Emperors Domination – Chapter 2863 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2863 | Baca Novel Online

"Gemuruh!" Gempa dahsyat mengguncang seluruh halaman kuno. Semua orang melihat dan melihat gunung-gunung runtuh.

Banyak danau dan sungai telah terputus atau ditembus sepenuhnya dengan cara yang mengejutkan.

Ini karena pertempuran antara manusia dan binatang. Bintang-bintang di langit menjadi korban dan meledak berkeping-keping – sebuah adegan kiamat.

Pejuang pertama adalah Spiritheart True Emperor. Aura kekaisarannya berada dalam ayunan penuh dan dengan anggun menyapu delapan alam.

Orang-orang telah melupakan kecantikannya yang seperti peri pada saat ini. Ini adalah penampilan sejatinya – seorang kaisar!

Kaisar tujuh istana ini pergi dengan kekuatan yang cukup untuk dengan mudah menerbangkan semua yang ada di dekatnya.

Tujuh istananya melayang di atas saat dia melepaskan api sejati ke luar. Vitalitasnya seluas samudera dan wilayah kekaisarannya memberikan tekanan.

Kelepak sayap emasnya membawa kekuatan yang cukup untuk menyapu sembilan cakrawala. Mereka sangat kuat.

Ketika berkumpul di depan, mereka bertindak seperti baju besi emas yang bisa menghentikan pelanggaran apa pun – hampir tidak bisa ditembus. Ketika menyebar, mereka melayani sebagai dua pedang suci yang melintasi udara dengan cara yang tak terhentikan.

Dia melesat di udara dan menyerang dengan sayapnya, tidak menahan apa-apa dan mengoyak bumi.

Lawannya adalah burung ilahi dengan lima warna dan jejak menyala di jalannya tampak seperti bintang jatuh.

Itu kelincahan yang tidak biasa melaju bolak-balik di seluruh langit. Ini memang burung yang perkasa.

Menjadi sedikit mengitari sayapnya saja akan menghasilkan kehancuran. Ia menembakkan banyak sinar yang terlihat seperti grand dao tertinggi dari ekornya untuk melawan kaisar.

Pertarungan apokaliptik mengirimkan bunga api yang menyilaukan. Masing-masing dapat menghancurkan gunung dan mencairkan area yang luas.

Karena intensitas pertarungan yang tinggi, para penonton yang ketakutan perlu tinggal jauh.

Baik kaisar dan burung itu terlalu kuat. Pertempuran mereka membangunkan banyak binatang raksasa di dekatnya. Mereka memilih mundur daripada bergabung.

"Gemuruh!" Karena ini, banyak gunung hancur dari langkah mereka.

"Gadis ini memiliki mata yang bagus, tidak buruk sama sekali." Banteng memuji: "Elang lima warna ini sangat cocok sebagai tunggangan, cepat dan mampu dalam pertempuran."

Anak-anak muda kagum dengan kehancuran belaka, berpikir bahwa seorang kaisar benar-benar dapat menghancurkan akademi mereka dengan satu gelombang.

“Tuan, apakah Anda masih kehilangan seorang teman? Apakah Anda ingin saya menghubungkan Anda? " Itu membuat senyum yang menyedihkan.

"Tidak terlalu buruk, garis keturunan murni juga." Li Qiye menatap kaisar dan berkata.

Banteng mengambil keuntungan dari ini, matanya bergeser dengan licik: "Biarkan saya membantu Anda, garis keturunan murni akan sangat berguna bagi generasi berikutnya."

"Kau terlalu memikirkannya, garis keturunan itu hanya cocok untuk menjadi pelayan untuk membantuku berganti pakaian, itu saja." Li Qiye berkata.

Anak-anak muda sangat terkejut. Ingat, Kaisar Sejati Spiritheart memiliki tujuh istana, surga, dan merupakan penerus Taman Allah. Pernyataan Li Qiye tampak terlalu tidak masuk akal sambil mengingat semua ini.

"Young Noble, dia Metalkin War God’s tunangan." Seorang siswa diam-diam mengingatkan keduanya.

"Terus? Merupakan kehormatan baginya untuk dipandang tinggi olehnya. Jika dewa perang itu berani mengucapkan sepatah kata pun, aku akan segera menghancurkannya. ” Banteng itu berkata.

Li Qiye cukup sombong namun banteng ini persis sama dengan dia.

Tidak ada orang di sekitarnya yang mendengar ini, tetapi Spiritheart True Emperor melakukannya karena indranya yang tinggi. Dia langsung menatap tajam ke arah kelompok itu.

Tatapan ini terlihat seperti berasal dari dewa kematian. Anak-anak muda kehilangan kendali atas kaki mereka dan hampir berlutut.

"Dia … dia mendengar kita …" Salah satu dari mereka menjadi pucat.

"Bagus, kalau begitu kita tidak perlu mengulangi lagi." Kata banteng itu dengan santai.

"Jatuhkan ide busukmu." Li Qiye tertawa kecil dan tidak peduli. Dia hanya dengan santai mengomentari garis keturunannya. Membawanya masuk atau tidak tergantung pada suasana hatinya.

Anak-anak muda tidak tahu harus berbuat apa. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat orang-orang menggoda seorang kaisar – satu dengan tujuh istana juga. Keduanya sepertinya tidak menempatkannya di depan mata mereka – cukup mendominasi.

"Gemuruh!" Siapa yang tahu apakah itu aliran pertempuran atau apakah dia marah dengan komentar tidak sopan tetapi dia mengangkat sayapnya.

Bulu-bulu keemasan melesat dan berubah menjadi formasi pedang yang mengamuk di dunia, mengarah ke elang.

Elang juga tidak mau mengalah. Ia membentangkan sayapnya cukup lebar untuk melingkupi matahari dan bulan sebelum mengepakkannya bersama-sama untuk serangan yang mengarah pada formasi.

Pertempuran itu mencapai tingkat selanjutnya – suatu perkembangan yang tidak menguntungkan bagi negeri itu.

"Spiritheart Kaisar Sejati sangat kuat." Banyak penonton tersentak setelah melihat kekuatannya. Bahkan orang-orang Abadi yang hadir pun diintimidasi.

Dia jauh lebih kuat dari Stonecarver dan Goldpython True Emperor.

"Nona Spiritheart, apakah Anda memerlukan bantuan saya?" Sebuah suara terdengar selama pertarungan, masih membawa sedikit kekanak-kanakan.

Seorang pemuda muncul di cakrawala. Dengan hanya satu langkah, dia muncul di dekat kaisar, tampaknya siap menawarkan bantuannya.

Usianya sekitar lima belas tahun, mengenakan jubah bersulam dan tampak seperti bangsawan muda dari klan kaya.

Selain itu, ekspresinya yang dominan menunjukkan penghinaan terang-terangan kepada orang lain.

Ada mata ketiga di dahinya. Sekarang sudah tertutup, tetapi untaian cahaya keemasan tampaknya mengalir dari celah sekecil apa pun.

Dia belum memancarkan auranya tapi posisinya di langit mengatakan bahwa dia adalah orang nomor satu di dunia. Tentu saja, pria itu cukup kuat untuk meminta perhatian.

Elang memperhatikannya dan menjaga jarak.

"Prodigy bermata tiga!" Semua orang berteriak.

"Dia di sini juga." Bahkan siswa yang paling bangga di dekatnya takut padanya.

"Setengah langkah Abadi …" Seorang senior memuji.

"Begitu muda namun sudah setengah langkah, itu menakutkan." Seseorang yang melihatnya pertama kali menambahkan.

"Apa kamu tidak tahu bahwa dia adalah jenius paling menakjubkan dari Academy of Light. Dia setengah langkah termuda di dunia. " Seseorang di sebelahnya menjelaskan.