Emperors Domination – Chapter 2851 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2851 | Baca Novel Online

Jatuh

"Pedang harta karun, aku akan meleburmu jika kamu tidak bisa menebang pohon ini." Li Qiye melambai dan berkata.

"Mendering!" Pedang itu mengeluarkan suara lagi. Bintang-bintang di langit berdesir ketakutan, tampaknya siap untuk jatuh kapan saja.

Untaian cahaya mengalir keluar dan menerangi seluruh area. Tidak ada yang bisa membuka mata.

Aspek yang paling menakutkan dari hal ini adalah bahwa helaian ini tampaknya merupakan kehendak nenek moyang dengan potensi pembunuhan yang tak tertandingi. Dewa dan supremes, Kaisar Sejati atau Everlastings; semua akan terbunuh oleh satu tebasan.

"Niat pedang ini …" Para siswa merasa sulit untuk berdiri diam. The Eternals di sini gemetar ketakutan.

"Pedang leluhur …" Goldpython dan Stonecarver juga terkagum-kagum, merasakan kegelisahan yang sama dengan yang lainnya terhadap pedang yang tak tertandingi ini.

Pikirkan saja, jika pedang ini tidak cukup kuat, apakah Saint Desolate akan menggunakannya sebagai pedang pribadinya?

Itu jelas lebih baik dari harta leluhur biasa. Kaisar-kaisar ini tidak memiliki senjata dengan level yang sama.

"Hei, aku akan memotongnya, kalian mungkin harus menyingkir." Li Qiye memegang gagang dengan kedua tangan dan berteriak pada semua orang yang masih di pohon.

"Pergi untuk itu, kita akan menghindar ketika waktunya tepat." Seorang siswa di pohon berkata.

"Baiklah kalau begitu." Li Qiye berbalik ke arah pohon dan tersenyum, "Bukan pohon yang buruk sama sekali, itu akan membuat kayu bakar yang sempurna di rumah."

Apa yang bisa dikatakan orang banyak pada pernyataan konyol ini? Menebang pohon pamungkas hanya untuk kayu bakar? Kegilaan seperti itu.

"Ahem." Du Wenrui berdeham dan berkata: "Murid Li, yah, pohon tertinggi adalah harta dari sistem sehingga Anda tidak harus menebangnya. Sistem akan kalah. "

"Apa hubungannya dengan saya?" Li Qiye berkata.

“Tentu saja itu tidak ada hubungannya denganmu, tetapi leluhur lelaki itu berusaha keras untuk membawanya ke sini dari dunia yang berbeda. Ini telah matang selama bertahun-tahun, suatu prestasi yang luar biasa. Saya tidak berpikir rumah Anda membutuhkan kayu bakar sebanyak ini, bukan? Tidak perlu membunuh ayam untuk telur karena tujuan Anda yang sebenarnya adalah beberapa buah. " Wenrui tersenyum kecut.

Tentu saja, dia tahu bahwa itu bukan pedang yang menebang pohon, hanya Li Qiye. Orang ini benar-benar dapat melakukannya bahkan tanpa Pedang Pertobatan.

"Masuk akal." Li Qiye memiringkan kepalanya, merenung.

“Pohon itu telah bertahan selama bertahun-tahun dari badai dan hujan, akan sangat memalukan untuk menebangnya sekarang. Ini adalah barang yang dicintai leluhur, harap pertimbangkan kembali. " Du Wenrui melanjutkan. Pohon itu selesai jika Li Qiye bersikeras. Dia hanya perlu beberapa potong untuk melakukannya.

Pohon itu tampaknya setuju dengan Du Wenrui karena cabang-cabangnya mulai berdesir.

"Benar …" Li Qiye menggaruk kepalanya dan berkata, "Mungkin tidak mudah bagi Desolate Saint untuk menanam pohon jenis ini, tapi aku masih ingin memetik beberapa buah. Mereka terlalu tinggi, berapa lama untuk naik ke sana. ”

"Kamu hanya perlu mengetuk, aku yakin buahnya akan jatuh." Wenrui buru-buru menambahkan, tidak ingin bertanggung jawab atas bencana dengan membawa Li Qiye ke sini.

"Xshh …" Seluruh pohon berdesir untuk menunjukkan persetujuannya.

"Baiklah kalau begitu." Li Qiye dengan enggan berkata, “Dean, saya tidak bisa menolak setelah mendengar desakan Anda. Anda akan berhutang satu kepada saya. ”

“Tree, dengarkan, aku tidak akan memanjat ke sana dan hanya akan mengetuk. Biarkan buah-buah itu turun atau cari tahu seberapa tajam pedangku, semuanya. ” Karena itu, Li Qiye dengan lembut menyikat pedangnya di pohon.

Pohon itu gemerisik lagi, sepertinya kebobolan. Itu tampak seperti ayam dengan golok di sebelah lehernya. Mengatakan tidak bukanlah pilihan.

Pedang itu juga mengeluarkan bunyi untuk menunjukkan kekuatannya yang mengesankan, sangat senang dengan dirinya sendiri.

"Apa yang sedang terjadi? Apakah kamu menonton ini juga? " Seorang siswa menjadi terkejut setelah menonton ini.

“Kamu pikir ini sandiwara? Pohon itu tidak bisa mengerti kamu. " Yang lain kehilangan kesabaran dan berteriak pada Li Qiye.

"Ya, cepatlah!" Yang lain bergabung.

Sementara itu, dua kaisar merasakan sesuatu yang aneh terjadi pada pohon itu sendiri.

"Baiklah, kalau begitu aku akan mengampunimu." Li Qiye tersenyum dan menyingkirkan pedangnya.

"Aku tidak percaya pria ini, hanya datang dengan satu alasan demi satu …" Seorang siswa berkata dengan jijik.

Pada saat yang sama, Li Qiye mengetuk pohon dengan sarungnya.

"Berdebar! Berdebar! Berdebar!" Siswa yang mengejeknya bahkan tidak bisa menyelesaikannya sebelum hujan buah-buahan tertinggi dewasa turun dari langit.

Setiap orang secara alami menjadi beku sebagai tanggapan.

"Bam! Bam! Bam! " Tiba-tiba, para siswa di pohon itu jatuh. Ini termasuk dua kaisar.

Ini karena pohon itu dengan keras mengayunkan tubuhnya tanpa peringatan. Dua kaisar yang kuat juga terpesona.

Itu adalah satu hal untuk para siswa tetapi bahkan dua kaisar menabrak tanah, terlihat sangat menyedihkan. Seharusnya tidak terbayangkan bagi makhluk dari tingkat mereka untuk jatuh datar seperti ini tetapi itu benar-benar terjadi.

Keduanya berlumuran lumpur di mulut mereka sekarang, membuat takjub orang banyak.

Begitu mereka tenang dan kaisar bangkit, Li Qiye sudah melambaikan lengan bajunya dan mengambil semua buah tertinggi yang jatuh.

Seluruh gunung runtuh. Seorang siswa mendongak dan melihat bahwa tidak ada lagi buah matang yang tersisa di pohon. Li Qiye telah mengambil semuanya.

"Tidak ada orang lain yang bisa memilih sekarang." Seorang siswa menjadi bingung.

Satu buah tertinggi membutuhkan waktu yang lama untuk berbunga dan berbuah. Proses jatuh tempo yang sebenarnya memakan waktu bertahun-tahun. Untuk menyatukan banyak orang ini adalah pekerjaan banyak generasi.

Sekarang, semuanya hilang. Mereka tidak akan kembali untuk satu atau dua generasi berikutnya.

"Bagaimana … ini bisa terjadi …" Para siswa tidak bisa mendapatkan kembali akalnya karena sifat luar biasa dari acara ini.

Hanya satu ketukan dan semua buah matang jatuh. Belum lagi bahwa ini adalah peristiwa nyata, bahkan kisah legendaris tidak akan memiliki keberanian untuk melangkah sejauh ini.

Tentu saja, ini bukan legenda karena mereka melihatnya dengan mata kepala sendiri.

"Ini pasti sihir, kan?" Seorang siswa yang ketakutan berkata.

Beberapa saat kemudian, seorang siswa mengeluarkan air liur memikirkan begitu banyak buah.

Belum lagi satu orang, seluruh sekte akan memiliki persediaan yang hampir tak ada habisnya, cukup untuk membuat mereka bangkit.

“Huh, kurasa aku ingin kalian semua memanggilku kakek supaya kamu bisa belajar, tetapi mendapatkan begitu banyak anak yang tidak berbakti dan tidak berharga akan membuatku marah sampai mati. Jadi, lupakan saja, tidak perlu melakukan itu. ” Li Qiye menyeringai pada siswa di dekatnya.

Mereka terlalu bingung sekarang bahkan untuk mencoba dan membalas.

"Ayo pergi." Li Qiye berbalik dan pergi bukannya menunggu mereka tenang.