Emperors Domination – Chapter 2864 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2864 | Baca Novel Online

Pemuda ini berasal dari suku tiga mata Sistem Mata Dewa. Suku ini relatif besar di Tiga Dewa.

Anggota suku ini dilahirkan dengan mata diposisikan secara vertikal di dahi mereka. Jika seseorang bisa mengolah mata ini menjadi bentuk emas, mereka akan mendapatkan kekuatan besar.

Biasanya, sedikit melatih mata ini akan memungkinkan mereka membaca sangat cepat selain mengingat seluruh konten.

Dengan bentuk emas, mereka dapat dengan mudah melihat celah dan menghancurkan semua ilusi, mengubah kompleksitas menjadi kesederhanaan … Semua dalam semua, mereka akan mendapatkan banyak kemampuan yang menantang surga.

Keajaiban ini bahkan lebih luar biasa karena dia berhasil mengolah mata emas dengan sukses pada usia yang sangat muda.

Karena ini, ia menjadi setengah langkah termuda di Immortal Lineage. Bahkan Flying Sword Marvel yang berasal dari latar belakang bangsawan membutuhkan waktu enam bulan lebih lama sebelum mencapai level ini.

Di mata banyak Dewa Sejati, setengah langkah Everlasting adalah keberadaan puncak. Mereka mencoba seumur hidup untuk mencapai level ini tetapi gagal.

Di sisi lain, keajaiban hanya membutuhkan lima belas tahun untuk menjadi setengah langkah – sebuah pencapaian luar biasa.

Menurut catatan mereka, dia juga setengah langkah termuda dan termuda yang memiliki mata emas di sukunya.

Bakatnya yang sempurna menghasilkan pencapaian tak tertandingi ini. Tidak heran mengapa orang menganggapnya sebagai jenius top generasi ini.

Dia melayang di langit seperti dewa, tampak bersemangat dengan sepasang mata yang cerah. Gerakan dan gerakannya tampak penuh dengan kesombongan.

Kehadirannya menstabilkan alam semesta itu sendiri dan menekan cakrawala. Bahkan elang lima warna waspada terhadapnya.

Dia berdiri di sana seperti dewa dengan sayapnya terbuka untuk melindungi Spiritheart Kaisar Sejati.

"Terima kasih, Rekan Daoist, tapi saya baik-baik saja sekarang. Tolong mundurlah agar aku bisa melawan hatiku. ” Kaisar menerima gerakan itu tetapi menolak.

"Bagus …" Si ajaib memaksakan senyum dan mengingat tekniknya, tampak agak malu.

Namun demikian, kerumunan itu tetap terkesan olehnya.

"Prodigy bermata tiga benar-benar kuat, lihat, bahwa burung ilahi takut padanya. Kaisar seperti Goldpython tidak bisa dibandingkan dengannya. " Seorang siswa berkata dengan kagum.

Mereka bisa melihat bahwa auranya berhasil mengintimidasi elang itu sebelumnya.

Dengan mundur ajaibnya, elang memekik untuk mengumpulkan lebih banyak semangat pertempuran. Ia melebarkan sayapnya dan meluncurkan serangan kedua ke arah kaisar.

"Bocah ini cukup kuat, potensinya tidak terbatas jika dia terus meningkat." Bahkan banteng sombong memuji.

"Apakah kamu di sini untuk menonton atau untuk menemukan harta?" Li Qiye menyela banteng yang terhibur.

"Oh benar, aku hampir lupa, mari kita terus bergerak ke daerah perbatasan." Banteng itu menampar kepalanya dan berhenti terganggu.

Adegan ini lucu tetapi yang muda tidak berani tertawa. Mereka berjuang untuk menahannya sambil mengikuti di belakang banteng.

Kelompok itu melakukan perjalanan lebih dalam ke halaman kuno. Pemandangan di sekitar mereka juga berubah dengan cepat.

Pada awalnya, barisan pegunungan memerintah daerah ini dengan puncak yang menjulang tinggi. Tapi sekarang, tempat itu menjadi dataran liar yang tak tersentuh pria.

Menyebut tempat ini "perbatasan" benar-benar tepat. Langit berangsur-angsur menjadi gelap dan seolah-olah senja.

Secara keseluruhan, perasaan aneh ini hanya bisa digambarkan sebagai cahaya yang ingin meninggalkan mereka.

Yang muda secara alami menjadi takut, tidak seperti Li Qiye yang tenang.

"Apakah, apakah Anda membawa kami ke daerah terpencil untuk menjual kami …" Seorang siswa akhirnya bergumam semakin dalam.

“Brat, kamu terlalu memikirkan dirimu sendiri. Menurutmu berapa banyak aku bisa menjual anak nakal padamu? Bahkan, saya bahkan tidak tahu apakah saya dapat menemukan pembeli. Bahkan binatang buas di sini tidak mau memakanmu karena kamu tidak cukup untuk mengisi celah giginya. ” Banteng itu tampak dengan jijik.

Siswa ini memerah karena malu tetapi masih merasa lebih baik.

Banteng itu benar. Mereka lemah dan tidak punya harta untuk dibicarakan. Tidak ada yang akan mengingini milik mereka sehingga banteng tidak perlu menipu mereka. Ditambah lagi, Li Qiye juga ada.

Setelah berjalan cukup jauh, banteng melihat sekeliling dan menginjak tanah sambil meneriakkan: "Buka!"

"Berderit-" Sebuah dinding dengan cepat muncul di depan mereka, terbuat dari balok belah ketupat yang tidak dicat. Anehnya, itu tampaknya mampu memblokir semua yang mungkin, memisahkan seluruh domain.

"Kamu tahu benda ini ada di sini?" Seorang siswa bertanya dengan rasa ingin tahu.

"Hmph, aku sudah bilang, aku adalah spesies abadi dan ini milik keluarga saya, yang kemudian dicuri oleh Saint Desolate." Banteng menjadi sombong.

Siswa ini berhenti berbicara segera karena banteng ini akan selalu menghina nenek moyang mereka. Lebih baik tidak bicara mulai sekarang.

"Masuk." Li Qiye tersenyum dan masuk lebih dulu.

"Jangan takut sekarang." Sapi jantan itu menertawakan anak-anak muda itu, yang kelihatannya sangat gembira. Masuk berikutnya.

Anak-anak menjadi takut setelah melihat senyum banteng yang licik. Mereka tidak tahu teror apa yang menjulang di balik tembok ini.

Mereka bertukar pandang dan memutuskan untuk menggigit peluru dan berjalan masuk.

Setelah yang terakhir masuk, dinding itu menghilang seolah-olah itu tidak pernah ada.

Adegan berubah lagi; mereka telah memasuki dunia baru. Mereka melihat banyak bintang di langit malam yang besar. Sayangnya, bintang-bintang ini tampak putus asa dan tidak bersinar terang, hampir seperti lilin di ambang pemadaman.

Mereka pikir mereka berdiri di planet yang berbeda. Begitu mereka berhenti memandangi langit dan mengamati sekeliling mereka, mereka merasa gentar dengan rambut mereka yang berdiri di ujung; merinding muncul di tubuh mereka.

"Apa-apaan tempat ini ?!" Satu berteriak dengan lutut gemetar.

Tempat itu adalah kuburan besar. Ya, tidak, hanya saja ada kerangka di mana-mana.

Mereka memancarkan cahaya putih karena diterangi oleh cahaya bulan – pemandangan yang sangat menyeramkan.

Sisa-sisa kerangka ini luar biasa besar. Salah satunya tampak seperti gunung yang membentang ribuan meter, menembus ke langit langit seperti tombak kerangka.

Ini hanya yang ada di depan mereka. Setelah diperiksa lebih dekat, ada banyak lagi di negeri ini.

Tulang-tulang ular membentang seperti pegunungan. Potongan-potongan halus ini juga tinggi dan cukup tajam untuk menembus langit.

Tengkorak kera tampak seperti benteng yang dapat menampung satu juta orang. Telapak tangannya tampak seperti beberapa gunung di satu tempat.

Selain itu, ada jenis makhluk di sini yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.