Emperors Domination – Chapter 2823 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2823 | Baca Novel Online

Hujan

Zhou Qiushi adalah yang paling berbakat di antara grup. Gelombang cahaya langsung mengusir kabut dan kabut di hati dao-nya.

Siswa lain juga mendapat manfaat, meskipun lebih lambat dibandingkan dengan dia. Hati dao mereka menjadi tidak terlalu kabur.

"Poof." Zhou Qiushi akhirnya menjatuhkan buah.

"Saya dapat satu!" Dia menjadi sangat gembira dan berteriak.

Teman-temannya memandang ke atas dan bersukacita. Mereka menahan napas dan fokus untuk mencoba.

Sementara itu, Zhou Qiushi terus mencoba dengan buah-buahan di dekatnya. Sayangnya, dia tidak bisa mendapatkan yang kedua untuk dijatuhkan.

"Poof!" Murid berbakat lain akhirnya mendapatkannya, menghasilkan sorakan di sekitar.

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk minum secangkir teh, siswa ketiga berhasil mendapatkannya. Tidak ada orang lain yang berhasil melakukannya selama ini, bahkan Qiushi pun tidak.

Padahal, mendapatkan tiga buah sudah melebihi kemampuannya.

Keadaan memungkinkan kesuksesan mereka karena motivasi mereka dan bimbingan Du Wenrui. Du Wenrui sendiri berpikir bahwa hanya Qiushi yang bisa mendapatkannya. Dengan demikian, ini adalah kesuksesan besar dengan dua siswa yang mampu melakukannya.

"Hei, waktunya habis." Siswa dari Dawn berteriak.

Kelompok itu tidak punya pilihan selain turun dari pohon. Mereka tampak sedikit malu.

"Kurasa kita sudah kalah." Qiushi diam-diam memberi tahu Li Qiye.

Siswa lain juga tetap diam. Secara mental mereka mempersiapkan diri untuk sesuatu yang bahkan lebih memalukan – merangkak di sekitar lembah dan menggonggong seperti anjing.

Li Qiye masih memiliki senyum di wajahnya dan tidak menanggapi.

"Kamu sudah melakukan pekerjaan yang hebat. Pertahankan masa depan yang cerah. " Du Wenrui mengangguk setuju.

"Hanya tiga? Saya bisa mendapatkan lima pasti. " Siswa dari Dawn mencibir.

"Pergi untuk itu." Li Qiye berkata tanpa peduli.

"Bagaimana denganmu? Jangan berpikir untuk mundur. ” Dia memelototi Li Qiye.

"Pergi dulu, aku akan menunggu sampai kamu selesai. Lagipula itu adalah kemenangan yang mudah. ​​” Li Qiye tersenyum menanggapi.

“Oke, maka mulailah waktu sekarang. Ketika waktu habis, itu akan menjadi kerugian Anda apakah Anda sudah mencoba atau tidak. " Dia mencibir.

“Jadilah itu. Set waktu berikutnya akan menentukan pemenang. " Li Qiye berkata.

"Mulailah!" Dia melompat di atas pohon dan mulai mengetuk buah-buahan dewasa. Sementara itu, Li Qiye berdiri di sana, sepertinya tidak siap untuk memulai.

"Junior Brother, cobalah atau kamu akan kehabisan waktu." Qiushi dengan lembut mendesak.

Meskipun mereka tidak berharap tentang kesuksesannya, upaya masih lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa.

“Jangan terburu-buru, ada banyak waktu tersisa. Biarkan dia pergi dulu. " Li Qiye berkata.

Kelompok itu menyerah untuk membujuk orang ini.

"Puf! Puf! Poof! " Sementara itu, lawan mereka mendapatkan banyak buah.

Jantung kelompok itu tergantung pada seutas benang, terutama ketika buah ketiga jatuh.

"Kita pasti kalah." Satu-satunya harapan mereka telah padam.

"Saudara Muda, sudahlah coba!" Seorang siswa mengangkat suaranya pada Li Qiye.

Li Qiye tidak bergerak sedikit pun, masih terlihat acuh tak acuh.

"Tolong cepat!" Kelompok itu menjadi lebih gugup seiring waktu berlalu. Mereka siap mendorongnya ke atas pohon pada saat ini.

"Apa yang dia lakukan? Apakah dia ingin mengingkari? " Para siswa dari akademi lain bertanya-tanya.

“Haha, jangan khawatir, semua orang melihatnya menerima taruhan. Dia tidak bisa mundur sekarang. " Salah satu dari mereka mencibir, lebih dari rela mempermalukan para siswa dari Pertobatan bahkan lebih.

"Poof!" Akhirnya, siswa dari Dawn mendapat total lima buah. Dia terus berusaha tetapi tidak bisa mendapatkan yang lain, menyadari bahwa ini adalah batasnya.

Dia melompat meskipun waktu tidak naik.

"Lima." Dia tertawa terbahak-bahak sambil memamerkan panennya.

"Luar biasa, Brother Dingyu, sepertinya kamu sudah menjadi Ascender." Seorang siswa memperhatikan kultivasinya dan memujinya.

"Terima kasih, aku baru saja menerobos." Mahasiswa Fajar bernama Zhang Dingyu tersenyum. Kata-katanya menunjukkan kerendahan hati tetapi ekspresinya penuh dengan kesombongan. [1]

"Aku tidak percaya, kamu benar-benar jenius." Para siswa di dekatnya memuji dia secara berurutan.

"Aku menang dengan lima." Dingyu mendengus dan menatap kelompok Qiushi dengan jijik.

Kelompok itu pucat setelah melihat lima. Meskipun mereka sudah tahu bahwa mereka akan kalah, kenyataan yang terjadi di depan mereka masih terasa sakit.

Mereka tidak menyalahkan Li Qiye karena tidak mencoba sama sekali karena itu tidak akan mengubah apa pun. Bahkan jika Li Qiye entah bagaimana bisa mendapatkan satu buah, mereka hanya akan memiliki empat buah. Lusinan dari mereka hanya mendapat tiga jadi mengapa mereka menyalahkannya karena tidak mendapatkannya? Terlebih lagi, ia bahkan bergabung dengan institusi lebih lambat dari mereka.

Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan sekarang adalah bersiap diri untuk aib yang akan datang.

"Tenang, masih terlalu dini untuk menyimpulkan ketika aku belum memulai." Li Qiye berkata dengan malu-malu dan menginterupsi kesedihan Dingyu.

"Kamu?" Dingyu tertawa terbahak-bahak setelah mendengar ini: "Kamu bahkan tidak berani naik ke sana, apalagi mendapatkan buah. Oke, masih ada satu menit lagi, lihat apakah Anda bisa mendapatkannya sekarang karena keberuntungan. Tapi jangan lupa, bahkan mukjizat mendapatkan satu buah masih belum cukup. ”

"Oke." Li Qiye berkata.

"Centang tok, mulai memanjat. Anda kehabisan waktu, tetapi saya kira perjuangan itu tidak berguna. Anda semua akan segera menggonggong seperti anjing karena itulah nasib Anda. Biarkan semua orang mendengar gonggongan celaka dari Pertobatan … ”Dingyu tertawa lagi.

"Tidak perlu naik." Li Qiye tersenyum dan menjentikkan jarinya.

"Puf! Puf! Poof! " Hujan buah tiba-tiba turun setelah jemarinya bergerak.

Adegan ini luar biasa – lusinan Buah Rambut Putih jatuh seperti keajaiban.

Semua orang menjadi lemas karena hasilnya, termasuk kelompok Qiushi. Mereka merasa ini hanya mimpi. Bagaimana mungkin buah-buah ini turun seperti ini?

"…" Para penonton menjadi beku sementara Li Qiye mengayunkan lengan bajunya dan menangkap semua buah dengan senyum.

"Cukup untuk semua orang." Setelah mengatakan itu, dia melemparkan buah-buah itu dengan sempurna, memberikan teman-temannya satu per satu.

Para siswa dari Pertobatan tidak dapat mempercayainya meskipun memegang buah-buahan di tangan mereka.

"Lupakan saja, aku akan berbelas kasih dan meninggalkan sisanya untuk sisanya." Li Qiye melirik pohon itu dan menyatakan.

Tidak ada yang bergerak sedikit pun, masih berusaha memahami apa yang baru saja terjadi.