Emperors Domination – Chapter 2829 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2829 | Baca Novel Online

Formasi Macan Tutul Baja

Setiap langkah macan tutul ini mengeluarkan ledakan keras. Kerangkanya yang besar menumbangkan banyak puncak dan pohon di dekatnya. Satu ayunan ekor membelah tanah menjadi beberapa bagian, menyebabkan batu-batu beterbangan.

Para penonton yang tersembunyi ketakutan keluar dari pikiran mereka dan langsung mundur ke titik yang lebih aman.

"Steel Leopard Formation, dibuat oleh permaisuri sendiri!" Seorang siswa berteriak dengan takjub.

"Yang ini hanya di tingkat dasar." Seorang siswa dari Dawn memasang ekspresi serius: "Saya mendengar permaisuri telah menciptakan formasi yang disebut Divine Beast dengan kekuatan yang tidak nyata seperti binatang suci yang sebenarnya hadir. Orang bilang itu bisa membunuh Kaisar Sejati. ”

“Dia luar biasa, tidak heran mengapa dia berhasil merekrut begitu banyak ahli dari True Dragon Court. Dia harus siap untuk menjalankan ambisinya. ” Seorang siswa perkasa merasa takut sambil melihat binatang itu.

Hanya satu formasi kasual darinya sudah sekuat ini. Bayangkan saja hasilnya dia benar-benar dalam pertempuran.

"Array ini juga merupakan formasi binatang." Seorang siswa yang mahir dalam formasi mengatakan: "Ini menggabungkan kekuatan kelompok Wu Ke bersama dengan kekuatan binatang buas mereka, harmoni yang sempurna antara manusia dan binatang buas untuk mencapai kekuatan maksimum. Menurut pendapat saya, itu harus bisa menantang Ascender tingkat sembilan tanpa masalah. "

"Tapi bisakah itu menghentikan satu tebasan?" Seorang siswa bertanya dengan napas tertahan.

"Sulit dikatakan, tetapi siswa dari Pertobatan itu seharusnya tidak bisa menggunakan kekuatan pedang nenek moyang." Siswa kuat lainnya dengan tulus menjawab.

Harta nenek moyang tidak diragukan lagi kuat tetapi juga sulit dikendalikan. Tanpa kultivasi yang cukup, seseorang tidak akan dapat menggunakannya sama sekali, apalagi menggunakannya secara efektif.

Di mata mereka, bahkan seorang siswa yang luar biasa dari Pertobatan seharusnya memiliki kultivasi yang terbatas. Orang itu tidak akan bisa mengendalikan pedang ini.

"Itu tergantung pada seberapa pintar pedang itu. Jika itu benar-benar mahluk, ia dapat mengaktifkan kekuatannya sendiri tanpa perlu controller. Pada level tertinggi, tebasannya bisa melepaskan kekuatan nenek moyang. ” Seorang siswa yang lebih tua menatap iri pada pedang itu.

Harta hidup yang jauh lebih berharga dan lebih kuat dari yang biasa.

"Tentu." Siswa yang kuat menjawab: "Pedang yang sepenuhnya hidup akan dapat melindungi tuannya terhadap musuh dan senjata yang kuat."

"Ini akan segera dimulai." Para penonton membuka mata lebar-lebar dan tidak peduli dengan pemenangnya. Mereka tidak mau ketinggalan satu detail pun dari pedang progenitorial dalam aksi. Ini akan menjadi pengalaman belajar yang luar biasa.

"Saudaraku Wu Ke, kamu bisa melakukannya, memblokir tebasan ini dan pedang itu milikmu!" Teriak Zhang Dingyu.

Kelompok itu tahu bahwa mustahil bagi mereka untuk hanya memiliki kemurnian dalam hati dan pikiran mereka. Setiap orang memiliki niat jahat dan pikiran jahat karena orang tidak sempurna. Hanya seorang suci yang menjadi pengecualian. Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah menggunakan kekuatan mereka untuk menghentikan tebasan.

"Pergilah!" Macan tutul membuka mulutnya dengan kata-kata yang terdengar seperti dua lempengan logam yang menggiling, sangat tidak menyenangkan bagi telinga.

"Baiklah, sudah waktunya bagimu untuk menghadapi cahaya." Li Qiye tersenyum dan berteriak: "Cahaya yang menerangi, mengusir kejahatan dan memurnikan kegelapan!"

"Berdengung." Pedang menjadi gemerlap dengan sinar suci yang menembakan dengan cara yang tak ada habisnya. Sinar tampak seperti gelombang pasang dan akhirnya membentuk lautan cahaya.

Pertemuan kekuatan ini menyiagakan orang-orang di kejauhan. Banyak yang langsung melihat ke sumbernya.

"Sangat agung …" Para siswa jauh merasakan kekuatan yang terkandung dalam lautan cahaya ini.

Tak perlu dikatakan tentang yang hadir, para penonton ini sangat terkejut. Kekuatan cahaya tampak di mana-mana dan menelan mereka, mengubahnya menjadi perahu-perahu kecil di tengah lautan.

"Ini pasti perasaan berada di hadapan leluhur, kan?" Beberapa siswa turun ke tanah, tidak mampu menangani tekanan.

"Mendering!" Nyanyian pedang bergema melalui sembilan cakrawala saat kekuatan ini mulai menyatu dengan pedang.

Itu menyerap kekuatan ini dan mengubahnya menjadi energi pedang. Sinar pedang ini memiliki cahaya keemasan, diresapi dengan kekuatan cahaya.

Mereka tidak memiliki afinitas kekerasan atau pembunuhan sama sekali tetapi para penonton masih ngeri. Bahkan makhluk terkuat akan disalibkan tanpa bisa melarikan diri.

"Berdengung." Satu sinar terbang lurus ke arah Zhang Dingyu.

“Ini, ini tidak ada hubungannya, denganku! Saya tidak menghadap cahaya! " Dingyu berbalik dan melarikan diri sambil panik.

Dia berlari dengan sekuat tenaga tetapi itu tidak cukup. Dia cepat tetapi sinar lebih cepat.

"Tidak!" Dia mengambil harta pertahanan dalam upaya yang sia-sia. Sinar menembus harta seolah-olah mereka tahu dan menembus tubuhnya.

"Berdengung." Untaian kecil cahaya suci mengalir keluar dari tubuhnya, sepertinya ingin membukanya.

"Ahh!" Setelah letupan, ia meledak menjadi partikel-partikel cerah dan tersebar ke tanah. Akhirnya, tidak ada satu jejak pun dari dirinya yang tetap seolah-olah dia tidak pernah ada di sini.

"Pemurnian lengkap …" Seorang penonton merinding.

"Sekarang!" Macan tutul baja itu berteriak dan mencakar Li Qiye. Cakunya yang seperti pedang memancarkan kilau yang mengerikan selama ayunan.

Ia ingin mengambil inisiatif dengan membunuh Li Qiye. Pedang tidak akan lagi memiliki master pada saat itu.

"Ledakan!" Cakar membawa kekuatan yang cukup untuk menghancurkan seluruh pegunungan.

"Mendering!" Li Qiye tidak bergerak sama sekali karena pedang itu secara otomatis memotong secara vertikal ke depan, meninggalkan jejak cahaya suci di lintasannya.

Jejak menyala ini menerangi dunia dan meninggalkan bekas luka yang tak terhapuskan di langit.

Bunga api berapi-api melayang tetapi hasilnya jelas. Tebasan memotong cakar pertama kemudian sisa tubuh macan tutul, membelahnya menjadi dua.

"Ahh … Ahhh!" Para anggota Divine Beast Legiun diserang oleh helai suci.

"Ledakan!" Mereka langsung meledak menjadi partikel, menghasilkan pemandangan yang indah seperti langit malam ilusi yang penuh bintang.

Banyak yang terguncang. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat kematian tanpa darah dan anggota badan terputus. Bukti keberadaan para korban tersebar dalam bentuk partikel-partikel ini.

"Itu tidak nyata …" Seorang siswa benar-benar ngeri.