Emperors Domination – Chapter 2854 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2854 | Baca Novel Online

Melihat Banteng Lagi

Beast Garden ada di dalam kebun – surga bagi binatang buas yang suci. Orang bisa melihat mereka berkeliaran di mana-mana.

Faktanya, binatang suci bukanlah satu spesies tertentu, setidaknya bukan yang ditemukan di sini. Mereka unik dan hanya ditemukan di Gunung Suci.

Rumor mengatakan bahwa taman ini tidak ada di gunung pada awalnya. Namun, setelah fondasi akademi, kekuatan cahaya agung berkumpul di tempat ini.

Persis seperti itu, burung-burung dan binatang buas yang sudah tinggal di sini mulai berubah karena pengaruh cahaya. Mereka mendapatkan kedekatan ini dan setelah mencapai tingkat kekuatan yang tepat, mereka benar-benar akan mempelajari hukum pikiran dari sistem ini dan mulai berkultivasi.

Itulah asal mula binatang suci. Setelah beberapa lama, kekuatan gunung tumbuh. Ini, pada gilirannya, menarik binatang buas dari tempat yang berbeda.

Binatang buas perkasa dan ganas dari daerah lain datang dan akhirnya dipengaruhi oleh kekuatan cahaya. Mereka berhenti meninggalkan sesudahnya dan menjadi binatang suci sendiri setelah proses transformasi.

Persis seperti itu, area itu perlahan berubah menjadi Beast Garden paradisiacal saat ini.

Kekuatan cahaya membuat mereka sangat kuat. Beberapa binatang buas di sini telah mencapai tingkat yang bisa mengintimidasi para kaisar.

Namun demikian, siswa akan datang ke sini setiap tahun berharap untuk menangkap binatang suci yang kuat. Mendapatkan pendukung yang cakap sama dengan harimau dengan sayap.

Tentu saja, tidak mudah untuk melakukannya, bahkan untuk orang-orang Eternals.

Ada cara untuk menghindari tugas yang sulit ini seperti mencuri telur atau menculik bayi binatang. Ini bisa dibilang cara yang lebih baik untuk melakukannya daripada secara paksa menundukkan binatang buas dewasa.

Karena itu, orang bisa melihat sosok-sosok yang menyelinap di lembah dan pegunungan, membidik telur dan bayi.

Begitu kelompok Li Qiye berhasil sampai di sini, mereka langsung merasakan kekuatan indah cahaya.

Saat kembali ke kebun, mereka juga merasakan kedekatan ini. Namun, itu mirip dengan benang sutra yang ada di semua tempat. Di sini, mereka menemukan diri mereka tenggelam dalam samudera cahaya.

Cahaya tanpa batas ini berbeda dari yang ada di pohon tertinggi. Pohon tertinggi mengirimkan cahayanya langsung ke tubuh seseorang – invasi yang kuat demi pemurnian dan serangan terhadap jantung dao.

Di sini, kekuatan cahaya samudera ini terasa cukup nyaman, seperti bermain di air dan berjemur di bawah sinar matahari.

"Sangat kuat …" Seorang siswa merasa benar-benar tidak penting seperti setetes air di lautan.

“Itu tidak mendominasi seperti tekanan di bawah pohon, tetapi kalian semua akan terpengaruh setelah waktu yang lama. Anda tidak akan ingin pergi seperti binatang suci. " Li Qiye tersenyum.

Kelompok itu saling bertukar pandang. Mereka berpikir bahwa cahaya ini akan sangat bermanfaat bagi kultivasi mereka. Namun demikian, tinggal di sini selamanya meniadakan keuntungan.

"Lihat, beberapa binatang suci di sana." Mereka melihat seekor rusa minum air di tepi sungai dan seekor bangau putih menyisir bulunya. [1]

Keduanya terlihat berbeda dari binatang di luar. Mereka memiliki cahaya redup; bulu dan bulu mereka tampak suci.

"Ini adalah binatang suci tingkat terendah." Du Wnerui tersenyum dan berkata, "Mereka pada dasarnya tidak berbeda dengan crane dan rusa di luar."

"Tipe ini tidak akan pernah meninggalkan tempat ini, mereka tidak memiliki kecerdasan untuk mengetahui apa pun di luar hanya bertahan di sini." Li Qiye berkata.

"Jadi ada binatang suci yang bisa pergi?" Para siswa menjadi penasaran.

"Yah, salah satu contohnya adalah banteng hitam tadi." Dia menjawab sambil menatap cakrawala.

"Apakah itu kuat?" Kelompok itu terkejut karena mereka tidak tahu tentang kekuatan banteng dan hanya berpikir bahwa itu sangat nakal.

"Bukan hanya itu." Du Wenrui menggelengkan kepalanya, “Tidakkah Anda semua melihat bagaimana bahkan Goldtypha True Emperor tidak mau mengacaukannya? Bahkan, dia sangat bijaksana untuk melakukannya. Banyak makhluk yang lebih kuat darinya telah dipermainkan oleh banteng itu dalam sejarah. ” Dia mengungkapkan senyum pahit pada saat ini.

"Dean, kamu pernah melihatnya sebelumnya?" Kelompok itu menatapnya.

“Ini terjadi sangat lama sejak masa muda saya. Begitu banyak keajaiban tidak yakin dan ingin mengacaukannya. Pada akhirnya, mereka kembali dengan memar di seluruh wajah mereka berkat kuku besinya. ” Dia menjelaskan.

"Termasuk kamu." Li Qiye tertawa.

Dekan tertawa canggung tanpa membenarkan.

Para siswa menjadi terkesan, tidak berharap banteng menjadi begitu kuat.

"Oh? Apakah saya mendengar pujian betapa mengagumkannya saya? ” Sebuah suara muncul entah dari mana.

Sapi jantan itu tiba-tiba muncul dan mengangkat kuku depannya, berusaha bersikap dingin seperti kuda jantan sambil melenturkan otot-ototnya.

Para siswa menjadi kaget dan terhuyung mundur karena takut.

"Brat, apa yang kamu coba lakukan di sini? Saya mendengar Anda merampok pohon buta sebelumnya. " Banteng itu berkata.

"Bagaimana jika aku melakukan hal yang sama pada Beast Garden juga?" Li Qiye menatap lurus ke arah banteng.

"Haha, aku ingin kamu melakukan hal itu sehingga santo bajingan itu bisa berhenti mengambil manfaat." Banteng itu tertawa.

"Itu tidak sopan …" kata seorang siswa.

Saint Desolate adalah eksistensi tertinggi dalam pikiran para siswa ini. Nenek moyang mereka tidak akan memiliki rumah tanpa dia.

"Kamu dari Lembaga Pertobatan, mengapa kamu peduli tentang Desolate Saint?" Sapi jantan itu tertawa terbahak-bahak, “Jika saya seorang pelajar, bukan, warga kota itu, saya akan mengutuk bajingan itu karena melakukan sesuatu seperti itu. Terangnya bisa mencapai Tiga Dewa namun dia meninggalkan tempat yang jelek seperti Pertobatan? Apa gunanya? Itukah yang dia inginkan agar yang lain tahu betapa hebat cahayanya? Memberitahu keturunan bahwa hanya dia yang bisa menyelamatkan dunia? Bah, omong kosong buncha, suci pantatku. Menurut pendapat saya, dia adalah sumber kegelapan! "

"Hei sekarang, jangan tanyakan nama baik leluhur kita." Du Wenrui merasakan sakit kepala segera datang.

Li Qiye telah membuat anak-anak muda bingung sebelumnya dan banteng terus mengipasi api pada saat ini. Ini bisa menimbulkan masalah bagi fondasi akademi di masa depan.

"Lupakan saja, aku tidak akan membuang waktu dengan omong kosong ini." Banteng itu berkata dengan jijik: "Lagipula tidak ada hubungannya denganku, aku bukan anggota Akademi Cahaya." Itu terbahak lagi.

"Dari mana kamu sejak saat itu?" Li Qiye bertanya.

"Saya? Hehe, asal saya menentang surga. ” Sapi jantan itu dengan bangga mengangkat kepalanya dan berkata, “Aku benar-benar abadi mengunjungi dunia fana. Saya telah melakukan perjalanan dengan tiga dewa melintasi empat samudera … "

Ia melanjutkan sedikit tentang petualangannya tanpa menahan diri. Para siswa tetap skeptis.

"Apakah begitu? Saya dapat mengaktifkan pandangan surgawi saya untuk melihat akar asli Anda. " Li Qiye menyeringai pada binatang itu.

"…" Sapi jantan itu berhenti tertawa dan menjadi canggung: "Tidak, tidak perlu untuk itu, aku sangat sibuk, sangat sibuk." Ia segera melarikan diri.