Emperors Domination – Chapter 2850 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2850 | Baca Novel Online

Memotong Pohon?

Orang banyak menatap pedangnya, berpikir bahwa dia benar-benar masuk akal.

Dia tidak membunuh siapa pun dari awal hingga akhir; pembunuh itu sebenarnya adalah pedang. Namun, bagaimana mungkin ada orang yang menyalahkan pedang ini?

Itu membunuh kapan pun dia mau dengan salam nakal. Seorang penuduh harus yakin untuk selamat dari tebas. Pedang leluhur ini telah mencapai tingkat mahluk dan memiliki kekuatan yang sangat besar sehingga akan sangat sulit untuk berhenti.

Goldpython dan Stonecarver memberi Li Qiye tatapan kotor yang penuh dengan pertumpahan darah. Mereka jelas ingin membunuh karena dia melakukan hal yang sama kepada murid-murid mereka setelah persetujuan sederhana. Retribusi sangat penting untuk mempertahankan otoritas mereka.

"Bagaimana bocah ini bisa selamat dari ini?" Seorang siswa mendengus.

Semua orang di bawah ini bisa membaca ekspresi kaisar sekarang. Keduanya digabungkan harus bisa dengan cepat berurusan dengan pria ini. Banyak siswa mengalami schadenfreude dengan biaya Li Qiye.

Di sisi lain, siswa yang lebih kuat mulai berpikir tentang cara memanfaatkan situasi ini dan merebut Pedang Pertobatan.

Sementara itu, Zhou Qiushi dan teman-temannya ngeri, berkeringat demi Li Qiye. Jantung mereka nyaris melompat keluar dari tenggorokan karena kecemasan.

Dua kaisar bersama! Dalam pikiran mereka, ranah ini tidak dapat disentuh dan dapat menghancurkan akademi mereka dengan satu tangan.

Li Qiye terjebak dalam situasi berbahaya setelah menyinggung dua. Tidak ada yang bisa menyelamatkannya.

Semua orang menahan napas di bawah kekuatan dua kaisar, memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya.

"Lupakan saja, memanjat setinggi itu akan melelahkan, harus mengubah metode itu." Li Qiye mengangkat bahu dan mengabaikan dua kaisar. Dia berbalik dan menuju ke bawah.

Kerumunan tidak mengharapkan pembalikan mendadak ini sama sekali.

"Lihat, aku bilang, dia hanya mencari alasan untuk tidak mencoba." Seorang murid mencibir.

"Benar, celaka yang hina." Lain dihina.

"Bukankah seharusnya itu jelas? Dia dari Kota Pertobatan, jadi bagaimana dia bisa menjadi orang yang baik? Keturunan orang berdosa yang ditinggalkan oleh cahaya, menjadi hina dan rendah adalah normal bagi mereka. Tidak ada kehormatan untuk dibicarakan di sini. ” Satu lagi tertawa.

Kelompok Zhou Qiushi sangat marah tetapi mereka tidak bisa melakukan apa-apa. Prasangka ini meresap di seluruh sistem.

"Kau bilang ingin memetik sedikit, mengapa mencari alasan sekarang?" Seorang siswa mengejek Li Qiye.

"Tidak bisakah kamu melihat bahwa jalanku terhalang?" Li Qiye berkata.

"Bukan alasan yang buruk sama sekali, sepertinya kamu datang dengan cara itu lebih awal." Siswa itu melanjutkan, “Berhentilah membual jika Anda tidak mampu. Memiliki senjata leluhur saja tidak membuatmu menjadi kaisar yang tak terkalahkan dengan bakat tak tertandingi. Ini semua masalah keberuntungan seperti seekor anjing yang membuka mulutnya secara acak dan seekor lalat terbang masuk, hmph. ”

Dia berbicara dengan jijik tetapi orang bisa mendengar kecemburuan dan kecemburuan dalam suaranya.

“Memang, aku cukup beruntung menemukan senjata leluhur. Apakah Anda punya satu juga? Tidak? Betapa menyedihkan, itu harus payah untuk menjadi gelandangan yang mengalami kemelaratan. " Li Qiye balas.

"Kamu!" Mahasiswa itu memerah karena marah, tidak bisa berkata-kata. Sulit untuk membantah seseorang dengan pedang progenitorial.

“Berhentilah membuang-buang waktu, pergi mengambil buah, buktikan sendiri! Pedang itu tidak mahakuasa, ia tidak bisa melakukan segalanya untukmu. ” Satu pendengar lagi masuk.

"Betul sekali. Keluarlah dari sini jika Anda tidak bisa melakukan apa pun untuk menghindari rasa malu lebih lanjut. ” Lebih banyak siswa yang ikut.

"Tidak bisakah kamu melihat bahwa aku mengubah metode?" Li Qiye tersenyum dan turun dari pohon.

“Ubah metodenya? Maksudmu kembali dalam beberapa tahun? " Seorang siswa memandangnya dengan jijik.

“Tidak, saya pikir memanjat di sana terlalu bermasalah, buang-buang waktu. Saya hanya akan memotongnya dan membawanya pulang. " Li Qiye berkata.

Tidak ada yang mengharapkan tanggapan darinya.

"Ha ha ha!" Selanjutnya datang gelombang tawa seperti banjir yang tak terhentikan yang penuh cemoohan.

"Apakah kamu gila?" Seorang siswa memandangnya seolah dia idiot: "Kamu pikir kamu siapa? Nenek moyang tertinggi? Anda pasti melamun karena tidak ada yang bisa menebang pohon ini. ”

“Bocah bodoh, tidak tahukah kamu apa pohon ini? Anda dapat mencoba seumur hidup dan tetap tidak akan membuat tanda. " Yang berbeda tertawa terbahak-bahak.

"Oh? Pohon yang tidak bisa saya tebang? Itu tidak mungkin karena aku memegang Pedang Pertobatan. ” Li Qiye bertindak terkejut.

"Junior Brother, pohon tertinggi ditanam oleh nenek moyang, itu tidak kalah dengan pedangmu." Zhou Qiushi menarik-narik lengan Li Qiye sambil berbisik: "Ayo pergi."

"Saya melihat." Li Qiye tampak tercerahkan tetapi masih tidak peduli: “Tidak apa-apa, pedangku sangat tajam. Saya yakin saya bisa memotongnya setelah beberapa potong. "

"Sangat konyol. Pohon tertinggi adalah ilahi dan telah menyala selama beberapa generasi. Jika Anda benar-benar berhasil memotongnya, matahari akan terbit dari barat dan saya akan memanggil Anda kakek. " Seorang murid mencibir.

"Hanya katak di bawah sumur, tanpa kesadaran diri." Lain langsung ditambahkan.

"Lihat, tidak ada yang percaya padamu." Li Qiye menepuk pedang dan berkata, "Apa yang harus kita lakukan? Bisakah kamu benar-benar menyebut dirimu pedang jika kamu tidak bisa menebang satu pohon? Hanya pohon tertinggi ini bukan apa-apa. Kau adalah pedang pribadi Desolate Saint dan telah membantai banyak sekali alam. Berhentilah menyebut dirimu pedang jika kamu tidak bisa menebang pohon ini, oke? ”

"Mendering!" Nyanyian rohani terdengar seolah pedang itu memprotes komentar tadi sambil menyatakan bahwa itu bisa menebang pohon.

“Apakah kalian semua melihat itu? Pedangku menunjukkan bahwa itu mungkin. ” Li Qiye memasang ekspresi senang dan bertepuk tangan.

Beberapa siswa menjadi takut setelah mendengar nyanyian pedang dan mulai berpikir.

Tidak ada yang peduli tentang Li Qiye tetapi pedang adalah masalah lain. Bahkan jika itu tidak bisa menebang pohon, tebasan dengan kekuatan penuh akan cukup menakutkan.

"Kalau begitu, kita semua akan memanggilmu kakek jika kamu benar-benar dapat menggunakan pedang ini." Seorang siswa tertawa.

“Tidak, terima kasih, aku terlalu muda untuk memiliki banyak cucu ini. Itu akan memperpendek umur saya. " Li Qiye menggelengkan kepalanya. [1]

Mahasiswa itu memerah dan mengucapkan dengan dingin: “Kalau begitu, potong saja, jangan semua bicara. Kamu bilang kamu akan memetik buah, sekarang kamu ingin memotong pohon? "

"Oke, kurasa kita harus membuktikan bahwa semua orang salah." Li Qiye berjalan ke pohon dan menghunuskan pedangnya.

Semua orang di sini termasuk dua kaisar mengawasinya tanpa berkedip, atau lebih tepatnya, pedangnya.

Stonecarver True Emperor sangat fokus karena dia telah mencoba untuk mengambil pedang sebelumnya, menyadari kekuatannya.

Sebenarnya, alasan mengapa mereka tidak menyerangnya sebelumnya adalah karena mereka tidak dapat melihat melalui pedang mahluk ini dan langit-langit kekuatannya.

Mereka berdua saling bertukar pandang. Anggota faksi mereka yang mati tidak terlalu penting, hanya pedang ini.

Pedang nenek moyang terlalu menggoda. Bahkan seorang kaisar pun tidak tahan.

1. Li Qiye membuat lelucon yang benar-benar hanya masuk akal dalam bahasa Cina. Saya tidak dapat menerjemahkannya secara harfiah dalam bahasa Inggris karena konsep budaya tidak ada. Semoga versi ini masuk akal