Emperors Domination – Chapter 2836 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2836 | Baca Novel Online

Tidak Pernah Mendengarnya

Banyak siswa perlahan mengelilingi Li Qiye dengan perhatian terpusat pada hartanya.

Semua orang bisa tahu bahwa banteng hitam adalah binatang suci yang luar biasa. Harta karunnya harus sangat berharga karena berasal dari biji abadi yang mistis.

Udara tampak membeku. Keserakahan di sini bisa diraba tetapi tidak ada yang mau menjadi yang pertama karena potensi keburukan untuk merampok seseorang di depan umum. Mereka juga tidak ingin ditusuk dari belakang.

"Teman, apakah kamu menjual harta ini?" Seorang siswa yang cerdas akhirnya mengambil inisiatif.

Karena menggunakan kekerasan bukanlah suatu pilihan, mencoba membelinya dari pihak yang menyetujui tidak masalah.

Ditambah lagi, dia percaya bahwa seorang siswa rendahan dari Pertobatan seperti Li Qiye mungkin tidak pernah melihat sesuatu yang baik. Menjadi sedikit baik padanya mungkin cukup untuk melakukan transaksi.

Siswa-siswa lain tercerahkan setelah mendengar ini. Ini memang ide terbaik daripada merampok pria itu. Biarkan penawar tertinggi menang.

"Oh? Apa yang kamu punya untukku?" Li Qiye tersenyum, sepertinya memikirkan.

“Aku punya jimat yang menyelamatkan jiwa dengan tiga lapis array. Itu mampu teleportasi juga. Gunakan saat hidup Anda dalam bahaya; itu akan menghentikan musuh untuk membawamu jauh-jauh. ” Siswa itu segera mengeluarkan jimat. Itu banyak rune diukir di atas bersama dengan cahaya berdenyut.

"Tidak buruk." Li Qiye tersenyum senang dan mengangguk.

"Apa kamu setuju? Aku memberimu jimat sebagai ganti harta itu. " Siswa menjadi gembira dan berjalan lebih dekat.

"Tahan." Seorang yang berbeda segera berteriak. Dia membuka kantong keruangannya dan mengeluarkan cahaya yang menakjubkan: “Teman, saya memiliki 132 buah sakral peringkat lima. Semua milikmu untuk harta itu. "

"Sial! Itu tawaran besar. ” Beberapa siswa menjadi kaget. Ini menunjukkan betapa kuatnya siswa itu – setidaknya yang Abadi.

Siswa pertama kesal pada pihak ketiga ini tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Buah-buahan itu lebih berharga daripada jimatnya.

"Aku punya 141 buah peringkat lima dan 478 buah peringkat empat untuk harta karunmu." Seorang siswa yang berbeda membuka kantong keruangannya.

“Hmph, kuantitas tidak ada artinya. Saya juga punya 6 buah peringkat ketujuh di sini juga. ” Siswa kedua dengan dingin mengucapkannya.

Keenam buah ini menaungi yang lainnya karena hanya satu yang setara dengan seratus buah peringkat keenam.

"Aku menawarkan 8 buah peringkat ketujuh." Seorang lagi bergabung. Dia berhenti sebentar sebelum memberi tahu Li Qiye: "Teman, aku juga akan memberimu lebih banyak buah-buahan peringkat keempat dan kelima. Anda hanya perlu memakannya setiap hari dan tidak akan lama sampai Anda menjadi Dewa Sejati atau bahkan Ascender. Masa depan Anda akan sangat cerah, jadi jujur, buah-buahan ini lebih berharga daripada harta di tangan Anda. "

Dia mencoba meyakinkan Li Qiye yang bertolak belakang dengan kenyataan. Butir emas dalam harta itu harus sangat berharga.

"Buah suci, ya?" Li Qiye terkekeh. Dia sedang duduk di cabang pohon sekarang yang kebetulan menjadi bagian dari pohon peringkat delapan.

Dia dengan santai mengetuk salah satu buah dan jatuh tepat ke telapak tangannya. Dia menggigit sebelum berkata: "Apa pun di bawah pangkat kedelapan terlalu pahit. Ini setidaknya bisa ditoleransi. "

Siswa yang menawar menjadi merah, tak bisa berkata-kata. Lelaki itu baru saja dengan santai menjatuhkan buah peringkat delapan, benar-benar menaungi buah mereka dan membunuh harapan mereka.

Sementara itu, Zhou Quishi dan teman-temannya menatap Li Qiye dengan heran. Mereka tidak tahu bahwa dia bisa melakukannya dengan mudah karena dia tidak mencoba sebelumnya.

"Seberapa kuat dia untuk bisa melakukan ini?" Seorang siswa bergumam.

"Mungkin Pertobatan, bukan dia." Seorang siswa yang lebih tua menatap pedang: "Itu berisi kekuatan cahaya yang tak terbatas. Seharusnya tidak mungkin meminjam kekuatan ini untuk merobohkan buah. "

Semua orang merasa jauh lebih baik setelah mendengar penjelasan ini. Pedang nenek moyang memang seharusnya bisa merobohkan beberapa buah peringkat kedelapan.

Namun demikian, orang-orang yang ingin berdagang buah-buahan untuk harta itu mundur untuk menyelamatkan diri dari rasa malu selanjutnya.

"Teman, aku punya satu bagian dari Gulir Delapan Suci yang ditinggalkan oleh Kaisar Sejati. Ini sebagai ganti harta Anda? " Lain keluar dengan gulungan penuh dengan aura kekaisaran.

“Teman, Lembaga Pertobatan kita memiliki lusinan hukum jasa cahaya yang ditinggalkan oleh leluhur. Untuk apa saya menggunakan gulungan True Emperor ini? ” Li Qiye tersenyum.

Pria itu memerah dan cepat mundur.

Menggunakan hukum prestasi sebagai persembahan tampaknya tidak realistis dalam kasus ini. Saint Desolate meninggalkan banyak undang-undang jasa saat itu dan membaginya dengan semua akademi. Demikianlah, Lembaga Pertobatan juga memilikinya.

Ini adalah bagian luar biasa dari sistem ini. Biasanya, sekte akan selalu menyembunyikan hukum pahala terbaik mereka dan menyimpannya untuk diri mereka sendiri. Ini bukan masalahnya di sini.

"Bagaimana dengan artefak yang luar biasa ini?" Seorang siswa menawarkan bel harta sebagai gantinya.

"Tidak tertarik." Li Qiye mengetuk pedangnya dan berkata, "Hanya ini yang aku butuhkan."

Kerumunan bertukar pandang setelah melihat tanggapan Li Qiye. Tampaknya mustahil untuk berdagang dengan pria ini. Dia tidak membutuhkan buah-buah suci dan hukum yang pantas. Harta lainnya memucat dibandingkan dengan pedangnya.

"Senang bertemu denganmu, Rekan Pelajar." Yang lain melangkah.

Dia cukup tua, terlihat seperti pria paruh baya. Tentu saja, bahkan seorang kakek dapat bergabung dengan akademi dalam sistem ini dalam keadaan yang sesuai. Umur tidak masalah di Akademi Cahaya.

Pria itu memiliki aura yang tinggi. Orang bisa mendengar raungan harimau di hadapannya. Dia memiliki lambang harimau di dahinya dengan karakter, "Raja". Itu bawaan, tidak ditambahkan kemudian.

"Raja Harimau …" Seseorang diam-diam berkata; beberapa siswa perlahan berjalan pergi.

Tiger King adalah Ascender tingkat delapan. Dia tidak dianggap sebagai siswa ace, hanya yang luar biasa.

Namun, orang-orang takut dengan latar belakangnya.

“Teman, orang memanggilku Raja Harimau. Goldtypha True Emperor adalah tuanku. " Pria itu menangkupkan tinjunya dan berkata.

Bentuk aslinya adalah iblis harimau. Ketika dia menyatakan fraksinya, semua orang menjadi takut karena ketenaran kaisar.

"Belum pernah mendengar tentang kamu sebelumnya." Li Qiye berkata.

Ekspresi Tiger King menjadi kaku. Dia terbatuk dan berkata, “Aku hanya setan yang tidak berarti jadi bisa dimengerti kalau kamu belum pernah mendengar tentangku. Tuan saya biasanya mencari dao di Fajar. Dia telah mengunjungi Lembaga Pertobatan juga … ”

"Aku juga belum pernah mendengar tentang tuanmu, apakah itu typha emas atau perak?" Li Qiye berkata.

"Apa yang dia coba lakukan?" Kerumunan menjadi gaduh segera.

Ketenaran Goldtypha True Emperor tidak terbatas pada Academy of Light. Dia masih terkenal di Immortal Lineage.