Emperors Domination – Chapter 2835 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2835 | Baca Novel Online

>Harta Karun Menggoda

Sikap dan ekspresi jelas binatang itu membingungkan para siswa. Arogansi dan agresivitasnya menyerupai pria yang cerdas, bukan banteng sedikit pun. Cara itu menatap orang dengan jijik … seekor lembu jantan seharusnya tidak memiliki pandangan seperti itu.

Du Wenrui tidak terkejut melihat ini. Dia telah bertemu kembali ketika dia masih mahasiswa. Begitu banyak orang menderita pada generasi itu karena banteng ini termasuk beberapa pukulan besar sekarang.

"Bersenang-senang?" Li Qiye terkekeh.

"Haha, aku punya nidus di tubuhku yang telah berubah menjadi harta karun." Sapi jantan itu tampak cukup senang dengan dirinya sendiri: “Bocah Goldtypha itu atau apa pun yang mengeluarkan air liur begitu dia melihatnya dan meminta saya untuk menyerahkannya. Saya mengabaikannya, jadi murid-muridnya mengejar saya sekarang. ”

"Goldtypha Kaisar Sejati!" Orang-orang muda telah mendengar tentang kaisar ini sebelumnya meskipun tidak pernah meninggalkan Kota Pertobatan.

Kaisar Sejati dengan delapan istana ini adalah murid yang tak tertandingi dari Dawn dan murid dari Orchid Sage – sebuah kesempatan besar yang nyata dalam pikiran anak-anak muda.

Namun, banteng ini menyebutnya “bocah”. Ini adalah iblis banteng paling gila yang pernah mereka lihat.

"Aku tidak peduli untuk itu, tetapi tandukmu adalah cerita yang berbeda." Li Qiye mengangkat bahu.

"Kamu berharap." Banteng besar mundur satu langkah sebelum menatap Li Qiye dengan hati-hati, “Aku punya tanduk ini di rahim ibuku. Jangan pernah berpikir untuk mendapatkannya atau aku akan membiarkanmu memilikinya! ”

"Aku hanya bercanda." Li Qiye tersenyum.

"Bagaimana denganmu? Apakah itu menyenangkan bercampur dengan sekelompok anak nakal? " Banteng itu menatapnya dan berkata.

"Aku berusia delapan belas tahun, tepat di tengah-tengah masa jantungku yang tampan jadi aku secara alami akan berada di antara teman-temanku. Di mana lagi saya akan berada, dengan iblis-iblis tua seperti Anda? " Li Qiye menjawab.

"Blech-" banteng itu pura-pura muntah.

Yang muda melirik Li Qiye, merasakan wajah mereka memerah. Mereka akan percaya bahwa Li Qiye hanya delapan belas tetapi di tengah-tengah perdana yang tampan? Mereka tidak melihat "tampan" pada pria egois ini.

"Pengejarmu ada di sini, lebih baik mulai berlari." Li Qiye memberi tahu banteng yang lucu itu.

"Ada di sana, buat itu memuntahkan harta karun!" Sekelompok siswa berbelok ke sudut dan melihat banteng; mata mereka berbinar karena kegembiraan.

"Lihat, mereka tidak akan menyerah sampai mereka mendapatkannya." Li Qiye menambahkan.

"Haha, tidak apa-apa, tidak apa-apa. Mereka tidak akan mengejar saya segera. " Sapi jantan itu memasang ekspresi aneh, tampak secara tidak sengaja menyeramkan.

"Pergi pergi!" Para pengejar hampir berhasil menyusul.

"Ooo-" Sapi jantan itu membuka mulutnya lebar-lebar dan memancarkan sinar yang indah disertai dengan aroma musky.

"Cepat, ini memuntahkan harta karun!" Para siswa di belakang berlari dengan sekuat tenaga, menginginkan sepotong harta karun.

"Pop!" Itu memuntahkan sesuatu yang tampak seperti sepotong batu giok dengan cahaya yang berdenyut dan bau santai yang aneh.

"Sebanding dengan air liur naga sejati, sepertinya itu memiliki garis keturunan drakonik." Seorang Eternal muda mencium aroma itu.

"Suara mendesing!" Harta ini melesat ke langit seperti bintang jatuh dan dengan sempurna jatuh ke telapak tangan Li Qiye.

"Jangan sampai hilang!" Sapi jantan itu mulai melarikan diri lagi seperti kabut yang melayang.

Para siswa tidak mengejar banteng kali ini. Semua mata tertuju pada Li Qiye.

Mereka tidak mengejar banteng untuk binatang itu sendiri. Itu terlalu kuat dan mereka tidak bisa melakukan apa-apa di tempat pertama di luar menunggu untuk menyerahkan harta karun.

Sekarang, harta itu ada di tangan Li Qiye sehingga fokus mereka telah berubah.

Yang muda secara alami menjadi takut, mengetahui bahwa Li Qiye telah menjadi target. Akan sangat sulit untuk melarikan diri dari begitu banyak pengejar. Mereka berbalik ke arah Du Wenrui, menunggu bimbingannya.

Anehnya, dekan mereka sama sekali tidak cemas. Dia berpose dengan tenang dengan tangan bersilang di dadanya, sepertinya menunggu pertunjukan yang menyenangkan.

Lembaran keserakahan menyerang harta di telapak tangan Li Qiye. Semua orang tahu itu luar biasa karena Goldpytha Kaisar Sejati terus memuji itu.

Mendapatkan pujian dari seorang kaisar delapan istana menunjukkan nilainya.

Tentu saja, beberapa dari mereka mulai merenung. Mereka adalah siswa dari Akademi Cahaya sehingga merampok Li Qiye dari harta ini sepertinya tidak pantas. Orang lain akan mengkritik mereka karena melakukannya di masa depan.

Jadi, banyak yang menginginkannya tetapi tidak ingin menjadi yang pertama datang dan mendapatkannya. Mereka mengendalikan keserakahan mereka dan menunggu waktu yang tepat. Ini menghasilkan suasana tegang.

"Oh tidak, aku kehilangan harta karunku!" Raungan keras tiba-tiba memecah kesunyian.

Semua orang berbalik dan melihat banteng besar berdiri di puncak tidak jauh dari sana.

"Harta karunku … aku memakan Sembilan Putik Emas putik dan tidak bisa mencernanya sehingga akhirnya berubah menjadi benda ini. Sekarang, saya akhirnya muntah setelah dikejar begitu lama, desah, bocah, tolong kembalikan saja kepada saya, Anda tidak tahu apa yang telah saya lalui untuk mendapatkan biji emas itu … "

"Butir Emas Sembilan Putik ?!" Para siswa di dekatnya menjadi emosional setelah mendengar ini.

"Biji-bijian ini berubah menjadi harta … harusnya tak ternilai harganya!" Seorang siswa menarik napas dalam-dalam.

"Apa yang kau bicarakan?" Seorang siswa yang tidak berpendidikan tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Itu adalah biji-bijian yang dibuat oleh Kaisar Nong di legenda. Siapa yang tahu apakah itu benar tetapi ini adalah butiran beras yang hanya dimakan oleh orang-orang abadi. ”

"Betulkah?" Mata kerumunan itu berkilauan karena kegembiraan. Beberapa tetap skeptis.

“Mungkin, mungkin tidak, tapi mengapa Goldtypha menginginkan harta ini? Bisakah benda biasa memasuki pandangannya? ” Seorang siswa yang lebih tua berkata.

Kerumunan setuju dengan ini. Kaisar delapan istana ini adalah murid leluhur! Dia telah melihat semua jenis harta di masa lalu namun dia masih tertarik dengan yang ini. Mungkin itu benar-benar terbentuk dari biji abadi ini.

"Brat, tolong kembalikan saja!" Sapi jantan itu tampak sangat menyedihkan: “Saya ingin membukanya untuk mengambil gandum itu kembali. Hanya makan saja yang akan mengubahku menjadi naga sejati. ”

"!!!" Ini menggerakkan para siswa bahkan lebih. Mereka mulai percaya semua yang dikatakannya.

Tatapan serakah mengintensifkan kengerian kelompok Zhou Qiushi. Mereka merasa bahwa melarikan diri tidak mungkin dilakukan kali ini.

Du Wenrui hanya bisa tersenyum. Dia tahu sesuatu seperti ini akan terjadi karena banteng itu suka menimbulkan masalah.

Sapi jantan itu memiliki senyum menyombongkan diri yang jelas setelah melihat keberhasilan gemilang yang dinilai oleh respon siswa.

Sementara itu, Li Qiye tidak tertarik pada harta itu sendiri melainkan mata serakah dari para siswa ini.