Emperors Domination – Chapter 2869 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2869 | Baca Novel Online

Para siswa menyaksikan dengan napas tertahan, berpikir bahwa tidak ada kaisar yang akan mengambil ini duduk.

Kaisar terbiasa mendominasi dan mengintimidasi orang lain. Diprovokasi dengan cara ini oleh seorang siswa dari Lembaga Pertobatan? Kebanyakan kaisar akan membunuh orang itu dengan satu tamparan!

"Pelajar Li, kita tidak di sini hari ini untuk menghadapi atau bersaing pada siapa yang memiliki lidah paling tajam …" kata Goldpython True Emperor perlahan.

Awal mulanya mengesankan beberapa siswa. Salah satu dari mereka menyatakan: "Itu adalah kaisar untuk Anda, begitu murah hati dan dimaafkan. Temperamennya jauh melebihi musuhnya. ”

Banyak yang mengangguk setuju. Lain mencibir: "Itu pria Li hanya terlihat dangkal dan vulgar jika dibandingkan."

"Kami di sini hari ini untuk burung gagak pencuri perdamaian." Goldpython melanjutkan; matanya terpaku pada sarang. Untuk lebih spesifik, keempat telur di dalamnya.

“Sarangnya memiliki empat telur sehingga tidak ada alasan bagimu untuk memonopoli semuanya. Saya puas dengan satu, jadi Siswa Li, saya harap Anda dapat melakukan kami untuk kebaikan ini. ” Kata Goldpython.

"Iya." Stonecarver mengangguk juga. Mereka ada di sini untuk telur, bukan untuk bertengkar.

“Kami bertiga akan mengambil masing-masing, kamu bisa mengambil telur terakhir bersama dengan dua burung gagak. Kami tidak akan menyulitkan Anda. " Dia menambahkan.

"Sulit untuk berdebat dengan ini." Para siswa di dekatnya setuju, menemukan saran ini masuk akal dan masuk akal.

"Itu sebabnya kita tidak bisa dibandingkan dengan para kaisar. Kepribadian dan karakter mereka luar biasa. ” Satu orang menghela nafas dan memuji.

"Masing-masing? Pemikiran angan-angan seperti itu. Saya mengambil semuanya. " Li Qiye menatap mereka dan tersenyum.

"Hmph, dia terlalu sombong." Seorang siswa merengut setelah mendengar ini. Kerumunan tidak menghargai kurangnya fleksibilitas ini.

"Orang Li ini diberi wajah tetapi tidak mau menerimanya, orang seperti dia tidak akan memiliki akhir yang baik." Siswa lain menambahkan.

Ketiganya tidak mengharapkan tanggapan ini, terutama dua kaisar. Ekspresi mereka perlahan berubah dingin.

Mereka berpengaruh tidak hanya di akademi tetapi di semua Silsilah Abadi. Tapi sekarang, Li Qiye memperlakukan mereka seperti udara. Bagaimana mereka bisa menelan kemarahan ini?

Bahkan Buddha memiliki garis yang tidak dapat dilintasi, apalagi mereka.

"Kamu terlalu sombong, bocah!" Dewa centaur itu berteriak.

Dia kehilangan ketenangannya karena kekalahan memalukan sebelumnya. Yang lain tidak tahu tentang itu. Sekarang dia punya alasan lain untuk bermusuhan dengan Li Qiye.

"Dan? Anda harus marah tentang bagaimana saya membakar pantat Anda menjadi daging kuda goreng terakhir kali kami bertemu. Ini makanan yang sangat langka. ” Li Qiye tersenyum dan berkata.

Dewa centaur bergetar karena amarah; wajahnya memerah. Dia perlu lari untuk hidupnya dari nyala api itu sebelumnya, tetapi hanya orang-orangnya yang tahu tentang itu. Li Qiye mengungkapkan ini di depan umum mirip dengan menambahkan garam ke luka.

"Binatang kecil, apakah kamu berani mengambil anak panahku ?!" Dia berteriak.

Dia tidak pernah takut pada siapa pun sebelumnya. Sebagai Amaranthine Eternal, dia sebenarnya lebih kuat dari dua kaisar ini. Ini memungkinkannya melakukan apa pun yang diinginkannya, di mana pun. Meskipun demikian, junior ini terus tidak menghormatinya.

"Kamu?" Li Qiye menatapnya dan berkata, "Kamu nyaris abadi, berhenti berpikir bahwa kamu adalah Amaranthine."

"Kamu!" Dewa centaur menjadi lebih merah. Dia akhirnya berkata, "Kecepatan saya ada di level amaranthine!" Dia menekankan beberapa kata terakhir untuk penekanan.

"Oh, jadi hanya dalam hal kecepatan dan kamu hanya berbohong. Apakah semua anggota Divine Beast Legion suka menyombongkan diri seperti Anda? ” Li Qiye tersenyum.

Dewa centaur tidak memiliki respons, terjebak dalam posisi yang sulit.

Kekuatannya sebenarnya tidak di level amaranthine. Orang-orang memujinya karena memiliki tingkat kecepatan ini. Akhirnya, desas-desus menjadi dibesar-besarkan dan beberapa mulai menyebar bahwa dia memang Amaranthine Eternal.

Dia tidak repot-repot memperbaiki rumor palsu ini sehingga semua orang akhirnya menganggapnya sebagai fakta.

Li Qiye sekali lagi mempermalukannya dengan wahyu lain. Dia menikmati disebut Amaranthine Eternal selama ini, tetapi ini akhirnya kembali menggigitnya.

"Brat, apakah kamu berani mengambil saya ?!" Busur dewa centaur menjadi cerah dengan aura ganas – jelas merupakan senjata yang mampu.

Semua mata tertuju pada Li Qiye. Itu tampak seperti dewa centaur ini bukan Amaranthine asli tetapi kemampuan memanahnya harus sesuai dengan ketenarannya.

"Kenapa tidak? Aku hanya akan berdiri di sini, tanpa senjata, dan kamu tidak akan bisa memukulku sekali. ” Li Qiye tidak peduli sama sekali.

"Apakah dia gila?" Para penonton menjadi ternganga.

Kelompok Zhou Qiushi terkejut juga. Panahan dewa centaur telah terbukti beberapa kali, tidak seperti tingkat kultivasinya.

Kecepatan dan tekniknya sempurna sehingga Li Qiye mungkin terlalu terburu-buru dengan tantangan ini.

"Hmph, kurasa dia belum pernah melihat memanah dewa centaur beraksi sebelumnya." Seorang murid mencibir.

Seorang siswa yang lebih tua menambahkan: “Dia seharusnya bisa menghentikan panah dengan pedangnya tetapi hanya berdiri di sana? Itu bunuh diri. "

"Itu salahnya sendiri karena ingin mati." Orang pertama menjawab.

“Begitu, aku sudah ada begitu lama dan ini adalah pertama kalinya seseorang berani membiarkanku menembak dengan bebas! Mari kita lihat betapa menakjubkannya Anda! Jika aku tidak bisa menembakmu, aku akan pergi dan tidak akan pernah menentangmu lagi. ” Dewa centaur itu tersenyum dengan marah.

"Siapa yang tahu apakah kamu akan bisa pergi." Li Qiye berkata.

“Baiklah, saya akan menembakkan tiga tembakan. Bertahanlah jika Anda bisa. ” Dewa centaur itu berteriak.

“Setelah tiga tembakan, saya akan mengembalikan satu kepada Anda. Bertahanlah jika Anda bisa. ” Li Qiye dengan santai berkata.

"Baik!" Dewa centaur mengandalkan panahannya sejak debutnya. Dia menganggap dirinya sebagai pemanah yang tiada taranya, karenanya gelarnya – Centaur God of Archery.

Yang lain bisa memandang rendah kultivasinya tetapi tidak pada memanahnya.

Kedua kaisar terpaku pada pertandingan ini. Mereka ingin melihat sejauh mana kemampuan Li Qiye dan apakah itu cukup untuk mendukung kesombongannya.

Menurut mereka, jika orang itu hanya mengandalkan pedangnya untuk menjadi sombong, maka dia bukan ancaman nyata. Pertandingan ini adalah kesempatan baik bagi mereka untuk dengan cermat mengamati kekuatan sejatinya.

"Kamu siap, bocah? Saya akan menembak! " Dewa centaur itu berteriak.

Terlepas dari perseteruan mereka, dia masih merupakan karakter penting yang melakukan segalanya secara terbuka alih-alih mengandalkan serangan diam-diam.