Emperors Domination – Chapter 2834 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2834 | Baca Novel Online

Black Bull

"Bagaimana dengan itu?" Jiwa yang ingin tahu bertanya.

Keingintahuan siswa mengganggu dekan. Dia tidak tahu apakah ini hal yang baik atau buruk bagi mereka untuk belajar terlalu dini.

"Apakah kamu pernah melihat binatang suci berlari keluar dari taman?" Li Qiye tersenyum: “Akademi Cahaya memiliki surga di mana-mana, jadi mengapa binatang buas itu terus tinggal di sini meskipun kurangnya penangkap dan rantai? Di luar binatang buas asli, yang di luar yang datang ke sini perlahan tidak mau meninggalkan dan menganggap taman ini rumah mereka. Kecuali seseorang dengan paksa mengeluarkan mereka atau mereka bertemu tuan yang tepat, mereka biasanya akan mati di sini karena usia tua. ”

"Ini benar-benar bertentangan dengan sifat dari binatang buas ini. Kekuatan cahaya mengubah naluri dan hati dao mereka. Sekarang, mereka tersesat dan tidak menginginkan apa pun selain cahaya. Singkatnya, ini adalah baptisan yang menghilangkan sifat liar mereka. Agar lebih langsung, kekuatan cahayanya menundukkan dan mencuci otak mereka. ” Matanya menjadi dalam saat selesai.

Para siswa tidak mengharapkan ini. Dalam pikiran mereka, binatang suci adalah simbol keberuntungan. Mereka senang datang ke taman – surga indah binatang buas. Sekarang, ini tidak lagi seperti masalahnya.

"Apakah binatang suci tidak dilahirkan secara normal?" Seorang siswa tidak bisa membantu tetapi bertanya.

“Mereka tidak ada di tempat lain di dunia, setidaknya bukan tipe yang kita bicarakan. Tentu saja, yang lahir di sini selalu dipenuhi cahaya, menyebut mereka suci tidak masuk akal, hanya jenis spesies lain. ” Li Qiye tersenyum: "Tetapi dalam hal binatang suci yang sebenarnya di bagian lain dunia, mereka tidak akan ditentukan oleh afinitas mereka, hanya dengan garis keturunan dan asal mereka." Li Qiye menjelaskan lebih lanjut.

Yang muda dengan hati-hati menyerap informasi ini.

"Oke, mari kita pergi ke tempat lain untuk beberapa buah suci yang lebih cocok." Wenrui berdiri dan bertepuk tangan, tidak ingin Li Qiye membocorkan informasi tingkat yang lebih tinggi.

Jika percakapan ini berlanjut, itu mungkin mengubah pendapat siswa tentang prinsip-prinsip inti sistem dan latar belakang mereka sendiri.

Garis pemikiran ini mungkin berbahaya di akademi, sejauh merusak fondasinya. Ia akan dianggap sebagai pendosa abadi karena membiarkan ini terjadi.

Dia tidak ingin cahaya sistem dipertanyakan oleh keturunan masa depan. Sayangnya, dia juga tidak ingin Kota Pertobatan selalu turun seperti ini juga.

Sebagai seorang pemimpin tertinggi yang tersembunyi, ia mengharapkan hasil positif yang menyeluruh. Sayangnya, datang dengan satu tetap sulit.

Karena tingkat kekuatannya, ia terkena rahasia tertentu bersama dengan asal kotanya. Namun, ia juga menganggap dirinya sebagai penjaga sistem sehingga tangannya diikat.

Kelompok itu mendapatkan kembali akalnya dan mendorong informasi baru itu jauh di dalam pikiran mereka. Sebagai penduduk asli sistem, mereka tidak ingin mempertanyakan hal-hal tertentu karena itu akan tidak sopan terhadap nenek moyang dan leluhur mereka. Namun demikian, benih keraguan telah tertanam di hati mereka.

"Gemuruh!" Ketika kelompok itu pergi, ledakan keras menghasilkan gempa besar. Bahkan gunung-gunung besar terus bergetar.

"Apa yang sedang terjadi?" Yang muda menjadi kaget.

"Ledakan!" Sebuah jalan diciptakan oleh binatang yang menginjak-injak. Pohon-pohon di dekatnya hancur berkeping-keping dan tersebar seperti kepingan salju.

Semua orang melihat seekor sapi jantan berlari seperti orang gila dengan kecepatan luar biasa. Itu tidak repot melihat ke depan karena klaksonnya bisa membersihkan semua rintangan dengan cara yang ganas.

Itu tidak terlalu besar, hanya seukuran bukit. Itu cukup berotot dan kuat. Bulunya yang berminyak berwarna hitam mengilat, tampaknya sudah dipoles berkali-kali. Orang tidak bisa menahan diri untuk menyentuhnya sekali.

Keempatnya kokoh seperti baja, dengan mudah menghancurkan batu-batu di bawahnya. Kedua tanduknya secara alami luar biasa dan tidak dapat dihancurkan – juga hitam berkilau, yang tampaknya terbuat dari logam hitam.

"Gemuruh!" Itu terus merusak segala yang ada di jalurnya, mengakibatkan gempa bumi.

"Spesies yang tidak biasa di taman ada di sini." Li Qiye tersenyum setelah melihat banteng.

"Itu banteng hitam besar." Du Wenrui takut keluar dari pikirannya dan melambaikan tangannya untuk melindungi kelompok: "Hati-hati, itu sangat kejam."

"Ledakan!" Sapi jantan itu melintasi mereka secara instan, meninggalkan jejak yang dalam di belakangnya.

Jika Wenrui sedikit lebih lambat, kelompok itu akan terinjak. Yang muda berkeringat dingin.

"Cepat, jangan biarkan itu lolos!" Segerombolan siswa dengan panik mengejar banteng yang menghilang ke pegunungan.

Kelompok ini terdiri dari lebih dari seratus siswa dari setiap akademi. Beberapa di antaranya adalah Abadi.

“Mengapa kamu mengejar banteng besar ini? Bukankah guru-gurumu memberi tahu kamu bahwa tidak ada gunanya menginginkan binatang suci? Membawa mereka itu sulit. ” Seorang siswa menjadi penasaran.

“Kami tidak ingin mengambilnya, hanya bezoar-nya. Goldtypha True Emperor mengatakan bahwa bezoar banteng ini adalah harta langka, sebanding dengan air liur naga sejati. ” Seorang pengejar yang kuat menjelaskan. [1]

"Kamu serius? Ini sebanding dengan air liur naga? Itu luar biasa. ” Para siswa di dekatnya mengambil napas dalam-dalam dan bergabung dengan pasukan.

“Bagaimana kita mengambilnya? Bunuh saja banteng itu? ” Seorang siswa bertanya sambil berlari bersama kelompok.

“Tidak perlu, kaisar berkata bahwa kita hanya perlu mengejarnya sampai menyerah dan mengeluarkan bezoar keluar. Orang terdekat akan mendapatkannya. " Kata pengejar yang kuat.

Seiring berjalannya waktu, semakin banyak siswa dengan mata yang berkilauan menjadi tertarik dan ikut berburu.

"Banteng yang sama lagi." Du Wenrui tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya setelah melihat ini.

"Kamu mengenalinya, Dean?" Muridnya bertanya.

"Memang aneh dan bermain-main dengan banyak siswa sebelumnya." Dekan mengungkapkan minimum.

"Ayo pergi." Du Wenrui ingin pergi karena dari pengalaman, dia tahu bahwa tidak ada hal baik yang akan datang dari ini.

Sayangnya, sapi jantan itu berlari kembali ke arah mereka dan membuat parit lain yang dalam, menakuti jiwa para pemuda miskin yang dengan cepat berlari ke samping.

"Ledakan!" Sapi jantan itu berhenti tiba-tiba di depan kelompok.

Binatang buas yang ganas dan destruktif itu melirik Du Wenrui dengan matanya yang cerah. Selanjutnya, ia melemparkan kepalanya dan menghembuskan udara putih, tampaknya tidak tertarik.

Orang berikutnya yang menjadi catatan adalah Li Qiye yang masih menikmati dirinya sendiri di atas cabang. Matanya menyala setelah melihatnya.

"Hey apa yang kau lakukan?" Itu membuka mulutnya dan berbicara dengan resonansi dengan nada yang agak sederhana.

Orang-orang muda menjadi heran lagi karena ini adalah pertama kalinya mereka melihat seekor banteng berbicara.

Di sisi lain, Du Wenrui tersenyum masam, meratapi keberuntungannya.

"Apa yang kamu lakukan?" Li Qiye kembali menatap banteng.

"Haha, aku bermain dengan para idiot itu, tidak ada lagi yang bisa dilakukan." Banteng itu tertawa.