Emperors Domination – Chapter 2824 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2824 | Baca Novel Online

Tidak Bisa Menangani Kehilangan

Hujan buah-buahan tampak seperti legenda yang tidak nyata. Hal-hal seperti ini seharusnya hanya terjadi dalam mimpi. Tentu saja, para pemimpi akan tersentak ke kesadaran karena terlalu bersemangat.

Namun demikian, ini adalah kenyataan, bukan ilusi.

"Cepat jepit aku." Seorang siswa bertanya kepada temannya di dekatnya.

Sensasi menyakitkan membuatnya sadar bahwa dia memang bangun.

Kejutan yang sama mengejutkan semua orang dengan rasa tidak percaya. Bagaimana dia bisa mendapatkan begitu banyak buah dalam waktu bersamaan? Bahkan Kaisar Sejati tidak bisa meniru prestasi ini.

Zhou Qiushi dan yang lainnya bisa merasakan buah berwujud di telapak tangan mereka, membiarkan mereka tahu bahwa ini sebenarnya terjadi.

Zhang Tingyu berdiri di sana dengan mulut terbuka cukup lebar untuk memuat telur bebek. Rahangnya hampir jatuh ke tanah.

"Ini … ini tidak mungkin …" Dia bergumam, tidak dapat menerima kenyataan yang tak terbantahkan.

"Sayangnya, benar." Li Qiye tersenyum dan berkata sambil menggigit Buah Rambut Putih.

Dia segera meludahkannya dan membuang sisanya juga. Itu menghilang kembali ke bumi.

"Susah makan, hanya diperuntukkan bagi pedagang kaki lima." Li Qiye tersenyum, memperlakukan buah besar itu seolah menjijikkan.

Tindakan keterlaluan dan pemborosan ini membuat beberapa siswa ingin mencekiknya sampai mati. Mereka menatap buah yang hilang dan merasakan sakit yang dalam. Beberapa dari mereka tidak bisa mendapatkan satu pun.

Buah peringkat kelima, dan tipe terbaik di antara mereka … Belum lagi siswa biasa, bahkan yang dari empat akademi besar menganggap mereka berharga. Hanya sedikit di Immortal Lineage yang mampu memperlakukannya seperti buah biasa dan mengkonsumsinya hanya untuk kesenangan belaka. Biasanya, Buah Rambut Putih akan dipandang sebagai buah abadi. Orang akan menikmati waktu mereka hanya satu.

“Kamu seharusnya memberikannya padaku! Saya tidak keberatan jika Anda telah mengambil gigitan pertama! " Seorang siswa berteriak kesakitan dan merasa marah.

Hanya Du Wenrei yang tetap tenang, berpikir bahwa ini yang diharapkan.

"Kamu telah kalah." Li Qiye mengalihkan pandangannya ke arah Zhang Dingyu.

"Tidak mustahil!" Dingyu menjadi pucat sambil terhuyung mundur.

Dia berpikir bahwa lima buah pasti sudah cukup tetapi dia akhirnya kalah dengan cara yang mengerikan. Pembalikan yang tiba-tiba membuatnya lengah.

“Tidak ada yang mustahil tentang itu. Rugi jadi mulailah merangkak di sekitar lembah sambil menggonggong. ” Li Qiye berkata datar.

"…" Dingyu terus mundur. Semua orang bisa melihat wajahnya memerah.

Untuk melakukannya di depan umum tidak dapat diterima. Tidak mungkin dia bisa tetap menjadi "manusia" setelah menderita penghinaan seperti itu.

Pada awalnya, dia membuat pengaturan ini karena dia yakin akan kemenangan. Dia membayangkan puluhan siswa dari Pertobatan merangkak dan menggonggong. Itu akan menjadi pemandangan yang cukup – cukup untuk memuaskan egonya dan membuatnya merasa hebat.

Sayangnya, yang kalah akhirnya adalah dia.

Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Dia secara alami tidak akan mulai merangkak. Benar-benar lelucon. Bagaimana mungkin seorang siswa dari Dawn melakukan sesuatu seperti itu?

“Ini adalah konsekuensi dari taruhan dan kekalahan. Mulai merangkak, semua orang menunggu untuk mendengar Anda menggonggong. " Li Qiye menambahkan.

"Kamu!" Pemuda berwajah merah bergetar karena marah. Dia akhirnya berteriak: "Kamu harus curang, ada yang salah dengan ini!"

"Curang? Seolah hal seperti itu mungkin terjadi. ” Li Qiye tersenyum: "Jika Anda tahu cara untuk melakukannya, beri tahu saya, saya mendengarkan."

Kerumunan saling bertukar pandang. Li Qiye mampu menjatuhkan puluhan buah dengan jentikan jari.

Ini memang sulit dipercaya tetapi mereka melihatnya dengan mata kepala sendiri. Li Qiye tidak punya cara untuk menipu sistem. Plus, banyak pakar dan master hadir. Mereka seharusnya bisa tahu apakah dia melakukan sesuatu secara rahasia.

“Tidak ada mantra sihir yang bisa melakukannya. Satu-satunya hal yang benar-benar dapat kita kaitkan adalah keberuntungan. ” Seorang siswa dari akademi besar menyatakan.

Bagaimanapun, banyak orang telah mencoba berbagai cara untuk mendapatkan buah-buah ini di luar ketukan. Bahkan hukum prestasi nenek moyang tidak berguna.

Tanah ini telah ditandai oleh kekuatan cahaya Saint Desolate. Tidak ada orang lain yang memiliki kekuatan lebih dari dia dalam sistem.

"Jangan mempermalukan dirimu lebih jauh dengan kembali pada kata-katamu." Li Qiye menatap pemuda itu.

Semua mata tertuju pada Dingyu sekarang. Kemenangan Li Qiye sejelas hari. Tidak ada cara bagi Dingyu untuk mengingkari taruhannya.

“Kalian orang-orang dari Pertobatan bersedia melakukan apa saja untuk menang! Hmph, leluhur Anda adalah penjahat dan pendosa yang melakukan kejahatan keji. Saya yakin Anda bajingan telah menyiapkan sesuatu yang jahat sebelumnya untuk menipu semua orang di sini … "

Beberapa tatapan meremehkan mereka sekarang. Meskipun beberapa siswa di sini benar-benar memandang rendah Pertobatan, tindakan Dingyu yang tidak jujur ​​dan tidak tahu malu tidak membantunya.

"Ledakan!" Dia tidak bisa menyelesaikan sebelum diinjak ke tanah.

"Kamu berani memukulku ?!" Dingyu berteriak.

Penyerang itu sebenarnya Du Wenrui, bukan Li Qiye.

"Retak!" Wenrui mengangkat kakinya dan menginjak punggung pemuda itu.

"Ahh!" Dingyu menjerit kesakitan karena patah tulang.

“Anak muda, senior seperti saya tidak mengganggu bisnis generasi muda. Anda semua dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. Namun, bermain kotor dan secara keliru menuduh Lembaga Pertobatan? Itu tidak dapat diterima, jadi saya, dekan Pertobatan, tidak punya pilihan selain masuk untuk murid-murid saya. ” Kata Wenrui datar.

Wenrui tampaknya tidak kuat sehingga beberapa siswa di luar menghormatinya. Meskipun demikian, ia masih seorang dekan yang diakui oleh keempat akademi besar. Dengan demikian, status dan posisinya adalah yang sebenarnya.

Sekarang, Dingyu gagal melakukan akhir dari tawar-menawarnya sehingga tidak masalah bagi seorang dekan untuk turun tangan. Ini tidak dapat dianggap sebagai intimidasi senior seorang junior. Tidak seorang pun di antara kerumunan yang memiliki masalah dengan ini.

“Kamu, kamu berani memukulku ?! Saya seorang siswa di Dawn! Akademi kami tidak akan membiarkan ini pergi! " Dingyu berteriak lagi.