Emperors Domination – Chapter 283 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 283 | Baca Novel Online

Seribu Bela Diri Ilahi Tatapan Dao

Setelah banyak upaya yang gagal, Li Qiye akhirnya berkata: “Biarkan aku melihat matamu.”

Chi Xiaodie kemudian berbalik dan Li Qiye memegang wajahnya dengan tangannya untuk membuka kelopak matanya untuk dengan hati-hati menatapnya. murid.

Keduanya begitu dekat sehingga napas mereka menghembuskan napas ke wajah satu sama lain. Li Qiye riang tetapi Chi Xiaodie menjadi bingung. Ini adalah pertama kalinya dia begitu dekat dengan lawan jenis, jadi dia bingung harus berbuat apa.

Mata Chi Xiaodie berwarna emas pudar; orang tidak akan bisa melihatnya tanpa melihat dengan hati-hati. Li Qiye dengan hati-hati memeriksa matanya dan akhirnya melepaskan tangannya sambil menggelengkan kepalanya.

Gerakannya menyebabkannya merasa tidak nyaman. Dengan firasat negatif, dia bertanya: “Apakah ada yang salah?”

Li Qiye tidak menjawab dan hanya menjawab: “Kamu tinggal di sini, aku harus keluar untuk sementara waktu.” dengan tegas pergi setelah berbicara.

Chi Xiaodie terkejut tetapi Li Qiye sudah pergi sebelum dia bisa menanyakan apa pun padanya.

Dia bukan seseorang yang mudah menyerah begitu, setelah kepergiannya, dia terus mengikuti instruksinya untuk mencari mata leluhurnya. Namun, tidak peduli berapa kali dia mencoba, dia tidak dapat melihat mata patung itu.

Akhirnya, Chi Xiaodie menyerah karena dia mengerti dia kehilangan sesuatu. Dia, dirinya sendiri, tidak tahu bagian yang hilang, tetapi mungkin Li Qiye tahu.

Li Qiye pergi selama beberapa hari dan tanpa berita. Awalnya, Chi Xiaodie berasumsi bahwa Li Qiye sibuk dengan sesuatu sehingga dia terlambat, jadi dia tidak peduli. Namun, hari demi hari telah berlalu dan Li Qiye masih belum kembali. Ini menyebabkan Chi Xiaodie sangat khawatir. Apakah Li Qiye tidak kembali? Apakah dia telah meninggalkannya?

Chi Xiaodie tersesat dengan banyak pikiran negatif dan tak terbayangkan. Pada akhirnya, dia tenang saat tinggal sendirian di Kuil Dewa Leluhur.

Perjalanan Li Qiye memakan waktu tiga bulan. Itu pagi ketika Chi Xiaodie bangun pagi-pagi sekali; dia berencana untuk berkultivasi tetapi dia menjadi takut ketika dia melangkah ke aula utama karena seseorang berdiri di sana.

Setelah ketakutan awal, dia memperhatikan bahwa Li Qiye sedang duduk di aula sehingga dia dengan gembira berseru: “Kamu kembali!”

Tapi pada saat ini, Li Qiye mengabaikannya. Dengan satu tangan, dia mengangkat Myriad Heavenly Cauldron sementara tangan lainnya menyalurkan api untuk menyuling pasta obat. Aroma rempah-rempah yang menyegarkan meresap dari dalam kuali.

Li Qiye kemudian dengan serius memerintahkan: “Pergi!” Dia lalu mengeluarkan mangkuk batu giok dan mengisap pasta dari kuali. Salep berwarna hijau; meskipun baru saja meninggalkan kuali, itu dingin dan bukannya panas. Chi Xiaodie merasakan kesejukan sambil berdiri di sebelah Li Qiye.

Dia memerintahkan: “Kemarilah.”

Setelah dia dekat, dia menyuruhnya untuk duduk: “Saya akan menerapkan salep di mata Anda. Ini akan sangat menyakitkan, tetapi cobalah untuk bertahan. “

Kata-katanya menyebabkan dia ragu, tetapi dia kemudian melambaikan lengan bajunya:” Berhentilah berlama-lama. Saya harus menjual bantuan kepada Kuil Dewa Perang untuk memperbaiki salep ini. Jika Anda terus berdiri di sana, obatnya akan menjadi panas dan ramuan langka saya yang berharga akan terbuang sia-sia! “

Jantungnya menggigil setelah mendengar kata-kata Li Qiye. Dia kemudian menggigit giginya dan mengangkat kepalanya. Dia membiarkan Li Qiye melakukan apa pun yang dia inginkan saat dia menempelkan pasta ke matanya.

Awalnya, Chi Xiaodie merasa obatnya dingin dan nyaman – itu bukan masalah besar.

Tapi sesaat kemudian, dia mulai menjerit dengan sedih: “Ah !!”

Sensasi menyengat menembus matanya. Itu tak tertahankan ke titik di mana seolah-olah matanya sedang ditembus. Musim dingin yang membekukan mengalahkan matanya ketika murid-muridnya menjulang ke dalam kegelapan.

Pada saat kesakitannya, Li Qiye menggenggam tangannya dan menenangkannya: Jangan bergerak, bertahanlah di sana! Anda harus membiarkan esensi obat memperhalus mata Anda! “

Chi Xiaodie berteriak dari rasa sakit yang tak tertahankan:” Ahh! “

Li Qiye terus berteriak padanya, mengatakan padanya untuk tidak bergerak, tetapi rasa sakit ini memang tak tertahankan. Pada saat ini, Chi Xiaodie merasa seolah matanya pecah dan rasa takut kehilangan penglihatannya membanjiri dirinya.

Hilang dalam kegelapan, hatinya hanya menyimpan rasa takut. Namun, tangan Li Qiye menggenggam tangannya sendiri. Sepasang tangan yang kuat memberinya kekuatan dan ini perlahan-lahan menenangkan hatinya; di tengah-tengah semua ini, tangan Li Qiye yang kuat adalah pilar Chi Xiaodie.

Dia akhirnya tenang ketika rasa sakitnya perlahan menghilang.

Li Qiye mengingatkannya: “Salep perlu diterapkan ke mata Anda selama satu bulan sampai mereka disempurnakan tepat. “

Chi Xiaodie tidak bisa melihat apa pun saat ini sehingga dia hanya merasa lega ketika Li Qiye di sebelahnya:” Apa yang terjadi ? “

” Matamu telah berubah. “Li Qiye melanjutkan:” Untungnya, perubahannya tidak terlalu drastis. Jika tidak, bahkan jika orang-orang tua dari War God Temple setuju untuk memberikan obat-obatan harta yang lebih banyak lagi, saya masih tidak akan dapat mengubah murid-murid Anda. “

Chi Xiaodie bertanya dengan terkejut:” Anda pergi ke Kuil Dewa Perang? “Mungkinkah Li Qiye membutuhkan waktu tiga bulan hanya untuk menyiapkan obat-obatan langka dan berharga untuknya?

” Tidak. “Li Qiye dengan acuh tak acuh menjawab:” Hanya ke tempat tetua luarnya. “

Chi Xiaodie sangat heran; Kuil Dewa Perang di Grand Middle Territory terkenal di samping Akademi Dao Surgawi dari Ratusan Kota Timur. Bahkan para sesepuh luarnya memiliki karakter yang tinggi; ayah kerajaannya belum tentu bisa bertemu mereka. Namun, Li Qiye tidak hanya berhasil bertemu dengan mereka, tetapi dia juga bisa mendapatkan banyak ramuan berharga dari kuil.

Li Qiye mengarahkan perawatan matanya dengan salep selama satu bulan. Dia berada di sisinya sepanjang waktu karena dia menemukan pelipur lara di hadapannya.

Akhirnya, dia melepas pasta dan dengan hati-hati menatap matanya sambil mengangguk puas, berkata, “Bagus, itu Untungnya mata alami Anda hanya berubah sedikit. Kalau tidak, tidak akan ada kemungkinan menyelamatkan mereka. “

Chi Xiaodie menghela nafas lega setelah bisa melihat cahaya lagi, lalu dia dengan penasaran bertanya:” Bagaimana pandangan mataku sekarang? “< / p>

“Carilah dirimu sendiri.” Li Qiye menyerahkan cermin. Chi Xiaodie memperhatikan perubahan pada murid-muridnya. Sebelumnya, ada warna keemasan pudar pada mereka dan yang lain tidak akan melihatnya tanpa pandangan hati-hati. Tetapi pada saat ini, murid-muridnya telah berubah menjadi warna emas sejati secara keseluruhan. Sepasang mata emas memancarkan cahaya ilahi seolah-olah hukum grand dao disembunyikan di dalam.

Li Qiye kemudian memerintahkan: “Buka mata Anda.”

Chi Xiaodie melakukannya tanpa ragu-ragu: “Ahhh!”

Chi Xiaodie takut keluar dari pikirannya dan membuang cermin. Itu karena begitu dia memelototi refleksi, dia melihat sepasang mata emas yang aneh. Seolah-olah mereka dibuat dari emas murni dan mereka dipenuhi dengan kilau dingin. Chi Xiaodie dikejutkan oleh matanya sendiri.

“Ini … Apa yang terjadi di sini?” Butuh beberapa saat untuk mendapatkan kembali ketenangannya saat dia dengan hati-hati melihat lagi ke cermin. Pupil matanya telah berubah sepenuhnya; mereka tanpa putih atau hitam, hanya ada glasir emas. Chi Xiaodie masih bisa melihat dengan jelas, jadi dia dalam keadaan tidak percaya.

“Ini disebut mata dewa.”

Li Qiye perlahan menjelaskan: “Nenek moyangmu , Hundred Battles Godking, mendominasi seluruh hidupnya dengan banyak teknik menakjubkan dan sejumlah besar pengetahuan. Ada dua teknik yang bisa diklaim sebagai yang terkuat, tetapi teknik ini tidak diturunkan ke Klan Chi.

Chi Xiaodie tidak bisa tidak bertanya-tanya: “Mengapa tidak?” Dia tidak pernah mendengar hal seperti itu. masalah sebelumnya.

Dengan demikian, Li Qiye menjawab pada gilirannya: “Karena tidak ada yang bisa mempelajari dua teknik hebat ini. Nenek moyang Anda dilahirkan dengan sepasang mata ilahi penyu surgawi yang alami – sangat tiada banding. Dua teknik hebatnya dibentuk dengan disposisi alami sebagai fondasinya. “

Li Qiye memandang Chi Xiaodie dan melanjutkan:” Kamu mewarisi darah leluhurmu, tetapi sayangnya, itu agak terlalu tipis . Anda memiliki sepasang mata ilahi ketika Anda dilahirkan, tetapi karena garis keturunan Anda yang diwariskan terlalu encer, mata ilahi Anda berubah. Inilah sebabnya mengapa Anda memiliki mata, tetapi mereka lumpuh tanpa teknik khusus. “

“Kali ini, saya membawa Anda ke sini untuk melihat apakah Anda dapat mewarisi Seribu Bela Diri Ilahi Gaze Dao – salah satu dari dua teknik hebat leluhur Anda.” mata lumpuh dan tidak bisa melihat mata leluhurmu. Namun, dalam kemalangan ini, seseorang masih dapat menemukan harapan; matamu tidak terlalu banyak berubah bentuk. Untungnya, saya juga tahu formula untuk memperbaiki mata ilahi Anda. “Chi Xiaodie tercengang saat mendengarkan mantra panjang Li Qiye. Hari itu ketika Li Qiye mengatakan bahwa dia tidak memiliki petugas dan menginginkan Chi Xiaodie, dia setuju seolah-olah dia dirasuki oleh iblis. Seorang putri seperti dia benar-benar menjadi pelayan seseorang – ini terlalu sulit dipercaya. Dia tidak mengerti keadaan pikirannya sendiri pada waktu itu. Bisa saja untuk membayar Li Qiye karena mengubah Nasib kakaknya, atau untuk menghindari Sima Longyun, atau mungkin keduanya.