atau lebih bisa memanjat pohon pada saat yang sama.

Popularitasnya tidak mengejutkan sama sekali. Ini adalah pohon peringkat kelima terbaik. Satu buah darinya adalah tiga kali lipat nilai buah kelima lainnya.

"Sialan, sangat sial!" Seorang siswa mengetuk banyak buah matang di sana tetapi tidak mendapatkan satu pun.

"Bam! Bam! Bam! " Lain sangat cepat dan mendapat sepuluh buah segera.

"Tunjukkan belas kasihan, Qingfeng. Tinggalkan beberapa untuk kita. " Seorang teman dengan sangat mengeluh.

"Ya, ya, pohon itu penuh dengan mereka, cukup untuk semua orang." Siswa bernama Qingfeng dengan senang hati membuang buah-buahan dan pergi.

"Waktu habis, beralih sekarang!" Siswa di waktu berikutnya telah melacak waktu dan berteriak.

Para siswa di pohon itu tidak punya pilihan selain turun terlepas dari panen mereka. Beberapa pergi dengan senyum sementara yang lain berkerut.

"Sekarang giliran kita!" Kelompok berikutnya juga naik dengan tergesa-gesa sementara yang setelah mulai menghitung.

Ini adalah satu-satunya cara untuk mengakomodasi banyaknya siswa yang ingin mencoba.

Kelompok Zhou Qiushi melihat ini dan juga berbaris di belakang.