Emperors Domination – Chapter 2852 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2852 | Baca Novel Online

Buah Tertinggi, Tidak Buruk

Para siswa masih berdiri di sana dengan linglung setelah kelompok Li Qiye pergi. Beberapa siswa mendongak dan melihat tidak ada yang matang di pohon. Berbagai emosi melanda mereka sebagai hasilnya.

“Itu terlalu banyak, bahkan tidak menyisakan satu untuk kita. Kami juga ingin mencobanya. ” Seorang lelaki bergumam seolah dia benar-benar bisa mengambilnya jika ada yang tertinggal.

“Pedang Pertobatan sangat kuat. Mungkin itu benar-benar bisa memotong pohon, itu sebabnya yang terakhir menyerah buahnya. Itu tidak ada hubungannya dengan Li Qiye ini. " Seorang siswa mendapatkan kembali akalnya dan mengambil napas dalam-dalam, masih diliputi ketakutan.

Siswa yang emosional menerima logika ini. Buah-buah ini tidak akan pernah jatuh dengan sendirinya meskipun mencapai kedewasaan.

Li Qiye hanya menepuk pohon dengan pedangnya – ini seharusnya tidak cukup untuk menjatuhkan semua buah ke bawah. Pohon itu sendiri pasti melakukannya atas kemauannya sendiri.

Ini membuat semua orang berpikir tentang pedang itu sendiri. Pohon yang kuat harus takut akan ketajamannya, artinya pedang itu benar-benar dapat menebangnya.

“Senjata pribadi leluhur bukanlah lelucon. Mungkin tidak jauh dari artefak paragon. ” Kecemburuan dan kecemburuan tumbuh.

"Bagaimana bisa pedang yang luar biasa seperti itu jatuh ke tangan sampah yang sombong seperti itu? Ada banyak orang genius di dunia ini. ” Beberapa merasa marah.

Di mata mereka, siswa yang lemah seperti Li Qiye tidak layak dengan senjata pamungkas ini!

Sementara itu, Goldpython dan Stonecarver True Emperor juga berkomunikasi dengan mata mereka yang dipenuhi dengan agresivitas dan haus darah, jelas tergoda oleh pemikiran memiliki pedang ini.

Mereka telah melihat harta leluhur sebelumnya, tetapi yang biasa tidak bisa menyentuh pedang ini sama sekali. Itu tidak jauh dari artefak paragon.

Itu mengikuti Saint Desolate sepanjang hidupnya, membunuh banyak iblis dan tuan. Tidak seorang pun harus meragukan kekuatannya lagi.

Kata-kata tidak perlu; Hanya dengan satu tatapan sebelumnya telah membentuk kesepakatan implisit antara kedua kaisar.

Mereka bisa melepaskan banyak hal karena kondisi mental mereka yang sulit setelah mencapai level ini. Bahkan, mereka bisa memaafkannya karena membunuh sesama anggota sekte mereka.

Namun, dia telah memaksa tangan mereka dan harus membayar untuk memiliki harta di luar kemampuannya!

***

Anak-anak muda masih berkepanjangan setelah meninggalkan pohon itu, tidak mampu mendapatkan kembali ketenangan mereka dalam waktu singkat. Acara sebelumnya mengejutkan mereka.

Buah-buah tertinggi tidak dapat dijangkau dalam pikiran mereka. Hanya dengan melihat pohon itu sudah lebih dari cukup – pengalaman seumur hidup.

Tapi sekarang, Li Qiye membiarkan buah-buahan turun setelah satu ketukan. Perbuatan luar biasa ini membanjiri mereka dan tampak seperti mimpi meski menjadi bagian dari kenyataan.

Ketika mereka pergi, Li Qiye dengan santai mengambil buah tertinggi dan menggigit. Yang matang sangat lezat; jusnya menyerupai embun manis.

Keharumannya membuat para pemuda berpikir mereka telah meminum embun yang paling dahaga yang ada. Tubuh mereka rileks dan merasa hebat seolah-olah mereka naik dan menjadi abadi. Air liur mengalir keluar dari mulut mereka.

"Itu tidak buruk." Li Qiye berkata.

Du Wenrui memaksakan senyum. "Tidak buruk?"

Belum lagi pembudidaya biasa, bahkan kaisar mendambakan buah ini dan akan sangat mendapat manfaat dari memakannya. Tidak ada orang lain yang bisa membuat pernyataan gila ini selain dia.

Li Qiye menatap para pemuda dan menggelengkan kepalanya, "Kamu tidak bisa memakannya bahkan jika aku memberikannya padamu karena tubuhmu akan langsung meledak setelah satu gigitan."

Mereka menjadi malu dan menghapus air liur, tahu bahwa Li Qiye mengatakan yang sebenarnya. Mereka akan meledak menjadi partikel cahaya segera karena budidaya mereka.

Pendaki akan mengalami nasib yang sama. Stonecarver dan Goldpython True Emperor perlu makan dengan sangat hati-hati agar bisa perlahan mencernanya.

Namun, Li Qiye menggigit satu demi satu tanpa perawatan dan memperlakukan buah seperti yang ditemukan di pasar mana pun.

Dia menghabiskan satu dan mengambil yang lain sambil berbicara: “Kamu bisa makan ketika kamu lebih kuat. Masalahnya adalah jika saya memberikannya kepada Anda sekarang, hati dao Anda tidak bisa menahan godaan. Ditambah lagi, membawa kekayaan adalah kejahatan, orang lain akan membunuhmu jika mereka tahu buah ini ada di dalam sakumu. ”

Anak-anak muda tidak berpikir sejauh ini. Memang inilah yang terjadi – begitu banyak tuan yang menginginkan dan skema terhadap mereka. Tidak, bahkan kerajaan pun akan memobilisasi semuanya. Kehidupan mereka akan berakhir kemudian.

“Aku akan membiarkan dekan memegangnya untuk saat ini sampai kalian semua cukup kuat. Artinya, Anda tidak akan pernah bisa mencicipinya jika Anda tidak membaik di masa depan. ” Li Qiye berkata dan menyerahkan banyak dari mereka kepada Du Wenrui.

"…" Du Wenrui memegang mereka dan ditinggalkan dalam posisi yang sulit: "Mereka terlalu berharga. Saya pikir ini tidak tepat. ”

Dia tahu efek dari buah-buah ini dengan sangat baik. Mereka yang memakannya mengetahui rahasia pengetahuan ini.

Sekarang, ini adalah isyarat besar dari Li Qiye untuk memberi akademi mereka begitu banyak buah.

Berbeda dengan para pemuda, dia tahu bahwa Li Qiye hanya seorang pejalan kaki. Dia bukan benar-benar seorang siswa dari Pertobatan dan tidak akan tinggal di sini.

Kolam kecil tidak bisa menampung naga sejati. Dia hanya menemani mereka dengan iseng. Namun demikian, dia tetap memberi mereka seluruh nilai harta pada akhirnya.

Dekan yang berpengalaman sendiri merasa sulit untuk menerima begitu banyak.

"Anggap saja itu takdir." Li Qiye tersenyum, “Ditambah lagi, akademi Anda yang miskin tidak memiliki sumber daya atau harta untuk dibicarakan. Bahkan jika Anda memiliki metode yang luar biasa, Anda masih tidak akan mencapai apa pun kecuali Anda mengkhianati sistem. Buah-buahan itu hanya hadiah kecil milikku. ”

"Baiklah, aku akan menerima mereka sebagai gantinya." Du Wenrui berkata dengan sungguh-sungguh.

"Apa yang kamu tunggu, terima kasih Stude-, tidak, Young Noble Li sudah." Dia menyingkirkan buah-buahan dan memberi tahu yang muda.

Anak-anak muda tidak tahu bagaimana harus bereaksi setelah diberi begitu banyak buah – sebuah pertunjukkan kedermawanan yang luar biasa yang tidak dapat dijelaskan dengan kata, "hadiah".

"Terima kasih, Nona Muda." Kelompok itu berlutut dan melakukan gerakan besar untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka.