Emperors Domination – Chapter 2833 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2833 | Baca Novel Online

Terang Juga Berdosa

Para siswa di dekatnya setuju dengan analisisnya.

“Jadi kekuatannya berasal dari pedang. Pada akhirnya, ini adalah alat eksternal, bukan kekuatannya sendiri sehingga ada batasannya. Bahkan seorang Kaisar Sejati mungkin tidak bisa merobohkan buah tertinggi. Saya tidak berpikir Li Qiye bisa melakukannya dengan mengandalkan pedang. " Yang lain mengangguk setuju.

Singkatnya, seorang siswa yang tidak dikenal dari Pertobatan bahkan tidak boleh dibandingkan dengan Everlastings dan True Emperors dari empat akademi besar.

"Meskipun demikian, saya pikir Li Qiye ini memiliki kesempatan." Siswa tunggal yang mendukung Li Qiye masih percaya bahwa ada lebih dari memenuhi mata.

"Dengar, ada batasan untuk pedang itu, terlepas dari seberapa kuat pedang itu. Lembaga Pertobatan belum menghasilkan orang yang berharga setelah bertahun-tahun. Pernahkah Anda mendengar tentang Kaisar Sejati tunggal dari sana? Itu akan sama untuk generasi ini. Mereka adalah keturunan orang berdosa dengan darah tercemar yang mengalir melalui mereka, ditinggalkan oleh surga yang tinggi dan dikutuk oleh makhluk hidup. Tidak ada bakat yang datang dari sana. " Seorang siswa berkata dengan jijik.

Pendukung tunggal masih mempertahankan pendiriannya, percaya bahwa pedang memilih orang istimewa sebagai tuannya.

***

Tentu saja, Li Qiye tidak tahu bahwa dia telah menjadi topik hangat untuk diperdebatkan. Kelompoknya telah menggali lebih dalam ke kebun.

Sepanjang jalan, Du Wenrui dengan sabar menjelaskan berbagai buah kepada yang muda – manfaat dan efek khusus mereka. Dia tahu masing-masing suka punggung tangannya.

Sementara itu, Li Qiye sedang duduk di atas cabang pohon suci, mengayunkan kakinya bolak-balik.

"Seperti apa rasanya buah tertinggi?" Dia memperhatikan dekan sebelum tersenyum dan bertanya.

Du Wenrui berhenti sementara para siswa menatapnya dengan rasa ingin tahu. Mereka secara alami ingin mengetahui jawaban atas rasa buah suci terbaik di dunia.

Buah-buah tertinggi adalah yang paling sulit diperoleh, disediakan untuk Kaisar Sejati dan Everlastings terbaik.

"Yah, aku tidak tahu." Wenrui tersenyum canggung dan menggelengkan kepalanya, “Aku belum pernah makan satu, jelas. Jika saya mendapatkan kesempatan nanti, saya akan memberi tahu Anda. ”

Kelompok itu menjadi kecewa setelah mendengar ini. Namun, mereka juga menyadari betapa kasarnya mereka. Dekan mereka bukan Kaisar Sejati, jadi bagaimana ia bisa memilih dan memakannya untuk mengetahui rasanya?

Li Qiye tertawa sebagai tanggapan sementara Du Wenrui tetap normal dan mengabaikan pria itu.

"Dean, kita tidak bisa memetik buah apa pun di sini, tetapi aku juga merasa semakin sulit untuk memanjat pohon-pohon ini juga." Seorang murid bertanya.

Sisanya mengangguk segera. Mereka mengira hanya mereka yang mengalami masalah ini sampai sekarang.

“Pohon-pohon itu sendiri normal tetapi ketika kita masuk lebih dalam, batasannya telah meningkat.” Kata Wenrui.

"Apa itu?" Seorang siswa bertanya.

“Mungkin cara bagi nenek moyang untuk menguji keturunannya. Ini adalah penindasan yang berasal dari cahaya yang secara bertahap meningkat. Karena itulah Fellow Student Li ada di sini sebagai ujian sehingga direktur akan percaya bahwa dia tidak memiliki kegelapan di dalam hatinya. Kegelapan seharusnya tidak bisa bersembunyi di hadapan cahaya. ” Wenrui tersenyum.

"Oh begitu." Kelompok itu mengangguk setelah mengetahui hal ini.

"Apakah kalian semua lelaki tua memperindah leluhurmu ke level ini?" Li Qiye menolak dan mengarahkan pembicaraan ke tempat lain: "Tidak perlu menyembunyikan hal-hal itu karena mereka akan tahu setelah menjadi cukup kuat."

"Yah, penjelasan kami masuk akal dan masuk akal." Wenrui tertawa hampa.

Para pemuda menjadi penasaran lagi dan menatap Li Qiye. Mereka tidak menemukan kesalahan dengan penjelasan Wenrui.

"Menyebut ini penindasan atau ujian menipu orang lain." Li Qiye tersenyum dan menggelengkan kepalanya, “Penjelasan yang paling tepat adalah bahwa ini adalah dominasi, atau, lebih tepatnya, pertobatan. Di bawah tanah ini adalah samudera cahaya tak terbatas yang dipenuhi energi. Semakin dalam Anda pergi, semakin besar godaan cahaya. Baik penduduk asli maupun orang luar akan terpengaruh oleh tekanan ini. Jadi, apa yang Anda rasakan bukanlah kekuatan penindasan, melainkan Anda secara naluriah menolak godaan cahaya ini. Semakin dalam, semakin kuat godaan, dan semakin Anda melawan. Jadi, Anda berpikir ini adalah penindasan terhadap afinitas cahaya. ”

Du Wenrui menghela nafas setelah mendengar ini. Rahasia tertentu dapat disembunyikan dari para pembudidaya normal dan dunia. Sayangnya, tuan yang sebenarnya di tingkat Li Qiye bisa melihat melalui ini.

"Apa yang salah dengan cahaya dan menerimanya?" Qiushi berkata: "Penerangannya memungkinkan setiap orang untuk hidup dengan damai."

“Kamu dilahirkan tanpa terang atau gelap. Kedua kedekatan ini saling bersaing satu sama lain. Karena Anda percaya pada cahaya, Anda percaya berada di dalamnya adalah hal yang baik. Yah, hal yang sama berlaku untuk mereka yang lahir dalam kegelapan. Tidak ada yang ekstrem dan absolut di dunia ini, tidak ada yang pasti baik dan tidak ada yang pasti buruk. Mari kita gunakan contoh-contoh spesifik dengan gunung keramat ini. Dari perspektif positif, jika seseorang dapat melindungi pikiran mereka dan memiliki cahaya di hati mereka, mereka akan dapat meninggalkan tempat ini dan menjadi orang yang baik, pertobatan yang sukses untuk cahaya. Namun, jika orang ini gagal mempertahankan hati dao mereka dan memasuki area terdalam di negeri ini, mereka tidak akan pernah bisa pergi dan akan mati di sini. Tentu saja, beberapa orang mencoba membuatnya terdengar lebih baik, tetapi pada dasarnya, orang tersebut akan menjadi boneka cahaya. Apakah Anda ingin menjadi boneka? " Li Qiye menjelaskan lebih lanjut.

Kelompok itu tidak tahu harus berkata apa dan bertukar pandang.

"Mereka masih anak-anak, tidak perlu memberi tahu mereka tentang hal ini." Wenrui menggelengkan kepalanya.

"Dan di situlah pendidikanmu salah." Li Qiye berkata: "Mereka harus menghadapi apa sebenarnya cahayanya. Itu tidak tertinggi dan lebih unggul dari yang lain, sama seperti bagaimana seorang pedagang tidak kalah dengan orang lain. Jika mereka tahu ini, mereka tidak akan merasa tidak aman karena berasal dari Pertobatan dan memuja cahaya secara membuta. Ini adalah kondisi pikiran yang tidak normal, saya tidak peduli apakah itu berasal dari niat baik atau kecerobohan tetapi hasilnya sama. Mereka akan hidup di bawah bayang-bayang ini selama sisa hidup mereka – bayang-bayang yang tidak diciptakan oleh kegelapan tetapi karena penerangan cahaya! " [1]

Du Wenrui tidak bisa membantah karena ini memang benar. Kota Pertobatan tidak memiliki orang berdosa tetapi bahkan jika nenek moyang mereka telah melakukan sesuatu yang salah, keturunan mereka tidak boleh dihukum dan distigmatisasi.

Stigma ini bertahan selama jutaan tahun, selalu menyiksa orang-orang di kota ini. Mereka menjalani kehidupan pinjaman di bawah bayang-bayang cahaya.

Sayangnya, tanpa titik perbandingan seperti Pertobatan, bagaimana seseorang dapat menunjukkan keunggulan dan kebesaran cahaya di lokasi lain?

Karena itu, keturunan di sana ditakdirkan sejak awal. Nenek moyang mereka mungkin melakukan ini secara tidak sengaja atau menggunakannya sebagai peringatan, atau dia mungkin memiliki beberapa niat lain …

Terlepas dari alasannya, orang-orang yang bertobat tidak melakukan kesalahan. Orang-orang berdosa yang sebenarnya di sini adalah Saint Desolate dan cahaya yang ada di mana-mana dalam sistem!

Du Wenrui memahami implikasi dan efek negatifnya tetapi dia tidak bisa mengubahnya. Satu-satunya cara adalah menggulingkan sistem dan menghilangkan cahaya yang menerangi.

Pertama, mari kita kesampingkan kemampuannya untuk melakukan itu, tindakan ini akan mengubahnya menjadi orang berdosa yang kejam.

"Kenapa kita belum pernah mendengar boneka cahaya ini sebelumnya?" Hati dao para siswa telah dipengaruhi oleh kata-kata Li Qiye. Meskipun demikian, mereka tidak sepenuhnya percaya padanya.

“Karena kamu belum mendapatkan kesempatan. Datanglah ke Beast Garden dan Anda akan melihat kebenaran. ” Li Qiye tersenyum.