Emperors Domination – Chapter 282 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 282 | Baca Novel Online

Kuil Ilahi Leluhur

Kamu salah. Li Qiye berkata sambil tersenyum, Godkings belum tentu lebih besar dari Dewa Sejati. Ada banyak cara untuk memanggil makhluk-makhluk ini, seperti dewa, dewa, atau Raja yang saleh. Orang-orang dengan gelar ini belum tentu dewa nyata. Godkings adalah satu hal, tetapi kebanyakan dewa dan Monarki yang Dewa adalah dewa palsu; tentu saja, beberapa dari mereka juga dianugerahi keilahian. “

Li Qiye melanjutkan,” Adapun tentang Godkings, gelar ini tidak diberikan kepada sembarang orang, dan ada banyak hal yang perlu diingat. Tidak sembarang orang memiliki kualifikasi untuk memberikan gelar ini. Selama Era Desolate, pemberian Godking adalah hal yang cukup langka, dan bahkan Kaisar Immortal yang hidup cukup iri dengan hak istimewa seperti itu. Selama Era Kaisar, hanya Kaisar Immortal yang bisa memberikan gelar ini. “

Chi Xiaodie bertanya lagi:” Apakah itu Kaisar Abadi yang memberikan gelar kepada leluhurku? “

Li Qiye Dia menggelengkan kepalanya dan menjawab: “Tidak, bahkan Kaisar Immortal tidak selalu bisa memberikan gelar Godking. Ada begitu banyak jenderal di antara banyak ras yang merentang>

“Bagaimana dengan Dewa Sejati?” Chi Xiaodie bertanya: “Apakah mereka dewa yang sebenarnya?”

Li Qiye menjawab: ” Anda bisa bicara seperti itu. Untuk menyandang gelar Dewa Sejati, seseorang harus memiliki setidaknya setengah garis keturunan Dewa Sejati yang mengalir di nadinya. Dewa Sejati bukan manusia atau bagian dari ras lain. “

Chi Xiaodie tersentak pada wahyu:” Lalu ada ras Dewa Sejati di dunia ini? Ras seperti apa itu? 

Chi Xiaodie selalu berpikir bahwa para dewa hanyalah legenda dan tidak pernah mendengar ada orang yang benar-benar melihat dewa nyata. Dia tidak akan mempercayai kata-kata Li Qiye sebelumnya, tapi sekarang, dia merasa bahwa mereka memiliki tingkat validitas yang tinggi.

Li Qiye tidak menjawabnya, tapi dia masih tidak bisa menahan diri untuk bertanya lebih banyak pertanyaan: “Siapa yang memberikan gelar kepada leluhur saya?” Chi Xiaodie sangat ingin tahu. Siapa yang bisa jika itu bukan Kaisar Abadi? Siapa yang lebih berkualifikasi daripada Kaisar Abadi untuk melakukan upacara untuk Leluhur Chi mereka?

Li Qiye menatapnya dan berkata: “Saya yakin itu bukan Kaisar Abadi.” Chi Pikiran Xiaodie tidak bisa bersembunyi dari mata Li Qiye, jadi dia perlahan berbicara: “Kaisar Abadi generasi itu tidak akan memberikan leluhurmu gelar Godking. Apakah Anda tahu nama perang yang diikuti leluhur Anda? “

Chi Xiaodie berkata dengan ekspresi kosong:” Saya pikir … itu disebut Perang Abadi atau semacamnya? “Chi Xiaodie merenung sedikit. Dia telah mendengar legenda ini, tetapi untuk detail yang tepat, belum lagi dia, bahkan anggota tertua Chi Clan saat ini tidak akan dapat menjawab karena tidak ada catatan tahun itu.

Li Qiye berkata: “Perang Pembantaian Abadi, juga dikenal sebagai Kampanye Pembantaian Abadi.”

Dia kemudian bertanya: “Perang Pembantaian Abadi? Mungkinkah itu tentang membunuh makhluk abadi di dunia fana? Apakah benar ada makhluk abadi di dunia ini? “

Li Qiye menggelengkan kepalanya dan menjawab:” Tidak, tidak membunuh makhluk abadi, tetapi seorang Kaisar Abadi. “Dalam sekejap, tatapan Li Qiye menjadi sangat dalam. Pada detik ini, seolah-olah dia telah kembali ke era heroik namun tragis di masa lalu.

“Membunuh Kaisar yang Abadi!” Chi Xiaodie tidak berani membayangkan hal yang menakutkan seperti itu. p>

Sebelum Kaisar Immortal memanggul Kehendak Surga untuk menjadi tak terkalahkan, ada kesempatan bagi orang lain untuk mengalahkan atau membunuh mereka. Namun, begitu mereka membawa Kehendak Surga, mereka sendiri akan berdiri di puncak tertinggi dan mencapai tak terkalahkan sendirian sepanjang sisa hidup mereka!

Terlalu sulit dipercaya bahwa ada orang yang telah membunuh seorang Kaisar Abadi di era kuno yang jauh.

Chi Xiaodie terkejut dan kehilangan akal untuk sementara waktu setelah mendengar ini. Dia akhirnya bergumam dengan linglung: “Kampanye Pembantaian Abadi, membunuh seorang Kaisar Abadi!”

Tidak ada yang akan percaya kisah seperti tentang Leluhur Chi yang berpartisipasi dalam Kampanye Pembantaian Immortal dan bagaimana dia hadir dalam perang untuk membunuh Kaisar yang Abadi. Bahkan Chi Xiaodie tidak bisa mempercayainya, tapi entah bagaimana dia percaya bahwa masalah ini benar-benar terjadi.

Seseorang tidak perlu membayangkan adegan seperti itu; hanya mendengar tentang legenda mengenai membunuh seorang Kaisar Abadi sudah cukup untuk membuat darah seseorang mendidih dengan penuh kegembiraan.

Setelah beberapa saat, dia menjadi tenang lagi dan mengambil napas dalam-dalam untuk melihat Li Qiye sebelum bertanya: “Apa adalah hasilnya? “Dia sangat ingin tahu hasil dari perang mitos ini.

Namun, Li Qiye tidak menjawab pertanyaan Chi Xiaodie. Dia hanya menatap ke kejauhan dengan tatapan yang mendalam.

Li Qiye menarik pandangannya setelah waktu yang lama dan kemudian memandang Chi Xiaodie untuk mengatakan: “Kamu pasti lelah, pergi istirahat. Akan ada lebih banyak hal yang harus dilakukan dalam beberapa hari ke depan. “

Pada saat ini, Chi Xiaodie cukup kotor karena wajahnya yang cantik tertutup tanah. Setelah seharian penuh bekerja kasar, dia hampir berubah menjadi kucing liar.

Setelah mendengar kata-kata Li Qiye, dia menjadi bersemangat kembali. Setelah mencium aroma yang tidak menyenangkan di tubuhnya, dia marah dan kesal ketika dia dengan cepat pergi untuk mandi.

Setelah dia pergi, Li Qiye menatap patung Chi Ancestor dan perlahan-lahan berbicara, “Kamu adalah benar-benar setia tahun itu dan menggunakan kematianmu untuk melindungiku. Saya memberi keturunan Anda tiga generasi kemakmuran sehingga karma kami dianggap sudah berakhir. Hari ini, saya membawa keturunan Anda ke sini untuk memperingati pengabdian masa lalu Anda. Apakah dia akan mendapatkan kekayaan besar atau tidak akan tergantung pada dirinya sendiri. 

Li Qiye kemudian mengubah pandangannya untuk melihat Myriad Images True God dan berbisik, Hari ini, saya datang untuk mengambilnya sejak Anda berjanji pada tahun itu. Adapun Gerbang Void, saya akan menyelidikinya secara cermat untuk mencari tahu kebenarannya. 

Li Qiye memiliki alasan untuk memilih Wilayah Ilahi Leluhur sebagai wilayah kekuasaannya. Bahkan, candi ini dibangun olehnya. Karena dia berjanji untuk melindungi Klan Chi selama tiga generasi, ada suatu masa ketika dia menghabiskan banyak waktu di tempat ini.

Alasan pertama adalah memberi Chi Xiaodie kekayaan besar serta peluang. untuk Klan Chi. Kedua, Li Qiye datang untuk mempelajari teknik mendefinisikan Myriad Images True God. Ketiga, Li Qiye ingin belajar tentang Void Gate; ini adalah misteri yang tak terpecahkan sejak zaman kuno.

Di masa lalu, Li Qiye pernah menyelamatkan Segudang Gambar Dewa Sejati dari Dataran Tinggi Pemakaman Buddha, dan kemudian dewa ini meninggalkan teknik definisinya untuk membayar hutang menyelamatkan hidupnya.

Li Qiye tidak pernah menggunakan teknik pendefinisian Tuhan Sejati – Seribu Tangan Melawan Sembilan Dunia! Kali ini, dengan pergi ke Kota Seratus Timur dan melakukan perjalanan ke daerah ini, Li Qiye akan mengambil teknik pendefinisian ini karena kebutuhan.

Hari ini, Chi Xiaodie bangun cukup pagi tapi Li Qiye bangun bahkan sebelum dia. Dia berdiri di dalam aula utama di depan patung Myriad Images True God. Dia dalam posisi yang aneh karena kedua tangannya horizontal ke pundaknya dengan telapak tangannya terentang ke luar. Dia berdiri dengan satu kaki dan setengah jongkok.

Sementara Chi Xiaodie merasa aneh sambil menatap pemandangan ini, Li Qiye tiba-tiba bergerak. Dia menggunakan ujung kakinya untuk berputar seperti gasing berputar pada kecepatan yang tak terbayangkan, menjadi lebih cepat dan lebih cepat. Chi Xiaodie menjadi linglung karena menonton pemandangan seperti itu.

Dan di tengah-tengah pandangannya yang kabur, Li Qiye tiba-tiba menghilang. Chi Xiaodie menatap dan menggosok matanya. Li Qiye memang menghilang, dan itu bukan karena penglihatannya.

Dia cukup khawatir. Mengapa Li Qiye menghilang ketika dia baru saja di sini? Dia menatapnya sepanjang waktu namun dia berhasil menghilang tanpa kesadarannya.

Li Qiye menghilang untuk waktu yang lama dan Chi Xiaodie berubah dari tenang menjadi takut. Chi Xiaodie ketakutan dan berteriak: “Hei, jangan main-main, aku tidak ingin bermain denganmu!”

“Ommmmm!” Sementara Chi Xiaodie ngeri, patung Dewa Sejati tiba-tiba menyala ketika kecemerlangan muncul di dadanya. Kemudian, Li Qiye melompat keluar dari dalam.

Dengan pikiran kosong, dia cukup terkejut. Dia menatap Li Qiye lalu kembali ke patung itu, lalu kembali ke Li Qiye.

Dia melompat setelah mendapatkan kembali akalnya dan berseru: “Ada … Ada rahasia di dalam!” Pada saat ini, dia tiba-tiba mengerti bahwa ini bukan hanya patung biasa. “Jelas.” Li Qiye menyingkirkan teknik pendefinisian Dewa Sejati, Seribu Tangan Melawan Sembilan Dunia. Ini adalah salah satu tujuannya ketika dia memutuskan untuk datang ke sini. [1. Yang mentah adalah Apakah ini bukan kata-kata yang tidak berguna / sia-sia / tidak masuk akal ah? Saya pikir kata mentah itu sendiri masuk akal dan ini adalah pepatah umum tetapi jelas tampaknya lebih baik untuk alirannya. Beri tahu saya mana yang Anda inginkan.] Dia menatapnya dengan satu mata dan berkata, “Apakah saya punya banyak waktu luang untuk hanya datang ke lokasi yang tidak diinginkan ini untuk melihat pemandangan?” [2. Bahan mentah yang tidak diinginkan = tempat burung-burung bahkan tidak mau buang air besar – lokasi di mana burung-burung tidak mau buang air besar.] Chi Xiaodie cukup terkejut. Dia tidak berharap kuil tua ini memiliki rahasia yang tidak diketahui oleh siapa pun. Dia menarik napas dalam-dalam dan bertanya: “Kuil macam apa ini?” Li Qiye – sekali lagi – tidak menjawab pertanyaan itu. Dia berdiri di depan patung Leluhur Chi dan berbicara dengan suara lantang ke arah Chi Xiaodie: “Duduk!” Chi Xiaodie terperangah, tetapi dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan duduk di lokasi yang ditunjuk Li Qiye. untuk mengamati langit, lima tubuh untuk berkomunikasi dengan bumi … Li Qiye memperbaiki postur tubuhnya dan mengajarinya cara mencapai Samadhi. [3. Samadhi – keadaan konsentrasi penuh yang dicapai melalui meditasi.] Setelah Chi Xiaodie mencapai keadaan meditasi yang dalam, Li Qiye mengingatkannya: “Lihatlah mata leluhurmu; selalu memandangi sepasang mata ini. “Chi Xiaodie dengan cepat fokus pada mata leluhurnya dengan tatapan lurus, tetapi dia tidak bisa melihatnya sama sekali. Li Qiye dengan serius menginstruksikan padanya:” Lihatlah dengan pikiranmu, bukan dengan matamu. Hal ini tidak bisa dilihat oleh mata biasa. “Li Qiye mengenakan sikap guru yang ketat. Chi Xiaodie mengikuti instruksinya, tetapi dia tidak bisa melihat mata patung itu tidak peduli seberapa keras dia terlihat. Setelah beberapa upaya, meskipun dia tidak mau, dia tidak punya pilihan selain menerima kenyataan: “Aku masih tidak bisa melihat apa-apa . Bahkan setelah mengikuti bimbingan Li Qiye dan meskipun dia berusaha keras, dia tidak bisa melihat mata leluhurnya.